Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN HIPERPARATIROID & HIPOPARATIROID By Wiwin Nur Aeni, S.Kep.,Ns.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN HIPERPARATIROID & HIPOPARATIROID By Wiwin Nur Aeni, S.Kep.,Ns."— Transcript presentasi:

1 ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN HIPERPARATIROID & HIPOPARATIROID By Wiwin Nur Aeni, S.Kep.,Ns.

2 Tujuan Pembelajaran TIU Mahasiswa mampu mengelola asuhan keperawatan pada pasien hiperparatiroidisme dan hipoparatiroidisme TIK Mahasiswa mampu menjelaskan : 1. Pengertian, tanda gejala, etiologi, patofisiologi, dan komplikasi hiperparatiroidisme serta hipoparatiroidisme 2. Asuhan keperawatan pada pasien hiperparatiroidisme dan hipoparatiroidisme 3. Mencakup usia bayi baru lahir sampai lansia

3 Review…. Anfis paratiroid • Kelenjar paratiroid mengeluarkan hormon paratiroid (PTH) yang bersama- sama dengan Vit D3, dan kalsitonin mengatur kadar kalsium dalam darah • PTH akan merangsang reabsorbsi kalsium pada tubulus ginjal, meningkatkan absorbsi kalsium pada usus halus, sebaliknya menghambat reabsorbsi fosfat dan melepaskan kalsium dari tulang. Jadi PTH akan aktif bekerja pada tiga titik sasaran utama dalam mengendalikan homeostasis kalsium yaitu di ginjal, tulang dan usus.

4 Definisi • berlebihnya produksi hormon paratiroid oleh kelenjar paratiroid ditandai dengan dekalsifikasi tulang dan terbentuknya batu ginjal yang mengandung kalsium. • Pada pasien dengan hiperparatiroid, satu dari keempat kelenjar paratiroid yang tidak normal dapat membuat kadar hormon paratiroid tinggi tanpa mempedulikan kadar kalsium. dengan kata lain satu dari keempat terus mensekresi hormon paratiroid yang banyak walaupun kadar kalsium dalam darah normal atau meningkat.

5 Pembagian Hiperparatiroidisme • Hiperparatiroidisme dibagi menjadi 2, yaitu hiperparatiroidisme primer dan sekunder. Hiperparatiroidisme primer terjadi dua atau tiga kali lebih sering pada wanita daripada laki-laki dan pada pasien-pasien yang berusia tahun. Sedangkan hiperparatiroidisme sekunder disertai manifestasi yang sama dengan pasien gagal ginjal kronis. Rakitisi ginjal akibat retensi fosfor akan meningkatkan stimulasi pada kelenjar paratiroid dan meningkatkan sekresi hormon paratiroid.

6 Etiologi • Kira-kira 85% dari kasus hiperparatiroid primer disebabkan oleh adenoma tunggal. • 2. Sedangkan 15% lainnya melibatkan berbagai kelenjar (contoh berbagai adenoma atau hyperplasia). Biasanya herediter dan frekuensinya berhubungan dengan kelainan endokrin lainny • 3. Sedikit kasus hiperparatiroidisme utama disebabkan oleh paratiroid karsinoma. Etiologi dari adenoma dan hyperplasia pada kebanyakan kasus tidak diketahui. Kasus keluarga dapat terjadi baik sebagai bagian dari berbagai sindrom endrokin neoplasia, syndrome hiperparatiroid tumor atau hiperparatiroidisme turunan. Familial hypocalcuric dan hypercalcemia dan neonatal severe hyperparathyroidism juga termasuk kedalam kategori ini. • 4. Beberapa ahli bedah dan ahli patologis melaporkan bahwa pembesaran dari kelenjar yang multiple umumnya jenis adenoma yang ganda. Pada ± 15 % pasien semua kelenjar hiperfungsi; chief cell parathyroid hyperplasia.

7 Patofisiologi

8 Manifestasi Klinik • Laboratorium: • 1) Kalsium serum meninggi • 2) Fosfat serum rendah • 3) Fosfatase alkali meninggi • 4) Kalsium dan fosfat dalam urin bertambah • 5) Foto Rontgen: o Tulang menjadi tipis, ada dekalsifikasi o Cystic-cystic dalam tulang o Trabeculae di tulang PA: osteoklas, osteoblast, dan jaringan fibreus bertambah

9 Komplikasi • 1) peningkatan ekskresi kalsium dan fosfor • 2) Dehidrasi • 3) batu ginjal • 4) hiperkalsemia • 5) Osteoklastik • 6) osteitis fibrosa cystica

10 Diagnosa Keperawatan • 1) Risiko terhadap cidera yang berhubungan dengan demineralisasi tulang yang mengakibatkan fraktur patologi. • 2) Perubahan eliminasi urine yang berhubungan dengan keterlibatan ginjal sekunder terhadap hiperkalsemia dan hiperfosfatemia. • 3) Perubahan nutrisi yang berubahan dengan anorexia dan mual. • 4) Konstipasi yang berhubungan dengan efek merugikan dari hiperparatiroidisme pada saluran gastrointestinal.

11 Diagnosa 1 • Tujuan : Klien tidak akan menderita cidera, seperti yang ditunjukkan oleh tidak terdapatnya fraktur patologi. • Intervensi Keperawatan : • 1. Lindungi klien dari kecelakaan jatuh, karena klien rentan untuk mengalami fraktur patologis bahkan oleh benturan ringan sekalipun. Bila klien mengalami penurunan kesadaran pasanglah tirali tempat tidurnya. • 2. Hindarkan klien dari satu posisi yang menetap, ubah posisi klien dengan hati-hati. • 3. Bantu klien memenuhi kebutuhan sehari-hari selama terjadi kelemahan fisik. • 4. Atur aktivitas yang tidak melelahkan klien. • 5. Ajarkan cara melindungi diri dari trauma fisik seperti cara mengubah posisi tubuh, dan cara berjalan serta menghindari perubahan posisi yang tiba-tiba. • 6. Ajarkan klien cara menggunakan alat bantu berjalan bila dibutuhkan. Anjurkan klien agar berjalan secara perlahan-lahan.

12 Diagnosa 2 • Tujuan : Klien akan kembali pada haluaran urine normal, seperti yang ditunjukkan oleh tidak terbentuknya batu dan haluaran urine 30 sampai 60 ml/jam. • Intervensi Keperawatan : • 1. Perbanyak asupan klien sampai 2500 ml cairan per hari. Dehidrasi merupakan hal yang berbahaya bagi klien dengan hiperparatiroidisme karena akan meningkatkan kadar kalisum serum dan memudahkan terbentuknya batu ginjal. • 2. Berikan sari buahn canbery atau prune untuk membantu agar urine lebih bersifat asam. Keasaman urine yang tinggi membantu mencegah pembentukkan batu ginjal, karena kalsium lebih mudah larut dalam urine yang asam ketimbang urine yang basa.

13 Diagnosa 3 • Tujuan : Klien akan mendapat masukan makanan yang mencukupi, seperti yang dibuktikan oleh tidak adanya mual dan kembali pada atau dapat mempertahankan berat badan ideal. • Intervensi Keperawatan : • 1. Berikan dorongan pada klien untuk mengkonsumsi diet rendah kalsium untuk memperbaiki hiperkalsemia. • 2. Jelaskan pada klien bahwa tidak mengkonsumsi susu dan produk susu dapat menghilangkan sebagian manifestasi gastrointestinal yang tidak menyenangkan. • 3. Bantu klien untuk mengembangkan diet yang mencakup tinggi kalori tanpa produk yang mengandung susu. • 4. Rujuk klien ke ahli gizi untuk membantu perencanaan diet klien.

14 Diagnosa 4 • Tujuan : Klien akan mempertahankan BAB normal, seperti pada yang dibuktikan oleh BAB setiap hari (sesuai dengan kebiasaan klien). • Intervensi Keperawatan : • 1. Upayakan tindakan yang dapat mencegah konstipasi dan pengerasan fekal yang diakibatkan oleh hiperkalsemia. • 2. Bantu klien untuk tetap dapat aktif sesuai dengan kondisi yang memungkinkan. • 3. Tingkatkan asupan cairan dan serat dalam diet. Klien harus minum sedikitnya enam sampai delapan gelas per hari kecuali bila ada kontra indikasi. • 4. Jika konstipasi menetak meski sudah dilakukan tindakan, mintakan pada dokter pelunak feses atau laksatif.

15 HIPOPARATIROID

16 Definisi • Hipoparatiroid adalah gabungan gejala dari produksi hormon paratiroid yang tidak adekuat. Keadaan ini jarang sekali ditemukan dan umumnya sering sering disebabkan oleh kerusakan atau pengangkatan kelenjar paratiroid pada saat operasi paratiroid atau tiroid, dan yang lebih jarang lagi ialah tidak adanya kelenjar paratiroid (secara congenital). Kadang-kadang penyebab spesifik tidak dapat diketahui.

17 Etiologi • 1) Defisiensi sekresi hormon paratiroid, ada dua penyebab utama: • a) Post operasi pengangkatan kelenjar partiroid dan total tiroidektomi. • b) Idiopatik, penyakit ini jarang dan dapat kongenital atau didapat (acquired). • 2) Hipomagnesemia. • 3) Sekresi hormon paratiroid yang tidak aktif. • 4) Resistensi terhadap hormon paratiroid (pseudohipoparatiroidisme)

18 Patofisiologi

19 Manifestasi Klinik • 1. Kalsium serum rendah. Tetanus terjadi pada kadar kalsium serum yang berkisar dari 5-6 mg/dl (1,2 - 1,5mmol/L) atau lebih rendah lagi. • 2. Fosfat anorganik dalam serum tinggi • 3. Fosfatase alkali normal atau rendah • 4. Foto Rontgen: • a) Sering terdapat kalsifikasi yang bilateral pada ganglion basalis di tengkorak • b) Kadang-kadang terdapat pula kalsifikasi di serebellum dan pleksus koroid • 5. Density dari tulang bisa bertambah • 6. EKG: biasanya QT-interval lebih panjang

20 Komplikasi • 1) Kalsium serum menurun • 2) Fosfat serum meninggi

21 Diagnosa Keperawatan • 1) Masalah kolaboratif : tetani otot yang berhubungan dengan penurunan kadar kalsium serum. • 2) Risiko terhadap infektif penatalaksanaan regimen terapeutik (individual) yang berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang regimen diet dan medikasi.

22 Diagnosa 1 • Tujuan : Klien tidak akan menderita cidera, seperti yang dibuktikan oleh kadar kalsium kembali ke batas normal, frekuensi pernapasan normal, dan gas-gas darah dalam batas normal. • Intervensi Keperawatan : • 1. Saat merawat klien dengan hipoparatiroidisme hebat, selalu waspadalah terhadap spasme laring dan obstruksi pernapasan. Siapkan selalu set selang endotrakeal, laringoskop, dan trakeostomi saat merawat klien dengan tetani akut. • 2. Jika klien berisiko terhadap hipokalsemia mendadak, seperti setelah tiroidektomi, selalu disiapkan cairan infus kalsium karbonat di dekat tempat tidur klien untuk segera digunakan jika diperlukan. • 3. Jika selang infus harus dilepas, biasanya hanya diklem dulu untuk beberapa waktu sehingga selalu tersedia akses vena yang cepat. • 4. Jika tersedia biasanya klien diberikan sumber siap pakai kalsium karbonat seperti Tums.

23 Diagnosa 2 • Tujuan : Klien akan mengerti tentang diet dan medikasinya, seperti yang dibuktikan oleh pernyataan klien dan kemampuan klien untuk mengikuti regimen diet dan terapi. • Intervensi Keperawatan : • 1. Penyuluhan kesehatan untuk klien dengan hipoparatiroidisme kronis sangat penting karena klien akan membutuhkan medikasi dan modifikasi diet sepanjang hidupnya. • 2. Saat memberikan penyuluhan kesehatan tentang semua obat-obat yang harus digunakan di rumah, pastikan klien mengetahui bahwa semua bentuk vitamin D, kecuali dehidroksikolelalsiferol, diasimilasi dengan lambat dalam tubuh. Oleh karenanya akan membutuhkan waktu satu minggu atau lebih untuk melihat hasilnya. • 3. Ajarkan klien tentang diet tinggi kalsium namun rendah fosfor. Ingatkan klien untuk menyingkirkan keju dan produk susu dari dietnya, karena makanan ini mengandung fosfor. • 4. Tekankan pentingnya perawatan medis sepanjang hidup bagi klien hopiparatiroidisme kronis. Instruksikan klien untuk memeriksakan kadar kalsium serum sedikitnya tiga kali setahun. Kadar kalsium serum harus dipertahankan normal untuk mencegah komplikasi. Jika terjadi hiperkalsemia atau hipokalsemia, dokter harus menyesuaikan regimen terapeutik untuk memperbaiki ketidakseimbangan.


Download ppt "ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN HIPERPARATIROID & HIPOPARATIROID By Wiwin Nur Aeni, S.Kep.,Ns."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google