Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Aaa. Potensi Karet Indonesia • Karet merupakan komoditas ekspor andalan perkebunan kedua setelah CPO • Indonesia adalah negara penghasil dan pengekspor.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Aaa. Potensi Karet Indonesia • Karet merupakan komoditas ekspor andalan perkebunan kedua setelah CPO • Indonesia adalah negara penghasil dan pengekspor."— Transcript presentasi:

1 aaa

2 Potensi Karet Indonesia • Karet merupakan komoditas ekspor andalan perkebunan kedua setelah CPO • Indonesia adalah negara penghasil dan pengekspor karet alam urutan ke 2 (dua) setelah Thailand • Estimasi produksi karet Indonesia pada tahun 2011 adalah 2,64 juta ton dengan luas lahan 3,45 juta hektar (Ditjenbun) • Kontribusi ekspor karet dan produk karet terhadap ekspor non migas pada periode Januari-Juli 2011 adalah sebesar 9,51%. • Karet diharapkan menjadi penggerak roda pembangunan ekonomi melalui peningkatan produksi dan perbaikan mutu yang akan meningkatkan ekspor 6/24/20122

3 zz 6/24/20123

4 zz 6/24/20124

5 zz Sementara di Sumsel, ekspor karet menyusut hingga lebih dari 10 persen sejak Juni Penurunan ini menyebabkan pertumbuhan ekonomi Sumsel aka melemah tahun ini. Melemahnya ekspor ini membuat perekonomian di tingkat petani ikut merosot. 6/24/20125

6 zz Data Gapkindo Sumsel mengindikasikan bahwa rata- rata bulanan produksi karet di Sumatera Selatan pada triwulan I 2012 adalah sebesar 70 ribu ton/bulan, atau naik sebesar 14,4% (qtq) atau secara tahunan naik tipis sebesar 1,6%. Berdasarkan informasi dari beberapa sumber, kenaikan kembali harga karet di pasar internasional pada bulan Januari telah meningkatkan frekuensi penyadapan karet sehingga meningkatkan pasokan karet ke industri crumb rubber. 6/24/20126

7 zz Nilai ekspor karet Indonesia tahun I 2012 diperkirakan meningkat 64,4% atau sebesar US$ 4,7 miliar menjadi US$ 12 miliar dari tahun lalu US$ 7,3 miliar. Kenaikan nilai ekspor yang signifikan didorong kenaikan harga karet di pasar global. 6/24/20127

8 Pertumbuhan PDB Nasional 6/24/20128

9 Pertumbuhan Subsektor Industri Pengolahan Nonmigas tahun 2011 [%] 6/24/20129

10 Tujuan : Mempercepat pertumbuhan sektor industri dan penajaman atas Kebijakan Industri Nasional * Target yang akan dicapai harus dijalankan oleh seluruh sektor industri. TARGET PEMBANGUNAN INDUSTRI AKSELERASI INDUSTRIALISASI /24/2012

11 PETA POTENSI AKSELARASI INDUSTRIALISASI TAHUN Industri Batubara di Muara Enim Sumsel dan Palangkaraya Kalteng 2.Industri Berbasis Migas dan Kondensat di Bontang Kaltim 3.Industri Bijih Besi di Batu Licin dan Kulon Progo 4.Industri Alumunium di KualaTanjung Sumut dan Alumina di Kalbar 5.Industri Semen di Sorong Papua Barat 6. Industri Pengolahan CPO KEK Sei Mangke Sumut, Dumai Riau dan Maloy Kaltim 7. Industri Hilir Produk Karet Jambi 8. Industri Bubur Kayu (Pulp) dan Kertas di Sumatera dan Kaltim 9. Industri Pengolahan Rotan di Palu dan Cirebon 10. Industri Kakao di Sulawesi 11. Industri Tekstil dan Pakaian Jadi dan Alas Kaki 12. Industri Mesin dan Peralatan 13. Industri Komponen Elektronika dan Telematika 14. Industri Alat transportasi Darat dan komponennya 15. Industri Galangan Kapal di Lamongan dan Bintan 16. Industri Garam di Nusa Tenggara Timur 17. Industri Furniture I. INDUSTRI BERBASIS HASIL TAMBANG II. INDUSTRI BERBASIS HASIL PERTANIAN III. INDUSTRI BERBASIS SDM & PASAR DOMESTIK (Umumnya di P. Jawa) III. INDUSTRI BERBASIS SDM & PASAR DOMESTIK (Umumnya di P. Jawa) IV. PENINGKATAN PERAN IKM Utamanya untuk mendukung penguatan struktur industri dengan memperbesar keterkaitan antara industri besar dan IKM. LOKASI DI SELURUH INDONESIA /24/2012

12 TEMA PENGEMBANGAN 6 (ENAM) KORIDOR EKONOMI INDONESIA Koridor Sulawesi 126/24/2012

13 1.Industri Hasil Laut 2.Industri Minyak Atsiri 1.Industri Penglohan Kelapa Sawit 2.Industri Pengolahan Karet 1.Industri Kakao 1.Industri Pengolahan Kelapa Sawit 2. Industri Penglohan Kelapa 1.Industri Pengolahan Karet 2. Industri hasil Laut 1.Industri Pengolahan Jagung 2. Industri Pengolahan Tepung dan Pasta 1.Industri Pengolahan Karet 1.Industri Pengolahan Kelapa Sawit 2. Industri Pengolahan Karet 1.Industri Pengolahan Karet 1.Industri Pengolahan Rotan 1.Industri Pengolahan Kelapa Sawit 1.Industri Pengolahan Karet 2. Industri Pengolahan Kakao 1.Industri Hasil Laut 2.Industri Barang Logam PETA PENGEMBANGAN PENGOLAHAN KOMODITI UNGGULAN PROVINSI (SUMATERA & KALIMANTAN) 1.Industri Hasil Laut 2.Industri Perkapalan 136/24/2012

14 PRIORITAS NASIONAL DALAM RKP Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola 2 Pendidikan Kesehatan Penanggulangan Kemiskinan Ketahanan Pangan Infrastruktur Iklim Investasi dan Iklim Usaha Energi Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana Daerah Tertinggal, Terdepan, Terluar, dan Pasca-konflik Kebudayaan, Kreativitas dan Inovasi Teknologi 3 Prioritas Nasional Lainnya Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Prioritas Nasional Lainnya Bidang Kesejahteraan Rakyat Prioritas Nasional Lainnya Bidang Perekonomian 13 a. Industri Pengolahan non Migas b. Kerjasama Ekonomi Internasional c. Tenaga Kerja Indonesia AKSELARASI PENGEMBANGAN AKSELARASI PENGEMBANGAN: 1.Pengembangan industri berbasis hasil tambang 2.Fasilitasi Penumbuhan industri pengolah hasil pertanian 3.Fasilitasi penumbuhan industri berbasis SDM dan pemenuhan kebutuhan pasar domestik 4.Pengembangan industri kecil dan menengah 14 6/24/2012

15 NoSektor Komoditi / Area Katalisator/Infrast. Arahan Lokasi Komoditi LokusKoridor 3 Pertanian Kelapa Sawit Pelabuhan, KA, Jalan, Energi, Air Bersih Sei Mangke, Dumai, Maloy Sumatera, Kalimantan KaretPelabuhan, Jalan, Energi Listrik Sumatera Utara, Jambi, Sumatera Selatan Sumatera 6 Telekomuni kasi Telemati ka Listrik, jaringan telkom Luar JawaSelain Jawa 7 Energi Batubar a Pelabuhan, KA, Energi Listrik Lampung, Palembang, Palangkaraya Sumatera, Kalimantan 8KawasanKSN Selat Sunda Jembatan, Jalan, Energi, KA Lampung- Banten Sumatera 15 6/24/201215

16 18 AKTIVITAS EKONOMI UTAMA GreaterJakarta KawasanSelatSunda Industri Tekstil Industri Perkapalan Telema- tika Indust. Peralt. & Mesin Industri Mak & Min IndustriBaja Kelapa Sawit Karet Minyak dan Gas Batubara Nikel Tembaga Bauksit Perikanan Pariwi- sata Food Estate Pengembangan terintegrasi di dalam 6 Koridor ekonomi Inisiatif Strategik, fast-track project Tanaman pangan dan perkebunan, seperti: kakao dan gula 16 6/24/201216

17 Hasil Diskusi Rapat MP3EI di Bogor Telah tercapai pemahaman bersama bahwa yang menjadi fokus pembahasan dalam masterplan ini adalah pembangunan di pantai timur Sumatera dan pantai utara Jawa. Para peserta rapat pada prinsipnya telah menyetujui 8 (delapan) kegiatan yang telah siap dilaksanakan pada Koridor Ekonomi Sumatera dan 10 kegiatan pada Koridor Ekonomi Jawa sebagai berikut: Koridor Sumatera a.Pusat pertumbuhan Sei Mangkei Sumatera Utara dengan basis komoditi industri hilir kelapa sawit dan Karet b.Pusat pertumbuhan Jambi dengan basis komoditi industri hilir karet c.Pembangunan Hub-Internasional Kuala Tanjung d.Pusat pertumbuhan Dumai Riau dengan basis komoditi Industri hilir Kelapa Sawit dan Karet e.Pusat Pertumbuhan Karimun Kepulauan Riau dengan basis Industri Perkapalan f.Pusat Pertumbuhan Tanjung Api-Api dan Muara Enim Sumatera Selatan dengan basis komoditi Industri Hilir karet dan Batubara g.Pembangunan Jembatan Selat Sunda (JSS) dan Kawasan Industri (di kaki Jembatan Lampung dan Banten) h.Pusat Pertumbuhan Banten berbasis Industri Petrokimia 6/24/201217

18 2014 • Pertumbuhan Ekonomi : 7,0 - 7,70% • Petumbuhan Industri Non Migas 8,95% • Konstribusi industri trhd PDB : 24,21% 2025 • Pertumbuhan Ekonomi : 7,0 – 8,0% • Petumbuhan Industri Non Migas 9,0% • Konstribusi industri trhd PDB : 29,61% Sumber : Bappenas, Kemenperin 2011 “ industri harus tumbuh secara signifikan diatas pertumbuhan ekonomi di masa depan” diperlukan transformasi industri 6/24/201218

19 19 “……………..transformasi industri dilakukan melalui percepatan pembangunan industri di daerah” Membangun daya saing industri di daerah berlandaskan keunggulan komparatif dengan memfasilitasi percepatan pembangunan infrastruktur industri di daerah 6/24/2012

20 “….transformasi Industri mengkombinasikan pendekatan Sektoral dan Regional SEKTORAL Pengembangan Klaster Industri berbasis keunggulan komparatif daerah REGIONAL pendekatan regional melalui penyebaran konsentrasi industri ke daerah yang diarahkan menjadi pusat-pusat pertumbuhan industri Transformasi Industri Transformasi Ekonomi 6/24/201220

21 “…………………strategi yang akan dilakukan” Mengembangkan klaster industri prioritas Mengembangkan kawasan industri terpadu Memperkuat konektivitas antara pusat-pusat pertumbuhan industri 6/24/201221

22 STRATEGI PENGEMBANGAN EKSPOR KARET [PENGELOMPOKAN BARANG EKSPOR] Peraturan mendag nomor 01/m-dag/per/1/2007 tentang ketentuan umum dibidang ekspor 1.Anak Ikan dan ikan Arowana, Benih Ikan Sidat, Ikan Hias Jenis Botia, Udang galah, Udang Penaedae 2.Karet Bongkah 3.Bahan R ing & Rumah Asap 4.Kulit Mentah, Pickled & Wet Blue dari Binatang Melata 5.Bantalan Rel Kereta Api dari Kayu dan Kayu Gergajian 6.Kayu Bulat/Bahan Baku Serpih 7.Binatang Liar & Tumbuhan Alam yang dilindungi / termasuk dlm APP I & III Cites) 6/24/201222

23 Kebijakan Pemerintah yang Mendukung Peningkatan Daya Saing Karet Off Farm Program peningkatan Ekspor 10 Komoditi Utama dan 10 Komoditi Potensial di Kementerian Perdagangan, dimana Karet termasuk dalam salah satu komoditi utama 6/24/201223

24 Kebijakan Pemerintah yang Mendukung Peningkatan Daya Saing Karet Beberapa jenis karet dilarang diekspor, sebagaimana diatur dalam Permendag No. 07/M-DAG/PER/4/2005, memasukkan HS yaitu karet bongkah (karet spesifikasi teknis yang tidak memenuhi standar mutu SIR, dan HS yaitu bahan-bahan remalling dan rumah asap berupa :  Slabs, lumps, seraps, karet tanah  Unsmoked sheet  Blanket sheet  Smoked lebih rendah dari kualitas IV  Blanket D off 6/24/201224

25 Kebijakan Pemerintah yang Mendukung Peningkatan Daya Saing Karet 1.Intensifikasi pemeliharaan tanaman karet dengan target minimal seluas 300 ribu ha (8% dari areal) sampai tahun Perluasan areal karet seluas minimal 150 ribu ha yang dicapai melalui program pembangunan karet berbantuan (pemerintah). 3.Pengembangan karet non revitalisasi, rehabilitasi dan intensifikasi. Tahun 2011 akan dilaksanakan peremajaan karet non revitalisasi di 15 Provinsi dan 52 Kabupaten seluas ha On Farm 6/24/201225

26 Klaster Karet Klaster Karet ??? 6/24/201226

27 Klaster Industri Barang Karet Aglomerasi perusahaan yang membentuk kerjasama strategis dan komplementer serta memiliki hubungan yang intensif EMPAT ELEMEN KUNCI KLASTER 1.Aglomerasi perusahaan (cluster); 2.Nilai Tambah (value added) dan Mata Rantai Nilai (value chain); 3.Jaringan Pemasok; 4.Infrastruktur Ekonomi. 6/24/201227

28 zz Kondisi Saat Ini Tanpa klaster Koordinasi Pemda? Koordinasi Pusat? Export? Import? Lingkungan? ABG Kondisi yang diharapkan Transformasi Industri Iklim usaha kondusif Koordinasi Pemda Koordinasi Pusat Export membaik Import menurun Lingkungan terkendali ABG - WTS Dukungan [existing] Infrastruktur • Litbang-universitas, Peran Pemda Tk 1 dan tk 2 • Perbankan Ketersediaan SDM [smkk],Kelembagaan Dukungan [existing] Infrastruktur • Litbang-universitas, Peran Pemda Tk 1 dan tk 2 • Perbankan Ketersediaan SDM [smkk],Kelembagaan Dukungan Pemda Jambi dan Situasi Bisnis • Efisiensi Pemerintahan • Efiisiensi Bisnis • Kinerja Ekonomi Pemda • Infrstruktur Dukungan Pemda Jambi dan Situasi Bisnis • Efisiensi Pemerintahan • Efiisiensi Bisnis • Kinerja Ekonomi Pemda • Infrstruktur 6/24/201228

29 zz Pemerintah Pusat Mendorong iklim bisnis yang kondusif dan mengembangkan formulasi pengembangan daya saing Pemerintah pusat Komitdan mempunyai political will untuk mengembangkan hilir karet 6/24/201229

30 zz • Inventarisasi potensi industri kompon yang ada • Inventarisasi industri hilir yang ada • Inventarisasi keminatan investasi pada industri hilir • Pilih salah satu industri hilir yang potensial dan berpotensi ekspor • Data peralatan yang dimiliki • Data peralatan yang diperlukan • Kerjasamakan semua data diatas dengan pokja • Buat rencana bisnis sederhana dengan bantuan universitas atau kelembagaan • Koordinasikan 6/24/201230

31 Peran Pemda Tk 1 dan Tk 2 Klaster Barang Karet 2 1] Kondisi Barang Karet sd ] Target Barang Karet Peluang Pemrosesan 4.data perkaretan indonesia 5.perkembangan ekspor karet dan produk turunannya 6/24/201231

32 Manfaatkan 6/24/ Kemenperin menyediakan kemudahan untuk prosedur investasi bagi investor di sektor industri hilir karet (PP 52 Tahun 2011 – Perubahan Kedua PP No. 1 Tahun 2007) 1.Ban dan produk terkait serba ban dalam 2.Barang jadi karet untuk keperluan industri 3.Barang karet untuk keperluan 4.Alas kaki dan komponennya 5.Barang jadi karet untuk penggunaan umum 6.Alat kesehatan dan Laboratorium

33 Peran Pemda Tk 1 dan Tk 2 Klaster Barang Karet 2 Dukungan [existing] Infrastruktur • Litbang-universitas • Perbankan • Ketersediaan SDM [smkk] • Kelembagaan Dukungan [existing] Infrastruktur • Litbang-universitas • Perbankan • Ketersediaan SDM [smkk] • Kelembagaan Dukungan Pemda Jambi dan Situasi Bisnis • Efisiensi Pemerintahan • Efiisiensi Bisnis • Kinerja Ekonomi Pemda • Infrstruktur Dukungan Pemda Jambi dan Situasi Bisnis • Efisiensi Pemerintahan • Efiisiensi Bisnis • Kinerja Ekonomi Pemda • Infrstruktur Komitment dan political will untuk mengembangkan hilir karet Pemerintah Pusat Mendorong iklim bisnis yang kondusif dan mengembangkan formulasi pengembangan daya saing Asosiasi Mendorong keterkaitan pemerintah daerah dan pelaku bisnis dengan menciptakan daya saing berbasis KIID 6/24/201233

34 PENGELOMPOKKAN INDUSTRI KARET DAN BARANG KARET • Kelompok IndustriI Hulu • Kelompok Industri Antara • Kelompok Industri Hilir Kelompok IndustriI Hulu 1. Bokar (bahan olahan karet) 2. Kayu karet Kelompok Industri Antara 1.Crumb rubber ( karet lemah ) 2.Sheet / RSS 3.Letak pekat 4.Thin pole crepe 5.Brown crepe Kelompok Industri Hilir 1.Ban dan produk terkait serba ban dalam 2.Barang jadi karet untuk keperluan industri 3.Barang karet untuk keperluan 4.Alas kaki dan komponennya 5.Barang jadi karet untuk penggunaan umum 6.Alat kesehatan dan Laboratorium 6/24/201234

35 Daya Saing Investasi Daerah 6/24/201235

36 Daya Saing Investasi Daerah 6/24/ Kelembagaan Kepastian Hukum Aparatur &Pelayanan Kebijakan Daerah Kepemimpin an Lokal Keamanan,Pole ksosbud KeamananPolitikSosbudEkonomi Daerah Potensi Ekonomi Struktur Ekonomi Tenaga Kerja Ketersedian TK Kualitas TKBiaya TK Infrastruktur Fisik Ketersediaan Infrastruktur Fisik Kualitas Infrastruktur Fiisik

37 Lokasi Industri Barang Karet di Jawa Barat 6/24/ lokasiJenis produksi yang dihasilkan skala industri DKI Jakarta Kab, Bogor Kab.Bekasi Kab.Tangerang Kab.Cianjur Padalarang Bandung Semarang Surabaya Palembang? Sarung tangan, sarung jari,dekorasi panggung/perfilman,karet busa,benang karet Balon dan sarung tangan Balon dan sarung tangan dan benang karet Sarung tangan Karet untuk transmiter Kondom dan perekat Balon udara Balon,sarung tangan dan dot bayi Skala industri rumah tangga dan uji coba pabrik Industri Rumah Tangga Skala industri rumah tangga dan uji coba pabrik Industri Rumah Tangga Uji pabrik Industri Rumah Tangga

38 Target Klaster 2 6/24/201238

39 Kondisi Tahun 2009 Kondisi Saat sd Th (ribu ton) % % % Produksi + Impor Barang Karet Ekspor Barang Karet Barang Karet utk Dalam Negeri Klaster 2 6/24/201239

40 DATA PERKARETAN INDONESIA Perkembangan Luas Areal, Produksi dan Produktivitas Karet Klaster 2 TahunLuas areal,HaProduksi [ton]Produktivitas [ton/ha] , , , , * * Sumber: BPS, Sumber: BPS, diolah Ditekstanhut Kemendag * Angka sementara 6/24/201240

41 Perkembangan Ekspor Karet dan Produk Turunannya Juta USD Sumber: BPS, Sumber: BPS, diolah Ditekstanhut Kemendag Klaster 2 6/24/201241

42 Luas Areal Karet Alam Beberapa Negara di Dunia (ribu Ha) ChinaIndiaIndone sia Malay sia Sri Lanka ThailandVietnam Sumber: ANRPC, Vietnam 2009 Klaster 2 6/24/201242

43 Ekspor Karet Menurut Negara Tujuan Sumber: BPS, Sumber: BPS, diolah Ditekstanhut Kemendag Klaster 2 6/24/201243

44 Peluang Pemrosesan dengan Teknologi Sederhana 6/24/ Kebutuhan produk barang karet dunia saat ini diperkirakan senilai US$ per tahun. tidak kurang dari 1,1 juta ton sabut kelapa setiap tahun belum dimanfaatkan, Kebutuhan flinkote di dalam negeri diperkirakan mencapai t/tahun dengan nilai 120,000,000,000 wawwwww Konsumsi busa sintetis di dalam negeri tahun 2000 mencapai hampir 19 juta lembar senilai Rp46,8 miliar, busa plastik m (nilai Rp665,5 juta), dan busa untuk jok kendaraan bermotor sebanyak unit (nilai Rp186, 3 juta). [kena apa kok tidak busa alam yang kualitasnya jauh lebih baik?] Harga jual bantal berkisar Rp Rp atau sesuai pesanan. Harga jual bantal sebenarnya masih berpeluang untuk ditingkatkan mengingat produk serupa bermerek terkenal dijual dengan harga Rp Rp Produk terutama dipasarkan untuk ekspor dan kalangan eksklusif serta hotel-hotel berbintang. Kembaki ke klaster karet 2

45 aaa 6/24/201245

46 UKM dan Barang Jadi Karet 6/24/ Barang jadi yang biasa diproduksi oleh UKM barang jadi karet antara lain adalah sol sepatu, seal/gasket, onderdil mobil/motor, karpet karet, serta asesori furnitur/ rumah tangga

47 aaa 6/24/ ban kendaraan, conveyor belt, sabuk transmisi, dock fender, sepatu dan sandal karet.

48 aaa 6/24/ Masalahnya : karet alam dikonsumsi sebagai bahan baku industri tetapi diproduksi sebagai komoditi perkebunan.

49 aaa 6/24/ Serat Sabut Kelapa Berkaret (Sebutret) Bisnis pengolahan sabut kelapa menjadi produk komersial sangat potensial mengingat tidak kurang dari 1,1 juta ton sabut setiap tahun belum dimanfaatkan, bahkan di beberapa daerah masih dianggap sebagai limbah. Serat sabut kelapa sangat ulet dan tahan air sehingga banyak dimanfaatkan sebagai bahan keset dan tambang. Serat sabut kelapa juga tahan patah dan cukup Sebutret, serat sabut kelapa berkaret untuk pelapis bagian atas per pada kasur pegas dan jok mobil.

50 RUANG LINGKUP INDUSTRI KARET DAN BARANG KARET Karet dan barang-barang karet dapat diklasifikasikan menurut The Harmonized Commodity Description and Coding System (HS) dan kelompok barang lapang industri (KBLI) 6/24/201250

51 PERMASALAHAN YANG DIHADAPI INDUSTRI KARET DAN BARANG KARET ALAM (ON FARM ) 1.Masih rendahnya produktivitas tanaman dan baru sekitar 40% yang menggunakan klon unggul 2.Belum terpenuhnya persediaan bibit unggul 3.Masih rendahnya kualitas bokar 4.Besarnya kapasitas terpasang pabrik crumb rubber jauh melebihi ketersediaan bahan olahkaret 5.Masih rendahnya kualitas SDM petani dan kemitraan usaha serta akses permodalan 6.Rendahnya posisi tawar petani dalam perolehan harga 7.Masih lemahnya dukungan prasarana dan sarana 6/24/201251

52 PERMASALAHAN YANG DIHADAPI PADA PRODUK KARET 1.Kurangnya informasi distribusi dan kebutuhan karet alami sebagai bahan baku industri produk karet 2. Masih adanya diskriminasi pembebasan PPN 10% 3. Masih kurangnya dukungan R & D yang difokuskan pada pengembangan produk karet 4. Sulitnya pasokan gas untuk industri sarung tangan yang menyebabkan utilitas kapasitas industri sarung tangan hanya mencapai 40% 5. Masih dikenakannya BMAD carbon black sebesar 10-17% 6. Ketatnya persaingan didalam negeri (dengan produk import ) dan dinegara tujuan eksport 7. Masih tingginya import sebagian barang-barang karet yang merupakan peluang pengembangan 6/24/201252

53 zz • Nilai ekspor karet dan barang dari karet Sumatera Utara pada triwulan I 2012 anjlok hingga 38,18 persen atau tinggal 614,235 juta dolar AS akibat volume dan nilai jual yang turun. • Penurunan devisa dari golongan barang itu cukup besar di triwulan I 2012 atau tinggal 614,235 juta dolar AS dari periode sama tahun lalu yang sudah mencapai 993,598 juta dolar AS,“ 6/24/201253

54 zz • Pada Maret devisa dari golongan barang itu mencapai 218,666 juta dolar AS dari 202,436 juta dolar AS di Februari. "Berdasarkan data, penurunan nilai ekspor karet dan barang dari karet Sumut itu dipicu penurunan volume dan harga jual,“ • Tetapi meski turun, kontribusi golongan barang itu masih tetap tinggi pada total ekspor Sumut di triwulan I 2012 atau nomor dua terbesar setelah lemak dan minyak hewan/nabati. • Sekretaris Eksekutif Gabungan Perusahaan Karet Indonesia (Gapkindo) Sumut, Edy Irwansyah, mengakui adanya penurunan ekspor karet pada tahun ini dimana pada Januari-Februari hanya sebesar kilogram dari periode sama 2011 yang sudah kilogram. 6/24/201254

55 zz ekspor karet alam Indonesia terbesar ke Amerika Serikat, Jepang, China, Singapura, Korea, Brazil, dan Jerman. Setelah krisis, pasar utama ekspor karet Indonesia mulai dialihkan ke pasar China. Rata-rata produksi karet bulanan sebesar 200 ribu ton dan ada musim puncak di mana total produksi karet bisa mencapai 220 ribu ton per bulan. Namun, produksi karet di Desember nanti diperkirakan bisa menurun hingga 180 ribu ton per bulan karena tingginya curah hujan. 6/24/201255

56 zz 6/24/201256

57 Pohon Industri Karet 10/16/201257

58 Produk Jadi Karet 10/16/ Alas Karet Untuk Peternakan 2.Butyl Sealing Type 3.Fleksible Expansion Joint 4.Karet Untuk Audiao Video 5.Karet Untuk Industri Automotive 6.Karet Alas Setir 7.Karet Bakelite 8.Karet Butyl 9.Karet Diaphrgma 10.Karet Ebonit 11.Karet Busa Spons 12.Karet Untuk Mencabut Bulu Ayam 13.Karet Pembersih Kaca 14.Karet Untuk Peralatan Rumah Tangga 15.Impact Roller untuk Belt Conveyor 16.Karet Untuk Pembersih Kaca 17.Karet Untuk Peralatan Rumah Tangga 18.Karet Untuk Area Laut dan Kapal 19.Karet Untuk Rumah Sakit 20.Produk Karet Molding 21.Karet Tahan Minyak 22.Karet Ring 23.Karet Untuk Gedung dan Rumah 24.Karet Untuk peralatan Elektrik 25.Karet Ekstrusi 26.Gelang Karet 27.Karpet Karet 28.Karet Fender 29.Aplikasi Karet Untuk Kaca 30.Karet Kaki Furniture 31.Karet Kaki Komor

59 Barang Jadi Karet [lanjutan] 10/16/ Karet Lantai Area Untuk Area Olah Raga 33.Palu Karet 34.Karet Lining 35.Karet Untuk Rambu Jalan 36.Peralatan Keselamatan Dari Karet 37.Seal Karet 38.Sol Sepatu Karet 39.Mangkuk Karet 40.Karet Silikon 41.Selang Silikon 42.Karet Untuk PeralatanOlah Raga 43.Karet Untuk Anti Vibrasi 44.Wheelhock

60 aaa Karet adalah komoditas strategis yang digunakan di berbagai industri. Saat ini Indonesia adalah produsen terbesar kedua dunia setelah Thailand, dan diproyeksikan menjadi produsen terbesar setelah tahun Industri karet adalah industri yang memiliki nilai tambah besar dari hulu sampai hilir.

61 aaa Produksi karet Indonesia pada tahun 2010 mencapai 2,5 juta ton dan diproyeksikan mampu mencapai 4,4 juta ton pada tahun Produk-produk karet potensial antara lain: ban, sarung tangan, alas kaki, komponen otomotif, komponen elektronika, maupun untuk keperluan rumah tangga.

62 aaa Nilai ekspor produk karet pada tahun 2009 mencapai US$ 1.6 milyar yang terdiri dari ban dengan nilai US$ 1.1 milyar, sarung tangan US$ 198 juta dan barang karet industri US$ 165 juta dan barang karet lainnya US$ 169 juta.

63 Pengelompokkan Industri Karet dan Barang Karet KELOMPOK INDUSTRI HULU KELOMPOK INDUSTRI ANTARA KELOMPOK INDUSTRI HILIR • Bokar (bahan olahan karet) • Kayu Karet • Crumb rubber • Sheet/RSS • Lateks pekat • Thin pole crepe • Brown crepe • Ban • Barang jadi karet untuk keperluan industri • Barang karet untuk kemeliteran • Alas kaki dan komponennya • Barang jadi karet untuk penggunaan umum • Alat kesehatan dan laboratorium

64 EXIM Karet Alam Uraian Ribu TonPersenRibu TonPersenRibu TonPersen Produksi Karet Alam Ekspor Karet Alam , , ,54 Karet Alam utk Dalam Negeri 45616, , ,46 Sumber : Kemenperin, 2011

65 aaa 1.Produk crumb rubber lebih dominan diekspor (85) dan hanya sebagian kecil yang diserap dalam negeri, yaitu 422 ribu ton atau 15; 2.Masih tingginya impor sebagian barang-barang karet dan bahan penolong industri karet yang merupakan peluang pengembangan; 3.Masih rendahnya daya saing Industri karet hilir di pasar Asia. Masalah Utama Dalam Industri Karet 1.Pengembangan klaster industri hilir karet di dekat lokasi pengembangan koridor ekonomi dan sumber bahan baku; 2.Pengembangan infrastruktur (seperti : jalan, pelabuhan) di lokasi pengembangan; 3.Peningkatan kemampuan SDM 4.Pengawasan terhadap pelaksanaan penerapan SNI BOKAR Alternatif Penyelesaian

66 Ekspor Karet Sumatera Selatan Tahun Vol. Ekspor (ton) Nilai Devisa ($) Harga Karet Ekspor ($/kg) ,377,0002, ,640,0002, ,197,0001, ,528,0003,34 Sumber : Gapkindo Sumatera Selatan (2011)

67 Nilai Ekspor Karet Sumsel dan penggunaan karet alam di Indonesia Nilai ekspor karet Sumatera Selatan pada Januari hingga November 2011 mencapai 3,647 miliar dolar AS atau meningkat 53,94 % bila dibandingkan periode sama tahun sebelumnya hanya 2,169 miliar dolar AS. (Bulletin Karet, 2012) PENGGUNAAN KARET ALAM DI INDONESIA  Hanya 15% dari total produksi dalam negeri yang terserap ke industri hilir.  61% dari 15% yang terserap industri hilir dipakai oleh industri ban, sisanya lain-lain.

68 Kontribusi Karet di Sumsel Sumatera dikenal Segitiga Emas penghasil karet, yaitu Jambi, Bengkulu dan Sumatera Selatan, karena ketiga provinsi tersebut menyumbang sekitar 70% produksi karet nasional Indonesia memberikan kontribusi sebesar 28% terhadap produksi karet alam dunia. (Bulletin Karet, 2011)

69 aaa

70 LUAS & PRODUKSI KARET Di SUMATERA SELATAN Kab. Lahat Luas lahan: Ha Produksi: ,02 Ton/Th Kota Lubuk Linggau Luas lahan: Ha Produksi: 9.228,78 Ton/Th Kab. Musi Banyuasin Luas lahan: Ha Produksi: Ton/Th Kab. Empat Lawang Luas lahan: Ha Produksi: 2.505,30 Ton/Th Kota Pagar Alam Luas lahan: Ha Produksi: 390 Ton/Th Kab. Banyuasin Luas lahan: Ha Produksi: Ton/Th Kab. Ogan Komering Ulu (OKU) Luas lahan: Ha Produksi: Ton/Th Kab. OKU Timur Luas lahan: Ha Produksi: ,67 Ton/Th Kab. OKU Selatan Luas lahan: Ha Produksi: 849,60 Ton/Th Kab. Ogan Ilir Luas lahan: Ha Produksi: ,60 Ton/Th Kab. Muara Enim Luas lahan: Ha Produksi: Ton/Th Kota Prabumulih Luas lahan: Ha Produksi: Ton/Th Kab. Musi Rawas Luas lahan: Ha Produksi: ,60 Ton/Th Kab. Ogan Komering Ilir Luas lahan: Ha Produksi: Ton/Th Total Luas : Ha Total Produksi : Ton Produktifitas : 0,839 Ton/Ha

71 Perkembangan Volume Ekspor Karet Tahun (s/d November 2011)

72 Perkembangan Nilai Ekspor Karet Tahun (s/d November 2011)

73 Negara Tujuan Ekspor Karet SIR 20 • Amerika serikat • Jerman • Cina • Brazil • Kanada • India • Turki • Perancis • Spanyol • Belanda • Italia • Inggris • Korea Republik • Finlandia  Singapore  Mexico  Polandia  Romania  Iran,Islamic Republi  Argentina  Afrika Selatan  Rusia  Belgium  Colombia  Venezuela  Lain Lain Negara  Bulgaria  Irlandia

74 Negara Tujuan Ekspor Karet SIR 20  Slovenia  Peru  Philippina  Hungaria  Latvia  Vietnam  Kenya  Malaysia  Australia  Pakistan  Srilangka  Costa Rica  Chile  Equador  Jepang  Uni Emirat Arab  Lain Lain Negara  Dubai  Siria  Lithuania  EL-Savador  Egypt/Mesir  Ukraina  Djbouti  Greece  Belgia  Ethopia  Kuba  Tanzania

75 Negara Tujuan Ekspor Karet SIR 10 • China • Afrika Selatan • Belanda • Turki • Argentina • Amerika Serikat • India • Belgium • Lithuania • Spanyol • Inggris • Columbia • Romania • Mexico • Italia • Australia • Kenya • Jerman • Sri Lanka • Venezuela • Perancis • Ukraina • Brazil

76 Negara Tujuan Ekspor Karet SIR 5 • Amerika serikat • India • Lithuania • Kanada • Korea Republik • Brazil • Australi a

77 Negara Tujuan Ekspor Karet SIR 3  Amerika serikat  Kanada  Singapore  Chille  Argentina  Brazil  Turki  Belanda  China  Rep. Afrika Selatan  Belgium • India • Spanyol • Lithuania • Jerman • Venuzuela • Australia • Inggris • Meksiko • Vietnam • Italia • Malaysia

78 Negara Tujuan Ekspor Karet RSS1  Amerika serikat  Cina  Jerman  India  Turki  Brazil  Argentina  Kanada  Afrika Selatan  Philipina  Mexico  Belanda  Slovenia  Italia  Lithuania  Belgium  Rusia  Inggris  Malaysia  Jepang  Chile  Saudi Arabia  Australia  Ukraina

79 INDUSTRI KARET REMAH (CRUMB RUBBER ) Kab. Musi Banyuasin PT London Sumatera Indonesia Kab. Musi Rawas PT Felda Indo Rubber PT Nibung Artha Mulia PT Bumi Beliti Abadi PT Kirana Windu Palembang PT Pancasamudera Simpati PT Sunan Rubber PT Badja Baru PT Remco PT Aneka Bumi Pratama PT Hok Tong I PT Hok Tong II PT Kirana Musi Persada PT Multiagro Kencana Prima PT Mardec Musi Lestari PT Muara Kelingi I PT Muara Kelingi II PT Gadjah Ruku PT Sri Trang Lingga Indonesia PT Lingga Djaja PT Prasidha Aneka Niaga PT Bintang Gasing Persada PT Melania Indonesia PT Pinago Utama

80 Data Industri Crumb Rubber

81 Koordinasi dan Kerjasama Antar Pemangku Kepentingan Sesuai dengan : 1.Perpres No. 28 Tahun 2008 tentang Kebijakan Industri Nasional 2.Surat Keputusan Menteri Nomor 94/M-IN/PER/8/2010 tahun 2010 tentang Peta Panduan (Road Map) Pengembangan Industri Unggulan Provinsi Sumatera Selatan 2.Surat Keputusan Gubernur Sumatera Selatan No.828/kpts/balitbangda/2010 tahun 2010 tentang Tim Sistem Inovasi Daerah Sumatera Selatan 3.Peraturan Daerah Kab. Banyuasin Nomor 8 tahun 2005 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah 4.Peraturan Daerah Kab. Banyuasin Nomor 29 tahun 2005 tentang Penetapan Pemanfaatan Kawasan SECDe Tanjung Api-api Kabupaten Banyuasin 5.Keputusan Bupati Banyuasin Nomor 611 tahun 2008 tentang Kesepakatan Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan Hidup (KA-ANDAL) Kegiatan Pembangunan Kawasan Industri Gasing di Desa Gasing Kecamatan Talang Kelapa Kabupaten Banyuasin 6.Peraturan Daerah Nomor 34 tahun 2007 tentang Rencana Tapak Kawasan Industri Gasing Kabupaten Banyuasin Karet sebagai Komoditi Unggulan Provinsi Sumatera Selatan

82  Koordinasi lintas sektor terkait - Dinas Perindustrian dan Perdagangan, Balibangnovda, Dinas Perkebunan, Baristand Palembang dan Disperindag Kab/ Kota se Sumsel.  Pembinaan, Pelatihan dan Magang serta Bantuan Peralatan  Pembentukan Sistem Inovasi Daerah (SIDa) - Pada tahun 2010 Pemerintah Prov. Sumsel bersama Kementerian Riset dan eknologi RI telah membentuk Sistem Inovasi Daerah (SIDa) - Melalui Keputusan Gubernur No. 478/KPTS/Balitbangda/2010 telah dibentuk asosiasi peneliti yang terdiri dari peneliti Balitbangda dan Perguruan Tinggi serta Lembaga Vertikal lainnya. Program/kegiatan yang telah dilakukan dalam rangka Pengembangan Industri Hilir Karet di Sumatera Selatan

83 - Tim SIDa terdiri dari Balitbangnovda, Dinas Koperasi, Disperindag, Disbun, Dinas Pertanian, Bappeda dan Biro Ekonomi. - Melakukan riset, studi kelayakan dan pemetaan pengembangan industri hilir karet dan rencana Pembangunan Pusat Inovasi Karet  Pembentukan Forum Komunikasi Klaster Karet dan Masyarakat Perkaretan Sambungan

84  Masih lemahnya keterkaitan antara industri hulu dan hilir maupun antara industri besar dan industri kecil menengah.  Belum terbangunnya struktur klaster (industrial cluster) yang saling mendukung  Ketergantungan ekspor produk setengah jadi  Terbatasnya informasi terutama bagi industri kecil dan menengah  Motivasi dan kemampuan wirausaha masih rendah Permasalahan yang dihadapi dalam Pengembangan Industri Hilir Karet

85 STRATEGI DAN KEBIJAKAN KLASTER IND. KARET DUKUNGAN INFRASTRUKTUR • Kawasan Industri • Kawasan Ekonomi Khusus • Sarana / Prasarana Transportasi • Sarana / Prasarana Pelabuhan SUPLAI BAHAN BAKU Dunia Usaha • PT Pancasamudera Simpati • PT Sunan Rubber • PT Badja Baru • PT Remco • PT Aneka Bumi Pratama • PT Hok Tong I • PT Hok Tong II • PT Kirana Musi Persada • PT Multiagro Kencana Prima • PT Mardec Musi Lestari • PT Muara Kelingi I • PT Muara Kelingi II • PT Gadjah Ruku • PT Sri Trang Lingga Indonesia • PT Lingga Djaja • PT Prasidha Aneka Niaga • PT Bintang Gasing Persada • PT Melania Indonesia INDUSTRI HILIR KARET • Industri ban • Industri kompon • Industri alas kaki • Industri penunjang otomotif • Industri barang jadi karet DUKUNGAN PEMERINTAH • Lembaga : Dinas / Instansi terkait • Regulasi : • Perpres No. 28 th 2008 • Kepmen No 94 th 2010 • SK Gubernur No. 828 th 2010 • Perda Banyuasin No 34 th 2007 • Perda Banyuasin No. 8 th 2005 • Perda Banyuasin No. 29 th 2005 • SK Bup.Banyuasin No. 611 th 2008 • Tax holiday • Law Investment

86 1. Percepatan pengembangan industri barang jadi karet 2. Melakukan koordinasi dengan lintas sektoral /instansi terkait dalam percepatan pengembangan barang jadi karet 3. Memberikan kemudahan-kemudahan dalam rangka pengembangan industri barang jadi karet  membuat regulasi yang berkaitan dengan pengembangan barang jadi karet LANGKAH-LANGKAH KONKRIT YANG AKAN DILAKUKAN KE DEPAN :

87 4. Komitmen gabkindo dalam penyediaan bahan baku untuk pengembangan industri barang jadi karet 5. Mendukung rencana pembangunan pusat inovasi barang jadi karet dan mendukung konsorsium pusat unggulan ristek 6. Melakukan evaluasi terhadap peralatan bantuan yang telah diberikan sehubungan dengan pengembangan industri barang jadi karet. Lanjutan

88 Potensi karet Indonesia On farmOff farm Produksi 2,64 juta ton ∑ kapasitas dan realisasi produksi pabrik ban (R4, R2, lain2) Luas lahan 3,45 juta ha ∑ kapsitas dan realisasi produksi pabrik karet pembuat alat kesehatan dan laboratorium. Kontribusi terhadap ekspor non migas Jan-Jul ,51% ∑ kapasitas dan realisasi produksi pabrik karet pembuat komponen elektronika dan peralatan listrik Sebagian bahan penolong sudah dibuat di dalam negeri ∑ kapasitas dan realisasi produksi pabrik karet pembuat komponen pabrik ∑ kapasitas dan realisasi produksi pabrik karet pembuat barang karet lainnya.

89 Kelemahan industri karet nasional • Teknologi proses pembuatan produk jadi dari karet belum dikuasai, sehingga kualitas belum mencapai standar yang diinginkan. • Mesin dan peralatan pada umumnya masih konvensional. • Dukungan sektor lain khususnya energi masih belum solid.

90 Peluang industri karet nasional • Pasar internasional terbuka dengan telah ditandatanganinya berbagai kesepakatan, baik internasional, regional maupun bilateral. • Berkembangnya industri kendaraan bermotor baik R4 maupun R2. • Adanya relokasi pabrik mobil dari Thailand (Honda). • Adanya rencana untuk membuat mobil nasional.

91 Tantangan industri karet nasional • Pasar domestik terbuka dengan telah ditandatanganinya berbagai kesepakatan, baik internasional, regional maupun bilateral. • Masuknya produk-produk murah dari Korea dan China. • Kepercayaan terhadap produk domestik masih rendah khususnya yangmenyangkut keselamatan. • Tingkat penguasaan teknologi produksi yang belum mencapai mutu yang bertaraf internasional. • Produk yang dihasilkan kadang belum konsisten mutunya.

92 Target pengembangan industri karet nasional • Tumbuhnya industri komponen berbasis karet yang berkualitas memenuhi standar dengan penerapan teknologi yang sesuai. • Terjadi penyerapan tenaga kerja guna mengatasi pengangguran. • Peningkatan nilai ekspor. • Meningkatnya substitusi impor. • Penghematan devisa negara.

93 Strategi pengembangan industri karet nasional • Melakukan koordinasi internal antar instansi guna pemanfaatan produk dalam negeri. • Koordinasi khusus dengan regulator dan pelaku relokasi guna menangkap rencana relokasi industri dari Thailand ke Indonesia. • Melakukan penetrasi pasar melalui meja perundingan baik yang bersifat internasional, regional maupun bilateral. • Memperkuat industri karet nasional melalui berbagai cara, antara lain peningkatan kemampuan SDM, perkuatan potensi industri melalui restrukturisasi mesin dan peralatan produksi, penerpan standardisasi dsb. • Promosi potensi industri melalui berbagai pameran baik di dalam maupun di luar negeri.

94 Langkah operasional pengembangan industri karet nasional • Melakukan pembinaan industri khususnya penguasaan proses pembuatan produk dari barang-barang karet terpilih, termasuk penerapan sistem manajemen mutunya. • Koordinasi dengan direktorat pembina industri otomotif baik untuk pemanfaatan komponen dalam negeri maupun dalam mendukung relokasi industri otomotif. • Merancang program restrukturisasi mesin dan peralatan industri berbasis karet guna menaikkan daya saingnya. • Melindungi produk dalam negeri pada berbagai perundingan baik internasional, regional maupun bilateral melalui kebijakan impor.

95 Langkah operasional pengembangan industri karet nasional (lanjutan) • Meningkatkan koordinasi keterkaitan industri melalui sistem kluster. • Mensinergikan program pembinaan pusat dan daerah agar lebih padu dan terarah. • Pelibatan balai industri serta unit penelitian lain guna mengembangkan industri karet, termasuk melakukan reverse engineering agar dapat diciptakan produk serupa. • Pelaku industri meningkatkan kemampuan, baik SDM maupun mesin dan peralatan guna meningkatkan daya saing.

96 aaa


Download ppt "Aaa. Potensi Karet Indonesia • Karet merupakan komoditas ekspor andalan perkebunan kedua setelah CPO • Indonesia adalah negara penghasil dan pengekspor."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google