Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Powerpoint Templates EKSKRESI OBAT Edited by : ESTI DYAH UTAMI, M.Sc., Apt.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Powerpoint Templates EKSKRESI OBAT Edited by : ESTI DYAH UTAMI, M.Sc., Apt."— Transcript presentasi:

1 Powerpoint Templates EKSKRESI OBAT Edited by : ESTI DYAH UTAMI, M.Sc., Apt.

2 1.Dapat memahami definisi ekskresi obat 2.Dapat menjelaskan mekanisme ekskresi obat dan faktor yang mempengaruhi Tujuan Instruksional khusus : 2

3 ELIMINASI = METABOLISME dan EKSKRESI. Klirens obat adalah suatu ukuran eliminasi obat dari tubuh tanpa mempermasalahkan prosesnya Klirens obat adalah volume cairan (yang mengandung obat) yang dibersihkan dari obat per satuan waktu Klirens = laju eliminasi konsentrasi plasma

4 EKSKRESI adalah pengeluaran obat atau metabolitnya dari dalam tubuh Ekskresi dapat terjadi melalui : •Ginjal (urin) •Empedu dan usus (feses) •Paru-paru (udara) •Kulit (keringat) •ASI

5 Ekskresi melalui GINJAL Kebanyakan obat, biasanya metabolitnya, diekskresi melalui air seni yaitu 1.Obat larut dalam air 2.Mempuyai BM < Mengalami biotransformasi secara lambat oleh hati Sebagian kecil dalam keadaan aslinya yang utuh, contoh penisilin, tetrasiklin, digoksin, salisilat

6 MEKANISME EKSKRESI GINJAL : •Transport pasif (Filtrasi glomeruli, reabsorbsi tubulus) •Transport aktif (sekresi tubulus) Kecepatan dan besar ekskresi ditentukan oleh : filtrasi glomerolus, reabsorbsi tubulus, sekresi tubulus

7

8 Filtrasi Glomerolus Tdk tergantung sifat kelarutan Tergantung pada kenaikan tekanan darah dalam kapiler, luas permukaan filtrasi, ikatan protein plasma Laju filtrasi glomerolus diukur dengan menggunakan suatu obat yang dieliminasi hanya dengan filtrasi, contoh inulin, kreatinin ( = ml/mnt) Laju fitrasi glomerolus berbanding lurus dengan luas permukaan tubuh, konsentrasi obat bebas.

9 Reabsorbsi Tubulus Tergantung pada sifat kelarutan, pKa obat, pH urin, laju aliran urin Jika suatu obat direabsorbsi sempurna maka klirens obat mendekati nol Jika suatu obat direabsorbsi sebagian maka klirens obat < ml/mnt

10 Obat-obat yang meningkatkan aliran urin  akan menurunkan waktu reabsorbsi obat Proses reabsorbsi obat dapat mengurangi jumlah obat yang diekskresi PH urin berubah-ubah antara 4,5-8 tergantung diet, patofisiologi, masukan obat Diet sayuran, KH, natrium bikarbonat pH urin tinggi Diet protein, obat asam askorbat, ammonium klorida pH urin rendah

11 Ingat !!!! Persamaan Henderson-Hasselbalch pH = pKa + log [terionisasi] [tdk terionisasi]

12 Pengaruh pH urin dan pKa pada ionisasi obat pH urin % obat terionisasi pKa 3 % obat terionisasi pKa 5 7,410099, ,1 3500,99

13 Reabsorbsi tubular

14 Sekresi Tubulus Sekresi tubulus merupakan sistem yang diperantarai pembawa yang memerlukan energi Sistem pembawa ada 2, sistem untuk asam lemah dan basa lemah Laju sekresi tergantung pada aliran plasma ginjal Aliran plasma ginjal efektif antara 425 s/d 650 ml/mnt Ikatan protein punya efek sangat kecil terhadap waktu paruh eliminasi obat yg disekresi aktif

15 Sekresi tubular

16 Clr = laju filtrasi + laju sekresi – laju reabsorbsi Cp • Pembersihan obat dari volume darah per satuan waktu • Ukuran flow rate yang mempunyai satuan volume perwaktu • Bukan merupakan jumlah obat yang dibersihkan, tapi merupakan volume darah yang dibersihkan dari kandungan obat dalam satu periode waktu KLIRENS

17 Perbandingan klirens obat terhadap klirens obat pembanding, inulin Rasio klirens Mekanisme ekskresi Cl obat < 1 Cl inulin Obat direabsorbsi sebagian Cl obat = 1 Cl inulin Obat difiltrasi Cl obat > 1 Cl inulin Obat disekkresi

18 Hubungan klirens, t ½, Vd Cl = k.Vd K = 0,693 t ½ Cl = 0,693. Vd t ½

19 Hubungan nilai t1/2 dg % obat yang dieliminasi Nilai waktu paro% obat yang dieliminasi ,5 493,75 596,88 698,44 799,22 ParameterT1/2 eliminasi

20 •Selama proses ADME berjalan sesuai orde pertama, t1/2 eliminasi tidak berubah •Jika dosis dinaikkan, nilai t1/2 berubah maka farmakokinetik tidak lagi mengikuti orde pertama tetapi non linear

21 Mekanisme ekskresi obat oleh ginjal Filtrasi : inulin Filtrasi, sekresi aktif, : PAH, Penisilin G, tetraetilammonium, N-metilnikotinamid, meperidin Filtrasi, reabsorbsi pasif : barbiturat, asetaminofen, fenobarbital, trimetadion, amfetamin Filtrasi, sekresi aktif, reabsorbsi pasif : salisilat, probenesid, mekamilamin, kina, tolazolin Filtrasi, reabsorbsi aktif : gula, asam amino, metabolit alopurinol

22

23 Ekskresi melalui EMPEDU DAN USUS (ekskresi secara BILIER) Senyawa yang diekskresi adalah : •Senyawa BM > 500 •Senyawa dengan gugus polar yang kuat •Metabolit (konjugat glukoronida) Ekskresi melalui difusi ataupun transport aktif Ada 3 sistem transpot : untuk asam organik, basa organik, zat netral Contoh obat yang diekskresi ke empedu : Glikosida digitalis, kolesterol steroid, indometasin, penisilin, eritromisin,rifampisin

24 Sirkulasi Enterohepatik Adalah siklus di mana obat diabsorbsi, diekskresi ke dalam empedu, dan direabsorbsi kembali Contoh : obat yang diekskresi sbg konjugat glukuronida akan mengalami hidrolisis dalam dinding usus kembali ke obat induk oleh enzim glukuronidase

25

26 Ekskresi melalui PARU-PARU Obat yang diberikan melalui pernafasan akan diekskresi melalui pengeluaran gas lewat paru-paru. Ekskresi senyawa yang menguap tergantung pada landaian konsentrasi dan landaian tekanan antara darah dan udara pernapasan Proses yang terjadi adalah difusi Contoh : alkohol, paraldehid, anestetika (kloroform, halotan, siklopropan)

27 Ekskresi melalui KULIT Dikeluarkan bersama keringat Contoh : paraldehida, bromida

28 Ekskresi melalui AIR SUSU IBU Contoh : asetosal, alkohol, barbiturat, nikotin, penisilin, kloramfenikol, INH, ergotamin, antikoagulansia, antitiroid, morpin, glutetimid, caffein

29

30 Penghambatan eliminasi obat

31 Thank You


Download ppt "Powerpoint Templates EKSKRESI OBAT Edited by : ESTI DYAH UTAMI, M.Sc., Apt."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google