Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

• Mengapa harus usahatani ?? Indonesia Negara agraris / pertanian daerahnya subur, didukung iklim yang menguntungkan, Usaha pertanian & budidaya tanaman.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "• Mengapa harus usahatani ?? Indonesia Negara agraris / pertanian daerahnya subur, didukung iklim yang menguntungkan, Usaha pertanian & budidaya tanaman."— Transcript presentasi:

1 • Mengapa harus usahatani ?? Indonesia Negara agraris / pertanian daerahnya subur, didukung iklim yang menguntungkan, Usaha pertanian & budidaya tanaman dan ternak menjadi kebudayaan yang diturunkan dari generasi ke generasi • Sejarah usahatani Sejarah pertanian dimulai semenjak adanya pembagian tugas antara laki-laki dan perempuan. Perempuan menerima kodrat untuk bertugas memelihara anak-anak, sedangkan laki-laki melakukan kegiatan berburu. Kegiatan menyediakan makanan dimulai dengan mengumpulkan berbagai tanaman, umbi-umbian, jamur dan binatang kecil. Oleh karena kecintaannya akan kehidupan maka perempuan belajar juga untuk menanam biji-bijian, umbi-umbian dan memelihara ternak sehingga akhirnya mengenal berbagai jenis tanaman pangan yang dubutuhkan untuk keberlangsungan hidup. Kegiatan tersebut yang sekarang ini dikenal dengan sistem bercocok tanam (Suratiyah, 1983 : 18-19).

2 • PENGUMPULAN  kegiatan manusia untuk memenuhi kebutuhannya dengan mengumpulkan apa yang dihasilkan oleh alam berupa hasil hutan, binatang, mineral dan laut serta sungai. • PERTANIAN  kegiatan manusia untuk mengembangbiakan (reproduction) tumbuhan dan hewan dengan maksud agar lebih baik dalam arti kuantitas, kualitas dan ekonomis.  2 sistem yaitu (1) system pertanian ladang dengan faktor produksi utamanya hanya alam, selalu berpindah-pindah mencari lahan yang subur. (2) sistem pertanian menetap dengan faktor produksinya selaian alam mengikutsertakan modal dan tenaga. --  ada usaha untuk menjaga dan mengembalikan kesuburan tanah dengan cara pemupukan.

3 • PERINDUSTRIAN  kegiatan manusia mengubah bentuk hasil pertanian sehingga dapat memenuhi kebutuhan manusia dengan lebih baik. Kegiatan ini ada beberapa tingkatan dari yang sederhana yang dilakukan dengan tangan, mesin, industri menengah dan industry besar. • PERDAGANGAN  kegiatan manusia untuk mengubah tempat, waktu serta pemilihan hasil pengumpulan, pertanian, dan perindustrian supaya hasil tersebut lebih baik. • JASA-JASA LAIN  kegiatan – kegiatan manusia untuk memperlancar jalannya kegiatan terdahulu.

4  Pertanian dalam arti sempit atau sehari-hari diartikan sebagai kegiatan bercocok tanam  Pertanian dalam arti luas sebagai kegiatan yang menyangkut proses produksi menghasilkan bahan-bahan kebutuhan manusia yang dapat berasal dari tumbuhan maupun hewan yang disertai dengan usaha untuk memperbaharui, memperbanyak (reproduksi) dan mempertimbangkan secara ekonomis.

5  Usahatani terjemahan dari Farm dalam bahasa inggris  Census of Agriculture 1948 ; Farm is any parcel or parcels of land, at least 1000 square meters in area. Use raising of crops, fruit, vegetables, trees or other agricurtural products or of livestock, poultry and other animals  (Adanya batasan luas lahan tertentu yaitu 1000 meter persegi. Artinya jika ada lahan yang di atasnya diusahakan tanaman, sayuran, buah-buahan atau ternak pada lahan yang kurang dari 1000 m, tidak termasuk usahatani)

6  Definisi usahatani yang dikemukankan oleh Webster lebih umum dari defenisi Census of Agriculture. Webster mendefenisikan usahatani :  Farm is a piece of land (with house, barn, etc) on which crops or animals are raised  Defenisi tersebut tidak lagi menyebutkan batasan luas lahan, namun mempunyai kesamaan dengan defenisi census of agriculture, yaitu bahwa usahatani adalah sebidang lahan yang diatasnya diusahakan tanaman dan hewan. Webster menyebutkan adanya bangunan rumah dan gudang sebagai fasilitas produksi

7  Merupakan bagian dari permukaan bumi dimana seseorang petani, suatu keluarga atau badan tertentu lainnya bercocok tanam atau memelihara ikan  Defenisi usahatani masih bertitik tolak pada lahan sebagai ciri utama usahatani, selain menyebutkan adanya kegiatan bercocok tanam dan memelihara ikan juga telah disebutkan pengelola usahatani yaitu petani, keluarga atau bahkan badan hukum tertentu  Menyebut adanya pengelola usahatani berarti usahatani dipandang sebagai suatu organisasi produksi yang mengelola sejumlah sumberdaya usahatani untuk menghasilakan produk atau hewan

8  Prof. Bachtiar Rivai (1980) Usahatani sebagai organisasi dari alam, kerja dan modal yang ditujukan kepada produksi dilapangan pertanian. Organisasi ini ketatalaksanaanya berdiri sendiri dan sengaja diusahakan oleh seseorang atau sekumpulan orang, segolongan sosial - baik yang terikat genologis, maupun teritorial - sebagai laksanawannya

9 • Adanya lahan, tanah usahatani yang diatasnya tumbuh tanaman, tanah yang dibuat kolam ada tanaman semusim dan tanaman tahunan • Ada bangunan yang berupa pondok, gudang dan kandang • Ada alat-alat pertanian seperti cangkul, parang, garpu, linggis, sprayer, traktor, pompa air dan lain-lain • Adanya pencurahan tenaga kerja untuk mengelola tanah, menanam, memelihara. • Adanya kegiatan petani yang menetapkan rencana usahatani dan menikmati hasil usahataninya

10  Berbeda luasnya  Berbeda kesuburannya  Berbeda tanamanya  Kalau sama tanamannya berbeda hasilnya  Berbeda penggunaan faktor-faktor produksinya  dll Secara umum beragamnya usahatani dipengaruhi oleh aspek – aspek sosial, ekonomi dan atau politik yg ada dilingkungan usahatani tersebut

11  Usahatani yang memiliki ciri-ciri ekonomis kapitalis misalnya perusahaan pertanian/perkebunan di Indonesia yang berbadan hukum. Pengelolaan perusahaan terpisah dengan pengelolaan rumah tangga.  Usahatani yang memiliki dasar ekonomis-sosialistis- komunitas, misalnya Sovchos dan Kolchos yang ada di Rusia. Usahatani gol ini menganggap tenaga Kerja manusia sebagai faktor yang terpenting, mampu memberikan nilai lebih sehingga tenaga kerja dihargai dengan sangat istimewa  Usahatani yang memiliki ciri-ciri ekonomis. yaitu family farming yang berkembang dari subsistence farming ke Commercial farming

12  usahatani keluarga (family farming)  Perusahaan pertanian (plantation, estate, enterprise)

13

14 CiriUsahataniPerkebunan 1.Lahan 2.Status Lahan 3.Pengelolaan 4.Jenis Tanaman 5.Teknologi 6.Cara Budidaya 7.Cara permodalan Sempit Milik, sewa, sakap Petani sendiri Sederhana Campuran /Monokultur Sederhana Tradisional Padat karya Luas Hak Guna Usaha Milik swasta Tenaga upahan Rumit Monokultur Modern Selalu mengikuti kemajuan teknologi Padat modal

15

16 Pertanian Sederhana (berburu, mengupulkan bahan makanan, ladang berpindah-pindah dan sampai penerapan teknik budidaya dengan aneka teknologi Perkembangan Pertanian di Dunia Pertanian yg semula sebagai seni (art) berdasarkan pada kreativitas dan pengalaman Kegiatan yang menggunakan prinsip- prinsip, pengetahuan dan ilmu dengan menggunakan SD Didasarkan kepada kebutuhan akan produk pertanian dan semakin langkahnya SD, Maka kegiatan memerlukan teknik memilih produk dan mengalokasikan SD secara efektif dan efesien Sebagai Ilmu

17 Usahatani sebagai ILmu Cabang dari Ilmu Pertanian termasuk Ilmu Terapan yang menggunakan ilmu-ilmu dasar sebagai landasan untuk membentuk ilmu sendiri. Usahatani Penggunaan SD Pertanian untuk menghasilkan Produk ilmu agronomi, ilmu tanah, hama penyakit tanaman dan hewan, budidaya perikanan, peternakan Organisasi Pengelola Petani (keluarga petani) Ilmu Ekonomi, Sosiologo dan Antropologi

18  Timmer (1947) ilmu usahatani merupakan penghubung antara ilmu teknik pertanian dan ilmu pertanian sosial dengan senantiasa menyelenggarakan dan memperbaiki keberadaannya didalam ilmu pertanian Hal senada juga diungkapkan oleh Timmer (1947)

19 Ilmu Pertanian Sosial Ilmu Teknik Pertanian Ilmu Usahatani Ilmu sosiologi & Antropologi Manusia Petani Lahan Tanaman/ Hewan/Ikan Ilmu Tataniaga, Ilmu Ekonomi Pertanian, Ilmu Akuntansi..dll Ilmu Tanah, Klimatologi, Teknik Pengairan dll Ilmu Budidaya, Ilmu Hama Penyakit tanaman

20  Jadi ilmu usahatani merupakan terjemahan dari Manajemen usahatani (FARM MANAGEMENT) yaitu :  Ilmu ini mempelajari hal ikhwal intern usahatani yang meliputi organisasi, operasi, pembiayaan dan penjualan perihal usahatani itu sebagai unit atau satuan produksi dalam keseluruhan organisasi.  Hal intern meliputi ; Petani; keluarga petani; dan bagaimana petani mengelola usahataninya. (Menyangkut kondisi fisik dari faktor produksi yang dikuasai dan dimiliki petani dan pengelola)  Pengertian organisasi usahatani dimaksudkan usahatani sebagai organisasi harus ada yang diorganisir dan ada yg mengorganisir

21  Operasi usahatani  dengan hal-hal yang berkaitan dengan pengambilan keputusan tentang apa, kapan, dimana dan berapa besar usahatani itu dijalankan. Mencakup hal-hal tentang pengalaman dan kegiatan merencanakan  Pembiayaan usahatani  mempelajari pembiayaan usahatani termasuk penggalian sumber-sumber pembiayaan.  Pembiayaan akan menyangkut usahatani apa, metode atau cara yang dipakai, tujuan usaha dan harapan mutu pengembangan.dan juga untuk apa pendapatan usahatani digunakan dan bagaimana proporsinya.

22 • Ilmu usahatani adalah ilmu yang mempelajari bagaimana seseorang mengusahakan dan mengkoordinir faktor-faktor produksi berupa lahan dan alam sekitarnya sebagai modal sehingga memberikan manfaat yang sebaik- baiknya. • Sebagai ilmu pengetahuan ilmu usahatani merupakan ilmu yang mempelajari cara-cara petani menentukan, mengorganisasikan, dan mengkoordinasikan penggunaan faktor-faktor produksi secara efektif dan efesien mungkin sehingga usaha tersebut memberikan pendapatan semaksimal mungkin.

23 • Menurut Prawirokusumo (1990) Ilmu terapan yang membahas atau mempelajari bagaimana membuat atau menggunakan sumberdaya secara efisien pada suatu pertanian, peternakan, atau perikanan. • Dengan melalui produksi pertanian yang berlebih maka diharapkan memperoleh pendapatan tinggi • Dengan demikian harus dimulai dengan perencanaan untuk menentukan dan mengkoordinasikan penggunaan faktor-faktor produksi pada waktu yang akan datang secara efesien sehingga dapat diperoleh pendapatan yang maksimal.

24  Di Amerika sekitar tahun 1874 oleh I.P Robert kemudian oleh Andrew Boss dan Hails pada tahun Di indonesia usahatani dipelajari oleh Residen Belanda Sollewyn Gelpke pada tahun Ia mempelajari untuk kepentingan pemungutan pajakyang harus dibayar oleh petani  Ilmu usahatani termasuk ilmu yang relatif baru yang berkembang mulai permulaan abad XX. Di Indonesia sendiri baru berkembang sekitar tahun 1950 (30 tahun sebelum berdirinya Departemen Pertanian)

25  Agribisnis = perusahaan di bidang pertanian  pemahaman yang bersifat mikro, dan sering ditafsirkan sebagai komersialisasi usahatani yang sebelumnya dikatagorikan subsisten.  “petik –olah-jual”  Agribisnis = sebagai suatu sistem  suatu rangkaian kegiatan bisnis di bidang pertanian mulai dan subsistem pengadaan dan distribusi input, subsistem usahatani (on/arm), subsistem pengolahan, dan subsistem pemasaran, serta subsistem layanan pendukung (supporting system)

26 INPUT ON FARM PROCESSING MARKETING SUPPORTING SYSTEM (AGRISERVICES) Kedudukan usahatani dalam agribisnis

27  Melibatkan aktivitas bisnis yg luas  kegiatan bisnis penghasil bibit, benih, pupuk, obat- obatan, peralatan pertanian.  Fungsinya  memproduksi dan memasok kebutuhan input yg digunakan dlm subsistem berikutnya yaitu subsistem produksi primer  Keberadaan dan berkembanganya subsistem ini tentunya tergantung pada subsistem lainnya, yg merupakan pasar bagi subsistem ini

28  Fungsi  menghasilkan produk-produk pertanian primer yg akan dikonsumsi secara langsung atau diolah dalam industri pengolahan menjadi produk setengah jadi atau produk akhir.  Usahatani merupakan tempat utama dimana pemanenan energi matahari dan nutrisi dr alam berlangusng dengan intensif  bercocok tanam, budiaya dan ekstrasi sd perikanan/peternakan  Kegiatan bisnis sektor ini sgt luas dan beragam dalam jenis komoditi, skala usaha dan teknologi yg digunakan  Subsistem ini tergantung pada subsistem pengadaan & distribusi input sebagai pemasok input dan subsistem hilir yaitu pengolahan dan pemasaran hasil dr sisi permintaan

29  Peran penting subsistem ini adalah mengolah basil- hasil pertanian primer menjadi produk jadi atau setengah jadi  Secara ekonomi, sektor ini berperan penting dalam menciptakan nilai tambah dengan cara mengubah bentuk, mulai dan yang bersifat sederhana sampai yang kompleks  Kegiatan di sektor ini tidak dapat berkembang jika tidak didukung oleh subsistem produksi primer sebagai sector pemasok bahan baku.  Sektor ini juga tidak dapat berkembang dengan baik jika tidak tersedia pasar yang dapat menyerap produk- produk olahan yang dihasilkannya.

30  Susbsistem ini berupa sektor yang juga rnempunyai spektrum bisnis yang luas.  Pelaku bisnis di sektor ini berupa pedagang pengumpul di tingkat desa, pengumpul di tingkat kecamatan, tengkulák, grosir, dan pengecer  Fungsi penting dan subsistem ini adalah menghubungkan subsistem produksi primer dan atau pengolahan hasil dengan konsumen akhir, baik di pasar domestik maupun di pasar ekspor  Perkembangan subsistem ini tergantung pada perkembangan subsistem-subsistem sebelumnya

31  Kegiatan agribisnis tidak bergerak di ruang hampa, tetapi akan terkait dengan lembaga-lembaga lain yang menunjang  Agar setiap subsistem yang diuraikan di atas berjalan dengan baik, diperlukan seperangkat lembaga yang terkait secara langsung maupun tidak langsung terhadap kegiatan agribisni  Untuk itu diperlukan lembaga-lembaga seperti lembaga penelitian dan pengembangan, pendidikan, penyuluhan, pelatihan, perbankan, yang dilengkapi dengan seperangkat kebijakan pemerintah yang menunjang terselenggaranya agribisnis tersebut.


Download ppt "• Mengapa harus usahatani ?? Indonesia Negara agraris / pertanian daerahnya subur, didukung iklim yang menguntungkan, Usaha pertanian & budidaya tanaman."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google