Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BESARAN, SATUAN, DIMENSI, VEKTOR. Besaran, Satuan, dan Dimensi Besaran fisika adalah sesuatu yang dapat diukur dan dapat dinyatakan dengan angka. Satuan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BESARAN, SATUAN, DIMENSI, VEKTOR. Besaran, Satuan, dan Dimensi Besaran fisika adalah sesuatu yang dapat diukur dan dapat dinyatakan dengan angka. Satuan."— Transcript presentasi:

1 BESARAN, SATUAN, DIMENSI, VEKTOR

2 Besaran, Satuan, dan Dimensi Besaran fisika adalah sesuatu yang dapat diukur dan dapat dinyatakan dengan angka. Satuan adalah sesuatu yang menyatakan ukuran suatu besaran yang dapat digunakan sebagai pembanding. Berdasarkan satuannya besaran dibagi menjadi dua, yaitu besaran pokok dan besaran turunan. Berdasarkan mempunyai arah atau tidak, besaran dibagi menjadi dua, yaitu besaran skalar dan besaran vektor. Dimensi suatu besaran adalah cara besaran tersebut tersusun atas besaran-besaran pokoknya.

3 1. Besaran Pokok Besaran pokok adalah besaran yang tidak terdiri dari dari besaran lainnya., artinya tidak bergantung pada besaran yang lain.

4 2. Besaran Turunan Besaran turunan adalah besaran yang dapat diturunkan dari besaran pokok. Satuan besaran turunan disebut satuan turunan dan diperoleh dengan menggabungkan beberapa satuan besaran pokok. Berikut merupakan beberapa contoh besaran turunan beserta satuannya.

5 B. Dimensi Dimensi suatu besaran adalah cara besaran tersebut tersusun atas besaran-besaran pokoknya. Pada sistem Satuan Internasional (SI), ada tujuh besaran pokok yang berdimensi, sedangkan dua besaran pokok tambahan tidak berdimensi. Cara penulisan dimensi dari suatu besaran dinyatakan dengan lambang huruf tertentu dan diberi tanda kurung persegi. Untuk lebih jelasnya, perhatikan Tabel berikut : NONAMASATUANLAMBANG SATUANDIMENSI 1PANJANGMeterm[L] 2MASSAKilogramjkg[M] 3WAKTUDetiks[T] 4KUAT ARUS LISTRIKAmpereA[I] 5SUHUKelvinK[θ][θ] 6INTENSITAS CAHAYAKandelacd[I] 7JUMLAH ZATMoleMol[N] 8SUDUT BIDANG DATARRadianRad- 9SUDUT RUANGSteradianSr-

6

7

8

9

10

11

12 SKALAR dan VEKTOR a. Besaran Skalar : besaran yang mempunyai nilai besar saja (tidak mempunyai arah). Misal : massa, waktu, suhu dsb. b. Besaran Vektor : besaran yang mempunyai besar dan arah. Misal : kecepatan, gaya, momentum dsb.

13 NOTASI VEKTOR 2.1. Notasi Geometris Notasi geometris untuk menganalisa vektor dalam bentuk gambar Pemberian nama vektor Cara penulisan vektor dapat dilakukan dengan beberapa cara sebagai berikut : dengan huruf tebal R atau r atau dengan tanda atau Penggambaran vektor : Vektor digambarkan dengan suatu anak panah, gambar Notasi Analitis Notasi analitis digunakan untuk menganalisa vektor dengan cara menguraikan vektor tersebut dalam komponen-komponen penyusunnya. Sebuah vektor a dalam koordinat kartesian (dua sumbu : x dan y) dpt dinyatakan dalam komponen-komponennya, yaitu komponan pada arah sumbu x dan komponen pada arah sumbu y. Secara lebih jelas dapat dilihat pada gambar 2.

14 Gambar 1 Gambar 2 Dalam sumbu dua dimensi Dalam sumbu tiga dimensi

15 Kesamaan dan ketidaksamaan 2 buah vektor Dua buah vektor a dan b dikatakan sama jika keduanya memiliki besar dan arah yang sama, dan ditulis a = b. Sebuah vektor yang arahnya berlawanan dengan vektor a, tetapi memiliki besar yang sama dengan besar vektor a disebut negasi dari a, ditulis - a ab -a-a

16 B. Penjumlahan vektor Jumlah atau resultan dari dua vektor a dan b adalah sebuah vektor c yang dibentuk dengan menempatkan titik awal dari b pada titik ujung dari a dan kemudian menghubungkan titik awal dari a dengan titik ujung dari b Jumlah ini ditulis a + b = c a b Besarnya c adalah θ = besar sudut antara a dan b a b a + b = c θ a b θα θ - α c

17 Sifat-sifat penjumlahan pada vektor. a b a a b b a + b b + a c 2. Sifaf asosiatif. (a + b) + c = a + (b + c) = a + b + c a b c a + b b + c (a + b + c) 1.Sifat komutatif, a + b = b + a

18 Pengurangan vektor Selisih dari dua vektor a dan b ditulis a – b adalah vektor c yang apabila ditambahkan pada b menghasilkan vektor a. Secara ekuivalen dapat ditulis a – b = a + (-b) Pengurangan vektor tidak bersifat komutatif dan asosiatif a b - b a – b a b - a b - a

19 Hasil kali vektor a dengan skalar m adalah sebuah vektor ma yang besarnya |m| kali besar vektor a dan arahnya searah dengan a jika m > 0 berlawanan arah dengan a jika m < 0 Perkalian vektor dengan skalar Jika a dan b vektor, m dan n skalar, maka berlaku a.ma = am b.m (na) = (mn) a c.(m + n ) a = ma + na d.m (a + b) = ma + mb

20 Perkalian Vektor dengan Vektor Perkalian Titik (dot product) Menghasilkan skalar A.B = D D = AB cos θ dengan θ = sudut antara A dan B Sudut θ < (atau π) Perkalian Silang(cross product) Menghasilkan vektor AxB = C Besarnya C = C = AB sin θ dengan θ = sudut antara A dan B C ┴ A dan B Arah maju skrup kanan bila diputar dari A ke B Sudut θ < (atau π)

21

22 = 0

23 Diketahui A = 5i - 4j + 3k, B = i + 4j - 3k, C = 2i + 3j + 4k a, Tentukan |D|= 3A - 2B + C b. Tentukan A.C c. Tentukan BxA Contoh soal. a. D = 3A – 2B + C = 3 (5i - 4j + 3k ) - 2 (i + 4j - 3k ) + (2i + 3j + 4k ) = 15i - 17j - 19k |D|= ( ) 1/2 = 29,58 b. A.C = = 10 c. BxA = (i + 4j - 3k ) x (5i - 4j + 3k ) = {(4)(3)-(-4)(-3)}i + {(-3)(5)-(3)(1)}j + {(1)(-4)-(5)(4)}k = -18 j – 24 k Jawab :

24


Download ppt "BESARAN, SATUAN, DIMENSI, VEKTOR. Besaran, Satuan, dan Dimensi Besaran fisika adalah sesuatu yang dapat diukur dan dapat dinyatakan dengan angka. Satuan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google