Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

IRIGASI Irigasi sudah dikenal di : Mesir 4000 SM China 2000 SM Indonesia pada Jaman Majapahit Air irigasi harus meninjau juga kualitas air, dikarenakan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "IRIGASI Irigasi sudah dikenal di : Mesir 4000 SM China 2000 SM Indonesia pada Jaman Majapahit Air irigasi harus meninjau juga kualitas air, dikarenakan."— Transcript presentasi:

1

2

3

4 IRIGASI Irigasi sudah dikenal di : Mesir 4000 SM China 2000 SM Indonesia pada Jaman Majapahit Air irigasi harus meninjau juga kualitas air, dikarenakan air dapat mengandung: Lumpur halus Limbah industri Zat mineral yang bermanfaat atau berbahaya bagi tanaman

5 PEMBANGUNAN JARINGAN IRIGASI Tujuan pemerintah dalam pembangunan jaringan irigasi : Pembukaan daerah pesawahan baru Peningkatan produksi pangan Pemanfaatan air untuk sungai untuk keperluan lainnya seperti : Air minum,PLTA, Industri

6 Untuk pembangunan sarana pengairan terutama sarana irigasi harus dilakukan penelitian/penyelidikan yang antara lain : Ketersediaan air sepanjang tahun Sifat-sifat tanah didaerah aliran sungai yang airnya akan dimanfaatkan untuk irigasi yang akan diairi Topografi daerah pengaliran Luasan areal yang akan diairi Janis tanaman pangan Potensi produksi setiap tanaman pangan Curah hujan dihulu sungai maupun didataran rendah

7 ISTILAH DAN DEFINISI Irigasi : adalah usaha penyediaan, pengaturan, dan pembuangan air irigasi untuk menunjang pertanian, yang jenisnya meliputi irigasi permukaan, irigasi air bawah tanah, irigasi pompa dan irigasi tambak Jaringan Irigasi : adalah saluran, bangunan dan bangunan pelengkapnya yang merupakan satu kesatuan dan diperlukan untuk penyediaan, pembagian,pemberian, penggunaan dan pembuangan air irigasi Daerah Irigasi: adalah kesatuan lahan yang mendapat air dari satu jaringan irigasi

8 Jaringan Irigasi Primer Adalah bagian dari jaringan irigasi yang terdiri dari bangunan utama saluran induk/primer, saluran pembuangnya, bangunan bagi, bangunan bagi sadap, bangunan sadap dan bangunan pelengkapnya Jaringan Irigasi Sekunder Adalah bagian dari jaringan irigasi yang terdiri dari saluran sekunder, saluran pembuangnya, bangunan bagi, bangunan bagi sadap, bangunan sadap dan bangunan pelengkapnya Jaringan Irigasi Tersier adalah jaringan irigasi yang berfungsi sebagai prasarana pelayanan air irigasi dalam petak tersier yang terdiri dari saluran tersier, saluran kuarter dan saluran pembuang, boks tersier,boks kuarter serta bangunan pelengkapnya

9 Petak tersier adalah kumpulan petak irigasi yang merupakan kesatuan dan mendapat air irigasi melalui saluran tersier yang sama Petak sekunder Adalah kumpulan petak tersier yang merupakan satu kesatuan dan mendapat air irigasi melalui saluran sekunder yang sama Petak Primer Adalah kumpulan petak sekunder yang merupakan satu kesatuan dan mendapat air irigasi melalui saluran primer yang sama

10 Daerah Irigasi Total/Bruto/Baku Adalah daerah yang tergambarkan dalam peta situasi dikurangi dengan perkampungan, daerah yang tidak dapat diairi, jalan utama, rawa-rawa dan daerah yang tidak akan/bisa dikembangkan lagi Daerah irigasi netto/bersih Adalah daerah total yang bisa diairi dikurangi dengan saluran-saluran irigasi dan pembuang (primer,sekunder,tersier dan kuarter),jalan inspeksi,jalan sawah dan tanggul sawah

11 Daerah potensial Adalah daerah yang mempunyai kemungkinan baik untuk dikembangkan, luas daerah ini sama dengan daerah irigasi netto, tetapi biasanya belum dikembangkan sepenuhnya akibat terdapatnya hambatan non teknis Daerah fungsional Adalah bagian dari daerah potensial yang telah memiliki jaringan irigasi yang telah dikembangkan.daerah fungsional luasnya sama dengan atau lebih kecil dari daerah potensial.

12 Pengembangan Jaringan irigasi Adalah pembangunan jaringan irigasi baru dan/atau peningkatan jaringan irigasi yang sudah ada Pembangunan jaringan irigasi Adalah seluruh kegiatan penyediaan jaringan rigasi di wilayah tertentu yang belum ada jaringan irigasinya Peningkatan jaringan irigasi Adalah kegiatan meningkatkan fungsi dan kondisi jaringan irigasi yang sudah ada atau kegiatan menambah luas areal pelayanan pada jaringan irigasi yang sudah ada dengan mempertimbangkan perubahan kondisi lingkungan daerah irigasi

13 Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A) adalah kelembagaan pengelolaan irigasi yang menjadi wadah petani pemakai air dalam suatu daerah pelayanan irigasi yang dibentuk oleh petani pemakai air sendiri secara demokratis,termasuk lembaga lokal pengelola irigasi. Komisi irigasi adalah lembaga koordinasi dan komunikasi antara wakil pemerintah, wakil perkumpulan petani pemakai air, wakil pengguna jaringan irigasi Komisi Irigasi Kabupaten/Kota,Komisi Irigasi Provinsi dan Komisi irigasi antar Provinsi

14 PEMBAGIAN KEWENANGAN Pada UU No. 7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air pada pasal 41 (penjelasan) bahwa kewenangan Pengelolaan Jaringan irigasi adalah berdasarkan pada luasan areal sbb: Pusat : areal > 3000 Ha Provinsi :1000 Ha < areal < 3000 Ha Kabupaten/Kota : areal < 1000 Ha Pertemuan ke-2

15 KLASIFIKASI JARINGAN IRIGASI TeknisSemi teknisSederhana 1.1. Bangunan utamaBangunan permanen Bangunan permanen atau semi permanen Bangunan sementara 2.2. Kemampuan bangunan dalam mengukur & mengatur debit BaikSedangJelek 3.3. Jaringan saluranSaluran irigasi dan pembuang terpisah Saluran irigasi dan pembuang tidak sepenuhnya terpisah Saluran irigasi dan pembuang jadi satu 4.4. Petak tersierDikembangkan sepenuhnya Belum dikembangkan atau densitas bangunan tersier jarang Belum ada jaringan terpisah yang dikembangkan 5.5. Efisiensi secara keseluruhan 50 – 60 %40 – 50 %< 40 % 6.6. UkuranTak ada batasanSampai haTak lebih dari 500 ha

16 TAHAP-TAHAPAN PERENCANAAN IRIGASI Yaitu Pembuatan : 1. Peta lay out jaringan irigasi/tata letak (saluran pembawa dan saluran pembuang, daerah yang tidak bisa diairi, kampung, jalan raya, jalan ka, batas petak) 2. Peta petak, luasan : 50 – 100 ha 3. Perhitungan neraca air 4. Perencanaan saluran irigasi (pembawa dan pembuang) 5. Profil/potongan memanjang saluran (menentukan elevasi muka air) 6. Profil/potongan melintang saluran (mengetahui galian dan timbunan ) Pertemuan ke-3

17 7. Desain Bangunan Pemberian Air : Bangunan Oncoran Bangunan Sadap Bangunan Bagi Bangunan Bagi Sadap 8. Desain Bangunan Ukur : Pintu Romijn, Crum De Gruyter Cipoletti,ambang Lebar Parshall Flumes Long Throated Flume (Leher Panjang)

18 9. Desain Bangunan Pelengkap: Gorong – Gorong Bangunan Terjun Bangunan Got Miring Talang Shypon Pelimpah Bangunan Penguras Saluran Tertutup Jembatan Penyebrangan, Dll

19 HAL – HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN DALAM PERENCANAAN IRIGASI 1.Gambar tata letak dicek kembali dengan peta yang baru 2.Lokasi bangunan utama harus memperhatikan tinggi pengambilan dan peta situasi 3. tipe-tipe saluran irigasi, saluran tanah atau saluran pasangan dengan memperhatikan kondisi tanah yang ada dilapangan 4. Kecocokan daerah yang bersangkutan untuk irigasi pertanian 5. batas-batas administrative Pertemuan ke-4

20 6. Konsultasi dan sosialisasi dengan pemerintah setempat dan petani (P3A) disepanjang rencana trase saluran dan batas-batas daerah irigasi. 7. Jaringan irigasi yang ada 8. Perkampungan penduduk dan lahan yang tidak bisa diairi. 9. Kondisi pembuang yang ada atau yang akan dibuat, apakah perlu saluran pembuang silang 10.Perhitungan neraca air dengan data-data daerah irigasi dan perhitungan kebutuhan air yang lebih tepat 11.Pemilihan jenis bangunan dan bahan – bahan bangunan (pasangan, beton dll) 12. Penyelidikan geologi teknik untuk bangunan utama dan apabila diperlukan untuk bangunan dan saluran. 13. Penyelidikan model hidrolis ( Bendung ) 14. Adanya pengukuran lokasi pada bangunan – bangunan khusus (talang, shypon dll)

21 LANGKAH – LANGKAH PERENCANAAN TATA LETAK TAHAP 1 1. Tentukan lokasi saluran pembuang, jalan, kampung dan daerah yang tidak dapat diairi berdasarkan peta topografi skala 1 : Tentukan lokasi cekungan, punggung medan dan tempat tinggi pada peta skala 1 : Cek apakah jaringan pembuang intern dan ekstern yang ada dapat dipisahkan 4. Buatlah tata letak pendahuluan jaringan pembuang primer 5.Plotkan saluran sekunder disepanjang punggung medan dan daerah-daerah tinggi

22 6. Pindahkan trase saluran, batas petak dan lokasi sadap pada peta skala 1 : 5000 atau 1 : Plotkan batas-batas petak tersier dengan kriteria sbb: – batas-batas ditentukan dengan topografi – saluran tersier mengikuti kemiringan medan dengan kemiringan minimum 0,25% (kecepatan minimum 0,20 m/det) – ukuran petak tersier sebaiknya antara 50 – 100 ha – sesuaikan batas-batas petak tersier dengan batas-batas administratif 8.Plotkan lokasi bangunan sadap, bangunan bagi 9.Tentukan lokasi bangunan pembawa 10.Tentukan trase saluran primer dengan kemiringan minimum 0,30%

23 Tahap 2 1. Penelusuran trase saluran seperti yang ditunjukan pada peta berskala 1 : Penyelidikan dan pengukuran trase saluran 3. Cek lokasi bangunan sadap dan muka air yang diperlukan 4. Cek lokasi bangunan pembawa 5. Buat perencanaan bangunan utama 6. Buat profil memanjang saluran dan melintang saluran 7. Buat trase saluran yang telah disesuaikan dengan lokasi bangunan pengatur dan pembawa serta batas-batas petak tersier pada peta skala 1 : Buat program penyelidikan detail untuk lokasi bendung, bangunan pembawa utama dan saluran (bila perlu) Pertemuan ke-5

24 NERACA AIR KETERSEDIAAN AIR KEBUTUHAN AIRPOLA TANAM DAN AREAL YANG DAPAT DIAIRI POLA TANAM : Padi – Padi – Palawija Padi – Padi/Palawija – Palawija Padi – Palawija - Bera Areal dapat diairi A = Qa/NFR Pertemuan ke-6

25 KETERSEDIAAN AIR Perhitungan Debit Andalan dengan menggunakan data debit atau curah hujan bulanan minimal 10 tahun. Rumus rumus yang dipakai : Metode F.J. Mock, Metode Ranking Metode SMEC

26 KEBUTUHAN AIR Faktor – faktor yang menentukan adalah: 1. Areal tanam 2. Pola dan jadwal tanam 3. Tata cara bercocok tanam/sisitim golongan 4. Penyiapan lahan (LP = Land Preparation) 5. Penggunaan konsumtif (Etc = Consumtive Use) 6. Perkolasi dan rembesan (P = Percolation) 7. Penggantian Lapisan Air (WLR = Water Layer Replacement) 8. Curah Hujan Efektif ( Re = Rainall Efektive) 9. Kebutuhan air untuk tanaman di sawah (NFR = Nett Field Requirement = q) 10. Efisiensi saluran, e (kehilangan air selama penyaluran/distribusi) Pertemuan ke-7

27 Ad.1. Areal Tanam adalah lahan yang dapat dilayani/diairi oleh suatu jaringan/saluran irgasi. Contoh Peta Areal Tanam

28 Ad. 2 Pola Dan Jadwal Tanam Ialah susunan rencana penanaman berbagai jenis tanaman selama satu tahun yang umumnya di di Indonesia diklasifikasikan dala 3 (tiga) jenis tanaman Padi, tebu dan palawija

29 POLA TANAM Pola tanam adalah gambaran rencana tanam padi, palawija/ tebu selama kurun waktu 1 ( satu ) tahun. Berdasarkan pengalaman pola tanam yang sering dipakaI adalah : 1. Padi – padi – palawija. 2. Padi – padi/palawija – padi. 3. Padi – palawija/tebu – bera. Pola tersebut biasanya tergantung kepada ketersediaan air di jaringna irigasi, dan pada daerah yang biasa menanam tebu pola tersebut dia atas bisa diprogramkan tanaman tebu.

30 Ad.3. Rencana Tata tanam/Sistim golongan Rencana Tata Tanam suatu daerah irigasi adalah suatu daftar perhitungan atau grafik yang menggambarkan hal- hal sebagai berikut : Berapa rencana luas tanam ( padi,palawija, tebu) Kapan mulai tanam Kapan diadakan pengeringan saluran ( Kalau dipakai rencana golongan, maka perlu ditentukan kapan pertama kali dilaksanakan pemberian air untuk untuk pengolahan tanah dari masing-masing golongan).

31 Ad.4.Penyiapan Lahan (LP = Land Preparation) Perhitungan kebutuhan air untuk pengolahan tanah (LP) sebelum penanaman padi dapat dihitung dengan pendekatan berdasarkan hasil interpolasi tabel Van de Goor/ Zijlstra yang dipengaruhi oleh : Lamanya waktu pengolahan penyiapan lahan (T : 30 – 45 hari) Jumlah air yang diperlukan untuk penjenuhan ( S : 250 – 300 mm) Jumlah air akibat kehilangan karena penguapan dan rembesan, dengan menggunakan rumus : M = Eo + P, dimana Eo adalah evaporasi air terbuka, Eo = 1,1 x ETo

32 Ad.5.Penggunaan Konsumtif ( Etc) Perkiraan kebutuhan air untuk pertumbuhan tanaman diukur dari penguapan tanaman. Pada penerapan praktis dapat dihitung dengan pendekatan perkalian evapotranspirasi potensial (Eto) dengan koefisien tanaman (kc) dengan rumus : ETc = ETo x kc Dimana : ETc = penggunaan konsumtif ETo = evaporasi potensial kc = koefisien tanaman

33 Evaporasi Potensial dipengaruhi oleh : Temperatur rerata (° C) bulanan/setengah bulanan Kelembaban relatif rerata (Relative humadity, %) Kecepatan angin (wind velocity, m/det) acuan setinggi 2 m di atas tanah Lamanya penyinaran matahari (Duration o Radiation, %) Kedudukan meridian (Latitude,..°,..',.." ) Koefisien Albedo untuk tanaman acuan (rerumputan pendek = 0,25)

34 Ad.6. KOEFISIEN TANAMAN (kc) Koeisien Tanaman (kc) adalah besaran yang menunjukkan kebutuhan tanaman akan air untuk pertumbuhan optimal yang besarnya tergantung kepada tahapan perkembangan tanaman tersebut

35 Ad.7 Perkolasi dan rembesan (P = Percolation) Perkolasi atau gerakan aliran air dalam tanah secara vertikal ke bawah dan kesamping sebenarnya juga didapatkan dari hasil penelitian di lapangan, sangat tergantung pada sifat-sifat tanah dan karakteristik pengolahannya. Pada tanah lempung dengan pengolahan yang baik mempunyai laju perkolasi antar 1-3 mm/hari dan pada tanah pasiran antara 3-6 mm/hari.

36 Ad.8. Penggantian Lapisan Air (WLR = Water Layer Replacement) Air untuk penjenuhan tanah adalah meliputi air yang dibutuhkan untuk penyiapan lahan sebesar 250 mm(Padi 1) dan 200 mm(Padi 2) ditambah pergantian lapisan air di sawah sebesar 50 mm sehingga total menjadi 300 mm untuk padi musim hujan dan 250 mm untuk padi musim kemarau. Penggantian lapisan air di sawah ( Water Layer Replacement) setinggai 50 mm selama jangka waktu penyiapan lahan (LP) yaitu, Jika LP selama 45 hari maka WLR=50 mm/45 hari =1.1 mm/hari Jika LP selama 30 hari makaWLR=50 mm/30 hari =1.7 mm/hari Nilai WLR tersebut disusun dalam 2 atau 3 tahapan lama waktu pengolahan tanah dengan selang tiap 15 harian.

37 Ad.9 Curah Hujan Efektif ( Re = Rainall Efektive) Hujan efektif adalah hujan yang betul-betul yang dapat dimanfaatkan oleh tanaman selama masa pertumbuhannya baik langsung maupun tidak langsung. Secara pendekatan perhitungan dilakukan terhadap data curah hujan rerata (bulanan/setengah bulan, mm) dari hasil pencatatan statiun hujan di lokasi daerah Irigasi, yang diolah secara ranking utnuk menentukan urutan andalannya (R-80% untuk tanaman padi dan R-50% untuk tanaman palawija. Kemudian besarnya hujan efektif direkomendasikan sebagai 70% dari hujan andalan. Pertemuan 8

38 Cara menghitung Curah Hujan Effektif (Re) 1. Dari data curah hujan bulanan selama n tahun diranking dari mulai terkecil keterbesar 2. Hitung R 80 untuk padi dengan rumus n /5 + 1 dan 3. R 50 dengan rumus n/2 untuk palawija 4. Sehingga didapat : R-eff = 0.7 x R80untuk padi, mm/bulan 5. R-eff = 0.7 x R50untuk palawija, mm/ bulan Untuk menghitung R 80 – 1/2 bulanan dengan menggunakan angka pembanding rumus: R80 – I = AP – I/(AP-I +AP- II) * R 80 R80 – II = AP – II/(AP-I +AP- II) * R 80

39 Untuk menghitung R 80 – 1/2 bulanan dengan menggunakan angka pembanding rumus: AP -I = R80JAN – (R80JAN – R80DES)/4 AP- II = R80JAN - (R80JAN - R80FEB)/4 R80 – I = AP–I/(AP-I +AP-II) * R80 R80–II = AP -II/(AP-I +AP- II) * R80 Ref JAN-I = 0.70 * R80-I/15 Ref JAN-II = 0.70 * R80-II/15 untuk padi

40 Ad.9.Menghitung kebutuhan air di sawah dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut : NFR = Etc + P – Re + WLR Dimana : Etc = penggunaan air konsumtif, mm P = kehilangan air akibat Perkolasi, mm/hari Re = curah hujan effektif, mm.hari WLR = penggantian lapisan air, mm/hari ntuk periode Untuk Periode LP, maka rumus yang dipakai NFR = LP – Re Pertemuan 9

41

42

43

44

45

46 Ad.10. Efisiensi saluran, e (kehilangan air selama penyaluran/distribusi) Adalah perbandingan antara air yang dipakai dan air yang disadap dalam %. Besarnya tergantung dari kehilangan air selama pengaliran dari pengambilan utama bendung sampai saluran dan petak sawah tersier. Jika tidak ada penelitian maka untuk daerah irigasi direkomendasikan memakai efesiensi dengan tingkat : 1. efisiensi di saluran tersier ± 75 – 80 % 2. efisiensi di saluran sekunder ± 85 – 90 % 3. efisiensi di saluran primer ± 90 – 95 % Sehingga efisiensi total jaringan adalah ± 60 – 65 %. Untuk daerah irigasi dengan areal yang relatif kecil atau pemberian airnya dari waduk atau banyak buangan air yang dimanfaatkan kembali, efisiensi total bisa mencapai sampai 75%.

47 PERENCANAAN SALURAN IRIGASI (PEMBAWA DAN PEMBUANG) Tahapan yang harus diikuti dalam : A. Saluran pembawa : 1. Plot trase saluran pada peta situasi yang dibuat misalnya 1 : 5000 atau 1 : Tentukan batas-batas petak pada peta tersebut 3. Plot rencana lokasi bangunan pada peta sesuai dengan trase yang direncanakan 4. Tentukan elevasi muka air yang dibutuhkan pada bangunan pengambilan (Bendung) 5. Perhitungan debit rencana Pertemuan 10

48 6. Plot lokasi bangunan pembawa dan bangunan pemberi serta tentukan kehilangan tinggi energi untuk setiap bangunan 7. Penentuan kemiringan rencana pada ruas-ruas saluran 8. Perhitungan dimensi saluran 9. Perhitungan muka air saluran 10. Pembuatan profil memanjang saluran 11. Pembuatan profil melintang saluran

49 B. Saluran Pembuang 1. Plot rencana trase saluran pada peta skala yang dibuat misal 1:5000 atau 1: Tentukan pada peta tersebut luas daerah yang akan dibuang airnya 3. Tentukan muka air maksimum 4. Tetapkan kehilangan tinggi energi untuk di bangunan 5. Perhitungan debit pembuangan rencana 6. Tentukan kemiringan rencana 7. Hitung dimensi saluran 8. Buat profil memanjang dan melintang

50 Penentuan Muka Air Rencana (MAR) Muka air rencana adalah muka air pada Q70% ditambah dengan variannya (0.18 x h100%). Tahapan penentuan muka air rencana ; 1. Tentukan muka air tertinggi (P) pada bangunan bagi yang paling hilir = muka air hilir (Q70%) pada ruas saluran tersebut 2. Hitung dimensi saluran untuk memperoleh kedalaman air (h) pada debit rencana = h100% 3. Hitung varian (V) = (0.18 x h100%) sehingga, MAR : P + V

51 4. Hitung muka air di ujung hilir ruas saluran MAud MAud= MAR + Ia x L +∆Ha Dimana ∆Ha = kehilangan tinggi energi di bangunan 5. Tentukan muka air tertinggi yang diperlukan pada bangunan bagi berikutnya dengan menghitung varian (V)=(0.18 x h100%) 6. Bandingkan muka air yang diperlukan di bangunan bangunan udik pada Q100% degan muka air hulu di hilir bangunan berikutnya ditambah dengan kehilangan energi di bangunan bagi (0.05m),ambil elevasi yang tertinggi 7. Untuk ruas-ruas lainnya ikuti langkah-langkah no. 4,5,6 8. Plotkan muka air yang diperoleh pada potongan memanjang

52 Penentuan Muka Air yang Dibutuhkan pada Bangunan Sadap Tinggi muka air yang diinginkan dalam jaringan utama didasarkan pada tinggi muka air yang diperlukan di sawah- sawah yang akan diairi dengan langkah-langkah sebagai berikut : 1. Menghitung tinggi bangunan air di bangunan sadap tersier 2. Hitung seluruh kehilangan di saluran kuarter dan tersier serta bangunan 3. Hitung tinggi muka air di petak tersier dengan menjumlahkan no 1 + no 2 + ∆Ha dibangunan sadap tersier,dengan ilustrasi sebagai berikut ;

53

54 P = A+a+b+c+d+e+f+g+∆h+Z Keterangan: P = muka air di saluran sekunder A = elevasi tertinggi di sawah a = lapisan air di sawah=10 cm b = kehilangan tinggi energi di saluran kuarter ke sawah = 5cm c = kehilangan tinggi energi di boks bagi kuarter = 5cm/boks d = kehilangan tinggi energi slm pengaliran di saluran irigasi= IxL e = kehilangan tinggi energi di boks bagi tersier = 10 cm f= kehilangan tinggi energi di gorong-gorong =5 cm g= kehilangan tinggi energi di bangunan sadap tersier ∆h= variasi tinggi muka air = 0.18 h100% Z = kehilangan tinggi energi di bangunan tersier lainnya

55 DIMENSI SALURAN Setelah diketahui kebutuhan air disawah, kita akan menghitung besarnya debit disaluran tersier, sekunder dan saluran primer, kemudian menghitung dimensi saluran dengan cara coba-coba dengan memakai rumus keseimbangan seperti dibawah ini : Q = V x A V = k R 2/3 I ½ A = ( b + mh) h P = b + 2 h V 1 + m 2 R = A/P Pertemuan 11

56 Dimana : Q = debit rencana, m 3 /det V = kecepatan saluran (m/det), dengan memakai rumus Strikler k = kekasaran saluran dari Strikler, m 1/2 /det R = jari – jari hidrolis, m I = kemiringan saluran A = luas penampang saluran, m 2 P = luas penampang basah saluran, m 2 b = lebar dasar saluran, m h = tinggi air disaluran,m m = kemiringan talud

57 PENAMPANG/PROFIL MEMANJANG SALURAN Penampang memanjang saluran dibuat pada tampang memanjang yang telah dibuat dari hasil pengukuran lapangan dan setelah mendapatkan data : Elevasi muka air rencana Dimensi saluran Elevasi Bangunan Sadap, Bangunan Bagi, dan Bangunan Pelengkap

58

59

60 PENAMPANG/PROFIL MELINTANG SALURAN

61

62 BANGUNAN UTAMA/ BENDUNG PERENCANAAN BENDUNG : Jenis Konstruksi Bendung (Tetap, Gerak, Kombinasi) Bagian-bagian Bangunan Bendung dan Kelengkapannya Data yang dibutuhkan (Topografi, Morfologi, Hidrologi, dan Penyelidikan Tanah) Analisa dan Perhitungan (Analisa Hidrologi : Curah Hujan, Iklim, Debit Banjir, Ketersediaan dan Kebutuhan Air (Neraca); Perhitungan Dimensi Bangunan Utama; Pemeriksaan Stabilitas Bangunan Pertemuan 12


Download ppt "IRIGASI Irigasi sudah dikenal di : Mesir 4000 SM China 2000 SM Indonesia pada Jaman Majapahit Air irigasi harus meninjau juga kualitas air, dikarenakan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google