Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Konfigurasi Bandara (Runway). Run way Taxi way Apron Terminal Building Runway Designator Kode Arah bandara Bandar Udara Internasional Macau.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Konfigurasi Bandara (Runway). Run way Taxi way Apron Terminal Building Runway Designator Kode Arah bandara Bandar Udara Internasional Macau."— Transcript presentasi:

1 Konfigurasi Bandara (Runway)

2 Run way Taxi way Apron Terminal Building Runway Designator Kode Arah bandara Bandar Udara Internasional Macau

3 Run Way •Runway adalah tempat pesawat mendarat (landing) dan tinggal landas (Take Off). •Run way merupakan Icon dari Bandara •Konfigurasi Run Way mementukan Konfigurasi Bandara

4 Bagian –Bagian Run Way a. Structural Pavement adalah bagian yang memikul beban pesawat yang diberi lapis keras sesuai dengan perhitungan bebannya b. Shoulder adalah bagian yang berbatasan dengan structural pavement untuk menahan erosi akibat air dan hembusan pesawat atau tempat peralatan dalam melakukan perbaikan c. Runway Safety Area adalah daerah pengamanan landasan (termasuk structural pavement dan shoulder) catatan: daerah ini harus mampu mendukung kendaraan pemadam kebakaran / alat penggusur salju untuk perawatan d. Blast Pad adalah untuk menahan erosi pada bagian permukaan yang terletak di ujung runway akibat hembusan pesawat. Oleh karena itu dapat diperkeras atau ditanami rerumputan. Panjang Blast Pad sekitar 200 ft; bila melayani pesawat berbadan lebar dapat mencapai 400 ft. e. Extended Safety Area adalah bagian yang berbatasan dengan structural pavement untuk menahan erosi akibat air dan hembusan pesawat atau tempat peralatan dalam melakukan perbaikan.

5 Pavement Touchdown Marking Runway Designator Kode Arah bandara Threshold Marking Blast Pad Shoulder

6 Run Way Pavement Pavement Shoulder Blast Pad Runway Designator Kode Arah bandara Threshold Marking Touchdown Marking runway end safety area (RESA) Clear way Extended Clear way Clear way ILS Stop Way Turn Pad

7 Runway End Safety Area (RESA) •adalah suatu daerah simetris yang merupakan perpanjangan dari garis tengah landas pacu dan membatasi bagian ujung runway strip yang ditujukan untuk mengurangi resiko kerusakan pesawat yang sedang menjauhi atau mendekati landas pacu saat melakukan kegiatan pendaratan maupun lepas landas.

8 Dimensi Landas Lacu (Run Way) •Panjang Landas Pacu tergantung dari kebutuhan pesawat terbesar yang dilayani (ARFL) •ICOA, 2009, mengelompokkan panjang landas pacu menjadi 4 kelompok yang dikodekan dengan angka 1 s/d 4 •Lebar landas pacu tergantung dari bentang sayap pesawat terlebar yang dilayani •ICOA, 2009,mengelompokkan lebar landas pacu menjadi 6 kelompok yang dikodekan dengan huruf A s/d F

9 Standard Panjang Runway (Peraturan Dirjenhubud No. SKEP/77/VI/2005)

10 Lebar Run Way (ICAO, 2009) Standard Lebar Runway (Peraturan Dirjenhubud No. SKEP/77/VI/2005)

11 Standard Runway (Peraturan Dirjenhubud No. SKEP/77/VI/2005)

12 Seluruh kemiringan memanjang runway, ditentukan dengan membagi perbedaan antara maksimum dan minimum elevasi sepanjang garis tengah runway dengan panjang runway

13 •Perubahan berurutan dari satu kemiringan memanjang ke lainnya harus dipenuhi dengan kurva vertikal, dengan perbandingan dari perubahan minimum adalah :

14

15 Shoulder Runway •Yang dimaksud dengan shoulder (bahu) adalah bahu jalan yang berada di samping kanan dan kiri runway yang berfungsi untuk mengurangi kerusakan pesawat saat keluar dari runway. •Pada gambar, shoulder dan runway dipisahkan dengan garis putih. •Shoulder runway hanya digunakan untuk runway dengan code letter D, E dan F. Untuk Mengetahui tentang code letter. •Lebar keseluruhan (runway dengan shouldernya) untuk runway dengan code letter D dan E adalah sebesar 60 m. •Sedangkan untuk runway dengan code letter F sebesar 75 m. Standard Lebar Shoulder Runway (Peraturan Dirjenhubud No. SKEP/77/VI/2005)

16 Kemiringan Melintang RUNWAY (Peraturan Dirjenhubud No. SKEP/77/VI/2005) •Kemiringan melintang:  Mempunyai kemiringan minimum 0,5%, maksimum 1,5%.  Untuk shoulder sampai jarak 75m dari sumbu runway, kemiringan maksimum 2,5%, seterusnya kemiringan maksimum 5%. 45m 150m 300m 0,5

17 Jarak Pandang minimum Run Way (Peraturan Dirjenhubud No. SKEP/77/VI/2005) Jika perubahan kemiringan tidak dapat dihindarkan maka harus ada suatu arah garis tanpa halangan, dan terdapat dalam tabel berikut,

18 Run Way Strip •Runway strip adalah luasan bidang tanah yang menjadi daerah landas pacu yang penentuannya tergantung pada panjang landas pacu dan jenis instrumen pendaratan (precission aproach) yang dilayani.

19 Standard Dimensi Run Way Strip (Peraturan Dirjenhubud No. SKEP/77/VI/2005

20 Turn Pad •Adalah Areal di ujung landas pacu yang digunakan untuk tempat memutar pesawat. •Areal Turn Pad Harus bisa memfasilitasi pesawat memutar •Turn pad disediakan jika areal ujung landasan pacu tidak terlayani Taxi Way. Jarak bebas dari roda pendaratan terhadap tepi Turn Pada menurut ICOA,2009 Standard Dimensi Run Way Strip (Peraturan Dirjenhubud No. SKEP/77/VI/2005

21 Konfigurasi Runway •Konfigurasi bandar udara adalah implementasi dari pengaturan dan penempatan letak landasan pacu dan landasan penghubung seefisien mungkin terhadap posisi gedung terminal yang didasarkan atas desain geometris landasan pacu dan landasan penghubung serta analisis angin (wind analysis)

22 Beberapa bentuk dari konfigurasi dasar runway (Horonjeff, 1994) adalah sebagai berikut :  Runway tunggal  Runway Sejajar  Runway Dua Jalur  Runway Bersilangan  Runway V Terbuka

23 Runway tunggal Kondisi VFR berkisar diantara operasi perjam, sedangakan kondisi IFR kapasitasnya berkurang operasi, tergantung campuran pesawat terbang dan alat” bantu navigasi yang tersedia.

24

25 •Kondis VFR (Visual Flight Rules) adalah kondisi penerbangan dengan keadaan cuaca yang sedemikian rupa sehingga pesawat terbang dapat mempertahankan jarak pisah yang aman dengan cara” visual. •Kondisi IFR (Instrument Flight Rules) adalah kondisi penerbangan apabila jarak penglihatan atau batas penglihatan berada dibawah yang ditentukan VFR. •Dalam kondisi IFR jarak pisah yang aman diantara pesawat merupakan tanggung jawab petugas pengendali lalu lintas udara, sedangkan dalan kondisi VFR hal itu merupakan tanggung jawab penerbang.

26  Runway sejajar Kapasitasnya per jam dapat bervariasi di antara operasi dalam kondisi-kondisi VFR, tergantung pada komposisi campuran pesawat terbang. Dalam kondisi IFR kapsitas per jam untuk yang berjarak rapat bekisar operasi. tergantung pada komposisi campuran pesawat terbang.

27 •Runway dua jalur dapat menampung lalu lintas paling sedikit 70 persen lebih dari runway tunggal dalam kondisi VFR dan kira” 60 persen lebih banyak dari runway tunggal dalm kondisi IFR.

28 •Runway bersilangan kapasitas runway yang bergantung pada letak persilangan dan pada cara pengoperasian runway yang disebut strategis (lepas landas / mendarat). kapasitas tertinggi apabila titik silang terletak dekat dengan ujung lepas landas dan ambang pendaratan. Untuk kapasitas per jam operasi dalam kondisi IFR dan operasi dalam kondisi VFR yang tergantung pada kondisi campuran pesawat. Lebih jelas dapat dilihat pada gambar :

29

30 •Runway V terbuka untuk menghasilkan strategi kapasitas tertinggi adalah apabila operasi penerbangan dilakukan menjauhui V, dalam kondisi IFR kapasitas per jam untuk strategi ini berkisar operasi tergantung pada campuran pesawat terbang, dalam kondisi VFR antara operasi, apabila operasi penerbangan dilakukan menuju V, Kapasitasnya berkurang menjadi dalam kondisi IFR dan antara dalam VFR.

31

32 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY

33 Lay-out landasan pacu tunggal (single runway) Lay-out landasan pacu tunggal (single runway)

34 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY CONTOH LANDASAN PACU TUNGGAL (SINGLE RUNWAY) CONTOH LANDASAN PACU TUNGGAL (SINGLE RUNWAY)

35 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY Lay-out landasan pacu sejajar ambang rata Lay-out landasan pacu sejajar ambang rata (parallel runway) (parallel runway)

36 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY CONTOH LANDASAN PACU SEJAJAR AMBANG RATA CONTOH LANDASAN PACU SEJAJAR AMBANG RATA (PARALLEL RUNWAY) (PARALLEL RUNWAY)

37 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY Lay-out landasan pacu sejajar ambang tidak rata Lay-out landasan pacu sejajar ambang tidak rata (staggered parallel runway) (staggered parallel runway)

38 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY CONTOH LANDASAN PACU SEJAJAR AMBANG TIDAK RATA (STAGGERED PARALLEL RUNWAY) (STAGGERED PARALLEL RUNWAY)

39 KONFIGURASI LANDASAN PACU Lay-out landasan pacu bersilang Lay-out landasan pacu bersilang (intersecting runway) (intersecting runway)

40 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY CONTOH LANDASAN PACU BERSILANG (INTERSECTING RUNWAY) CONTOH LANDASAN PACU BERSILANG (INTERSECTING RUNWAY)

41 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY Lay-out landasan pacu V – tertutup (V - closed runway)

42 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY CONTOH LANDASAN PACU V – TERTUTUP (V - CLOSED RUNWAY)

43 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY Lay-out landasan pacu sejajar ambang rata - ganda Lay-out landasan pacu sejajar ambang rata - ganda (double-parallel runway) (double-parallel runway)

44 HUBUNGAN AREA TERMINAL DENGAN RUNWAY CONTOH LANDASAN PACU SEJAJAR AMBANG RATA - GANDA CONTOH LANDASAN PACU SEJAJAR AMBANG RATA - GANDA (DOUBLE-PARALLEL RUNWAY) (DOUBLE-PARALLEL RUNWAY)


Download ppt "Konfigurasi Bandara (Runway). Run way Taxi way Apron Terminal Building Runway Designator Kode Arah bandara Bandar Udara Internasional Macau."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google