Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Persiapan Perawatan Mesin Pendingin oleh : Drs Sepdianto JP SMK NEGERI 1 SINGOSARI TEKNIK INSTALASI TENAGA LISTRIK.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Persiapan Perawatan Mesin Pendingin oleh : Drs Sepdianto JP SMK NEGERI 1 SINGOSARI TEKNIK INSTALASI TENAGA LISTRIK."— Transcript presentasi:

1 Persiapan Perawatan Mesin Pendingin oleh : Drs Sepdianto JP SMK NEGERI 1 SINGOSARI TEKNIK INSTALASI TENAGA LISTRIK

2 Persiapan Perawatan Mesin Pendingin  Aspek Keselamatan Kerja  Keselamatan lingkungan  Keselamatan diri  Keselamatan benda kerja Teknik Instalasi Tenaga Listrik

3 Nama dan Fungsi Komponen Utama Mesin Pendingin, AC atau Air Conditioner adalah suatu rangkaian peralatan / komponen yang berfungsi untuk mendinginkan udara. Rangkaian peralatan (komponen) tersebut adalah: Teknik Instalasi Tenaga Listrik

4 Compressor : Berfungsi untuk memampatkan refrigerant berbentuk gas agar tekanannya / temperaturnya meningkat. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

5 Condenser : Berfungsi untuk menyerap panas pada refrigrant yang telah di kompresikan oleh kompresor dan mengubah refrigerant berbentuk gas menjadi cair (dingin). Teknik Instalasi Tenaga Listrik

6 Dryer / Receiver Berfungsi untuk menampung refrigerant cair yang selanjutnya dialirkan keEvaporator melalui Expansion Valve Dryer/Receifer juga berfungsi sebagai filter untuk menyaring uap air dan kotoran yang dapat merugikan bagi siklus Refrigerant. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

7 Expansion Valve Berfungsi untuk mengabutkan Refrigerant kedalam Evaporator, agar refrigerant cair dpat segera berubah menjadi gas. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

8 Evaporator Merupakan kebalikan dari Condenser yaitu berfungsi untuk menyerap panas dari udara, yang melalui sirip-sirip pendingin Evaporator sehingga udara tersebut menjadi dingin. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

9 PRINSIP KERJA KOMPONEN COMPRESSOR DDigerakkan oleh tali kipas dari pulley engine atau motor. Perputaran kompresor ini akan menggerakan Piston atau Vane. GGerakan piston atau Vane ini akan menimbulkan tekanan bagi refrigerant yang berbentuk gas sehingga tekanannya / temperaturnya meningkat. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

10 PRINSIP KERJA KOMPONEN CCondenser DDisini temperatur refrigerant sekitar 80 derajat Celcius, melalui Condenser yang berbentuk liku-liku akan terjadi pelepasan panas oleh refrigerant. PPelepasan ini dipermudah dengan adanya aliran udara pada Condenser / hisapan Fan yang terpasang dibelakang Condenser. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

11 PRINSIP KERJA KOMPONEN Lanjutan PPada ujung pipa keluar Condenser, refrigerant sudah tidak berbentuk gas lagi akan tetapi sudah berubah menjadi refrigerant cair dengan temperatur 57 derajat Celcius (cooled liquid). Semakin baik pelepasn panas yang dihasilkan oleh Condenser, makin baik pula pendinginan yang dilakukan oleh Evaporator. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

12 PRINSIP KERJA KOMPONEN RReceifer / Dryer RRefrigerant dari Condenser masuk ketabung Receifer(inlet port),melalui Dryer, Desiccant dan filter refrigerant cair naik dan keluar melalui lubang keluar (outlet port) menuju ke Expansion Valve. DDryer, Desiccant maupun filter berfungsi untuk mencegah kotoran yang dapat menimbulkan karat maupun pembekuan Refrigerant, terutama pada Expansion Valve yang dapat mengganggu siklus refrigerant. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

13 Receiver / Dryer Teknik Instalasi Tenaga Listrik

14  Expansion Valve  Alat ini untuk mengabutkan Refrigerant kedalam Evaporator, maka lubang keluar pada alat ini berbentuk lubang kecil (orifice) konstan atau dapat diatur melalui katupnya.(valve) PRINSIP KERJA KOMPONEN Teknik Instalasi Tenaga Listrik

15 Expansion Valve Teknik Instalasi Tenaga Listrik

16 EEvaporator PPada alat ini terjadi perubahan zat cair menjadi gas dari refrigerant. YYang terjadi pada evaporator akan berakibat terjadinya penyerapan panas pada daerah sekelilingnya UUdara yang melewati kisi-kisi evaporator, panasnya akan terserap sehingga dengan hembusan blower udara yang keluar ke dalam ruangan akan menjadi dingin. PRINSIP KERJA KOMPONEN Teknik Instalasi Tenaga Listrik

17 Evaporator PRINSIP KERJA KOMPONEN Teknik Instalasi Tenaga Listrik

18 PRINSIP KERJA KOMPONEN Ada tiga tipe Evaporator yang terbuat dari Alumunium yaitu:  1. Tipe Plate Fin Teknik Instalasi Tenaga Listrik

19 22. Tipe Serpentin Fin PRINSIP KERJA KOMPONEN Teknik Instalasi Tenaga Listrik

20  3. Tipe Drawn Cup PRINSIP KERJA KOMPONEN Teknik Instalasi Tenaga Listrik

21 Rangkuman AAspek Keselamatan Kerja TTiga aspek yang harus diperhatikan: KKeselamatan lingkungan KKeselamatan diri KKeselamatan benda kerja Teknik Instalasi Tenaga Listrik

22 Nama-nama dan Fungsi komponen Utama Air Conditioners CCompressor BBerfungsi untuk memompakan Refrigrant yang berbentuk gas agar tekanannya meningkat sehingga juga akan mengakibatkan temperaturnya meningkat. CCondenser BBerfungsi untuk menyerap panas pada Refrigerant yang telah dikompresikan oleh kompresor dan mengubah Refrigrant yang berbentuk gas menjadi cair (dingin). Teknik Instalasi Tenaga Listrik

23 Rangkuman DDryer/Receifer BBerfungsi untuk menampung Refrigerant cair untuk sementara, yang untuk selanjutnya mengalirkan ke Evaporator melalui Expansion Valve, sesuai dengan beban pendinginan yang dibutuhkan. Selain itu Dryer/Receifer juga berfungsi sebagai Filter untuk menyaring uap air dan kotoran yang dapat merugikan bagi siklus refrigerant. EExpansion Valve BBerfungsi Mengabutkan Refrigrant kedalam Evaporator, agar Refrigerant cair dapat segera berubah menjadi gas. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

24 Rangkuman EEvaporator MMerupakan kebalikan dari Condenser Berfungsi untuk menyerap panas dari udara yang melalui sirip-sirip pendingin Evaporator, sehingga udara tersebut menjadi dingin. CCara kerja: CCompressor KKompresor digerakkan oleh tali kipas dari puli engine. Perputaran kompresor ini akan menggerakkan Piston/Vane dan gerakan Piston/Vane ini akan menimbulkan tekanan bagi Refrigerant yang berbentuk gas sehingga tekanannya meningkat yang dengan sendirinya juga akan meningkatkan temperaturnya. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

25 JJenisnya: Tipe Reciprocating Tipe Crank Tipe Swash Plate TTipe Rotary Tipe Through Vane CCondenser GGas rerfrigerant yang masuk kedalam Condenser, oleh karena bentuknya yang berliku-liku dan dibantu adanya aliran udara fan pada engine akan mempermudah pelepasan panas Refrigerant, sehingga pada Refrigerant terjadilah perubahan bentuk dari gas ke zat cair. RReceifer/Dryer RRefrigerant dari Condenser masuk ke tabung Receifer melalui lubang masuk (Inlet Port), kemudian melalui Dryer, Desiccant dan Filter Refrigerant cair naik dan keluar melalui lubang keluar (Outlet Port) menuju ke Expansion Valve. Rangkuman Teknik Instalasi Tenaga Listrik

26 Rangkuman EExpansion Valve ZZat cair Refrigerant oleh karena tekanan Compresor dan harus melalui Orifice Expansion Valve, maka Refrigerant cair keluar ke Evaporator dalam bentuk kabut. Sedang besar kecilnya Orifice ditentukan oleh Heat Sensitizing Tube yang berfungsi sebagai sensor panas. EEvaporator RRefrigerant yang keluar dari Expansion Valve masih dalam bentuk setengah cair setengah gas dan masuk ke dalam Evaporator dan oleh karena bentuknya yang sedemikian rupa menyebabkan terjadinya perubahan ke wujud gas dengan sangat cepat. Hal ini berpengaruh pada penyerapan panas udara sekelingnya dengan cepat pula. Dan oleh kerja dari Blower udara dingin disemburkan kedalam ruang kabin mobil. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

27 Tugas  Hafalkanlah nama komponen-komponen utama AC mobil dan lihatlah letak masing-masing komponen pada berbagai jenis mobil!  Pelajari fungsi dan cara kerja masing-masing komponen utama AC! •Tes Formatif –Sebutkan tiga aspek keselamatan kerja yang harus diperhatikan! –Sebutkan nama komponen-komponen utama AC pada mobil! –Sebutkan fungsi komponen-komponen utama AC pada mobil! –Jelaskan cara kerja komponen-komponen utama AC pada mobil! Teknik Instalasi Tenaga Listrik

28 Kunci Jawaban 1.Jawab: Aspek Keselamatan lingkungan Aspek keselamatan diri Aspek Keselamatan benda kerja 2. Jawab: Kompresor, Condenser, Receifer/Dryer, Expantion Valve dan Evaporator. 3. Jawab:  Compressor  Berfungsi untuk memompakan Refrigrant yang berbentuk gas agar tekanannya meningkat sehingga juga akan mengakibatkan temperaturnya meningkat.  Condenser  Berfungsi untuk menyerap panas pada Refrigerant yang telah dikompresikan oleh kompresor dan mengubah Refrigrant yang berbentuk gas menjadi cair (dingin).  Dryer/receifer  Berfungsi untuk menampung Refrigerant cair untuk sementara, yang untuk selanjutnya mengalirkan ke Evaporator melalui Expansion Valve, sesuai dengan beban pendinginan yang dibutuhkan. Selain itu Dryer/Receifer juga berfungsi sebagai filter untuk menyaring uap air dan kotoran yang dapat merugikan bagi siklus Refrigerant.  Expansion valve  Berfungsi Mengabutkan Refrigrant kedalam Evaporator, agar Eefrigerant cair dapat segera berubah menjadi gas.  Evaporator  Merupakan kebalikan dari Condenser Berfungsi untuk menyerap panas dari udara yang melalui sirip-sirip pendingin Evaporator, sehingga udara tersebut menjadi dingin Teknik Instalasi Tenaga Listrik

29 Kunci Jawaban 4. Jawab  a. Compressor  Compressor ada dua jenis yaitu tipe Reciprocating dan tipe Through Vane. Tipe Reciprocating ada dua jenis yaitu Crank dan Swash Plate. Pada dasarnya tipe Reciprocating (gerak bolak-balik) menggunakan piston untuk menimbulkan tekanan. Pada tipe Crank hanya satu sisi yang berfungsi untuk menyalurkan tekanan Refrigerant karena sisi yang lain ditempatkan Conectingrod dan Crank sebagai sarana penerus penggerak dari putaran puli. Pada tipe Swash Plate, pendorong pistonnya menggunakan Plate yang berputar secara Conical sehingga dua sisinya dapat digunakan untuk meneruskan tekanan Refrigerant. Sedang pada tipe Through Vane prinsip yang digunakan adalah Rotary yaitu sistem rotor dengan lingkaran planet yang pada keempat sisinya dipasang Vane, pada tipe ini tidak menggunakan katup tetapi menggunakan lubang isap dan lubang penyalur (Discharge), sedang pada tipe Reciprocating menggunakan katup (Valve).  Condenser  Gas Rerfrigerant yang masuk kedalam Condenser, oleh karena bentuknya yang berliku-liku dan dibantu adanya aliran udara fan pada engine akan mempermudah pelepasan panas Refrigerant, sehingga pada Refrigerant terjadilah perubahan bentuk dari gas ke zat cair.  Receifer/Dryer  Refrigerant dari Condenser masuk ke tabung Receifer melalui lubang masuk (Inlet port), kemudian melalui Dryer, Desiccant dan Filter Refrigerant cair naik dan keluar melalui lubang keluar (Outlet Port) menuju ke Expansion Valve.  Expansion valve  Zat cair Refrigerant oleh karena tekanan Compresor dan harus melalui Orifice Expansion Valve, maka Refrigerant cair keluar ke Evaporator dalam bentuk kabut. Sedang besar kecilnya Orifice ditentukan oleh heat sensitizing tube yang berfungsi sebagai sensor panas.  Evaporator  Refrigerant yang keluar dari Expansion Valve masih dalam bentuk setengah cair setengah gas dan masuk ke dalam Evaporator dan oleh karena bentuknya yang sedemikian rupa menyebabkan terjadinya perubahan ke wujud gas dengan sangat cepat. Hal ini berpengaruh pada penyerapan panas udara sekelingnya dengan cepat pula. Dan oleh kerja dari Blower udara dingin disemburkan kedalam ruang kabin mobil. Teknik Instalasi Tenaga Listrik

30 THANKS FOR THE ATTENTION GOOD LUCK!!!

31

32


Download ppt "Persiapan Perawatan Mesin Pendingin oleh : Drs Sepdianto JP SMK NEGERI 1 SINGOSARI TEKNIK INSTALASI TENAGA LISTRIK."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google