Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Teori keputusan dengan probability Pendidikan Teknologi Agroindustri – FPTK UPI 2012.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Teori keputusan dengan probability Pendidikan Teknologi Agroindustri – FPTK UPI 2012."— Transcript presentasi:

1 Teori keputusan dengan probability Pendidikan Teknologi Agroindustri – FPTK UPI 2012

2 1.Expected Monetary Value ((EMV). Tahapannya : • Untuk mendapatkan EMV kalikan probabilitas dengan nilai- nilai yang ada pada masing-masing baris • Cari EMV terbesar pada masing-masing baris yang ada • Pilih strategi tersebut 2. Expected Opportunity Loss (EOL). Tahapannya : • Cari angka terbesar dari tiap kolom, kemudian selisihkan angka terbesar tersebut dengan angka yang lain yang ada pada kolom tersebut • Untuk mendapatkan EOL, kalikan probabilitas dengan nilai- nilai yang ada pada masing-masing baris tersebut • Cari EOL yang terkecil • Pilih startegi tersebut Teori keputusan dengan probabilitas :

3 3. Expected Value of Perfect Information (EVPI) atau Expected Profit of Perfect Information (EPPI). Tahapannya : • Cari angka terbesar pada masing-masing kolom tersebut • Kalikan angka terbesar tersebut dengan masing-masing probabilitas yang ada • Dapat juga menggunakan pendekatan EMV + EOL 4. Expected value of Sample Information (EVSI) = besarnya nilai yang diperoleh sebagai akibat adanya informasi tambahan mengenai kondisi yang akan datang. • EVSI = EMV dengan informasi – EMV tanpa informasi • Dapat juga dihitung efisiensi dari informasi tambahan • Efisiensi = (EVSI/EOL) x 100%

4 • Probabilitas prior merupakan besarnya nilai yang terjadi tanpa adanya informasi tambahan yang dilihat secara simultan yang dapat dilihat melalui pohon keputusan

5 Langkah-langkah dalam analisis keputusan 1.Tahap deterministik, dalam tahap ini dilakukan pembuatan model, identifikasi variabel keputusan, tujuan yang akan dicapai dan mengukur tingkat kepentingan variabel tanpa terlebih dahulu memperhatikan unsur ketidakpastian. 2.Tahap probabilistik, merupakan tahap penetapan besarnya ketidakpastian (uncertainty) yang melingkupi variabel-variabel yang diukur dan dinyatakan dalam bentuk nilai. 3.Tahap informasional, tahap ini dilakukan peninjauan terhadap hasil dari dua tahap terdahulu untuk menentukan nilai ekonomisnya.

6 • Secara umum tahapan pengambilan keputusan yang bersifat tidak pasti (uncertainty) meliputi : 1.Mendata semua pilihan alternatif strategi yang ada

7 2. Memperkirakan dan mendata kemungkinan- kemungkinan yang akan terjadi untuk kondisi yang akan datang 3. Membuat tabel hasil (payoff) dari masing-masing strategi dan kemungkinan-kemungkinan kondisi yang akan datang. 4. Tabel payoff di bawah ini merupakan contoh yang dapat digunakan dalam pengambilan keputusan, untuk keputusan tanpa probabilitas (without probability) maka nilai P1 – Pm ditiadakan. 5. Memilih keputusan dari beberapa alternatif strategi yang ada.

8 Keterangan : Strategi m = alternatif strategi yang akan digunakan Pm = probabilitas terjadinya kondisi yang akan datang Sm = perkiraan kondisi yang akan datang Pmn = tabel hasil (payoff)

9 Contoh 1 : • Seorang pedagang jeruk yang berjualan di sekitar wilayah perbatasan Jakarta - Bekasi menjual barang dagangannya secara eceran. Harga sebuah jeruk sebesar Rp. 1500,-. Apabila jeruk tersebut tidak dijual maka ada perusahaan manisan yang bersedia membeli jeruk tersebut dengan harga Rp. 300,- per buah. Saat ini pedagang tersebut memiliki beberapa pemasok, tetapi pemasok yang dipilih adalah pemasok yang memberikan harga termurah dengan kualitas terbaik. Harga pembelian per karton jeruk yang berisi 10 kg adalah sebesar Rp ,-. Rata-rata isi jeruk dalam 1 kg adalah 8 buah. Saat ini pedagang tersebut sedang memikirkan berapa persediaan yang ideal untuk barang dagangannya. Berdasarkan pengalaman dari periode tahun lalu dimana ia berjualan selama 300 hari adalah sbb : • Terjual rata-rataJumlah hari 500 buah60 hari 600 buah90 hari 700 buah120 hari 800 buah30 hari

10 • Pertanyaan : 1.Dengan menggunakan pendekatan EMV, tentukan persediaan optimal yang dapat memenuhi kriteria tersebut. 2.Gambarkan pohon keputusan untuk kondisi di atas. 3.Apabila ada seseorang yang memberikan informasi yang akurat mengenai besarnya permintaan buah jeruk tersebut, berapa harga maksimal yang diberikan pedagang jeruk terhadap orang tersebut. (Gunakan EOL) 4.Tentukan berapa laba yang diharapkan (EVPI) akibat adanya informasi yang akurat tersebut.

11 Diketahui : • Harga jual per buah = Rp ,- • Harga jual per buah apabila jeruk tidak laku di jual = Rp. 300,- • Harga beli jeruk per buah = Rp. 1000,- • Keuntungan per jeruk = Rp – Rp = Rp. 500,- • Rugi per jeruk = Rp – Rp. 300 = Rp. 700,- • Nilai probabilitas penjualan jeruk adalah.... Terjual rata-rataProbabilitas 500 buah60/300 = 0,2 600 buah90/300 = 0,3 700 buah120/300 = 0,4 800 buah30/300 = 0,1 Total1,0

12 Demand Supply Probability0,20,30,40, Cara : • X 500,500 = 500 buah x Rp. 500,- = Rp ,- • X 600,800 = 600 buah x Rp. 500,- = Rp ,- • X 800,600 = (600 buah x Rp. 500,-) – (200 buah x Rp. 700,-) = Rp – Rp = Rp ,-

13 1. Cara mencari EMV : Demand Supply EMV Probabilitas0,20,30,40, , , , ,- 0,2 x = ,3 x = ,4 x = ,1 x = ,- Dengan pendekatan EMV, persediaan optimal sebanyak 600 buah dengan EMV sebesar Rp ,-

14 2. Cara membuat pohon keputusan ,2 0,3 0,4 0,1 0,2 0,3 0,4 0, ,2 0,3 0,4 0, ,2 0,3 0,4 0,

15 3. Cara mencari EOL : Kolom 1 : – = – = – = – = Demand Supply Probabilitas0,20,30,40,

16 • Masing-masing nilai payoff dikalikan dengan probabilitas, kemudian di jumlahkan setiap nilai dalam baris. • Harga informasi tentang buah jeruk adalah Rp ,- 4. EVPI = EMV + EOL = = ,- Demand Supply EOL Probabilitas0,20,30,40,

17 Contoh 2 : • Seiring dengan keluarnya handphone querty ternama di dunia, Tuan Lim dan kolega berhasil membuat ponsel canggih merek X. Tuan Lim ingin segera memasarkan handphone temuannya kepada masyarakat Jakarta, Jawa dan Bali. Akan tetapi, beberapa koleganya menanyakan apakah perlu melakukan survey sebelum produknya diluncurkan. Dengan adanya survey, maka biaya yang dikeluarkan pasti mengalami peningkatan. Tapi dibalik itu, ia dapat mengetahui bagaimana respon masyarakat mengenai produknya (Sangat Memuaskan, Memuaskan, Kurang memuaskan dan Tidak memuaskan) dengan probabilitas : 0,2; 0,4; 0,25; dan 0,15. Apabila hasilnya sangat memuaskan atau memuaskan, maka Tuan Lim akan memasarkan produknya ke Jakarta, Jawa dan Bali. Tapi jika produknya kurang memuaskan dan tidak memuaskan, maka tidak akan dipasarkan ke Jakarta.

18 • Biaya pemasaran untuk ke Jakarta, Jawa dan Bali adalah Rp , Rp , Rp Pemasaran yang dilakukan ke Jakarta, Jawa dan Bali akan menghasilkan kemungkinan timbulnya sukses maupun gagal. Pendapatan yang akan diperoleh dari pemasaran di Jakarta adalah Rp (sukses), Rp (gagal). Pendapatan yang diperoleh dari pemasaran di Jawa adalah Rp (sukses), Rp (gagal). Pendapatan yang diperoleh dari pemasaran di Bali adalah Rp (sukses), Rp (gagal).

19 • Probabilitas terjadinya keadaan yang tidak pasti tersebut adalah sbb : P (Pemasaran di Bali sukses) = 0,6 P (Pemasaran di Jawa sukses) = 0,65 P (Pemasaran di Jakarta sukses) = 0,5 P (Pemasaran di Bali sukses/sangat memuaskan) =0,55 P (Pemasaran di Jawa gagal/sangat memuaskan) = 0,40 P (Pemasaran di Jakarta gagal/ sangat memuaskan) = 0,35 P (Pemasaran di Bali sukses/memuaskan) = 0,60 P (Pemasaran di Jawa sukses/memuaskan) = 0,70 P (Pemasaran di Jakarta sukses/memuaskan) = 0,75 P (pemasaran di Bali gagal/kurang memuaskan) = 0,45 P (pemasaran di Jawa gagal/kurang memuaskan) = 0,55 P (pemasaran di Jakarta gagal/kurang memuaskan) = 0,65 P (pemasaran di Bali sukses/tidak memuaskan) = 0,8 P (pemasaran di Jawa sukses/ tidak memuaskan) = 0,35 P (pemasaran di Jakarta sukses/ tidak memuaskan) = 0,25 • Gambarkan pohon keputusan untuk kasus di atas dan tentukan berapakah biaya yang Tuan Lim keluarkan untuk survey

20 Diketahui : • Biaya pemasaran : Jakarta = Rp Jawa = Rp Bali = Rp Hasil surveyProbabilitasPemasaran Sangat Memuaskan0,2Jakarta, Jawa, Bali Memuaskan0,4Jakarta, Jawa, Bali Kurang memuaskan0,25Jawa, Bali Tidak memuaskan0,15Jawa, Bali

21 • Pendapatan : Jakarta/sukses = Rp Jakarta/Gagal = Rp Jawa/sukses = Rp Jawa/gagal = Rp Bali/sukses = Rp Bali/gagal = Rp • Keuntungan = Pendapatan – Biaya Jakarta/sukses = Rp – = ,- Jakarta/Gagal = Rp – = ,- Jawa/sukses = Rp – = ,- Jawa/gagal = Rp – = ,- Bali/sukses = Rp – = ,- Bali/gagal = Rp – = ,-

22 • Pohon keputusan tanpa survey P(s)= 0,5 P(g)= 0,5 Jakarta Jawa Bali P(s)= 0,65 P(g)= 0, P(s)= 0,6 P(g)= 0,4

23 • Pohon keputusan dengan survei Sangat puas puas Kurang puas Tidak puas P(SP)= 0,2 P(P)= 0,4 P(KP)= 0,25 P(TP)= 0,15 16,95 jt 21,82 5 jt 23,35 jt 19,25 jt 23,35 jt 25,2 jt 15,72 5 jt 23,35 jt 12,67 5 jt 32,6 jt Jakarta Jawa Bali Jakarta Jawa Bali Jawa Bali Jawa Bali P(S/SP) P(G/SP) P(S/SP) P(G/SP) P(S/SP) P(G/SP) P(S/P) P(G/P) P(S/P) P(G/P) P(S/P) P(G/P) P(S/KP) P(G/KP) P(S/KP) P(G/KP) P(S/TP) P(G/TP) P(S/TP) P(G/TP)

24 • Biaya untuk melakukan survey maksimal adalah – = ,-

25 Contoh 3 : • Diana adalah seorang wirausaha wanita yang mengembangkan suatu jenis produk baru. Produk tersebut telah dipasarkan pada pasar tradisional. Saat ini Diana merencanakan akan mengembangkan produk tersebut dengan menjualnya di Mal dan Pasar. Berdasarkan pengamatan yang dilakukan bahwa kemungkinan tempat tersebut sangat ramai adalah 20%, ramai adalah 40%, sepi adalah 40%. Dengan mempertimbangkan biaya sewa dan jumlah pembeli serta probabilitas yang mungkin terjadi, maka terbentuk tabel (payoff) setiap bulan sbb : TempatSangat ramaiRamaiSepi Mal Pasar

26 • Apabila Diana menyewa seorang konsultan untuk mendapatkan informasi tambahan yang dapat memprediksi keadaan untuk masa yang akan datang dengan benar. Hasil analisis konsultan untuk penjualan tersebut dapat berupa kondisi positif (P) dan negatif (N) yang diindikasikan pada setiap kondisi pasar (sangat ramai, ramai dan sepi). Probabilitas kondisional yang diperoleh adalah sbb : P(P/SR) = 0,4 P(P/R) = 0,6 P(P/S) = 0,7 • Pertanyaan : 1.Tanpa adanya informasi tambahan dan dengan menggunakan pendekatan EMV dan EOL, tentukan di tempat mana Diana berjualan? 2.Tentukan besarnya EVPI. 3.Tentukan besarnya EVSI dan tingkat efisiensi dari hasil survey. 4.Gambarkan pohon keputusan prior dan posteriornya.

27 1.Perhitungan EMV 2.Perhitungan EOL Berdasarkan perhitungan EOL, menyewa pasar. 3. EVPI = = • Atau EVPI = 0,2( ) + 0,4( ) + 0,4 ( ) = TempatSangat ramaiRamaiSepiEMV 0,20,4 Mal Pasar TempatSangat ramaiRamaiSepiEOL 0,20,4 Mal Pasar

28 • Diketahui : P (P/SR) = 0,4 P (P/R) =0,6 P (P/S) = 0,7 • Ditanya : P (SR/P) = ? P (SR/N) = ? P (R/P) = ? P (R/N) = ? P (S/P) = ? P (S/N) = ?

29 P (P) = P (SR).P (P/SR) + P (R).P(P/R) + P(S).P(P/S) = 0,2.0,4 + 0,4.0,6 + 0,4.0,7 = 0,6 P(N) = P (SR).P (N/SR) + P (R).P(N/R) + P(S).P(N/S) = 0,2.0,6 + 0,4.0,4 + 0,4.0,3 = 0,4 P (SR/P) = P (SR). P (P/SR) / P (P) = 0,2. 0,4 /0.6 = 0,13 P (SR/N) = P (SR). P (N/SR) / P (N) = 0,2. 0,6 /0,4 = 0,3 P (R/P) = P (R). P (P/RR) / P (P) = 0,4. 0,6 / 0,6 = 0,4 P (R/N) = P (R). P(N/R) /P(N) = 0,4. 0,4 / 0,4 = 0,4 P (S/P) = P (S). P (P/S) / P(P) = 0,4. 0,7 / 0,6 = 0,47 P (S/N) = P(S). P(N/S) / P(N) = 0,4. 0,3 / 0,4 = 0,3

30


Download ppt "Teori keputusan dengan probability Pendidikan Teknologi Agroindustri – FPTK UPI 2012."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google