Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 1 Program Pelatihan Singkat dan Bimbingan Persiapan Kerja di AHASS MATERI - 3.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 1 Program Pelatihan Singkat dan Bimbingan Persiapan Kerja di AHASS MATERI - 3."— Transcript presentasi:

1 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 1 Program Pelatihan Singkat dan Bimbingan Persiapan Kerja di AHASS MATERI - 3

2 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 2 Setelah aktivitas training selesai, peserta diharapkan dapat : 1.Mengetahui poin-poin servis bagian mesin sepeda motor 2.Mengetahui poin-poin servis bagian rangka sepeda motor 3.Mengetahui poin-poin servis bagian listrik sepeda motor 4.Melakukan tahapan poin-poin servis sepeda motor 5.Menggunakan dan membaca alat ukur servis sepeda motor 6.Menggunakan Buku Pedoman Reparasi sepeda motor 7.Menjelaskan rangkaian sistem kelistrikan (wiring diagram) sepeda motor

3 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 3

4 Pemeriksaan / Penyetelan Renggang Klep Pembersihan Karburator Penyetelan Karburator & Putaran Mesin Pembersihan Saringan Udara & Bahan bakar Pemeriksaan / Penyetelan Kopling Pemeriksaan / Penggantian Oli Mesin Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 4

5 Pemeriksaan / Penyetelan Rantai Roda Pemeriksaan / Penyetelan Rem Depan dan Belakang Pemeriksaan / Penyetelan pergerakan bebas Stang Kemudi Pemeriksaan / Pengencangan Mur & Baut Pemeriksaan Roda & Ban *) Pelumasan komponen yang bergerak Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 5

6 Pemeriksaan batere/Penambahan air batere Pemeriksaan lampu-lampu (sein, kepala, rem, dan indicator lamp.) Pemeriksaan starter, klakson, dan fuel meter Pemeriksaan Kondisi Busi Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 6

7 Tujuan : Supaya performance sepeda motor tetap stabil dan menghilangkan suara berisik apabila celah klep terlalu longgar Ketentuan Penyetelan : Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 7

8 Type Cub/Sport : Karisma, Kirana, Supra X 125, GL Pro, Tiger dll Type Matic: Vario, Vario CBS, Beat Type Cub : Blade, Revo 110 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 8 Tahapan mencari T Kompresi : Putarkan magnet searah putaran mesin sambil melihat posisi katup IN turun dan naik lagi ke atas, selanjutnya lihat tanda penyesuai dengan garis “T” pada magnet harus sejajar

9 a.Longgarkan mur pengikat. b.Putar adjusting screw ke arah merenggang. c.Masukkan fuller gauge. d.Kencangkan kembali mur pengikat. a.Longgarkan mur pengikat. b.Putar adjusting screw ke arah merenggang. c.Masukkan fuller gauge. d.Kencangkan kembali mur pengikat. Ukuran umum standar celah klep berbeda beda :  Tipe Cub IN/EX : 0,05 + 0,02 mm  Tipe Sport IN/EX : 0,10 + 0,02 mm  Tipe Matic IN : 0,16 + 0,02 mm & EX : 0,25 + 0,02 mm Hasil Penyetelan yang tepat : Pada saat fuller ditarik terasa “AGAK SERET” & permukaan fuller tidak tergores. Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 9

10 Tujuan : Agar sirkulasi bahan bakar dan udara di karburator lancar dan bersih dari kotoran Komponen dan saluran yang dibersihkan: - Needle jet - Needle jet holder - Main jet - Slow jet - Slow air bleed - Main air bleed - Pelampung dan jarum pelampung *) - Mangkok pelampung dan pembuangan bahan bakar - Jet needle/jarum skep - Throttle valve Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 10

11 Komponen – Komponen Karburator Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 11

12 Tujuan : - Agar perbandingan bahan bakar dengan udara sempurna, sesuai dengan kebutuhan mesin, yaitu bahan bakar : udara adalah 1 : Dengan penyetelan yang tepat maka akan didapat emisi gas buang relatif lebih kecil. - Putaran stasioner mesin : 1400 RPM ( type cub dan sport ) 1700 RPM ( type matic ) Tujuan : - Agar perbandingan bahan bakar dengan udara sempurna, sesuai dengan kebutuhan mesin, yaitu bahan bakar : udara adalah 1 : Dengan penyetelan yang tepat maka akan didapat emisi gas buang relatif lebih kecil. - Putaran stasioner mesin : 1400 RPM ( type cub dan sport ) 1700 RPM ( type matic ) 1. Putar Throttle stop screw searah jarum jam untuk menaikan putaran mesin sekitar 2000 RPM atau lebih. 2. Putar Air screw searah jarum jam sampai terasa ada sentuhan /suara mesin tersendat-sendat mau mati 3. Putar balik Air screw berlawanan arah jarum jam sampai mendapat putaran mesin yang tertinggi dan rata/lihat BPR. 4. Putar Throtle stop screw berlawanan arah jarum jam sampai didapat putaran mesin yang standar : 1400 ± 100 rpm (cub/sport) & rpm (matic ) 1. Putar Throttle stop screw searah jarum jam untuk menaikan putaran mesin sekitar 2000 RPM atau lebih. 2. Putar Air screw searah jarum jam sampai terasa ada sentuhan /suara mesin tersendat-sendat mau mati 3. Putar balik Air screw berlawanan arah jarum jam sampai mendapat putaran mesin yang tertinggi dan rata/lihat BPR. 4. Putar Throtle stop screw berlawanan arah jarum jam sampai didapat putaran mesin yang standar : 1400 ± 100 rpm (cub/sport) & rpm (matic ) Catatan : Sebelum melakukan penyetelan idle, pastikan motor sudah mencapai suhu kerja > 80 derajat celsius (panaskan sekitar 10 menit) Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 12

13 2. Jenis busa (Urethane) 1. Jenis kertas 3. Jenis Viscous Element Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 13

14 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor Saringan udara jenis Busa, sebaiknya dimasukan ke solar/minyak tanah,kenudian di peras, disemprot sd. Kering dan ditetesi pelumas bersih SAE 80-90, kemudian diperas sedikit dan di pasang kembali 2. Saringan udara jenis Kertas, bersihkan dengan udara bertekanan dengan arah penyemprotan berlawanan arah masuk udara 3. Saringan udara jenis Viscous, tidak boleh disemprot atau dibersihkan. Cukup dilap dengan kain lap bersih bagian yang kotornya (pinggir dan rumahnya). Ganti saringan udara setiap KM

15 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 15 Saringan Bahan Bakar berfungsi untuk menyaring kotoran-kotoran / debu pada bahan bakar dari tangki menuju ke Karburator. Arah aliran bahan bakar menuju karburator Saat membersihkan saringan bahan bakar, Arah angin kompresor pada saat membersihkan saringan bahan bakar harus BERLAWANAN dengan arah masuknya bahan bakar.

16 Jarak main bebas mm 1. Ujung kabel kopling (atas) dengan memutar mur penyetel pada clutch arm 2. Ujung kabel kopling (bawah) dengan memutar mur penyetel 1. Ujung kabel kopling (atas) dengan memutar mur penyetel pada clutch arm 2. Ujung kabel kopling (bawah) dengan memutar mur penyetel Penyetelan dapat dilakukan melalui : Bagian Bawah Bagian Atas Bagian Bawah Jarak Main Bebas mm Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 16

17 1. Kendorkan mur pengunci 2. Putar Adjuster bolt dengan menggunakan obeng minus searah jarum jam sebanyak 1 putaran. 3. Putar kembali Adjusting bolt berlawanan jarum jam hingga terasa ada sentuhan/tahanan. 4. Kemudian putar obeng searah jarum jam berkisar 1/4 atau 1/8 putaran 5. Kencangkan mur pengunci dengan torsi yang ditentukan 6. Lakukan pengecekan hasil penyetelan 1. Kendorkan mur pengunci 2. Putar Adjuster bolt dengan menggunakan obeng minus searah jarum jam sebanyak 1 putaran. 3. Putar kembali Adjusting bolt berlawanan jarum jam hingga terasa ada sentuhan/tahanan. 4. Kemudian putar obeng searah jarum jam berkisar 1/4 atau 1/8 putaran 5. Kencangkan mur pengunci dengan torsi yang ditentukan 6. Lakukan pengecekan hasil penyetelan Cara pengecekan : - Hidupkan mesin dan masukan perseneling ke gigi 1, sambil ditahan oleh kaki. - Tarik Handel Gas dan pastikan bahwa sepeda motor tidak boleh ada gerakan atau usaha untuk maju. Cara pengecekan : - Hidupkan mesin dan masukan perseneling ke gigi 1, sambil ditahan oleh kaki. - Tarik Handel Gas dan pastikan bahwa sepeda motor tidak boleh ada gerakan atau usaha untuk maju. Penyetelan dapat dilakukan melalui : Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 17 Catatan : Pengecekan hasil penyetelan kopling dapat juga dilakukan pada saat kondisi mesin mati, dengan cara memasukan gigi-1 atau lebih, kemudian ditahan. Selanjutnya periksa roda belakang dan pastikan harus bisa berputar/bebas oleh tangan.

18 Fungsi pelumasan : 1.Mengurangi gesekan antara bagian mesin bergerak 2.Mendinginkan dan memindahkan panas keluar dari mesin 3.Mengendalikan contaiminants atau kotoran guna memastikan mesin berjalan dengan lancar. SAE (Society of Automotive Engineers) : Menetapkan standar viskositas/kekentalan (ukuran dari tebal lapisan oli serta mampu alir oli) pada suhu C dan C. Jenis SAE yang umum digunakan di negara tropis adalah 10W 30 dan 20W 50 -Angka di depan menunjukkan tingkat viskositas/kekentalan saat suhu dingin (sebelum kendaraan dihidupkan) -W menunjukkan jenis oli ini dapat digunakan di daerah yang memiliki musim dingin (Winter) -Angka di belakang menunjukkan tingkat viskositas saat suhu panas (saat kendaraan beroperasi) SAE (Society of Automotive Engineers) : Menetapkan standar viskositas/kekentalan (ukuran dari tebal lapisan oli serta mampu alir oli) pada suhu C dan C. Jenis SAE yang umum digunakan di negara tropis adalah 10W 30 dan 20W 50 -Angka di depan menunjukkan tingkat viskositas/kekentalan saat suhu dingin (sebelum kendaraan dihidupkan) -W menunjukkan jenis oli ini dapat digunakan di daerah yang memiliki musim dingin (Winter) -Angka di belakang menunjukkan tingkat viskositas saat suhu panas (saat kendaraan beroperasi) Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 18

19 API (American Petrolium Institute) Service : Mengeluarkan standar grading oli Service Clasification untuk mesin bensin. Standar grading didasarkan kepada proteksi keausan, pembentukan asam, pembentukan kerak, perlindungan korosi yang berujung kepada bahan bakar yang efisien serta emisi yang rendah. -SA ~ SF : Oli ini sudah tidak diproduksi lagi, karena menyesuaikan teknologi yang ada saat ini. - SG, SJ, SL, SM : Untuk mesin keluaran setelah tahun 1994 JASO (Japan Automobile Standar Organization) : Mengeluarkan standar grading oli yang didasarkan terhadap kandungan phospor dalam oli (standar ini dibuat khusus untuk memenuhi tuntutan di Sepeda Motor yang didalamnya terdapat Clutch / kopling) - JASO MA (Higher Friction) Oli khusus digunakan pada mesin yang tidak memiliki Friction Modifier/Kopling Basah (seperti sepeda motor: cub/bebek dan sport) - JASO MB (Low Friction) Oli khusus digunakan pada mesin yang memiliki Friction Modifier / Kopling Kering (seperti sepeda motor matic) JASO (Japan Automobile Standar Organization) : Mengeluarkan standar grading oli yang didasarkan terhadap kandungan phospor dalam oli (standar ini dibuat khusus untuk memenuhi tuntutan di Sepeda Motor yang didalamnya terdapat Clutch / kopling) - JASO MA (Higher Friction) Oli khusus digunakan pada mesin yang tidak memiliki Friction Modifier/Kopling Basah (seperti sepeda motor: cub/bebek dan sport) - JASO MB (Low Friction) Oli khusus digunakan pada mesin yang memiliki Friction Modifier / Kopling Kering (seperti sepeda motor matic) Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 19

20 Cara Penggantian Minyak Pelumas 1. Posisikan sepeda motor standar tengah dan hidupkan mesin beberapa menit supaya oli mesin encer dan mudah dikeluarkan beserta kotorannya. 2. Buka oil filler cap (stik oli) dan buka baut tap oli. 3. Untuk type sport dan matic saringan oli mesin dapat sekalian dibersihkan. 4. Pasang baut tap oli & Isi oli mesin. 5. Pasangkan “oil filler cap” sambil memeriksa kapasitas oli mesin. Catt : Penggantian minyak pelumas secara umum dilakukan setiap – KM sekali. 1. Posisikan sepeda motor standar tengah dan hidupkan mesin beberapa menit supaya oli mesin encer dan mudah dikeluarkan beserta kotorannya. 2. Buka oil filler cap (stik oli) dan buka baut tap oli. 3. Untuk type sport dan matic saringan oli mesin dapat sekalian dibersihkan. 4. Pasang baut tap oli & Isi oli mesin. 5. Pasangkan “oil filler cap” sambil memeriksa kapasitas oli mesin. Catt : Penggantian minyak pelumas secara umum dilakukan setiap – KM sekali. Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 20

21 1.Periksa ketegangan rantai roda pada pada titik tengah diantara kedua sprocket. 2. Longgarkan Mur as Roda dan Mur Bos Gear (untuk type cub lama). 1.Periksa ketegangan rantai roda pada pada titik tengah diantara kedua sprocket. 2. Longgarkan Mur as Roda dan Mur Bos Gear (untuk type cub lama). Jarak Main Bebas : Type Sport = 20 – 30 mm Type Cub = 25 – 35 mm *SMH Revo,Blade = 30 – 40 mm Jarak Main Bebas : Type Sport = 20 – 30 mm Type Cub = 25 – 35 mm *SMH Revo,Blade = 30 – 40 mm Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 21

22 3. Kencangkan setelan rantai roda (index line) bagian kanan dan kiri sesuai Standar jarak main bebas 4. Kencangkan mur as roda (rantai roda sambil ditarik) 5. Periksa hasil penyetelan dengan mistar baja 3. Kencangkan setelan rantai roda (index line) bagian kanan dan kiri sesuai Standar jarak main bebas 4. Kencangkan mur as roda (rantai roda sambil ditarik) 5. Periksa hasil penyetelan dengan mistar baja Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 22

23 Pemasangan “Chain Clip” pada sambungan rantai harus berlawanan dengan arah putaran rantai roda. Pastikan posisi chain clip tepat pada dudukannya. Pemasangan “Chain Clip” pada sambungan rantai harus berlawanan dengan arah putaran rantai roda. Pastikan posisi chain clip tepat pada dudukannya. Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 23

24 Bersihkan rantai roda dari kotoran dengan menggunakan sikat lunak (bahn tembaga) dan cairan pembersih (solar) dan segera keringkan Lumasi minyak pelumas dengan oli SAE 80 atau 90 Periksa sproket dari keausan dan retak. Bersihkan rantai roda dari kotoran dengan menggunakan sikat lunak (bahn tembaga) dan cairan pembersih (solar) dan segera keringkan Lumasi minyak pelumas dengan oli SAE 80 atau 90 Periksa sproket dari keausan dan retak. Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 24

25 Lakukan penyetelan pada brake panel. Pastikan adjuster nut berada pada pin sesuai dudukannya Jarak main bebas: - Rem Depan = 10 – 20 mm - Rem Belakang = 20 – 30 mm Lakukan penyetelan pada brake panel. Pastikan adjuster nut berada pada pin sesuai dudukannya Jarak main bebas: - Rem Depan = 10 – 20 mm - Rem Belakang = 20 – 30 mm Rem Depan Rem Belakang Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 25

26 HAL-HAL YANG DIPERIKSA : 1.Tinggi permukaan MINYAK REM ; Jangan melebihi garis batas teratas dan jangan kurang dari garis batas terbawah. 2.Kebocoran minyak rem (Dari tutup, sambungan dan selang), kekurang- an minyak rem dapat mengganggu pengereman tidak optimal. PERHATIAN !!! Saat melakukan penambahan minyak rem harus hati-hati : Karena minyak rem bisa merusak struktur material yang terbuat dari KARET dan PLASTIK serta merusak Komponen-komponen yang di Cat. Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 26

27  Periksa keausan kanvas rem dengan melihat indicator plate.  Periksa keausan rem tromol menggunakan jangka sorong pada 3 titik (Batas keausan kanvas rem : < 2 mm  Periksa keausan kanvas rem cakram/pad set apakah sudah melewati alur batas keausan.  Pad set sudah aus apabila alurnya sudah habis atau ketebalan < 2mm Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 27

28 Periksa tekanan angin roda depan dan belakang dengan menggunakan “Tire Gauge” Jenis BanCUB < 110 CCCUB 125 CCSPORT Ukuran Ban L L P 1 Orang200 Kg/cm2, 29 psi 2 Orang200 Kg/cm2, 29 psi Ukuran Ban P 100/ P 1 Orang225 Kg/cm2, 33 psi 200 Kg/cm2, 29 psi 2 Orang225 Kg/cm2, 33 psi Depan Belakang UKURAN BAN DAN TEKANAN BAN YANG DIANJURKAN Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 28

29 Ban dinyatakan sudah aus apabila tanda segitiga “ ” sudah dicapai oleh kondisi keausan ban. Atau kedalaman alur ban ban kurang dari 1 mm. Pastikan Rim line segaris antara ban dan rimnya. Pastikan tanda cat marking sejajar dengan dudukan pentil. Pastikan arah panah ban segaris dengan putaran sepeda motor. Ban dinyatakan sudah aus apabila tanda segitiga “ ” sudah dicapai oleh kondisi keausan ban. Atau kedalaman alur ban ban kurang dari 1 mm. Pastikan Rim line segaris antara ban dan rimnya. Pastikan tanda cat marking sejajar dengan dudukan pentil. Pastikan arah panah ban segaris dengan putaran sepeda motor. Rim Line Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 29

30 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 30 Penjelasan kode yang terdapat pada ban luar : 2.75 – 17 – 41 P Kode batas Kecepatan (Km/Jam) Kode batas Beban (Kg) Lebar telapak Ban (inchi) Diameter Velg (inchi) 80 / 90 – 17 M/C – 44 P Kode batas Kecepatan (Km/Jam) Kode batas Beban (Kg) Motor Cycle (Sepeda Motor) Lebar telapak Ban (mm) Diameter Velg (inchi) % Tinggi dari Lebar T = 90% x 80 : 72 mm

31 1.Periksa kelancaran Stang Kemudi 2.Periksa kondisi Poros Kemudi (Steam bearing) Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 31

32 1.Lepaskan cover penutup sistem kemudi 2.Lepaskan mur dan baut pengikat handle bar Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 32 3.Longgarkan mur pengunci poros kemudi [1] dengan menggunakan special tool "Lock nut wrench" [2] / kunci pas berikut mur pengunci & washer 4.Stel pengencang atas poros kemudi (steering steam top thread) menggunakan "Pin spaner" sambil menahan mur pengunci, sampai didapat putaran kemudi yang stabil.

33 HAL-HAL HARUS DIPERHATIKAN : 1.Pengikatan suspensi pada dudukannya 2.Fungsi kerja suspensi 3.Kebocoran Oli suspensi PERHATIAN !!! # Gangguan pada suspensi akan ber- pengaruh langsung pada kenyamanan berkendara. # Apabila suspensi tidak nyaman, lakukan penggantian oli suspensi, atau pegas suspensi, atau unit suspensi utuh Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 33

34 1.Periksa kekencangan baut dan mur as roda depan & belakang, swing arm, gantungan mesin, baut oli, baut cover kepala silinder, dll menggunakan kunci momen. 2.Periksa terjadinya keretakan, kerusakan & karat pada bagian tersebut. 1.Periksa kekencangan baut dan mur as roda depan & belakang, swing arm, gantungan mesin, baut oli, baut cover kepala silinder, dll menggunakan kunci momen. 2.Periksa terjadinya keretakan, kerusakan & karat pada bagian tersebut. Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 34 Contoh : Momen mur as roda biasanya : 59 Nm; 6 Kgf.m Momen baut cover kepala silinder biasanya : 10 Nm; 1 Kgf.m

35 1.Lumasi komponen-komponen yang bergerak pada sepeda motor, supaya dapat bergerak dengan bebas. 2.Komponen-komponen yang dilumasi terdiri atas: 1.Lumasi komponen-komponen yang bergerak pada sepeda motor, supaya dapat bergerak dengan bebas. 2.Komponen-komponen yang dilumasi terdiri atas: Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 35 1.Standar samping, 2.Standar tengah, 3.Kick starter, 4.Rantai roda, 5.Sistem rem (brake arm dan fanel rem), 6.Pijakan kaki belakang (kanan dan kiri), 7.Kabel gas. 1.Standar samping, 2.Standar tengah, 3.Kick starter, 4.Rantai roda, 5.Sistem rem (brake arm dan fanel rem), 6.Pijakan kaki belakang (kanan dan kiri), 7.Kabel gas.

36 1. Periksa ketinggian air batere (volume) untuk tipe basah Batas atas pengisian air Batas bawah pengisian air 2. Tambahkan cairan batere (air sulingan) untuk setiap sel sampai batas yang ditentukan. 3. Pemeriksaan berat jenis cairan batere setiap sel dengan menggunakan alat Hydrometer (berat jenis air batere standar : 1,27 – 1,29 kg/Lt). 2. Tambahkan cairan batere (air sulingan) untuk setiap sel sampai batas yang ditentukan. 3. Pemeriksaan berat jenis cairan batere setiap sel dengan menggunakan alat Hydrometer (berat jenis air batere standar : 1,27 – 1,29 kg/Lt). Catatan : Merah : Tidak layak pakai Putih : Masih bisa digunakan dan sebaiknya dicharging Hijau : Masih baik/layak digunakan (1,25 – 1,30 kg/lt) Sebelum dilakukan pengisian accu zuur untuk batere baru, pastikan accu zuur diperiksa terlebih dahulu berat jenisnya Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 36

37 Catt : Untuk membersihkan jamur pada terminal batere gunakan air panas dan sikat kawat halus. 4. Periksa kondisi terminal batere dari kotoran 5. Lakukan pemeriksaan tegangan batere Hal-hal yang harus di perhatikan pada saat memeriksa tegangan batere : a.Pastikan suhu batere di bawah 45 derajat celcius/tidak panas b.Siapkan dan setting AVO Meter pada skala 50 Volt c.Lakukan pemeriksaan tegangan batere d.Baca hasil pemeriksaan tegangan batere, standar tegangan batere muatan penuh > 12,3 Volt Analog AVO Meter Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 37

38 Hal-hal yang harus di perhatikan pada saat mengisi/charging batere : 1.Jangan biarkan suhu batere meningkat sampai 45 derajat celcius. 2.Bila suhunya terlalu tinggi, kurangi arus pengisianya. 3.Pengisian yang terlalu cepat akan memperpendek usia batere. 4.Arus pengisian (charging current ) harus berada 1/10 ampere dibawah kapasitas batere itu sendiri. 6. Apabila tegangan batere di bawah standar, lakukan proses charging Catatan : Saat ini proses charging sudah menggunakan sistem digital Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 38

39 PERIKSA LAMPU-LAMPU : 1. Lampu sein / penunjuk arah bagian : - Kanan depan & belakang - Kiri depan & belakang - Panel meter kiri & kanan 2. Lampu Rem. 3. Lampu Besar Depan : - Penerangan Dekat - Penerangan Jauh + lampu indicator * Lakukan penyetelan arah lampu bila perlu 4. Lampu senja / petang pada ; - Bagian belakang. - Bagian depan. - Panel meter. PERIKSA LAMPU-LAMPU : 1. Lampu sein / penunjuk arah bagian : - Kanan depan & belakang - Kiri depan & belakang - Panel meter kiri & kanan 2. Lampu Rem. 3. Lampu Besar Depan : - Penerangan Dekat - Penerangan Jauh + lampu indicator * Lakukan penyetelan arah lampu bila perlu 4. Lampu senja / petang pada ; - Bagian belakang. - Bagian depan. - Panel meter. # Periksa fungsi lampu rem saat pedal rem belakang dan handle rem depan / rem tangan ditekan. # Apabila tidak berfungsi lakukan penyetelan. # Periksa fungsi lampu rem saat pedal rem belakang dan handle rem depan / rem tangan ditekan. # Apabila tidak berfungsi lakukan penyetelan. Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 39

40 1. Lakukan pemeriksaan fungsi kerja sistem starter, dengan menekan tombol starter. 2. Lakukan Periksa fungsi dari klakson dengan menekan tombol klakson 3. Lakukan pemeriksaan panel indikator fuel meter. 1. Lakukan pemeriksaan fungsi kerja sistem starter, dengan menekan tombol starter. 2. Lakukan Periksa fungsi dari klakson dengan menekan tombol klakson 3. Lakukan pemeriksaan panel indikator fuel meter. Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 40

41 X E Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 41

42 Periksa jarak renggang elektroda busi, kotoran dan keausan Periksa kerusakan dan keretakan Periksa perapatan ring busi dan kerusakan Warna elektroda busi, menentukan kualitas hasil pembakaran : 1. Putih : Campuran Miskin 2. Coklat : Campuran ideal (pembakaran baik) 3. Basah : Campuran kaya 4. Hitam & basah : ada oli yang terbakar Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 42

43 BERSIHKAN BUSI DARI KOTORAN YANG MENEMPEL PADA ELEKTRODA NYA CARA MEMBERSIHKAN DAN PEMERIKSAAN BUSI : 1. Bersihkan terlebih dahulu dudukan BUSI memakai udara bertekanan sebelum melepas BUSI. udara bertekanan sebelum melepas BUSI. 2. Pastikan tidak ada kotoran yg masuk ke dalam ruang bakar melalui lubang BUSI saat BUSI di buka, buka bakar melalui lubang BUSI saat BUSI di buka, buka BUSI dengan kunci khusus. BUSI dengan kunci khusus. 3. Bersihkan BUSI memakai “Sikat Kawat” / pembersih khusus. khusus. 4. Ujung kutub positif BUSI harus tegak lurus, dan ku- tub negatifnya mempunyai ketebalan yang konstan. tub negatifnya mempunyai ketebalan yang konstan. 5. Jarak renggang BUSI : Std renggang BUSI biasanya antara 0,60 - 0,9 mm Std renggang BUSI biasanya antara 0,60 - 0,9 mm (tergantung tipe motornya) (tergantung tipe motornya) 6. BUSI yang baik adalah apabila letikan bunga apinya konstan pada satu titik, dan apinya berwarna BIRU. konstan pada satu titik, dan apinya berwarna BIRU. Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 43

44 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor Membaca Buku Pedoman Reparasi (BPR) atau Service Manual Contoh penggunaan - 1 : Carilah momen pengencangan dari baut as roda depan ? Contoh penggunaan - 1 : Carilah momen pengencangan dari baut as roda depan ? Tahapan yang dilakukan : a.Lihat Daftar Isi halaman Roda Depan, ada di halaman 12. b.Buka Halaman 12-0 c.Lihatlah gambar yang dimaksud d.Besarnya momen pengencangan dapat dilihat langsung pada gambar a b c

45 45 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor Contoh penggunaan - 2: Carilah standar celah katup IN & EX Contoh penggunaan - 2: Carilah standar celah katup IN & EX Tahapan yang dilakukan : a.Lihat Daftar Isi halaman Cylinder Head/Klep-klep, ada di halaman 7. b.Buka Halaman 7-1 c.Lihatlah tabel yang dimaksud d.Besarnya celah klep dapat dilihat langsung pada tabel a b c

46 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor Membaca Wiring Diagram & Simbol Kelistrikan Contoh : Honda BeAT Sist. Pengapian DC Busi Ig. Coil Ig. Pulsa ICM/ECM/CDI Kunci Kontak Batere Warna Kabel

47 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor Membaca Wiring Diagram & Simbol Kelistrikan Contoh : Supra 100 Sist. Pengapian AC Busi Ig. Coil Ig. Pulsa ICM/CDI Kunci Kontak Warna Kabel Alternator

48 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor Memeriksa Tekanan Kompresi Tahapan Penggunaan kompresi tester 1.Panaskan mesin s/d suhu kerja sekitar 80 derajat celsius atau dipanaskan sekitar 10 menit. 2.Lepaskan busi. 3.Pasangkan compression tester pada lubang busi. 4.Tarik handle gas penuh (kunci kontak posisi OFF dan Chooke posisi terbuka penuh). 5.Lakukan Kick Starter 3 – 5x sampai jarum penunjuk pada compression tester tidak bergerak lagi. 6.Baca hasil pengukuran tekanan kompresi. Tahapan Penggunaan kompresi tester 1.Panaskan mesin s/d suhu kerja sekitar 80 derajat celsius atau dipanaskan sekitar 10 menit. 2.Lepaskan busi. 3.Pasangkan compression tester pada lubang busi. 4.Tarik handle gas penuh (kunci kontak posisi OFF dan Chooke posisi terbuka penuh). 5.Lakukan Kick Starter 3 – 5x sampai jarum penunjuk pada compression tester tidak bergerak lagi. 6.Baca hasil pengukuran tekanan kompresi. Model Adaptor Ulir Standar tekanan kompresi untuk sepeda motor secara umum adalah : ,7 kg/cm 2 *) *) Detailnya lihat BPR pada bagian “Kepala Silinder/Katup”

49 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor Memeriksa Ketepatan Waktu Pengapian Tahapan penggunan Timming light 1.Buka tutup magnet besar dan tutup magnet kecil 2.Hubungakan jepitan timming light dengan kabel busi 3.Hidupkan mesin pada putaran idle 4.Sorotkan timming light pada lubang magnet kecil. 5.Lihat tanda penyesuai segaris dengan tanda ”F” atau tidak. 6.Untuk analisa lebih lanjut, sesekali lakukan snapping/tarik handle gas, tanda ”F” harus bergeser ke garis ”II”. Tahapan penggunan Timming light 1.Buka tutup magnet besar dan tutup magnet kecil 2.Hubungakan jepitan timming light dengan kabel busi 3.Hidupkan mesin pada putaran idle 4.Sorotkan timming light pada lubang magnet kecil. 5.Lihat tanda penyesuai segaris dengan tanda ”F” atau tidak. 6.Untuk analisa lebih lanjut, sesekali lakukan snapping/tarik handle gas, tanda ”F” harus bergeser ke garis ”II”. Apabila tanda yang terlihat pada saat putaran idle tidak garis “F” kemungkinan penyebab : 1.Kesalahan pemasangan rantai mesin (gigi sprocket belum T- Kompresi) 2.Komponen ICM/CDI yang bermasalah

50 Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 50


Download ppt "Pusat Kursus Teknik Sepeda Motor 1 Program Pelatihan Singkat dan Bimbingan Persiapan Kerja di AHASS MATERI - 3."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google