Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Input Keyboard JWASM. Kode Scan dan ASCII  Prosesor pada keyboard mendeteksi setiap penekanan maupun pelepasan tombol pada keyboard. Prosesor ini menterjemahkan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Input Keyboard JWASM. Kode Scan dan ASCII  Prosesor pada keyboard mendeteksi setiap penekanan maupun pelepasan tombol pada keyboard. Prosesor ini menterjemahkan."— Transcript presentasi:

1 Input Keyboard JWASM

2 Kode Scan dan ASCII  Prosesor pada keyboard mendeteksi setiap penekanan maupun pelepasan tombol pada keyboard. Prosesor ini menterjemahkan setiap sinyal yang terjadi berdasarkan posisi tertentu menjadi apa yang dinamakan scancode. Dengan demikian tombol "A" dan "B" akan mempunyai kode Scan yang berbeda karena posisinya memang berbeda. Lain halnya untuk tombol "A" dan "a" yang terdapat pada posisi yang sama, akan mempunyai kode Scan yang sama. Kode Scan ini biasanya tidak berguna bagi kita. Kita biasanya hanya menggunakan kode ASCII dan Extended yang merupakan hasil terjemahan dari kode scan oleh keyboard handler.  Kode ASCII adalah kode yang melambangkan suatu karakter baik berupa huruf,angka, maupun simbol-simbol grafik. Misalkan angka "1" akan dilambangkan dengan kode ASCII 49.

3

4 Kode Extended  Kode ASCII telah menyediakan sebanyak 256 karakter dengan beberapa karakter kontrol, misalnya #10 untuk pindah baris dan #13 untuk Enter yang akan menggerakkan kursor kesamping kiri. Tetapi fungsi yang telah disediakan ini tidak mampu untuk menampilkan ataupun mendeteksi tombol fungsi misalnya F1, F2, F3 dan Home. Tombol kombisasi juga tidak dapat dideteksi oleh karakter ASCII, misalnya penekan tombol shif disertai tombol F1, penekanan Ctrl disertai tombol Home, dan lain-lain. Penekanan terhadap tombol-tombol fungsi dan tombol kombinasi akan menghasilkan kode ASCII 0.  Karena alasan diatas maka diciptakanlah suatu kode yang dinamakan sebagai kode EXTENDED. Kode Extended ini dapat mendeteksi penekanan terhadap tombol-tombol fungsi maupun tombol kombinasi.

5

6 Input Karakter (Int 16h Service 0)  Hasil dari pembacaan karakter fungsi ini akan diletakkan pada register AX. Bila terjadi penekanan pada tombol biasa maka byte rendah dari AX, akan menunjukkan kode ASCII dari tombol tersebut dan byte tnggi dari AX akan berisi kode Scan dari tombol tersebut.  Bila yang ditekan adalah tombol khusus(extended) yang akan menghasilkan kode ASCII 0 maka byte rendah dari register AX akan menghasilkan kode ASCII 0 dan byte tinggi dari AX akan akan berisi kode extended dari tombol tersebut.

7 Program.MODEL SMALL.CODE ORG 100h TData : JMP Proses T_ASCII DB 13,10,'Ini adalah tombol ASCII : $' T_Extended DB 13,10,'Ini adalah tombol Extended $' Proses : MOV AH,0 ; Servis Input satu karakter INT 16h ; Laksanakan PUSH AX ; Simpan hasil pembacaan pada stack CMP AL,00 ; Apakah ini karakter extended ? JE Extended ; Ya !, Lompat ke Extended

8 ASCII: LEA DX,T_ASCII ; Ambil alamat efektif T_ASCII MOV AH,09 ; Servis cetak kalimat INT 21h ; Cetak kalimat ! POP AX ; Ambil kembali nilai AX pada stack MOV DL,AL ; Ambil kode ASCII yang ditekan MOV AH,2 ; Servis cetak karakter INT 21h ; Cetak karakter ! CMP AL,'Q' ; Apakah yang ditekan huruf 'Q' ? JE exit ; Ya !, lompat ke Exit CMP AL,'q‘ ; Apakah yang ditekan huruf 'q' ? JE exit ; Ya !, lompat ke Exit JMP Proses ; Lompat ke Proses

9 Extended: LEA DX,T_Extended ; Ambil alamat efektif T_Extended MOV AH,09 ; Servis cetak kalimat INT 21h ; Cetak kalimat ! JMP Proses ; Lompat ke Proses exit: INT 20h ; Kembali ke DOS ! END TData

10 Mendeteksi Penekanan Sembarang Tombol  Dengan fungsi 1h dari interupsi 16h, kita bisa mendeteksi terhadap penekanan tombol. Bila pada keyboard buffer terdapat suatu tombol:  ZF → 0 (NZ)  AL → kode ASCII dari karakter tersebut  AH → scancode tombol tersebut.  Jika pada keyboard buffer tidak ada karakter maka ZF → 1 (ZR).  Keyboard buffer adalah suatu penampung yang digunakan untuk menampung setiap penekanan tombol pada keybaord. Daya tampung normal dari keyboard buffer adalah 15 karakter. Jika keyboard buffer telah penuh, speaker akan mengeluarkan tanda berupa suara beep.

11 Program.MODEL SMALL.CODE ORG 100h TData : JMP Proses Pesan DB 'Tekan sembarang tombol untuk berhenti ! ' DB 13,10,'$' Proses : MOV AH,1 ; Servis untuk mengecek buffer keyboard INT 16h ; Laksanakan ! JNZ EXIT ; Jika ada tombol ditekan, lompat ke EXIT

12 MOV AH,09 ; Servis untuk cetak kalimat LEA DX, Pesan ; Ambil alamat efektif Kal0 INT 21h ; Cetak kalimat ! JMP Proses ; Lompat ke Proses exit : INT 20h ; Kembali ke DOS ! END TData

13 Input String dari Keyboard  Interupsi 21h servis ke 0Ah, digunakan untuk mendapatkan masukan dari keyboard berupa string.  Untuk menggunkan fungsi ini anda harus menyediakan sebuah buffer untuk menampung hasil masukan dari keyboard, misalnya:  Buffer DB X,Y,Z DUP(?)

14 Program.MODEL SMALL.CODE ORG 100h TData : JMP Proses T_Enter EQU 0Dh Kal0 DB 'Ketikkan sebuah string: $' Kal1 DB 13,10,‘String pada buffer : $' Buffer DB 23,?,23 DUP(?)

15 Proses: MOV AH,09 LEA DX,Kal0 INT 21h ; Cetak kalimat Kal0 MOV AH,0Ah ; Servis Input kalimat LEA DX,Buffer ; DX menunjuk pada offset Buffer INT 21h ; Input kalimat ! MOV AH,09 LEA DX,Kal1 INT 21h ; Cetak kalimat Kal1 LEA BX,Buffer+2 ; BX menunjuk byte ke 3 Buffer

16 Ulang: CMP BYTE PTR [BX],T_Enter ; Apakah karakter Enter? JE EXIT ; Ya! Lompat ke Exit MOV DL,[BX] ; Masukkan karakter pada DL MOV AH,02 ; Servis cetak karakter INT 21h ; Cetak karakter INC BX ; BX := BX+1 JMP Ulang ; Lompat ke Ulang EXIT: INT 20h ; Kembali ke DOS ! END TData

17 Pencetakan angka  Pada assembler, untuk mencetak suatu angka tidaklah semudah mencetak angka pada bahasa tingkat tinggi, karena BIOS maupun DOS tidak menyediakan fungsinya.  Misalkan kita mempunyai suatu angka 7, untuk mencetaknya kita harus menerjemahkan ke dalam kode ASCII 55 dahulu barulah mencetaknya. Demikian halnya bila ingin mencetak angka 127, maka kita juga harus menterjemahkannya dalam rangkaian kode ASCII 49, 50 dan 55 untuk kemudian dicetak.

18 Mencetak angka dalam desimal  Cara yang paling banyak dilakukan oleh programmer assembler, untuk mencetak angka dalam bentuk desimal adalah dengan membagi angka tersebut dengan 10. Kemudian sisa pembagiannya disimpan dalam stack. Pada saat pencetakan, angka-angka yang disimpan dalam stack akan diambil satu persatu untuk dicetak.  Misalkan anda mempunyai angka 345, maka hasil pembagian dengan 10 sebanyak 3 kali akan menghasilkan sisa berturut- turut 5, 4 dan 3. Sisa pembagian ini kemudian disimpan pada stack. Karena sifat stack yang Last In First Out (LIFO), maka pada saat pengambilan angka pada stack untuk dicetak akan diambil berturut-turut angka 345 !

19 .MODEL SMALL.CODE ORG 100h TData: JMP Proses Test_Angka DW ; Angka yang akan dicetak Proses: MOV AX,Test_Angka ; AX = angka yang akan dicetak MOV BX,10 ; BX = penyebut XOR CX,CX ; CX = 0 Ulang : XOR DX,DX ; Cegah sisa bagi menjadi pembilang ! DIV BX ; Bagi angka yang akan dicetak dengan 10 PUSH DX ; Simpan sisa bagi dalam stack INC CX ; CX ditambah 1 CMP AX,0 ; Apakah hasil bagi sudah habis ? JNE Ulang ; Jika belum, ulangi lagi ! Cetak : POP DX ; Ambil 1 angka yang disimpan ADD DL,'0' ; Ubah angka tersebut dalam kode ASCII MOV AH,02 ; Interrupt 21h Service 02h INT 21h ; Cetak angka tersebut LOOP Cetak ; ulangi INT 20h END TData

20 Mencetak angka dalam hexadesimal  Untuk mencetak angka dalam bentuk hexadesimal, adalah lebih mudah daripada mencetak angka delam bentuk desimal. Hal ini dikarenakan sifat dari hexadesimal yang setiap angkanya terdiri atas 4 bit.  Untuk itu anda bisa membuat suatu tabel untuk hexadesimal yang terdiri atas angka 0 sampai F. Kemudian ambillah angka yang ingin dicetak secara 4 bit untuk digunakan sebagai penunjuk dalam mencetak angka tersebut.

21 .MODEL SMALL.CODE ORG 100h TData : JMP Proses Tabel_Hex DB ' ABCDEF' Test_Angka DB 255 ; Angka yang akan dicetak 255=FFh Proses: SUB BH,BH ; Jadikan BH=0 MOV BL,Test_Angka ; BL = angka yang akan dicetak PUSH BX ; Simpan angka tersebut MOV CL,4 ; Ambil 4 bit tinggi dari + SHR BL,CL ; BL untuk dicetak MOV DL,Tabel_Hex[BX]; Cetak 1 angka hexa tingginya MOV AH,02 ; INT 21h ; huruf ke BX pada tabel_Hex POP BX ; Ambil angka yang disimpan AND BL,0Fh ; Ambil 4 bit rendah dari + MOV DL,Tabel_Hex[BX]; Cetak 1 angka hexa tingginya MOV AH,02 ; INT 21h ; huruf ke BX pada tabel_Hex INT 20h END TData


Download ppt "Input Keyboard JWASM. Kode Scan dan ASCII  Prosesor pada keyboard mendeteksi setiap penekanan maupun pelepasan tombol pada keyboard. Prosesor ini menterjemahkan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google