Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TAHAPAN MEDIASI Indonesian Institute for Conflict Transformation.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TAHAPAN MEDIASI Indonesian Institute for Conflict Transformation."— Transcript presentasi:

1 TAHAPAN MEDIASI Indonesian Institute for Conflict Transformation

2 A. Mengembangkan pilihan penyelesaian sengketa B. Merumuskan masalah & menyusun agenda C. Mencapai kesepakatan D. Mengungkap kepentingan tersembunyi E. Memulai proses mediasi F. Menganalisis pilihan penyelesaian sengketa G. Proses tawar menawar akhir

3 TAHAP MEDIASI 1.Memulai proses mediasi 2.Merumuskan masalah dan menyusun agenda 3.Mengungkapkan kepentingan tersembunyi 4.Mengembangkan pilihan penyelesaian sengketa 5.Menganalisis pilihan penyelesaian sengketa 6.Proses tawar-menawar akhir 7.Mencapai kesepakatan

4 MEDIATION TRIANGLES DEFINING THE PROBLEM EXPLORING “SOLUTIONS” BOULLE, MEDIATION:PRICIPLES PROCESS PRACTICE (1996) PROBLEM-DEFINING STAGES PROBLEM-SOLVING STAGES PREPARATORY MATTERS POST MEDIATION ACTIVITIES DEFINING THE PROBLEM EXPLORING “SOLUTIONS”

5 1. MEMULAI PROSES MEDIASI 1. MEMULAI PROSES MEDIASI •MEDIATOR MEMPERKENALKAN DIRI DAN PARA PIHAK •MENEKANKAN ADANYA KEMAUAN PARA PIHAK UTK. MENYELESAIKAN MASALAH MELALUI MEDIASI •MENJELASKAN PENGERTIAN MEDIASI DAN PERAN MEDIATOR •MENJELASKAN PROSEDUR MEDIASI •MENJELASKAN PENGERTIAN KAUKUS •MENJELASKAN PARAMETER KERAHASIAAN •MENGURAIKAN JADWAL DAN LAMA PROSES MEDIASI •MENJELASKAN ATURAN PERILAKU DALAM PROSES PERUNDINGAN •MEMBERIKAN KESEMPATAN KPD. PARA PIHAK UTK. BERTANYA DAN MENJAWABNYA

6 2. MERUMUSKAN MASALAH DAN MENYUSUN AGENDA •MENGIDENTIFIKASI TOPIK2 UMUM PERMASALAHAN, MENYEPAKATI SUBTOPIK PERMASALAHAN YG. AKAN DIBAHAS DAN MENENTUKAN URUTAN SUBTOPIK YG. AKAN DIBAHAS DLM. PROSES PERUNDINGAN •MENYUSUN AGENDA PERUNDINGAN

7 3. MENGUNGKAPKAN KEPENTINGAN TERSEMBUNYI 3. MENGUNGKAPKAN KEPENTINGAN TERSEMBUNYI DAPAT DILAKUKAN DENGAN DUA CARA: 1. CARA LANGSUNG MENGEMUKAKAN PERTANYAN LANGSUNG KPD. PARA PIHAK 2. CARA TIDAK LANGSUNG MENDENGARKAN ATAU MERUMUSKAN KEMBALI PERNYATAAN2 YG. DIKEMUKAKAN OLEH PARA PIHAK

8 4. MEMBANGKITKAN PILIHAN PENYELESAIAN SENGKETA 4. MEMBANGKITKAN PILIHAN PENYELESAIAN SENGKETA MEDIATOR MENDORONG PARA PIHAK UTK. TIDAK BERTAHAN PADA POLA PIKIRAN YANG POSISONAL TETAPI HARUS BERSIKAP TERBUKA DAN MENCARI ALTERNATIF PENYELESAIAN PEMECAHAN MASALAH SECARA BERSAMA

9 5. MENGANALISA PILIHAN PENYELESAIAN SENGKETA 5. MENGANALISA PILIHAN PENYELESAIAN SENGKETA •MEDIATOR MEMBANTU PARA PIHAK MENENTUKAN UNTUNG DAN RUGINYA JIKA MENERIMA ATAU MENOLAK SUATU PEMECAHAN MASALAH •MEDIATOR MENGINGATKAN PARA PIHAK AGAR BERSIKAP REALISTIS DAN TIDAK MENGAJUKAN TUNTUTAN ATAU TAWARAN YANG TIDAK MASUK AKAL

10 6. PROSES TAWAR- MENAWAR AKHIR 6. PROSES TAWAR- MENAWAR AKHIR •PADA TAHAP INI PARA PIHAK TELAH MELIHAT TITIK TEMU KEPENTINGAN MEREKA DAN BERSEDIA MEMBERI KONSESI SATU SAMA LAINNYA •MEDIATOR MEMBANTU PARA PIHAK AGAR MENGEMBANGKAN TAWARAN YG. DPT. DIPERGUNAKAN UTK. MENGUJI DAPAT ATAU TIDAK TERCAPAINYA PENYELESAIAN MASALAH

11 7. MENCAPAI KESEPAKATAN FORMAL 7. MENCAPAI KESEPAKATAN FORMAL PARA PIHAK MENYUSUN KESEPAKATAN DAN PROSEDUR ATAU RENCANA PELAKSANAAN KESEPAKATAN MENGACU PADA LANGKAH2 YG. AKAN DITEMPUH PARA PIHAK UTK. MELAKSANAKAN BUNYI KESEPAKATAN DAN MENGAKHIRI SENGKETA

12 TAHAPAN MEDIASI PERSIAPAN PEMBUKAAN PENJAJAGAN PERSOALAN DAN PENYUSUNAN AGENDA MEMBINGKAI ULANG PENYELESAIAN MASALAH PENYAMPAIANKESEPAKATAN AKHIR

13

14 TAHAPAN MEDIASI •Pertemuan Terpisah (Separate Sessions) (Separate Sessions) –Tahap 1 : Pertemuan dengan pihak 1 –Tahap 2 : Pertemuan dengan pihak 2 •Pertemuan Bersama (Join Meeting) (Join Meeting) –Tahap 3 : Melakukan penilaian mengenai cara terbaik untuk melanjutkan proses/ persiapan untuk melakukan pertemuan bersama –Tahap 4: Mengatur suasana dan mendengarkan issues –Tahap 5: Mengelaborasi dan bekerja pada issues –Tahap 6: Mengembangkan kesepakatan –Tahap 7: Penutupan

15 PERTEMUAN TERPISAH PERTEMUAN TERPISAH TUJUAN: •menjalin hubungan dengan para pihak •Membangun kepercayaan antara para pihak •Menyediakan ruang bagi para pihak untuk dapat merefleksikan persoalan secara individual dan privat mengenai: –Apa yang sedang terjadi –Apa yang dirasakan –Bagaimana hal ini bisa diselesaikan (move forward) –Apakah proses mediasi dan pendekatan win-win bisa membantu

16 KETRAMPILAN YANG DIPERLUKAN 1.Membangun kepercayaan (rapport) 2.Mendengarkan secara sungguh-sungguh 3.Mengajak para pihak untuk “keluar dari area konflik” 4.Mendorong para pihak untuk mediasi 5.Netralitas dan imparsialitas

17 1. BGM MEMBANGUN KEPERCAYAAN (RAPPORT) •Memahami perannya sebagai mediator •Ramah dan percaya diri •Mampu mendengarkan dan penuh perhatian (Empati) pada proses dan mampu menangani pertanyaan serta tantangan secara konstruktif

18 2. MENDENGARKAN SECARA SUNGGUH-SUNGGUH •Memberikan atensi dan selalu terbuka untuk menghadapi berbagai hal •Mendengarkan secara “terbuka” seperti kertas putih •Buat kesimpulan yang akurat dan tepat (appropriate) dari informasi yang diterima dan perasaan yang diekspresikan •Ajukan pertanyaan-pertanyaan yang tepat

19 3. MENGAJAK PARA PIHAK UNTUK “KELUAR DARI AREA KONFLIK” •Menghindari para pihak terjebak dari situasi yang saling menyalahkan AB

20 3. MENGAJAK PARA PIHAK UNTUK “KELUAR DARI AREA KONFLIK” AB PROBLEM

21 4. MENDORONG PARA PIHAK UNTUK MEDIASI •Tidak semua orang pada awalnya mau melakukan mediasi •Pertemuan terpisah di awal proses sangat membantu dalam rangka memotivasi para pihak •Jelaskan apa keuntungan dari proses mediasi (keputusan di tangan para pihak) •Gunakan bahasa yang mudah dipahami (plain language)

22 5. NETRALITAS & IMPARSIALITAS •Adanya kecenderungan bahwa: –sudah “menghakimi” seseorang –Mempunyai asumsi-asumsi –Mempunyai stereotype tertentu •Mediator perlu menjaga netralitas dan independensi dan “step back”

23 Beberapa prinsip yang dapat membantu menjaga netralitas 1.Pahami karakteristik diri, sesuatu yang membuat marah atau freze 2.Perhatikan gaya tubuh anda, sejauh mana perasaan mempengaruhi sikap 3.Hati-hati terhadappola perilaku yang akan membawa anda ke keadaan sulit 4.Perhatikan orang yang sedang berinteraksi dengan anda 5.Gunakan bahasa yang netral 6.Datang sebagai orang yang “baru” yang ingin tahu segala sesuatunya 7.Ambil “break’ bila merasa lelah/ kesulitan

24 SIKAP MEDIATOR UNTUK MENJAGA NETRALITAS & IMPARSIALITAS •Tunjukan atensi terhadap persoalan dan terhadap para pihak •Berikan pihak-pihak waktu yang seimbang untuk menyampaikan persoalannya •Memahami perasaan para pihak tanpa terlibat di dalamnya •Mendorong maksimum partisipasi •Kembangkan pertanyaan-pertanyaan yang konstruktif •Terbuka pada kritik jika ada

25 PERTEMUAN BERSAMA PERTEMUAN BERSAMA –Melakukan penilaian mengenai cara terbaik untuk melanjutkan proses/ persiapan untuk melakukan pertemuan bersama –Mengatur suasana dan mendengarkan issues –Mengelaborasi dan bekerja pada issues –Mengembangkan kesepakatan –Penutupan

26 MEMULAI SIDANG MEDIASI •MEDIATOR MEMPERKENALKAN DIRI DAN PARA PIHAK •MENEKANKAN ADANYA KEMAUAN PARA PIHAK UTK. MENYELESAIKAN MASALAH MELALUI MEDIASI •MENJELASKAN PENGERTIAN MEDIASI DAN PERAN MEDIATOR •MENJELASKAN PROSEDUR MEDIASI •MENJELASKAN PENGERTIAN KAUKUS •MENJELASKAN PARAMETER KERAHASIAAN •MENGURAIKAN JADWAL DAN LAMA PROSES MEDIASI •MENJELASKAN ATURAN PERILAKU DALAM PROSES PERUNDINGAN •MEMBERIKAN KESEMPATAN KPD. PARA PIHAK UTK. BERTANYA DAN MENJAWABNYA

27 MERUMUSKAN MASALAH DAN MENYUSUN AGENDA •MENGIDENTIFIKASI TOPIK2 UMUM PERMASALAHAN, MENYEPAKATI SUBTOPIK PERMASALAHAN YG. AKAN DIBAHAS DAN MENENTUKAN URUTAN SUBTOPIK YG. AKAN DIBAHAS DLM. PROSES PERUNDINGAN •MENYUSUN AGENDA PERUNDINGAN

28 MENGUNGKAPKAN KEPENTINGAN TERSEMBUNYI PARA PIHAK MENGUNGKAPKAN KEPENTINGAN TERSEMBUNYI PARA PIHAK DAPAT DILAKUKAN DENGAN 2 CARA: 1. CARA LANGSUNG MENGEMUKAKAN PERTANYAN LANGSUNG KPD. PARA PIHAK 2. CARA TIDAK LANGSUNG MENDENGARKAN ATAU MERUMUSKAN KEMBALI PERNYATAAN2 YG. DIKEMUKAKAN OLEH PARA PIHAK

29 MEMBANGKITKAN PILIHAN2 PENYELESAIAN SENGKETA •MEDIATOR MENDORONG PARA PIHAK •UTK. TIDAK BERTAHAN PADA POLA •PIKIRAN YG. POSISONAL TETAPI HARUS •BERSIKAP TERBUKA DAN MENCARI •ALTERNATIF PENYELESAIAN PEMECAHAN •MASALAH SECARA BERSAMA

30 MENGANALISA PILIHAN2 PENYELESAIAN SENGKETA •MEDIATOR MEMBANTU PARA PIHAK MENENTUKAN UNTUNG DAN RUGINYA JIKA MENERIMA ATAU MENOLAK SUATU PEMECAHAN MASALAH •MEDIATOR MENGINGATKAN PARA PIHAK AGAR BERSIKAP REALISTIS DAN TIDAK MENGAJUKAN TUNTUTAN ATAU TAWARAN YANG TIDAK MASUK AKAL

31 PROSES TAWAR-MENAWAR AKHIR •PADA TAHAP INI PARA PIHAK TELAH MELIHAT TITIK TEMU KEPENTINGAN MEREKA DAN BERSEDIA MEMBERI KONSESI SATU SAMA LAINNYA •MEDIATOR MEMBANTU PARA PIHAK AGAR MENGEMBANGKAN TAWARAN YG. DPT. DIPERGUNAKAN UTK. MENGUJI DAPAT ATAU TIDAK TERCAPAINYA PENYELESAIAN MASALAH

32 MENCAPAI KESEPAKATAN FORMAL •PARA PIHAK MENYUSUN KESEPAKATAN DAN PROSEDUR ATAU RENCANA PELAKSANAAN KESEPAKATAN MENGACU PADA LANGKAH2 YG. AKAN DITEMPUH PARA PIHAK UTK. MELAKSANAKAN BUNYI KESEPAKATAN DAN MENGAKHIRI SENGKETA •

33

34

35

36


Download ppt "TAHAPAN MEDIASI Indonesian Institute for Conflict Transformation."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google