Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENINGKATAN KERJASAMA ANTAR PEMANGKU KEPENTINGAN DI KOPERTIS WIL. III DKI JAKARTA Oleh Prof. Dr. H. Suyatno, M.Pd. (Ketua APTISI Wilayah III/Rektor UHAMKA)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENINGKATAN KERJASAMA ANTAR PEMANGKU KEPENTINGAN DI KOPERTIS WIL. III DKI JAKARTA Oleh Prof. Dr. H. Suyatno, M.Pd. (Ketua APTISI Wilayah III/Rektor UHAMKA)"— Transcript presentasi:

1 PENINGKATAN KERJASAMA ANTAR PEMANGKU KEPENTINGAN DI KOPERTIS WIL. III DKI JAKARTA Oleh Prof. Dr. H. Suyatno, M.Pd. (Ketua APTISI Wilayah III/Rektor UHAMKA) Sekjen APTISI Pusat

2 •Secara umum Indonesia berada pada urutan 54 pada tahun •Posisi Indonesia meningkat menjadi 44 pada tahun , di bawah Singapura (3), Malaysia (26), China (27), Brunei (28), dan Thailand (38). •Secara khusus dalam bidang pendidikan dan pelatihan, Indonesia berada pada urutan 69 di tahun 2009/2010 dan urutan 66 di tahun 2010/2011 INDONESIA DALAM LAPORAN DAYA SAING GLOBAL

3 •Pembangunan pendidikan diarahkan untuk menghasilkan insan Indonesia yang cerdas dan kompetitif melalui peningkatan ketersediaan, keterjangkauan, kualitas dan relevansi, kesetaraan dan kepastian memperoleh layanan pendidikan FOKUS PEMBANGUNAN PENDIDIKAN TAHUN PAUD PEND. DASAR PM PT Pendidikan Akademik Pendidikan Karakter Peningkatan akses dan daya saing pendidikan tinggi

4 AKSES & DAYA SAING = NETWORKING DAN KERJASAMA •Jaringan (networking) adalah upaya positif membangun persahabatan dan kerjasama sehingga menghasilkan program-program pengembangan •Kerjasama adalah alat untuk mengembangkan dan meningkatkan daya saing perguruan tinggi sekaligus menguatkan pencitraan dan mutu perguruan tinggi sehingga semakin dikenal dan dipercaya oleh masyarakat •Kerjasama bertujuan untuk meningkatkan kinerja pendidikan tinggi (Pasal 3 Permendiknas No. 26 tahun 2007) •Perguruan tinggi BERMUTU (memiliki standar internasional yang unggul) ketika berada pada jejaring kerjasama (Henry M. Levin)

5 DASAR HUKUM KERJASAMA •PT Indonesia harus berpedoman pada Peraturan Mendiknas RI No. 26 tahun 2007 tentang kerjasama PT di Indonesia dengan PT atau lembaga lain •PT Indonesia juga harus mengacu pada Keputusan Dirjen Dikti RI No. 61/DIKTI/Kep/2000 tentang petunjuk pelaksanaan Kerjasama PT di Indonesia dengan PT/lembaga lain jika akan mengadakan kerjasama luar negeri •Setiap PT Indonesia wajib menginformasikan Kantor Perwakilan RI di luar negeri jika akan mengadakan kerjasama pendidikan dengan pihak luar negeri (SK Direktur Kelembagaan Ditjen Dikti Kemendiknas No. 4322/D5.3/T/2010)

6 CARA SEDERHANA DALAM MEMBANGUN/MEMELIHARA JARINGAN •Menyapa (dengan senyum, ramah dan tulus) setiap orang yang berada dalam jarak kurang dari 1 meter dengan kita (di bis, kereta api, pesawat udara, atau dalam lift, dan lain-lain) •Menyebarkan kartu nama ke setiap orang yang baru Anda kenal •Menghadiri setiap undangan pesta atau pertemuan apa saja (bahkan melayat orang meninggal atau menjenguk orang sakit) •Berkenalan •Mengingat peristiwa-peristiwa penting dalam komunitas kita •Mengamati perubahan-perubahan yang terjadi pada pribadi/organisasi /perusahaan pada jaringan kita. •Mengirim sms, fax, atau •Mendokumentasikan peristiwa penting yang terjadi pada jaringan kita •Memanfaatkan tempat singgah kita secara konstruktif •Menjadi perantara yang mampu menangani komunikasi di antara pihak yang sedang bertikai •Menghubungi/telepon mereka sewaktu mereka ditimpa kemalangan

7 1. MUTU PT 2. VISI 3. KOMITMEN 4. KEPEMIMPI NAN 5. SUMBER DAYA INSANI 6. SISTEM/ PROSES 7. PARTISIPAS I AKTIF 7 PILAR PENINGKATAN KERJASAMA DI PT

8 1. MUTU PT harus dapat memberikan kepuasan atas semua jasa dan layanan yang diberikan kepada stakeholder, dengan bersama-sama meningkatkan MUTU LEMBAGA

9 2. VISI PT hendaknya bersifat VISIONER dengan memperhatikan potensi- potensi yang dimilikinya sehingga dapat bersaing secara lokal, nasional, dan internasional

10 3. KOMITMEN Semua civitas akademika PT agar memiliki KOMITMEN, sense of belonging dan tanggungjawab positif terhadap PT

11 4. KEPEMIMPINAN Semua unsur pengelola PT agar memiliki jiwa kepemimpinan yang siap DIPIMPIN dan siap MEMIMPIN, berintegritas tinggi, pemersatu, dan bervisi pemberdayaan

12 5. SDM BERMUTU Keberadaan SDM bermutu sangat dibutuhkan. Pengembangan mutu SDM agar bermutu dilakukan secara sistematik, dan berkelanjutan

13 6. SISTEM/PROSES •Perencanaan dan pengendalian dalam upaya peningkatan mutu diperhatikan dengan sungguh- sungguh •Memperhatikan keberagaman agar menjadi kekuatan yang sinergis, menghindari pengkotak-kotakan yang inklusif •Semua komponen dalam sistem, dipahami sebagai keterpaduan, tidak dilakukan secara parsial

14 7. PARTISIPASI AKTIF •Menggerakkan semua unsur terkait dan dikoordinasikan secara maksimal •Mengembangkan semangat kerjasama yang sinergis, menyelesaikan permasalahan berdasarkan prinsip WIN-WIN SOLUTION dan TRANSPARANSI

15 Pengelolaan Perguruan Tinggi PendidikanPenelitian Pengabdian pada Masyarakat RUANG LINGKUP KERJASAMA PT

16 MEMBANGUN KERJASAMA ANTAR PEMANGKU KEPENTINGAN PERGURUAN TINGGI Asosiasi Perguruan Tinggi Lembaga Pemerintahan Lembaga Swasta atau LSM Dunia Usaha/Industri Lembaga Internasional

17 SYARAT STRATEGIS MENINGKATKAN KERJASAMA •Mengacu pada prinsip Good University Governance (GUG) yang mencakup transparansi, akuntabilitas, tanggungjawab, independensi, dan keadilan •Adanya pencitraan kelembagaan/organisasi yang sehat •Memiliki RIP kerjasama (dalam dan luar negeri)

18 PROGRAM/KEGIATAN DALAM KERJASAMA PERGURUAN TINGGI DALAM DAN LUAR NEGERI •Pertukaran mahasiswa •Pertukaran atau Bantuan dosen •Penerbitan jurnal penelitian •Melakukan penelitian bersama (collaborative research) •Program double degree •Kegiatan seminar-seminar/pertemuan ilmiah •Program studi lanjut (S2 dan S3) •Program non-degree training

19 CONTOH IMPLEMENTASI PROGRAM DOUBLE DEGREE (DOKUMEN YANG DIPERLUKAN) •Profil prodi penyelenggara dan mitra luar negerinya (jika bekerjasama dengan pihak luar negeri) •Susunan staf pengajar beserta CV-nya •Susunan kurikulum prodi penyelenggara yang digunakan •Komposisi penggunaan kurikulum bersama dan durasi waktunya •Proses seleksi mahasiswa yang terlibat dan persyaratan bahasa (jika bekerjasama dengan pihak luar negeri) •Persyaratan akademis mahasiswa yang terlibat •Susunan pengelola prodi penyelenggara beserta SK-nya •Lampiran MoU •Lampiran format ijasah yang akan dikelurkan •Lampiran SK senat universitas tentang ketentuan ijasah dan proses pembelajarannya

20 MANFAAT KERJASAMA LUAR NEGERI •Program yang biasa dilakukan dalam kerjasama luar negeri adalah double degree, riset bersama, program sandwich, dan studi lanjut •Manfaatnya adalah untuk meningkatkan dan menguatkan daya saing internasional menuju world class university serta menjalin hubungan baik dengan PT di luar negeri •Bagi mahasiswa/dosen, manfaatnya mendapatkan pengalaman internasional dan memiliki nilai jual serta menjadikan peneliti standar internasional sehingga mampu memajukan universitasnya

21 UPAYA PT MENJALIN KERJASAMA DENGAN PT LUAR NEGERI •Perguruan Tinggi perlu melakukan kerjasama luar negeri dengan perguruan tinggi luar negeri dalam bidang pendidikan atau bidang lainnya dan dilanjutkan memiliki MoU •Memilih cakupan program/aktivitas yang dapat meningkatkan penyelenggaraan pendidikan di PT dan daya saing PT •Studi lanjut (S2 dan S3) bagi dosen, pertukaran mahasiswa, non degree training dan mengadakan seminar internasional merupakan program/aktivitas yang dapat meningkatkan daya saing dan kapasitas PT •Bagi PT yang belum memiliki Kantor Urusan Internasional (KUI), perlu menyiapkan KUI

22


Download ppt "PENINGKATAN KERJASAMA ANTAR PEMANGKU KEPENTINGAN DI KOPERTIS WIL. III DKI JAKARTA Oleh Prof. Dr. H. Suyatno, M.Pd. (Ketua APTISI Wilayah III/Rektor UHAMKA)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google