Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Anda pernah mengalaminya?. Apa yang anda lakukan? atau.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Anda pernah mengalaminya?. Apa yang anda lakukan? atau."— Transcript presentasi:

1 Anda pernah mengalaminya?

2 Apa yang anda lakukan? atau

3

4 TOGA ? Tumbuhan yang ditanam oleh keluarga di sekitar lingkungan rumah yang mempunyai khasiat penyembuhan sebagai apotek hidup yang dimanfaatkan oleh keluarga secara sederhana

5 MENGAPA TOGA PERLU DIMANFAATKAN?

6 TOGA VS OBAT KIMIA Harga? Keamanan terhadap tubuh ? Efektivitas ? (penjelasane ndah= Toga memiliki efektivitas tidak kalah dengan obat kimia, tapi terkadang harus rutin dan memerlukan waktu cukup lama untuk penyembuhan) #dihapus wae tapi ning ppt.ne

7 7 1.Pengolahan lahan/penyiapan media tanam (pot) (Tanah/media gembur, kaya bahan organik) 2.Pemupukan/penggantian media 3.Pengairan (Rutin; khususnya tanaman pot, intensitas penyiraman minimal 1 kali sehari (tergantung tanaman) 4.Penyiangan (Bebas gulma, khususnya penanaman di lapangan) 5. Pemangkasan (Toga pohon/herba) 6.Panen dan perlakuan panen 7.Peremajaan/perbanyakan Yang perlu diperhatikan

8 PANEN DAN PASCA PANEN. Biji. Panen tidak bisa dilakukan secara serentak karena perbedaan waktu pematangan dari buah atau polong yang berbeda. Pemanenan biji di-lakukan pada saat biji telah masak fisiologis. Fase ini ditandai dengan sudah maksimalnya pertumbuhan buah atau polong dan biji yang di dalamnya telah terbentuk dengan sempurna. Kulit buah atau polong mengalami perubahan warna misalnya kulit polong yang semula warna hijau kini berubah menjadi agak kekuningan dan mulai mengering. Pemanenan biji pada tanaman se-musim yang sifatnya determinate dilakukan secara serentak pada suatu luasan tertentu. Pemanenan dilaku-kan setelah 60% kulit polong atau kulit biji sudah mulai mongering. Hal ini berbeda dengan tanaman se-musim indeterminate dan tahunan, yang umumnya dipanen secara ber-kala berdasarkan pemasakan dari biji/polong. 8

9 Buah. Buah harus dipanen setelah masak fisiologis dengan cara me-metik. Pemanenan sebelum masak fisiologis akan menghasilkan buah dengan kualitas yang rendah dan kuantitasnya berkurang. Buah yang dipanen pada saat masih muda, seperti buah mengkudu, jeruk nipis, jambu biji dan buah ceplukan akan memiliki rasa yang tidak enak dan aromanya kurang sedap. Begitu pula halnya dengan pemanenan yang terlambat akan menyebabkan pe-nurunan kualitas karena akan terjadi perombakan bahan aktif yang ter- dapat di dalamnya menjadi zat lain. Selain itu tekstur buah menjadi lembek dan buah menjadi lebih cepat busuk. 9

10 Daun. Pemanenan daun dilakukan pada saat tanaman telah tumbuh maksimal dan sudah memasuki periode matang fisiologis dan dilakukan dengan memangkas tanaman. Pemangkasan dilakukan dengan menggunakan pisau yang bersih atau gunting stek. Pemanenan yang terlalu cepat menyebabkan hasil produksi yang diperoleh rendah dan kandungan bahan bahan aktifnya juga rendah, seperti tanaman jati belanda dapat dipanen pada umur 1 - 1,5 tahun, jambu biji pada umur bulan, cincau bulan dan lidah buaya pada umur bulan setelah tanam. Demikian juga dengan pe-manenan yang terlambat menyebab-kan daun mengalami penuaan (se-nescence) sehingga mutunya rendah karena bahan aktifnya sudah ter-degradasi. Pada beberapa tanaman pemanenan yang terlambat akan mempersulit proses panen. 10

11 Rimpang. Rimpang waktu pe-manenan bervariasi tergantung peng-gunaan. Umumnya pe-manenan dilakukan saat tanam-an berumur bulan. Seperti rimpang jahe, untuk kebutuhan eks-por dalam bentuk segar jahe dipanen pada umur bulan setelah tanam, sedangkan untuk bibit bulan. Untuk keperluan pem-buatan jahe asinan, jahe awetan dan permen dipanen umur bulan karena pada umur tersebut serat dan pati belum terlalu tinggi. Sebagai bahan obat, rimpang di-panen setelah tua yaitu umur bulan setelah tanam. Untuk temu-lawak pemanenan rimpang berumur bulan. Temulawak yang dipanen pada umur tersebut menghasilkan kadar minyak atsiri dan kurkumin yang tinggi. Penanaman rimpang dilakukan pada saat awal musim hujan dan dipanen pada pertengahan musim kemarau. Saat panen yang tepat ditandai dengan mulai menge-ringnya bagian tanaman yang berada di atas permukaan tanah (daun dan batang semu), misalnya kunyit, temulawak, jahe, dan kencur. 11

12 Bunga. Bunga digunakan dalam industri farmasi dan kosmetik dalam bentuk segar maupun kering. Bunga yang digunakan dalam bentuk segar, pemanenan dilakukan pada saat bunga kuncup atau setelah per-tumbuhannya maksimal. Berbeda dengan bunga yang digunakan dalam bentuk kering, pemanenan dilakukan pada saat bunga sedang mekar. Seperti bunga piretrum, bunga yang dipanen dalam keadaan masih kuncup menghasilkan kadar piretrin yang lebih tinggi dibandingkan dengan bunga yang sudah mekar. 12

13 Kayu. Pemanenan kayu dilakukan setelah pada kayu terbentuk senyawa metabolit sekunder secara maksimal. Umur panen tanaman berbeda-beda tergantung jenis tanaman dan ke- cepatan pembentukan metabolit sekundernya. Tanaman secang baru dapat dipanen setelah berumur 4 sampai 5 tahun, karena apabila dipanen terlalu muda kandungan zat aktifnya seperti tanin dan sappan masih relatif sedikit. 13

14 Herba. Pada beberapa tanaman semusim, waktu panen yang tepat adalah pada saat pertumbuhan vegetatif tanaman sudah maksimal dan akan memasuki fase generatif atau dengan kata lain pemanenan dilakukan sebelum ta- naman berbunga. Pemanenan yang dilakukan terlalu awal mengakibat-kan produksi tanaman yang kita dapatkan rendah dan kandungan bahan aktifnya juga rendah. Sedang-kan jika pemanenan terlambat akan menghasilkan mutu rendah karena jumlah daun berkurang, dan batang tanaman sudah berkayu. Contohnya tanaman sambiloto sebaiknya di-panen pada umur bulan, pegagan pada umur bulan setelah tanam, meniran pada umur kurang lebih 3,5 bulan atau sebelum berbunga dan tanaman ceplukan dipanen setelah umur 1 - 1,5 bulan atau segera setelah timbul kuncup bunga, terbentuk 14

15 Cara Panen Pada waktu panen peralatan dan tempat yang digunakan harus bersih dan bebas dari cemaran dan dalam keadaan kering. Alat yang diguna-kan dipilih dengan tepat untuk mengurangi terbawanya bahan atau tanah yang tidak diperlukan. Seperti rimpang, alat untuk panen dapat menggunakan garpu atau cangkul. Bahan yang rusak atau busuk harus segera dibuang atau dipisahkan. Penempatan dalam wadah (keran-jang, kantong, karung dan lain-lain) tidak boleh terlalu penuh sehingga bahan tidak menumpuk dan tidak rusak. Selanjutnya dalam waktu pengangkutan diusahakan supaya bahan tidak terkena panas yang berlebihan, karena dapat menyebab-kan terjadinya proses fermentasi/ busuk. Bahan juga harus dijaga dari gang-guan hama (hama gudang, tikus dan binatang peliharaan). 15

16 16 apakah ini?

17 KHASIAT JAHE Jahe mengandung dua enzim pencernaan yang penting, yaitu protease dan Lipase yang keduanya membantu tubuh mencerna dan menyerap makanan. Jahe merangsang pelepasan hormon adrenalin dan memperlancar peredaran darah. Sehingga tubuh menjadi hangat, kerja jantung jadi lebih ringan. Sudah ada pembuktian secara ilmiah. Di Inggris, disarankan wanita hamil mengkomsumsi jahe untuk mengatasai mualnya. Penelitian di Denmark membuktikan bahwa pemberian jahe pada pasien rhematik dan gangguan muskuloskleletal akan menghilangkan rasa sakitnya serta menghilangkan peradangan atau pembengkakan. Pada percobaan di indonesia, ternyata jahe mengandung bahan antirhinovirus yaitu beta-sesquiphelandrone. Selain itu, jahe merupakan pereda rasa sakit secara alami pada sakit kepala, bermanfaat untuk anti mual, anti mabuk, sakit perut, batuk, masuk angin, rheumatik,penghangat tubuh, mengeluarkan keringat dan terkilir. 17

18 Gambar taneman.guna.cara singkat pembuatan mnjadi obat


Download ppt "Anda pernah mengalaminya?. Apa yang anda lakukan? atau."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google