Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kebebasan dan Tanggung-jawab Dosen : Rudy Wawolumaja Disiapkan :Ferly David, M.Si.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kebebasan dan Tanggung-jawab Dosen : Rudy Wawolumaja Disiapkan :Ferly David, M.Si."— Transcript presentasi:

1 Kebebasan dan Tanggung-jawab Dosen : Rudy Wawolumaja Disiapkan :Ferly David, M.Si.

2 Mengapa Etika perlu membahas kebebasan?

3 Moralitas (kewajiban & larangan) dibuat karena mengandaikan adanya kebebasan!

4 Contoh: Kebebasan •Seseorang membeli teh botol di warung seharga Rp ,-. •Ia membayar dengan uang Rp ,-

5 •tetapi karena keliru, sang penjual memberi uang kembaliannya sebesar Rp ,-. •Apa yang akan ia lakukan?

6 •Setidaknya ada dua pilihan kebebasan : 1.mengatakan kekeliruan sang penjual, dan mengembalikan kelebihan uang itu, atau 2.mendiamkan kekeliruan sang penjual, dan mengambil “keuntungan” dari situ.

7 •Ajaran moral diberi, karena adanya kebebasan. •Jadi untuk memahami moral, kita perlu memahami hakekat kebebasan

8 Lalu, apakah Kebebasan itu?

9 Arti Kebebasan Arti Pasif : Bebas dari … Arti Aktif : Bebas untuk …

10

11 2 Bentuk Kebebasan 1. Kebebasan Politik2. Kebebasan Individual

12 Kebebasan Politik Pembatasan Kekuasaan Negara Terhadap warganya Kemerdekaan suatu Negara Dari penjajahan

13 Kebebasan Politik Adalah Produk Perjuangan Sejarah

14 Fisik Psikis Normatif Kebebasan Individual

15 Kebebasan Fisik Kemungkinan untuk Bertindak (dalam Batas kodrat fisik) Pembatasan Fisik Ditahan, Diborgol, Dipenjara.

16 Kebebasan Psikis Kemungkinan untuk Memikirkan, atau meyakini Pembatasan Psikis Manipulasi, Sugesti, Obat bius

17 Kebebasan Normatif Tidak berada Dibawah norma Yang mengharuskan Pembatasan Normatif Keharusan Dengan Ancaman.

18 Kebebasan, bukan hanya bisa dibatasi dgn sengaja tetapi secara alamiah juga terbatas

19 Yang Membatasi Kebebasan •Faktor dari dalam diri: kondisi fisik maupun psikis •mis: keterbatasan fisik manusia sehingga tidak bisa terbang (walau bebas menggerakan tangan), atau •keterbatasan intelengensi sehingga tidak semua orang bisa jadi profesor (walau bebas belajar).

20 Yang Membatasi Kebebasan •Faktor lingkungan: mis: di Indonesia kita tidak bisa main ski karena tidak ada salju, (walau bebas meluncur), •Lingkungan sosial- ekonomi juga bisa membatasi kebebasan kita.

21 Yang Membatasi Kebebasan •Faktor Kesosialan manusia secara umum.

22 Pembatasan Kebebasan karena KESOSIALAN Kebebasan manusia tidak sama dengan kesewenangan. Kebebasan kita secara hakiki terbatas oleh kenyataan bahwa kita adalah anggota masyarakat. Keterbatasan itu dapat diperinci kedua arah:

23 Pertama: Hak kita untuk bertindak menemukan batasnya dalam hak setiap orang lain atas kebebasan yang sama.

24 Kedua: kita hanya dapat hidup karena kebutuhan kita terus menerus dipenuhi oleh orang lain, oleh masyarakat. Karena itu masyarakat berhak membatasi (secara terbuka) kesewenangan saya demi kepentingan bersama.

25 Bagaimana cara membatasi Kebebasan ?

26 •Misalnya bagaimana cara mencegah seseorang masuk ke kamar kita?

27 Pertama, Cara paksaan (mengunci pintu).

28 Kedua, Cara tekanan atau manipulasi psikis (menakut-nakuti)

29 Ketiga, cara pewajiban dan larangan (memasang tulisan dilarang masuk).

30 Cara Pembatasan Kebebasan yang buruk •Pembatasan fisik dan psikis mengabaikan adanya kebebasan dan meniadakan tanggungjawab.

31 Cara Pembatasan Kebebasan yang baik •Karena itu, pertama-tama yang diperlukan adalah pembatasan melalui pewajiban dan larangan. •Baru jika larangan dilanggar, maka dilakukan pembatasan fisik

32

33 Apa itu Tanggung-jawab?

34 •Tanggung-jawab berkaitan dengan “penyebab”. Yang bertanggung jawab hanya yang menyebabkan atau yang melakukan tindakan.

35 •Tanggung-jawab bisa secara langsung, tetapi juga bisa secara tidak langsung (misalnya pemimpinnya). Tanggung-jawab langsung dan tidak langsung

36 Tanggung – Jawab restropektif dan tanggung-jawab prospektif •Ada tanggungjawab restropektif (tanggung- jawab atas perbuatan yang telah dilakukan) dan prospektif (tanggung-jawab atas perbuatan yang belum dilakukan)

37 •Tanggung-jawab sangat berkaitan dengan kebebasan. •Tidak ada tanggung-jawab tanpa kebebasan, dan sebaliknya tidak ada kebebasan tanpa tanggung-jawab. Tanggung-jawab dan Kebebasan

38 Bagaimana Hubungan Kebebasan dan Tanggungjawab ?

39 Pertama, kebebasan yang ada harus diisi dengan sikap dan tindakan

40 Lalu, sikap dan tindakan yang diambil dalam kebebasan ditentukan sepenuhnya oleh diri kita sendiri

41 Kemudian, karena diri kita sendiri yang menentukan sikap dan tindakan, maka ada tuntutan tanggung jawab dari diri kita sendiri

42 Akhirnya, kesiapan bertanggungjawab itu akan membuka ruang kebebasan

43 Hubungan Kebebasan dan Tanggungjawab Sikap dan tindakan ditentukan oleh diri kita sendiri Penentuan sikap dan tindakan sendiri akan menuntut tanggungjawab Kesediaan bertanggungjawab membuka ruang bagi kebebasan Kebebasan harus diisi dengan sikap dan tindakan

44 •Ali mencuri karena ia tidak tahu bahwa perbuatannya itu mencuri. Tingkat-Tingkat Tanggungjawab

45 •Budi mencuri, karena ia seorang kleptoman

46 •Ujang mencuri karena ia menyangka bahwa ia boleh mencuri

47 •Darso mencuri karena orang lain memaksa dia dengan mengancam jiwa keluarganya

48 •Eko mencuri, karena ia tidak bisa mengendalikan nafsunya

49 Semua bentuk perbuatan itu sama, tetapi tanggung-jawabnya berbeda

50 Mempertanggungjawabkan Kebebasan

51 •Kebebasan yang kita miliki tidak boleh diisi dengan sewenang- wenang, tetapi secara bermakna. Mempertanggungjawabkan Kebebasan

52 •Semakin kita punya kebebasan, maka semakin kita dituntut bertanggungjawab. •Dan semakin kita bersedia bertanggungjawab, maka kita semakin jadi bebas. Mempertanggungjawabkan Kebebasan

53 •Orang yang tidak bertanggung jawab adalah orang yang lemah, mengalah terhadap segala macam perasaan (jadi tidak bebas).

54 Mempertanggungjawabkan Kebebasan •Penolakan bertanggungjawab akan mempersempit wawasan (hanya memperhatikan diri sendiri) dan memperlemah diri sendiri (dikuasai oleh ketakutan).

55

56 Tanggung-jawab kolektif Tanggung-jawab struktural. Tanggung-jawab kolektif ≠ Tanggung-jawab struktural. •Tanggung-jawab kolektif bukan tanggung-jawab struktural •Kelompok mafia atau perusahaan memiliki tanggung- jawab struktural.

57 Tanggungjawab kolektif. •Tanggungjawab kolektif bahwa orang A, B, C, D, dan seterusnya, secara pribadi tidak bertanggungjawab, tetapi semuanya bertanggungjawab sebagai kelompok •Misalnya: Bangsa Jerman dianggap harus bertanggungjawab atas perbuatan partai nazi pimpinan A. Hitler.

58 Sekian Terima Kasih


Download ppt "Kebebasan dan Tanggung-jawab Dosen : Rudy Wawolumaja Disiapkan :Ferly David, M.Si."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google