Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Apa yang dimaksud dengan tujuan belajar - pembelajaran ? Tujuan belajar-pembelajaran merupakan perilaku yang diharapkan dapat dicapai siswa sehubungan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Apa yang dimaksud dengan tujuan belajar - pembelajaran ? Tujuan belajar-pembelajaran merupakan perilaku yang diharapkan dapat dicapai siswa sehubungan."— Transcript presentasi:

1

2

3 Apa yang dimaksud dengan tujuan belajar - pembelajaran ? Tujuan belajar-pembelajaran merupakan perilaku yang diharapkan dapat dicapai siswa sehubungan dengan aktivitas belajar – pembelajaran dilakukan

4 Apa urgensi penetapkan dan perumusan tujuan belajar-pembelajaran ? Penetapan dan perumusan tujuan belajar - pembelajaran sangat penting, karena sebagai dasar dalam : 1. Menyusun alat/instrumen evaluasi 2. Menentukan materi yang diperlukan 3. Memilih dan menentukan sarana (alat pelajaran, alat peraga, media) yang diperlukan pelajaran, alat peraga, media) yang diperlukan 4. Memilih dan menetukan metode belajar – pembelajaran yang diperlukan

5 Jenis tujuan dalam belajar pembelajaran meliputi apa saja ? 1.Tujuan kurikuler ( standart kompetensi) Menggambarkan perilaku internal dalam lingkup yang luas 2. Tujuan pembelajaran umum (kompetensi dasar) Menggambarkan perilaku internal dalam lingkup yang relatif terbatas 3. Tujuan pembelajaran khusus (indikator) Menggambarkan perilaku eksternal dalam lingkup yang spesifik

6 Jenis-jenis perilaku yang menjadi dasar dalam penentuan dan perumusan tujuan belajar- pembelajaran meliputi apa saja ? 1.Perilaku ranah kognitif 2.Perilaku ranah afektif 3.Perilaku ranah psikomotor

7 Jenis perilaku yang berkaitan dengan kemampuan mengingat dan berfikir (memecahkan masalah) PERILAKU RANAH KOGNITIF

8 TERDIRI DARI 6 PERILAKU 1. Pengetahuan (kemampuan mengingat dan mengenal suatu obyek) Perilaku internal : mengetahui Perilaku eksternal a.l : menyebutkan, menunjukkan, mengidentifikasi Perilaku eksternal a.l : menyebutkan, menunjukkan, mengidentifikasi 2. Pemahaman (kemampuan menangkap makna suatu obyek) Perilaku internal a.l: memahami , menginterpretasikan Perilaku eksternal a.l : menjelaskan, menerangkan, memberi contoh

9 3. Penerapan (kemampuan menerapkan … dalam situasi yang baru/konkrit) Perilaku internal a.l : menggunakan..,membuat….., Perilaku eksternal a.l : mendemonstrasikan, menghitung, membuktikan 4.Analisis (kemampuan menguraikan suatu kesatuan kedalam bagian-bagian) Perilaku internal a.l : menganalisis, merinci Perilaku eksternal a.l : membandingkan, membagi, memilih

10 5.Sintesis (kemampuan mengintegrasikan bagian- bagian ke dalam satu kesatuan) Perilaku internal a. l : menyususun..,Menghasilkan Perilaku eksternal a. l : merangkaikan, menyimpulkan 6.Evaluasi (kemampuan melakukan penilaian terhadap suatu obyek tertentu) Perilaku internal a.l : mempertimbangkan, menilai Perilaku eksternal a. l : membedakan, mengkritik

11 Jenis perilaku yang berkaitan dg nilai, norma, sikap, perasaan, kemauan PERILAKU RANAH AFEKTIF

12 TERDIRI DARI 5 PRILAKU 1. Penerimaan (adanya kesadaran dan perhatian terhadap stimulan yang datang ) Perilaku internal: menunjukkan Perilaku eksternal: mengikuti, menyatakan, menjawab, 2. Partisipasi ( memberikan tanggapan secara verbal ataupun tindakan) Perilaku internal : mematuhi , berperan secara aktif... Perilaku eksternal : melaksanakan, menyumbangkan, melaporkan

13 3. Penilaian/Penetuan sikap ( penyesuaian diri sesuai dengan penilaian yang telah dilakukannya) Perilaku internal : mengakui, menyepakati, menyukai, menghargai Perilaku eksternal: mengajak, menolak, melaksanakan, membela, ikut serta ikut serta 4.Organisasi (menghubungkan antar nilai menjadi suatu sistem nilai) Perilaku internal : membentuk sistem nilai Perilaku eksternal : merumuskan, mengatur, 5.Pembentukan pola hidup (menjadikan sistem nilai sebagai bagian yang tidak terpisahkan dalam kehidupannya) Perilaku internal : menunjukkan......melibatkan diri Perilaku eksternal : memperlihatkan, Bertahan, membuktikan

14 merupakan perilaku yang menyangkut aspek ketrampilan/gerakan PERILAKU RANAH PSIKOMOTOR

15 TERDIRI DARI 7 PERILAKU 1. Persepsi (kemampuan mengenal obyek motorik dengan panca indera) Perilaku internal : membedakan, menafsirkan, Perilaku eksternal : mengidentifikasi, membedakan, memilih 2. Kesiapan (kemampuan mempersiapkan diri untuk melakukan suatu gerakan) Perilaku internal: berkonsentrasi, menyiapkan diri Perilaku eksternal: menunjukkan, mengawali, mempersiapkan 3. Gerakan terbimbing (kemampuan melakukan gerakan dengan mengikuti contoh) Perilaku internal : meniru contoh Perilaku eksternal: mengikuti, memasang, mencoba, membuat

16 4. Gerakan terbiasa (kemampuan melakukan gerakan tanpa melihat contoh) Perilaku internal : terampil Perilaku eksternal : memainkan, mendemonstrasikan, mengatur 5. Gerakan kompleks ( kemampuan melakukan serangkaian gerakan secara tepat, lancar, luwes) Perilaku internal : terampil Perilaku eksternal : memasang, membongkar, mendemonstrasikan

17 6.Penyesuaian pola gerakan (kemampuan menyesuaikan gerakan dengan situasi dan kondisi yang dihadapinya) Perilaku internal : menyesuaikan diri, bervariasi Perilaku eksternal : mengubah, mengatur, membuat variasI Penciptaan pola gerakan (kemampuan membuat pola gerakan baru) Perilaku internal : menciptakan sesuatu yang baru Perilaku eksternal : merancang, menciptakan, mendesain

18

19 A.Behavioristik Thorndike Pembelajaran dengan memberi stimulus kepada siswa agar menimbulkan respon yang tepat seperti yang kita inginkan. Hubungan stimulus dan respons ini bila diulang kan menjadi sebuah kebiasaan.selanjutnya, bila siswa menemukan kesulitan atau msalah, guru menyuruhnya untuk mencoba dan mencoba lagi (trial and error) sehingga akhirnya diperoleh hasil.

20 B. Kognitivisme Piaget Pembelajaran adalah dengan mengaktifkan indera siswa agar memperoleh pemahaman/insigh sedangkan pengaktifan indera dapat dilaksanakan dengan jalan menggunakan media/alat Bantu. Disamping itu penyampaian pengajaran dengan berbagai variasi artinya menggunakan banyak metode.

21 C. Humanistic Eggen & Kauchak Dalam pembelajaran ini guru sebagai pembimbing memberi pengarahan agar siswa dapat mengaktualisasikan dirinya sendiri sebagai manusia yang unik untuk mewujudkan potensi-potensi yang ada dalam dirinya sendiri. Dan siswa perlu melakukan sendiri berdasarkan inisiatif sendiri yang melibatkan pribadinya secara utuh (perasaan maupun intelektual) dalam proses belajar, agar dapat memperoleh hasil.

22 D. Social learning/Permodelan Albert Bandura Proses pembelajaran melalui proses pemerhatian dan pemodelan Bandura (1986) mengenal pasti empat unsure utama dalam proses pembelajaran melalui pemerhatian atau pemodelan, iaitu pemerhatian (attention), mengingat (retention), reproduksi (reproduction), dan penangguhan (reinforcement) motivasi (motivion). Implikasi daripada kaedah ini berpendapat pembelajaran dan pengajaran dapat dicapai melalui beberapa cara yang berikut: • Penyampaian harus interktif dan menarik • Demonstasi guru hendaklah jelas, menarik, mudah dan tepat • Hasilan guru atau contoh-contoh seperti ditunjukkan hendaklah mempunyai mutu yang tinggi

23 E. Kontruktivis proses individu menghubungkan dan mengasimilasikan pengetahuan/kecakapan/ pengalaman yang telah dimilikinya dengan pengetahuan/kecakapan/pengalaman pengetahuan/kecakapan/pengalaman baru sehingga terjadi rubahan/perkem- bangan

24 1. ALIRAN BEHAVIORISTIK A. ASUMSI Manusia dipandang sebagai organisme yang pasif. Prilaku manusia dikuasai oleh stimulus yang ada di lingkungannya. Oleh karena itu perilaku manusia dapat dikontrol/ dikendalikan melalui pemanipulasian lingkungan B. CIRI-CIRI 1. Mementingkan pengaruh lingkungan 2. Mementingkan bagian-bagian 3. Mementingkan peranan reaksi 4. Mementingkan mekanisme terbentuknya hasil belajar 5. Mementingkan sebab-sebab pada waktu yang lalu 6. Mementingkan pembentukan kebiasaan 7. Dalam pemecahan masalah ciri khasnya adalah “trial and error”

25  Teori belajar behavioristik adalah sebuah teori tentang perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman pengalaman  Teori ini lalu berkembang menjadi aliran psikologi belajar yang berpengaruh terhadap arah pengembangan teori dan praktik pendidikan dan pembelajaran yang dikenal sebagai aliran behavioristik. Aliran ini menekankan pada terbentuknya perilaku yang tampak sebagai hasil belajar. pendidikanpembelajaranpendidikanpembelajaran  Teori behavioristik dengan model hubungan stimulus- responnya, mendudukkan orang yang belajar sebagai individu yang pasif. Respon atau perilaku tertentu dengan menggunakan metode pelatihan atau pembiasaan semata. Munculnya perilaku akan semakin kuat bila diberikan penguatan dan akan menghilang bila dikenai hukuman. Teori behavioristik Teori behavioristik

26  Tokoh-tokoh aliran behavioristik di antaranya adalah Thorndike, Watson, Clark Hull, Edwin Guthrie, dan Skinner. Berikut akan dibahas karya-karya para tokoh aliran behavioristik dan analisis serta peranannya dalam pembelajaran. ThorndikeWatsonClark HullEdwin GuthrieSkinnerThorndikeWatsonClark HullEdwin GuthrieSkinner

27 A.TEORI KONEKSIONISME Thorndike Belajar berlangsung melalui Pembiasaan/pembentukan koneksi (asosiasi, bond) antara stimulus dengan respon ( “learning by selecting and connecting” atau “trial and error learning” ) berdasarkan hukum tertentu a.l : a. hukum kesiapan b. hukum latihan/pengulangan c. hukum efek/akibat S R Stimulus bond Respon

28 B. TEORI KLASIKAL KONDISIONING Ivan Pavlov Proses pembentukan tingkah laku melalui pemanipulasian lingkungan, yaitu secara berulangkali tingkah laku “dipancing” dengan sesuatu yang memang secara alami menimbulkan tingkah laku tersebut CS 1 + US 1 R 1 (UR) CS 2 + US 2 R 2 (UR) CS 15 + US 15 R 15 (UR + CR) CS 16 + US 16 R 16 (UR + CR) CS n R n ( CR) 1.Ada makanan, keluar air liur 2.Dibunyikan lonceng, tdk keluar air liur 3.Dibunyikan lonceng dan makanan, keluar air liur 4.Dibunyikan lonceng, keluar air liur

29 C. TEORI OPERAN CONDITIONING Skinner Tingkah laku yang muncul karena stimulus tertentu akan lebih kuat jika diikuti dengan adanya stimulan penguat (reinforcing stimuli) ES RR RSOR ElicitingRespondentReinforcing Operan StimuliResponseStimuli Response Operan = Bertindak ke atas 1.Anjing akan mengangkat kedua kaki depan bila tahu akan diberi makan 2.Anak mengemas buku dgn rapi jika tahu akan diberi hadiah

30 Analisis teori Behavioristik  Pandangan teori behavioristik telah cukup lama dianut oleh para pendidik. Namun dari semua teori yang ada, teori Skinnerlah yang paling besar pengaruhnya terhadap perkembangan teori belajar behavioristik. Program-program pembelajaran seperti Teaching Machine, Pembelajaran berprogram, modul dan program-program pembelajaran lain yang berpijak pada konsep hubungan stimulus- respons serta mementingkan faktor-faktor penguat (reinforcement), merupakan program pembelajaran yang menerapkan teori belajar yang dikemukakan Skiner.  Teori behavioristik banyak dikritik Teori ini tidak mampu menjelaskan penyimpangan-penyimpangan yang terjadi dalam hubungan stimulus dan respon.  Pandangan behavioristik juga kurang dapat menjelaskan adanya variasi tingkat emosi siswa, Mereka tidak memperhatikan adanya pengaruh pikiran atau perasaan.  Teori behavioristik juga cenderung mengarahkan pebelajar untuk berfikir linier, konvergen, tidak kreatif dan tidak produktif. Pandangan teori ini bahwa belajar merupakan proses pembentukan atau shaping, yaitu membawa pebelajar menuju atau mencapai target tertentu, sehingga menjadikan peserta didik tidak bebas berkreasi dan berimajinasi.

31 2. TEORI BELAJAR ALIRAN KOGNITIF Jean Piaget A. ASUMSI Manusia sebagai organisme yang aktif yang menjadi sumber dari semua aktivitas. Tingkah laku manusia merupakan ekspresi dan akibat dari eksistensi internal manusia yang dapat diamati B. CIRI-CIRI 1. Mementingkan apa yang ada pada diri individu 2. Mementingkan keseluruhan 3. Mementingkan perenan fungsi kognitif 4. Mementingkan keseimbangan dalam diri individu 5. Mementingkan kondisi saat ini 6. Mementingkan pembentukan struktur kognitif 7. Dalam memecahkan masalah ciri khasnya adalah “insight”

32  Menurut Piaget pengetahuan (knowledge) adalah interksi yangterus menerus antara individu dengan lingkungan. Fokus perkembangan kognitif Piaget adalah perkembangan secara alami fikiran pembelajar mulai anak-anak sampai dewasa. Konsepsi perkembangan kognitif Piaget, duturunkan dari analisa perkembangan biologi organisme tertentu. Menurut Piaget, intelegen (IQ=kecerdasan) adalah seperti system kehidupan lainnya, yaitu proses adaptasi.  Ada empat faktor yang mempengaruhi perkembangan kognitif yaitu :  1) lingkungan fisik  2) kematangan  3) pengaruh social  4) proses pengendalian diri (equilibration) (Piaget, 1977)  Tahap perkembangan kognitif :  1) Periode Sensori motor (sejak lahir – 1,5 – 2 tahun)  2) Periode Pra Operasional (2-3 tahun sampai 7-8 tahun)  3) Periode operasi yang nyata (7-8 tahun sampai tahun)  4) Periode operasi formal  Kunci dari keberhasilan pembelajaran adalah instruktur/guru/dosen/guru harus memfasilitasi agar pembelajar dapat mengembangkan berpikir logis.

33 A. Teori Gestalt Sumber utama dalam belajar adalah dimengertinya hal-hal yang dipelajari. Pemahaman(insight ) Insight dipengaruhi oleh : 1. Kemampuan dasar yang dimiliki 2. Pengalaman yang relevan 3. Situasi yang dihadapi Proses insight dapat terjadi melalui periode mencari dan mencoba-coba. Simpance dimasukan ke kandang yang didlmnya terdapt 3 balok kayu dan di atas kandang diberikan pisang. Simpanse mencoba meraih pisang dan tdk terjangkau. Dr proses itu simpance memahami hub dia, balok dan pisang. Simpance menyusun balok agar bisa meraih pisang

34 B. Teori Pemrosesan Informasi. Gagne Teori pemrosesan informasi merupakan teori kognitif tentang belajar yang menjelaskan bagaimana informasi diterima, disimpan, dan dipanggil kembali dari otak, bahwa dalam pembelajaran terjadi proses penerimaan informasi, untuk kemudian diolah sehingga menghasilkan keluaran dalam bentuk hasil belajar Teori ini menggunakan analogi komputer yang digambarkan sebagai manusia. Komputer memproses, menyimpan dan mengingat

35 SKEMA PEMROSESAN INFORMASI Register Register pengindraa n Pemrosesan awal 1.Perhatian 2.Perlu waktu Memori jangka panjang Memori jangka pendek Stimulus Melihat Mendengar Meraba Membau Mencecap Lupa/hilang pengulangan recall Lupa/hilangpengulangan

36 Stimulus Melihat Mendengar Meraba Membau mencecap Registerpengindraan Pemrosesan awal 1. Perhatian 2. Perlu waktu Lupa/hilang Sesaat setelah stimulus diterima oleh indra, otak segera memproses stimulus tsb. Gambaran yang ada dalam otak (persepsi) tdk persis sama dengan yang diterima oleh indra. persepsi merupakan interpretasi seseorang thd stimulus yang telah dipengaruhi oleh status mental, pengalaman masa lalu, pengetahuan yang telah dimiliki, motivasi, dll. REGISTER PENGINDRAAN

37 Persepsi masuk dan berada dalam register penginderaan dalam waktu yang relatif singkat (tidak lebih dari 2 detik). Jika tidak ada pemrosesan lebih lanjut atau terdesak informasi baru, maka informasi akan hilang/lupa, tetapi jika ada pemrosesan lebih lanjut maka informasi akan masuk dan tersimpan dalam memori jangka pendek. Register pengindraan Lanjutan teori pemrosesan informasi stimulus Proses awal lupa/hilang

38 1. KAPASITAS TERBATAS 2. WAKTU SANGAT SINGKAT (TDK LEBIH DARI 2 DETIK) SIFAT REGISTER PENGINDERAAN

39 1.Perlu perhatian a. Pemusatan energi psikis terhadap obyek tertentu a. Pemusatan energi psikis terhadap obyek tertentu b.kadar kesadaran yang menyertai aktivitas yang sedang dilakukan 2.Perlu waktu untuk sampai dalam kesadaran MEMORI jangka panjang Pemrosesan awal PROSES AWAL

40 1. Sesuatu yang lain dari yang lain 2.Sesuatu yang mendadak datang atau yang mendadak hilang 3. Sesuatu yang menyangkut diri si subyek HAL-HAL YANG MENARIK PERHATIAN

41 Agar informasi tidak hilang/lupa dilakukan pemrosesan dengan membangkitkan perhatian, antara lain : A. untuk komunikasi lisan 1.Mengulang 2.Mengeraskan suara 3.Memperlemah suara 4.Melambatkan suara 5.Pernyataan : “mohon diperhatikan !”, “ini penting !” dll B. Untuk komunikasi tulis 1. pewarnaan 2. cetak tebal 3. cetak miring, dll Implikasi dalam pembelajaran

42 MEMORI JANGKA PENDEK Short Term Memory  Persepsi yang telah diproses ditransfer ke memori jangka pendek  Memori jangka pendek kapasitasnya terbatas ( 5 – 9 bits (hal yang berbeda dlm satuan waktu tertentu/ menit)  Informasi yang masuk ke memori jangka pendek dapat berasal dari register pengindraan atau dari memori jangka panjang dan sering terjadi secara bersamaan Memori Jangka pendek lupa pengulangan

43 LANJUTAN MEMORI JANGKA PENDEK LANJUTAN MEMORI JANGKA PENDEK penyimpanan dilakukan dengan rehearsal (mengucapkan secara berulangkali) Jika dalam waktu 30 detik tidak ada pengulangan maka informasi akan hilang/dilupakan Semakin lama informasi berada dalam memori jangka pendek semakin besar kesempatan untuk masuk ke dalam memori jangka panjang

44 Implikasi dalam pembelajaran 1. Tidak terlalu cepat dalam penyampaian informasi satu ke yang lain (kesempatan rehearsal, dan tidak terdesak informasi berikutnya) 2. Tidak terlalu banyak ide dalam satu kali penyampaian, kecuali telah ada informasi pengait dalam memori jangka panjang 3. Memberikan waktu/kesempatan berfikir ketika harus menjawab pertanyaan

45 Memori jangka panjang memori Jangka panjang Pengulangan & pengkodean recall

46 Lanjutan 1. Memori jangka panjang merupakan bagian dari sistem memori untuk meyimpan informasi dalam kurun waktu yang panjang dengan kapasitas yang besar 2. informasi yang telah tersimpan dalam memori jangka panjang tidak pernah akan terlupakan. Kemungkinan yang terjadi adalah kehilangan kemampuan untuk menemukan kembali (recall)

47 Mengapa lupa ? 1. Persepsi tidak diproses lebih lanjut 2. Informasi dalam memori jangka pendek tidak ditranfer ke dalam memori jangka panjang 3. Distorsi recall 4. Interferensi ( tercampur atau terdesak oleh informasi lain)

48 Mengapa ingat ? 1. Efek pertama (perhatian masih penuh) dan efek terakhir (tidak terinferensi informasi lain) 2. Belajar informasi baru lebih mudah bila sebelumnya telah mempelajari hal serupa

49 C. TEORI KONSTRUKTIVISTIK Dasar pandangan Perubahan kognitif hanya terjadi jika konsepsi- konsepsi yang telah dimiliki sebelumnya diolah melalui suatu proses ketidakseimbangan dalam upaya memahami informasi baru Menurut teori ini proses individu menghubungkan dan mengasimilasikan pengetahuan/kecakapan/pengalaman yang telah dimilikinya dengan pengetahuan/kecakapan/pengalaman baru sehingga terjadi rubahan/perkem- bangan pengetahuan/kecakapan/pengalaman baru sehingga terjadi rubahan/perkem- bangan

50 Prinsip teori kostruktivistik 1. pembelajaran sosial, siswa belajar melalui interaksi dengan orang dewasa dan teman sebaya yang lebih mampu 2. zona perkembangan terdekat, siswa belajar konsep paling baik apa bila konsep itu berada pada zona perkembangan terdekat mereka 3. pemagangan kognitif, siswa secara bertahap memperoleh keahlian melalui interaksinya dengan mereka yang telah menguasai bidangnya 4. scaffolding, siswa diberikan tugas-tugas kompleks, sulit dan realistik untuk kemudian diberikan bantuan secukupnya untuk menyelesaikan tugas- tugas tersebut

51 IMPLIKASI DALAM PEMBELAJARAN 1.Dasar pembelajaran adalah bahwa dalam diri siswa sudah ada pengetahuan, pemahaman, kecakapan, pengalaman tertentu 2.Melalui proses pembelajaran siswa menambah, merevisi, atau memodivikasi pengetahuan, pemahaman, kecakapan, pengalaman lama menjadi pengetauan,pemahaman, kecakapan, pengalaman yang baru ( proses konstruksi) 3.Guru berperan memvasilitasi terjadinya proses konstruksi

52 Ciri-ciri pembelajaran konstruktivisme  Menekankan pada proses belajar bukan mengajar  Berpandangan bahwa belajar merupakan suatu proses, bukan menekankan hasil  Mendorong berkembangnya rasa ingin tahu secara alami pada siswa  Mendorong siswa untuk melakukan penyeledikan  Penilaian belajar lebih menekankan pada kinerja dan pemahaman siswa  Memberi kesempatan pada siswa untuk membangun pengetahuan dan pemahaman baru yang didasarkan pada pengalaman yang nyata

53 Siswa dengan pengetahuan, pemahaman, kecakapan, pengalaman Skema Pembelajaran Berdasar Teori Konstruktivistik. struktur kognitif lama Siswa menambah merevisi, memodivikasi pengetahuan, pemahaman, kecakapan, pengalaman, proses pembelajaran proses konstruksi struktur kognitif baru peran guru : menvalitasi terjadinya proses kontruksi siswa

54 MOTIVASI BELAJAR DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN

55 Pengertian motivasi Perkataan MOTIVASI adalah berasal daripada perkataan Bahasa Inggeris - "MOTIVATION". Perkataan asalnya ialah "MOTIVE" yang juga telah dipinjam oleh Bahasa Melayu / Bahasa Malaysia kepada MOTIF, yakni bermaksud TUJUAN. Di dalam surat khabar, kerap pemberita menulis ayat "motif pembunuhan". Perkataan motif di sini boleh kita fahami sebagai sebab atau tujuan yang mendorong sesuatu pembunuhan itu dilakukan.

56 KASUS 1.Beberapa siswa tetap bersemangat mengikuti pelajaran, sementara yang lain ingin pelajaran segera berakhir 2.Sebagian siswa bekerja keras mengerjakan tugas, sementara yang lainnya asyik bermain 3.Terdapat siswa tidak puas dengan nilai B sementara yang lainnya cukup puas dengan nilai C

57 Apa yang dimaksud motivasi belajar ? Motivasi belajar merupakan proses internal yang mengaktifkan, membimbing, dan mempertahankan perilaku belajar dalam rentang waktu tertentu Motivasi belajar adalah kekuatan yang mendorong seseorang untuk melakukan aktivitas belajar

58 Motivasi : Apa yang ? membuat orang berbuat membuat orang tetap berbuat menetukan arah perbuatan

59 APA URGENSI MOTIVASI BAGI KEPENTINGAN BELAJAR ? 1. Motivasi menentukan arah tindakan seseorang dalam belajar ( analogi seperti kemudi mobil) 2.Motivasi menentukan intensitas/kadar tindakan seseorang dalam belajar ( analogi seperti mesin mobil)

60 Jenis motivasi meliputi apa saja ? 1.Dari segi sifat a. motivasi dasar ( dorongan untuk memenuhi kebutuhan dasar hidup manusia yang bersifat biologis/jasmaniah) kebutuhan dasar hidup manusia yang bersifat biologis/jasmaniah) b. motivasi sosial ( dorongan untuk memenuhi kebutuhan sosial manusia ) c. motivasi religius ( dorongan untuk memenuhi kebutuhan religi )

61 2.Dari segi sumber a. Motivasi internal, berfungsinya motivasi karena bersumber dari dalam diri individu b. Motivasi eksternal, berfungsinya motivasi karena bersumber dari luar diri individu

62 Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi motivasi belajar ? 1.Faktor internal a. kepribadian siswa b. kemampuan 2.Faktor eksternal a. karakteristik tugas a. karakteristik tugas b. insentif b. insentif c. perilaku guru c. perilaku guru d. setting pembelajaran d. setting pembelajaran

63 APA TUGAS GURU TERKAIT DENGAN MOTIVASI BELAJAR ? MEMBANGKITKAN MENGEMBANGKAN MEMELIHARA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA SISWA

64 BAGAIMANA CARANYA ? 1.Mengemukakan arti pentingnya hal yang dipelajari 2.Mengkaitkan materi dengan latar belakang kehidupan siswa 3.Menimbulkan perasaan ingin tahu (penasaran) 4.penggunaan multi metode/media 5.mengemukakan tujuan ( jelas, penting, memungkinkan untuk dicapai)

65 PRINSIP BELAJAR DAN IMPLIKASINYA DALAM PEMBELAJARAN

66 PENDEKATAN PEMBELAJARAN (CBSA) A. SIFAT CBSA CBSA bersifat NON dikotomis CBSA bersifat NON dikotomis tetapi bersifat kontinum tetapi bersifat kontinum

67 lanjutan sifat CBSA aktivitas guru rendah tinggi Aktifitas siswa diskusi ceramah

68 B. Rasional 1.Aktivitas dalam diri pelajar merupakan salah satu unsur dari hakekat belajar 1.Aktivitas dalam diri pelajar merupakan salah satu unsur dari hakekat belajar 2.Ragam pengalaman memperkuat efektivitas belajar 2.Ragam pengalaman memperkuat efektivitas belajar 3.Keterlibatan dalam persoalan yang dipelajari merupakan sumber motivasi belajar siswa 4.Mengkonkritkan konsep abstrak sehingga mempermudah untuk dipelajari 5.Hasil belajar optimal memerlukan pengalaman langsung dan motivasi internal

69 C. Ciri – ciri 1.Pembelajaran lebih berpusat pada siswa 2.Guru berperan sebagai pembimbing dalam mewujudkan terjadinya pengalaman belajar siswa 3. Guru aktif melakukan tindakan pembelajaran 4. Siswa aktif melakukan tindakan belajar

70 D. Idikator Kadar CBSA ( Mc. Keachie) 1.Keterlibatan siswa dalam menentukan tujuan belajar – pembelajaran 2.Kadar afektif dalam belajar –pembelajaran 3.Partisipasi siswa dalam belajar – pembelajaran 4. Kohesivitas kelas 5.Perbuatan siswa yang salah/kurang relevan 6. Keterlibatan siswa dalam pengambilan keputusan 7. Jumlah waktu yang digunakan untuk menanggulangi masalah siswa

71 E. Saran AKTIFITAS NON PRODUKTIF 1.Menulis 2.Membaca 3.Mengamati grafik AKTIFITAS PRODUKTIF 1.Membuat laporan 2.Meringkas 3.Menafsirkan grafik HINDARI PENGGUNAANGUNAKAN

72 Pendekatan Ketrampilan Proses (PKP) 1. Arti Ketrampilan proses 1. Arti Ketrampilan proses Yang dimaksud ketrampilan proses adalah ketrampilan proses kerja ilmiah yang diperlukan siswa untuk mengelola hasil belajarnya

73 Lanjutan PKP Lanjutan PKP 2. Macam Ketrampilan Proses a. Ketrampilan dasar a. Ketrampilan dasar b. ketrampilan lanjut (integratif) b. ketrampilan lanjut (integratif)

74 KETRAMPILAN PROSES DASAR 1) Mengamati (melihat, mendengar, meraba, membau,mencecap) 2) mengklasifikasi (mengelompokkan, mengkontraskan, mencari : persamaan, perbedaan ) 3) Mengenterpretasikan ( menaksir, menyimpulkan)

75 Lanjutan ketrampilan proses dasar Lanjutan ketrampilan proses dasar 4) Memprediksi ( emperkirakan kecenderungan) 5) menerapkan ( menggunakan....) 6) mengkomunikasikan ( mempresentasikan, melaporkan, memperagakan, mendiskusikan) melaporkan, memperagakan, mendiskusikan)

76 KETRAMPILAN PROSES LANJUT (Ketrampilan melakukan penelitian ) 1)mencari, menemukan, mengidentifikasi masalah, merumuskan masalah 2)mengidentifikasi variabel 3)merumuskan hipotesis 4)membuat instrumen 5) pengumpulan data 6) menganalisa data7) menyimpulkan

77 PENGERTIAN PEMBELAJARAN DENGAN PKP Suatu bentuk pembelajaran yang didalamnya memberi pengalaman pada siswa dalam proses kerja ilmiah Suatu bentuk pembelajaran yang didalamnya memberi pengalaman pada siswa dalam proses kerja ilmiah

78 SKEMA PKP DALAM PEMBELAJARAN OUT PUT PENGETAHUAN SIKAP, NILAI, KETRAMPILAN PROSES KERJA ILMIAH PROSESINPUT MELAKUKAN PROSES KERJA ILMIAH

79 RASIONAL 1. Iptek berkembang pesat, siswa tidak cukup hanya mengandalkan apa yang diberikan di sekolah, siswa perlu belajar diluar sekolah. Oleh karenanya pembelajaran disekolah harus mengembangkan kemauan dan kemampuan untuk belajar. Siswa tidak hanaya bersifat konsumtif tetapi juga produktif dalam bidang iptek

80 Lanjutan rasional 2.Kebenaran ilmu pengetahuan bersifat relatif, oleh karenanya perlu senantiasa untuk dipertanyaakan dan diperbaharui 3. Hasil belajar optimal memelukan pengaalaman langsung dan motivasi internal

81 CIRI – CIRI PKP 1. Pembelajaran tidak hanya berorientasi pada hasil tetapi juga berorientasi pada proses (keterlibatan siswa dalam proses kerja ilmiah) 2.Menampakkan aktivitas siswa dalam bentuk ketrampilan kerja ilmiah 3. Materi pembelajaran berupa “bahan mentah” untuk selanjutnya diproses dalam pembelajaran

82 PENDEKATAN “LIFE SKILL” 1.Arti “life skill” Yang dimaksud life skill adalah kecakapan siswa dalam menghadapi persoalan hidup secara wajar tanpa tertekan, dan secara proaktif dan kreatif dapat mencari dan menemukan solusinya

83 Macam Life Skills Life Skills General Life Skills Specific Life Skills Personal Skills Social Skills Academic Skills Vocational Skills Self Awareness Thinking Skills

84 Self Awareness Kesadaran : • Sbg. makhluk Tuhan • Akan eksistensi diri • Akan potensi diri

85 Thinking Skill Kecakapan : • Menggali informasi • Mengolah informasi • Mengambil keputusan • Memecahkan masalah

86 SOSIAL SKILLS • KECAKAPAN KOMUNIKASI LISAN • KECAKAPAN KOMUNIKASI TULIS • KECAKAPAN BEKERJASAMA

87 Academic Skills • kecakapan : • mengidentifikasi variabel • menghubungkan variabel • merumuskan hipotesis • melaksanakan penelitian

88 VOCATIONAL SKILLS Lanjutan macam life skills Kecakapan dalam bidang pekerjaan tertentu

89 Life Skills dalam Jenjang Pendidikan ACADEMIC LIFE SKILLS VOCATIONAL LIFE SKILLS SMU SMK TK/SD/SMP GENERAL LIFE SKILLS

90 Contoh pengintegrasian komponen life skills dalam silabus Standar kompetensi : siswa mampu menulis berbagai jenis wacana, surat, dan isi ringkas suatu bacaan

91 Kompetensi dasar : Siswa mampu: menggunakan EYD menggunakan kalimat efektif membuat berbagai surat resmi Lanjutan contoh pengintegrasian komponen life skills dalam silabus

92 Materi Pokok : Materi Pokok : macam dan karakteristik surat : macam dan karakteristik surat : surat undangan surat penawaran surat perijinan surat permohonan Lanjutan contoh pengintegrasian komponen life skills dalam silabus

93 Pengalaman belajar : 1.Masing-masing siswa mengumpulkan sedikitnya 4 macam surat ketrampilan : menggali informasi, sadar akan eksistensi diri, dan sadar akan potensi diri Lanjutan contoh pengintegrasian komponen life skills dalam silabus

94 2.s iswa berdiskusi kelompok untuk menentukan karakteristik setiap macam surat Ketrampilan : mengolah informasi, bekerjasama, berkomunikasi lisan, berkomunikasi tulis, mengambil keputusan Lanjutan contoh pengintegrasian komponen life skills dalam silabus

95 3.siswa presentasi hasil diskusi kelompok ketrampilan : berkomunikasi lisan Lanjutan contoh pengintegrasian komponen life skills dalam silabus

96 4.Siswa menyimpulkan tentang karakteristik setiap macam surat ketrampilan : mengambil keputusan Lanjutan contoh pengintegrasian komponen life skills dalam silabus

97 5.Masing-masing siswa mempraktekkan membuat salah satu macam surat Ketrampilan : Komunikasi lisan, kesadaran akan eksistensi diri, kesadaran akan potensi diri Lanjutan contoh pengintegrasian komponen life skills dalam silabus

98 KESULITAN BELAJAR

99 1.ARTI KESULITAN BELAJAR Kesulitan belajar adalah suatu kondisi yang ditandai oleh adanya hambatan-hambatan dalam mencapai tujuan belajar; baik yang disadari, tidak disadari, bersifat fisiologis, psikologis, maupun sosiologis.

100 2. CIRI-CIRI KESULITAN BELAJAR 1.hasil belajar dibawah “passing grade” 2.hasil belajar dibawah potensi yang dimilikinya 3.hasil belajar tidak sebanding dengan usahanya 4.lambat dalam melakukan tugas belajar

101 Lanjutan ciri-ciri kesulitan belajar 5.menunjukkan sikap yang kurang/tidak wajar (misalnya : acuh tak acuh, menentang, berpura- pura ) 6.Menunjukkan prilaku yang kurang/tidak wajar ( misalnya : membolos, sering datang terlambat, tidak mengerjakan tugas 7.Menunjukkan gejala emosional yang tidak/kurang wajar ( misalnya : mudah marah, mudah tersinggung, murung )

102 3. LATAR BELAKANG KESULITAN BELAJAR a. Faktor intern a. Faktor intern 1) Kelemahan fisik 1) Kelemahan fisik a) Kurang berfungsinya panca indera a) Kurang berfungsinya panca indera b) Sakit b) Sakit c) Cacat tubuh/pertumbuhan yang kurang sempurna c) Cacat tubuh/pertumbuhan yang kurang sempurna

103 Lanjutan latar belakang kesulitan belajar 2) Kelemahan mental baik bawaan maupun pengalaman (misal : IQ rendah, gangguan mental) pengalaman (misal : IQ rendah, gangguan mental) 3) Kelemahan emosional (misalnya : immaturity, pobia) 4) Kebiasaan dan sikap yang salah ( misalnya bamyak melakukan tindakan yang tidak relefan, sering bolos, sering tidak masuk) 5) Tidak memiliki pengetahuan dan ketrampilan dasar yang diperlukan

104 Lanjutan latar belakang kesulitan belajar b. Faktor eksternal 1) kurikulum yang tidak sesuai dengan karakteristik siswa 2) kelemahan dalam sistem instruksional 3) terlampau berat beban belajar 4) sering pindah sekolah 5) kelemahan dalam lingkungan keluarga 6) terlampau banyak kegiatan di luar kelas

105 PENDEKATAN THD KESULITAN BELAJAR Kesulitan belajar bukan hanya masalah instruksional-paedagogis tetapi juga masalah psikologis, karena kesulitan belajar berakar dari aspek psikologis terutama gangguan kepribadian dan penyesuaian diri oleh karena itu bantuan yang diberikan disamping bersifat instruksional-paedagogis juga diperlukan bantuan psikologis yang bersifat terapiutik.

106 TEKNIK PENGUNGKAPAN KESULITAN BELAJAR 1.Observasi 2.Tes hasil belajar 3.Tes diagnostik 4.Tes bakat/minat 5.Angket/kuesioner

107 UPAYA PENANGANAN KESULITAN BELAJAR 1.Penanganan secara instruksional paedagogis a. pembelajaran ulang b. program pengayaan c. pembelajaran individual d. penyediaan pelajaran pilihan 2. Penangan secara psikologis melalui layanan BP yang bersifat terapiutik

108 Kurikulum Pembelajaran

109 A. Pengertian Kurikulum 1.Secara etimologis a.kurikulum berasal dari kata “curere” (bhs. Latin) yang berarti jarak yang harus ditempuh oleh pelari b.kurikulum berasal dari kata “chariot” (bhs. Yunani) yang berarti kereta pacu yang membawa seseorang dari “start” sampai “finish”

110 Lanjutan pengertian kurikulum 2.Secara terminologis a. Kurikulum dalam arti sempit kurikulum adalah sejumlah mata pelajaran yang harus ditempuh untuk mencapai program/tingkat pendidikan tertentu kurikulum adalah sejumlah mata pelajaran yang harus ditempuh untuk mencapai program/tingkat pendidikan tertentu * kurikulum dalam arti sempit memunculkan istilah kegiatan kurikuler, ko- kurikuler, dan ekstra kurikuler

111 Lanjutan pengertian kurikulum b. kurikulum dalam arti luas kurikulum adalah seperangkat pengalaman yang diperlukan untuk mencapai suatu tujuan pendidikan tertentu * Menurut UU No 20 Th 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu.

112 B. KOMPONEN KURIKULUM 1.Tujuan Tujuan sebagai komponen dari kurikulum berupa kemampuan/kompetensi yang diharapkan dikuasai siswa setelah mengikuti kegiatan pembelajaran * kejelasan rumusan tujuan penting karena digunakan sebagai dasar dalam menentukan materi, bentuk kegiatan, sarana, organisasi, dan evaluasi

113 Lanjutan komponen kurikulum 2.Komponen isi/materi isi/materi berupa bahan yang harus diajarkan oleh guru/ dipelajari oleh siswa *Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah terkait dengan: a. kedudukan : umum, akademik, profesi/vokasi b. sifat materi : kognitif, afektif, psikomotorik c. urutan : mudah-sukar, kronologis, deduktif – induktif d. sumber materi : benda, tempat, orang, barang cetakan

114 Lanjutan komponen kurikulum 3. Komponen strategi Komponen strategi berupa bentuk kegiatan/ pe Komponen strategi berupa bentuk kegiatan/ pe ngalaman yang diperlukan ( tanya jawab, ngalaman yang diperlukan ( tanya jawab, diskusi, eksperimen, observasi, simulasi dll.) diskusi, eksperimen, observasi, simulasi dll.) 4. Komponen organisasi Komponen organisasi berupa model penyusunan Komponen organisasi berupa model penyusunan dan penyajian isi/materi dan penyajian isi/materi

115 Lanjutan komponen kurikulum a.Terpisah (subject centered curiculum) materi disusun dan disampaikan dalam bentuk mata pelajaran-mata pelajaran yang terpisah antara satu dengan yang lain b.Gabungan (broad field curiculum) materi disusun dan disampaikan dalam bentuk bidang studi yang merupakan gabungan dari materi yang serumpun/sejenis

116 Lanjutan komponen kurikulum c. Terpadu (integrated curiculum) materi disusun dan disampaikan dalam bentuk kegiatan yang bersifat “wholistik” 4. Komponen evaluasi Komponen evaluasi berupa kegiatan mengetahui Komponen evaluasi berupa kegiatan mengetahui proses dan hasil pembelajaran yang menyangkut : proses dan hasil pembelajaran yang menyangkut : efektifitas, efisiensi, relevansi, dan produktifitas efektifitas, efisiensi, relevansi, dan produktifitas

117 C. ASAS KURIKULUM 1. asas filosofis 2. asas sosio-kultural-religius 3. asas psikologis 4. asas perkembangan IPTEK

118 D. PRINSIP KURIKULUM 1. Prinsip relefansi kesesuaian antara kurikulum dengan: dunia kerja, perkembangan masyarakat, lingkungan kehidupan siswa, serta kesesuaian antara tujuan – isi– pengalaman - evaluasi

119 Lanjutan prinsip kurikulum 2. Prinsip efektifitas kesesuaian antara hasil yang dicapai dengan kesesuaian antara hasil yang dicapai dengan targetnya. targetnya. dalam rangka mencapai efektifitas dapat dilakukan dengan : penataran, pemilihan dan penggunaan penataran, pemilihan dan penggunaan media yang tepat. media yang tepat.

120 Lanjutan komponen kurikulum 3. Prinsip efisiensi kesesuaian antara hasil yang dicapai dengan kesesuaian antara hasil yang dicapai dengan tenaga, biaya, waktu yang digunakan tenaga, biaya, waktu yang digunakan 4. Prinsip kesinambungan kesinambungan antar tingkat pendidikan (vertikal), antar materi (horisontal) kesinambungan antar tingkat pendidikan (vertikal), antar materi (horisontal)

121 Lanjutan komponen kurikulum 5.Prinsip fleksibelitas memungkinkan untuk dapat disesuaikan dengan sikon pada saat pelaksanaannya

122 E. TUGAS GURU DALAM BIDANG KURIKULUM 1. Merencanakan kegiatan belajar-pembelajaran ( tujuan – materi – pengalaman/strategi – evaluasi) 1. Merencanakan kegiatan belajar-pembelajaran ( tujuan – materi – pengalaman/strategi – evaluasi) 2. Melaksanakan kegiatan belajar - pembelajaran 2. Melaksanakan kegiatan belajar - pembelajaran 3. Melakukan evaluasi kegiatan belajar - pembelajaran 3. Melakukan evaluasi kegiatan belajar - pembelajaran


Download ppt "Apa yang dimaksud dengan tujuan belajar - pembelajaran ? Tujuan belajar-pembelajaran merupakan perilaku yang diharapkan dapat dicapai siswa sehubungan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google