Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Budhy Setiawan PERAN PERGURUAN TINGGI (PRODI KEHUTANAN-UNRAM) DALAM PENGEMBANGAN HHBK DI NTB Jl. Pendidikan 37 Mataram 83127 Tlp. +62 370-648294 Disampaikan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Budhy Setiawan PERAN PERGURUAN TINGGI (PRODI KEHUTANAN-UNRAM) DALAM PENGEMBANGAN HHBK DI NTB Jl. Pendidikan 37 Mataram 83127 Tlp. +62 370-648294 Disampaikan."— Transcript presentasi:

1 Budhy Setiawan PERAN PERGURUAN TINGGI (PRODI KEHUTANAN-UNRAM) DALAM PENGEMBANGAN HHBK DI NTB Jl. Pendidikan 37 Mataram Tlp Disampaikan pada Ekspose Hasil Penelitian “IPTEK Hasil Hutan Bukan Kayu dan Jasa Lingkungan untuk Mendukung Kesejahteraan Masyarakat” Hotel santika-Mataram, 19 November 2013

2 Selayang Pandang  ± 53% wilayah daratan NTB ( ) adalah kawasan hutan seluas ,83 ha  NTB dikenal sebagai icon dalam praktek PHBM di Indonesia sejak pertengahan tahun 1990-an  Potensi HHBK dan jasa lingkungan dari kawasan hutan NTB cukup menjanjikan  Memiliki best practice pembayaran jasa lingkungan air di Kabupaten Lombok Barat  Besarnya perhatian dan keterlibatan parapihak dalam PSDH NTB  Pengembangan teknologi dan budidaya gaharu telah dilakukan Unram sejak akhir tahun 90-an  Penetapan KHDTK Senaru seluas 225,7 Ha oleh Menteri Kehutanan untuk dikelola oleh Unram  Akademisi Unram banyak terlibat dalam kegiatan pembangunan kehutanan NTB (perencanaan, perumusan kebijakan, evaluasi) PRODI KEHUTANAN UNIVERSITAS MATARAM DIDIRIKAN PADA TAHUN 2007 Urgensi Pendirian :

3 Komunitas Hutan Petani Otoritas Tradisional Industri Kayu Lembaga Kehutanan Level Pertama Pergerakan Buruh Mahasiswa Lembaga Keagamaan LSM Lingkungan Hidup Jurnalis Partai Politik UNIVERSITAS Level Kedua Masy7arakat Global Level Ketiga Stakeholder Position dalam Pengelolaan Sumberdaya Hutan KOMUNIKATOR KONSEPTOR FASILITATOR MOTIVATOR EVALUATOR

4 LITBANG DAN KELEMBAGAAN SISTEM PENGURUSAN HUTAN

5 HHBK SDH KEHUTANAN KEBIJAKAN KELEMBAGAAN PASAR TEKNIS BUDIDAYA& PENGOLAHAN KEHUTANAN

6 Potensi HHBK-NTB Madu Gaharu Bambu Aren Kemiri KetakAsamMimba

7 TRI DHARMA PERGURUAN TINGGI Pendidikan & Pengajaran Penelitian Pengabdian Masyarakat  Pengarusutamaan HHBK & Jasa Lingkungan kedalam kurikulum (mata kuliah)  Menyelenggarakan studium general  Menyusun rodmap penelitian HHBK  Melakukan kegiatan penelitian terkait dengan HHBK  diseminasi hasil- hasil penelitian  Mengembangkan program desa binaan  Pembangunan model agroforestry  Terlibat aktif dalam proses penyusunan RP-KPH model, RP- DAS Prioritas

8 Beberapa matakuliah terkait HHBK yang diselenggarakan:  Hasil Hutan Non Kayu  Teknik Budidaya Gaharu  Teknik Budidaya Biofarmaka  Agroforestry  Kehutanan Masyarakat  Kewirausahaan  Pengantar Ilmu Kehutanan Pembangunan Gaharu Centre

9  Pengembangan Model Diversifikasi Tanaman dalam Sistem HKm di Pulau Lombok (2005)  Studi Pengembangan Bambu di Provinsi Nusa Tenggara Barat (2007)  Inventarisasi dan Identifikasi Potensi HHBK Aren di Nusa Tenggara Barat (2009)  Analisis Potensi dan Daya Dukung Pengembangan HHBK Kemiri sebagai Alternatif Energi Terbarukan di Pulau Lombok (2013) Pembangunan Gaharu Centre

10  Menginisiasi Program Bina Desa pinggiran hutan (Dusun Bengkaong, Desa Batu Layar)  Pengembangan model agroforestry di KHDTK Senaru  Menyelenggarakan pelatihan pengolahan pasca panen produk HHBK untuk mahasiswa dan kelompok masyarakat  Membantu pemasaran hasil produk olahan HHBK dari kelompok masyarakat Pembangunan Gaharu Centre

11 Hasil Penelitian Terkini terkait HHBK

12 ANALISIS POTENSI DAN DAYA DUKUNG PENGEMBANGAN HHBK KEMIRI SEBAGAI ALTERNATIF ENERGI TERBARUKAN DI PULAU LOMBOK  Ketergantungan masyarakat Pulau Lombok terhadap Bahan Bakar Minyak Tanah (BBMT) untuk kebutuhan rumah tangga maupun industri sangat tinggi  Salah satu komoditi unggulan sektor agribisnis di Pulau Lombok adalah Tembakau Virginia (TV) menyumbang hampir 70% total produksi TV nasional  Dalam proses pengolahan daun TV sejak tahun 1980-an menggunakan BBMT  Sejak tahun 2006 terbit kebijakan pemerintah (Kepres No. 5 Tahun 2006) tentang pencabutan subsisdi BBMT untuk industri  Pada tahun 2007 mulai digulirkan kebijakan pemerintah untuk konversi minyak tanah ke Gas LPG  Pemerintah Provinsi NTB pada tahun 2008, menerbitkan kebijakan konversi minyak tanah ke batu bara & gas untuk pengomprongan tembakau Latar Belakang:

13  Dalam pelaksanaannya berbagai kebijakan pemerintah untuk mengkonversi penggunaan BBMT dengan sumber energi lainnya tidak berjalan mulus  Sejak tahun 2008, trend penggunaan kayu bakar yang berasal dari kawasan hutan sebagai bahan bakar pengomprongan tembakau semakin meningkat  Sumberdaya hutan di Provinsi NTB dan Pulau Lombok khususnya mengalami ancaman serius  Alternatif energi lain mulai dimanfaatkan pula oleh petani tembakau, salah satunya adalah cangkang kemiri  Berdasarkan pengalaman selama 3 tahun terakhir ini ternyata cangkang kemiri mendapat respon positif dari petani tembakau sebagai alternatif bahan bakar pengomprongan tembakau karena selain harganya relatif murah, pembakaran yang dihasilkan sangat baik Lanjutan ……

14  Memetakan sumberdaya kemiri (sebaran, luas area dan lokasi) di Pulau Lombok  Menganalisis daya dukung lahan untuk pengembangan budidaya kemiri di Pulau Lombok Tujuan Penelitian :

15  Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif, yaitu metode untuk mengumpulkan informasi yang ada pada saat sekarang, menganalisis, menginterpretasikan serta menarik kesimpulan atas hasil analisis fakta dan informasi (Nazir, 2005).  Teknik pengumpulan data dilakukan melalui survei, dalam bentuk (1) wawancara dengan responden dan narasumber, (2) pengamatan/observasi lapangan, dan (3) kaji dokumen.  Alat analisis untuk kondisi eksisting kemiri dilakukan melalui analisa deskriptif sedangkan untuk daya dukung lahan dilakukan dengan analisa spasial.  Input peta untuk analisis spasial, antara lain : (1) Peta lahan kritis, (2) peta administrasi, (3) peta batas kawasan hutan, (4) peta curah hujan, (5) peta kelerengan, dan (6) peta tanah.  Syarat dan kriteria daya dukung lahan bagi budidaya kemiri berdasarkan kemampuan optimal pertumbuhannya sebagai berikut: (1) Curah hujan antara : mm/thn dan suhu antara : ˚C, (2) Ketinggian antara : mdpl (slope 0-40%), (3) Tanah : latosol, podsolik dan kapur, (4) Status lahan kritis : sangat kritis, kritis dan agak kritis serta potensial kritis Metode Penelitian :

16 Proses dan tahapan analisis spasial dalam kegiatan ini menggunakan metode overlay peta melalui geoprosessing software ArcView GIS 3.2 (ESRI). Overlay antar peta input mengikuti proses sebagai berikut:

17 Hasil Penelitian 1. Luas areal pertanaman kemiri di Pulau Lombok mencapai ± hektar yang tersebar di kawasan hutan Kabupaten Lombok Barat, Kabupaten Lombok Tengah, Kabupaten Lombok Timur dan Kabupaten Lombok Utara dengan jumlah produksi pertahunnya mencapai ± ton. 2. Daya dukung lahan di Pulau Lombok yang dapat dimanfaatkan untuk pengembangan budidaya kemiri meliputi lahan kritis baik didalam maupun luar kawasan hutan dan areal penggunaan lain (APL) seluas hektar. 3. Potensi cangkang kemiri yang dapat diproduksi dari daya dukung lahan yang tersedia seluas hektar dengan asumsi hanya 10% dari daya dukung lahan yang dimanfaatkan secara optimal adalah sebesar 5.760,44 ton per tahunnya. Hal ini menunjukkan bahwa daya dukung lahan yang tersedia di Pulau Lombok belum dapat memenuhi permintaan cangkang kemiri sebesar ton per tahunnya.

18 Hasil Penelitian  Kondisi Faktual Sebaran dan Luas Area Kemiri di Pulau Lombo k

19 Hasil Penelitian  Kondisi Faktual Sebaran dan Luas Area Kemiri di Pulau Lombok

20 Hasil Penelitian  Perbandingan antara Luas Area dan Tingkat Produktivitas Kemiri di Tiap Kabupaten di Pulau Lombok

21 Hasil Penelitian  Daya Dukung Lahan untuk Pengembangan Kemiri Di Pulau Lombok

22 TERIMA KASIH


Download ppt "Budhy Setiawan PERAN PERGURUAN TINGGI (PRODI KEHUTANAN-UNRAM) DALAM PENGEMBANGAN HHBK DI NTB Jl. Pendidikan 37 Mataram 83127 Tlp. +62 370-648294 Disampaikan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google