Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Irma Dimyati, SE Kabid Keluarga Sejahtera & Pemberdayaan Keluarga 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Irma Dimyati, SE Kabid Keluarga Sejahtera & Pemberdayaan Keluarga 1."— Transcript presentasi:

1 Irma Dimyati, SE Kabid Keluarga Sejahtera & Pemberdayaan Keluarga 1

2 A. PENDAHULUAN 2

3 Pasal 47: (1) Pemerintah dan pemerintah daerah menetapkan kebijakan pembangunan keluarga melalui pembinaan ketahanan dan kesejahteraan keluarga. (2) Kebijakan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dimaksudkan untuk mendukung keluarga agar dapat melaksanakan fungsi keluarga secara optimal. 3 UU NOMOR 52 TAHUN 2009 DASAR HUKUM

4 Pasal 48: (1) Kebijakan pembangunan keluarga melalui pembinaan ketahanan dan kesejahteraan keluarga sebagaimana dimaksud dalam Pasal 47 dilaksanakan dengan cara: a. Peningkatan kualitas anak dengan pemberian akses informasi, pendidikan, penyuluhan, dan pelayanan tentang perawatan, pengasuhan dan perkembangan anak; b. Peningkatan kualitas remaja dengan pemberian akses informasi, pendidikan, konseling, dan pelayanan tentang kehidupan berkeluarga; c. Peningkatan kualitas hidup lansia agar tetap produktif dan berguna bagi keluarga dan masyarakat dengan pemberian kesempatan untuk berperan dalam kehidupan keluarga; d. Pemberdayaan keluarga rentan dengan memberikan perlindungan dan bantuan untuk mengembangkan diri agar setara dengan keluarga lainnya; e. Peningkatan kualitas lingkungan keluarga; 4 DASAR HUKUM (2)

5 5 DASAR HUKUM (3) Pasal 48 (lanjutan): f. Peningkatan akses dan peluang terhadap penerimaan informasi dan sumber daya ekonomi melalui usaha mikro keluarga; g. Pengembangan cara inovatif untuk memberikan bantuan yang lebih efektif bagi keluarga miskin; dan h. Penyelenggaraan upaya penghapusan kemiskinan terutama bagi perempuan yang berperan sebagai kepala keluarga. ( 2) Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan kebijakan sebagaimana pada ayat (1) diatur dengan peraturan menteri yang terkait sesuai dengan kewenangannya.

6 TUGAS POKOK DAN FUNGSI 6

7 TUGAS Merumuskan dan melaksanakan kebijakan teknis di bidang keluarga sejahtera dan pemberdayaan keluarga. FUNGSI  Merumuskan kebijakan teknis di bidang keluarga sejahtera dan pemberdayaan keluarga.  Melaksanakan kebijakan teknis di bidang keluarga sejahtera dan pemberdayaan keluarga.  Menyusun Norma Standar Prosedur, dan Kriteria di bidang keluarga sejahtera dan pemberdayaan keluarga.  Melaksanakan pemantauan dan evaluasi di bidang keluarga sejahtera dan pemberdayaan keluarga.  Memberikan bimbingan teknis dan fasilitasi di bidang keluarga sejahtera dan pemberdayaan keluarga. 7

8 Sistem-sistem yang mempengaruhi Program PK3 ss Sistem MIKRO Sistem MESO Sistem EKSO Sistem MAKRO Sumber: Bronfenbrenner, Making Human Beings Human, 2004 Mikro  Orang tua  Saudara Kandung  8 Fungsi Keluarga  Anggota keluarga lain di rumah Meso  Teman sebaya  Tetangga  Lingkungan bermasyarakat  Posyandu  Kelompok bersosialisasi  Tempat pendidikan/Sekolah  Perlindungan dan Pemberdayaan Exo  Lingkungan pelayanan sosial dan umum peduli anak, remaja, lansia  Tingkat sosial-ekonomi  Perlindungan dan pemberdayaan Makro  Hukum/regulasi yg kondusif  Kebudayaan  Norma  Agama  Jaminan sosial, pembiayaan 8

9 1. ICPD : strategi pembangunan berkelanjutan yg berwawasan kependudukan dan keluarga (people and family centered development) 2. MDG’s (target a.l : mengurangi kematian anak dan ibu, HIV/AIDS, kemiskinan) 3. Hanoi Statement: “pembangunan pro-keluarga” untuk mempersiapkan SDM berdasarkan siklus hidup 4. UUD 1945, pasal 28 B ayat 1 dan 2: (1) Setiap orang berhak membentuk keluarga dan melanjutkan keturunan melalui perkawinan yang sah (2) Setiap anak berhak atas kelangsungan hidup, tumbuh, dan berkembang serta berhak atas perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi. 9 Isu Strategis

10 Lanjutan 5. Masih rendahnya partisipasi keluarga dalam program PK3 (BKB, BKR, BKL, dan UPPKS) – Survey Indikator Kinerja RPJMN Meningkatnya jumlah kelahiran remaja (Adolesent Fertility) tahun secara signifikan terutama di pedesaan (SDKI, 2012) 7. Peraturan perundang-undangan dan/atau regulasi yang belum mendukung peningkatan usia kawin pertama perempuan menjadi 21 tahun. 8. Meningkatnya jumlah Lansia secara signifikan tahun 2012 sebesar 23,2 juta 9. Keluarga miskin masih tinggi ditandai dengan jumlah keluarga Pra–S dan KS-1 sebesar 27,8 juta keluarga (43,8%) dari total jumlah keluarga sebesar 63,4 juta keluarga (Hasil pendataan keluarga 2011) dan masih rendahnya keluarga Pra-S dan KS-1 dalam melaksanakan usaha ekonomi produktif keluarga. 10

11 Kondisi Saat Ini Intervensi Kondisi Yang Diinginkan KELUARGA KECIL BERKETA- HANAN DAN SEJAHTERA 1.Partisipasi keluarga dalam program PK3 belum maksimal (BKB, BKR, BKL, dan UPPKS) – Survey Indikator Kinerja RPJMN Meningkatnya jumlah kelahiran remaja (Adolesent Fertility) tahun secara signifikan terutama di pedesaan (SDKI, 2012) 3.Meningkatnya jumlah Anak, Remaja, Lansia dan Keluarga Pra KS dan KS-I. 1.Partisipasi keluarga dalam program PK3 belum maksimal (BKB, BKR, BKL, dan UPPKS) – Survey Indikator Kinerja RPJMN Meningkatnya jumlah kelahiran remaja (Adolesent Fertility) tahun secara signifikan terutama di pedesaan (SDKI, 2012) 3.Meningkatnya jumlah Anak, Remaja, Lansia dan Keluarga Pra KS dan KS-I. 1.Kebijakan 2.Strategi 3.Program 4.Kegiatan strategis akselerasi 1.Kebijakan 2.Strategi 3.Program 4.Kegiatan strategis akselerasi 1.Meningkatnya PSP keluarga terhadap program pembangunan ketahanan dan kesejahteraan keluarga 2.Meningkatnya median usia perkawinan pertama perempuan menjadi 21 tahun. 3.Tersedianya tenaga pengelola dan kader / pendamping program ketahanan dan kesejahteraan keluarga baik dari segi kuantitas maupun kualitasnya 1.Meningkatnya PSP keluarga terhadap program pembangunan ketahanan dan kesejahteraan keluarga 2.Meningkatnya median usia perkawinan pertama perempuan menjadi 21 tahun. 3.Tersedianya tenaga pengelola dan kader / pendamping program ketahanan dan kesejahteraan keluarga baik dari segi kuantitas maupun kualitasnya 11

12 C. VISI, MISI DAN TUJUAN 12

13 Terwujudnya Ketahanan dan Kesejahteraan Keluarga dalam rangka mencapai Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera. 1. Membangun komitmen para pemangku kepentingan, penentu kebijakan, dan pengelola dalam pembangunan ketahanan dan kesejahteraan keluarga bagi pembangunan berkelanjutan; 2. Membentuk atau menyempurnakan peraturan perundang-undangan dan/atau regulasi yang mendukung upaya pembangunan ketahanan dan kesejahteraan keluarga. M I S I V I S I 13

14 TUJUAN 1. Mewujudkan ketahanan keluarga yang sehat jasmani dan rohani, cerdas, berakhlak, berkarakter, dan harmonis. 2. Mewujudkan kesejahteraan keluarga yang kreatif, inovatif, maju, mandiri, dan memiliki etos kerja yang tinggi. 14

15 15

16 16 BKR dan Pusat Informasi Konseling Remaja/Mahasiswa Menggunakan Pendekatan Siklus Hidup dalam Program PK3 PROGRAM PEMBERDAYAAN EKONOMI KELUARGA Pengembangan Anak Usia Dini Holistik Integratif (BKB) PROGRAM PEMBINAAN KETAHANAN LANSIA Pelayanan KBKR

17 a. Menggerakkan dan memberdayakan masyarakat dlm prog. PK3. b. Mengembangkan kelompok BKB holistik integratif c. Mengembangkan Program GenRe melalui PIK-R/M pada tingkat SLTP/SLTA/PT dan diprioritaskan pada wilayah pedesaan d. Mengembangkan PPKS sampai di tingkat kabupaten/kota. e. Mengintegrasikan kelompok UPPKS dgn kelompok Tribina, PIK-R/M dan ada Gallery UPPKS disetiap PPKS. f. Meningkatkan peran stakeholder dan mitra kerja dlm prog. PK3. g. Meningkatkan pembinaan dan fasilitasi program PK3 kepada pengelola dan pelaksana. 17

18 2. STRATEGI a. Penggerakan dan pemberdayaan bagi pengelola dan pelaksana di lini lapangan dalam program PK3 b. Meningkatkan pembinaan dan perluasan akses pelayanan, pemerataan Program PK3 di seluruh tingkatan wilayah c. Membentuk kelompok BKB holistik integratif d. Penguatan kelompok Tribina Dasar, Berkembang dan Paripurna e. Melakukan Advokasi dan KIE Program Tribina dan Pemberdayaan Ekonomi (PK3), Kesehatan Reproduksi Remaja (Kespro) dan Pendewasaan Usia Perkawinan (PUP). 18

19 Lanjutan f. Revitalisasi kelompok BKR (pelatihan kader BKR), Pelatihan Pendidik Sebaya dan Konselor Sebaya untuk PIK-R/M bagi SLTP/SLTA/PT g. Penyiapan SDM ( Pengelola, Pelaksana ) melalui pelatihan, serta sarana dan prasarana PPKS. h. Asistensi dan fasilitasi pembentukan PPKS di Kabupaten/Kota i. Mengembangkan model kelompok UPPKS yang terintegrasi dengan kelompok Tribina dan PIK-R/M j. Meningkatkan Advokasi dan KIE program PK3 dengan fokus pada anak, remaja dan lansia. 19

20 20

21 Road Map 2013 Road Map RENCANA AKSI PROGRAM PEMBANGUNAN KETAHANAN DAN KESEJAHTERAAN KELUARGA Tahap pembinaan dan penguatan, pelembagaan dan pembudayaan, serta Tahap perluasan akses dan pemerataan Tahap pelembagaan dan pembudayaan program PK3. 21

22 22

23 1. Temu Regional Program Pembangunan Ketahanan Keluarga bagi Kabid Pengelola Program KSPK Kab/Kota : Regional - I : Sumatera Utara 2. Melaksanakan pembinaan dan bimbingan Program PK3 secara terpadu, melalui :  Monitoring dan evaluasi  Bimbingan teknik  Bimbingan wilayah 23

24 Lanjutan 3. Menyusun dan menindaklanjuti kesepakatan bersama (MOU) Program PK3 dengan stakeholder dan mitra kerja :  Perguruan Tinggi / Universitas  Organisasi keagamaan ( Aisyiah, Muslimat NU, BKMT, dll )  Organisasi Pemuda dan Kwartir Daerah Gerakan Pramuka  Organisasi Wanita ( PKK, Dharma Pertiwi, Bayangkari, dll )  BUMN/BUMD ( Telkom, Pertamina, Dekranas, dll ) 4. Lomba/Pemilihan tingkat Provinsi Program PK3 :  Lomba / Temu Kader PK3 ( BKB, BKR, PIK-R/M, Duta Mahasiswa GenRe, BKL, Keluarga Harmonis, PPKS an UPPKS) 24

25 Lanjutan 5. Sosialisasi Program PK3 pada momentum tertentu :  Hari Keluarga  Hari Anak Nasional  Hari AIDS  Hari Ibu  HALUN / HALUIN 6. Peningkatan kompetensi pengelola dan pelaksana Program PK3 :  TOT bagi Mitra Ketahanan Keluarga (BKB, BKR dan BKL)  Orientasi Program PK3 termasuk Jambore Remaja dan Capacity Building  Temu Kader dan Pengelola Program PK3.  Perti Saka Kencana bagi Pramuka Saka Kencana.  Pendampingan/Magang bagi Kelompok BKB, BKR, BKL dan UPPKS 7. Dukungan sarana dan prasarana Program PK3 :  Prototype Program PK3 (Leaflet, Booklet, Poster) Plank PIK-R/M, Plank BKR dan Bulletin GenRe  Media Elektronik bagi PIK-M COE ( Komputer ) 25

26 26

27 1. Mengembangkan model pelayanan holistik integratif yang terintegrasi dengan lembaga pelayanan yang ada (Posyandu dan Paud) 33 Kab/Kota 2. Menumbuhkembangkan PIK-R/M mulai dari tingkat pendidikan SLTP sampai PT (jalur masyarakat, pendidikan dan agama) 3. Kegiatan KIE dan Promosi PUP yang di fokuskan pada anak dan remaja di daerah pedesaan dan pesisir. 4. Mengoptimalkan media sosial dalam rangka penggarapan program GenRe (FaceBook, Twiter, YouTube, Blog, dll) 5. Revitalisasi BKR untuk mendukung upaya penurunan kelahiran dikalangan remaja (ASFR) 27

28 6. Workshop Pusat Pelayanan Keluarga Sejahtera (PPKS). 7. Pelayanan PPKS di fokuskan pada keluarga yang memiliki anak, remaja dan lansia 8. Penyediaan Dukungan Pembentukan (Louncing) PPKS Kab/Kota 9. Mengembangkan model pemberdayaan lansia bekerjasama dengan Pemerhati Lansia / Perguruan Tinggi 10. Mengembangkan model UPPKS dengan tribina dan PIK- R/M dan Gallery UPPKS 11. Mengembangkan model pendampingan kelompok UPPKS bekerjasama dengan perguruan tinggi 28

29 TERIMAKASIH 29


Download ppt "Irma Dimyati, SE Kabid Keluarga Sejahtera & Pemberdayaan Keluarga 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google