Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Konsep dasar fotografi • Pengertian fotografi • Sejarah fotografi • Tujuan fotografi • Foto sebagai karya seni • Prinsip-prinsip fotografi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Konsep dasar fotografi • Pengertian fotografi • Sejarah fotografi • Tujuan fotografi • Foto sebagai karya seni • Prinsip-prinsip fotografi."— Transcript presentasi:

1 Konsep dasar fotografi • Pengertian fotografi • Sejarah fotografi • Tujuan fotografi • Foto sebagai karya seni • Prinsip-prinsip fotografi

2 • Definisi fotografi: – fotografi berasal dari bahasa Yunani yaitu Phobos yang berarti cahaya dan graphoo yang berarti menulis. – Fotografi adalah pembuatan gambar dengan menggunakan lensa dan film atau pelat peka cahaya. – Istilah fotografi pertama kali digunakan oleh Sir John Herschel pada tahun 1839.

3 • Sebagai istilah umum, fotografi berarti proses atau metode untuk menghasilkan gambar atau foto dari suatu obyek dengan merekam pantulan cahaya yang mengenai obyek tersebut pada media yang peka cahaya. • Alat paling populer untuk menangkap cahaya ini adalah kamera.

4 • Sejarah Fotografi – Foto pertama dibuat pada tahun 1826 selama 8 jam. Louis Jacques mande Daquerre merupakan bapak fotografi dunia (1837). – Kamera Obcura merupakan kamera yang pertama kali yang dipakai untuk menggambar kemudian memotret. – Kamera Kodak (Eastmant Kodak) pertama kali ditemukan oleh Snapshooter 1888 di Amerika.

5 • Sejarah Fotografi – Konstribusi fotografi ke dunia film pertama kali di pelopori oleh Eadward Muybridge. – Flas atau lampu kilat pertama kali ditemukan oleh Harold E. Edgerton pada tahun 1938.Memotret benda-benda mati disebut dengan still life. – Penemu negative film John Hendri Fox Talbot dari inggris. Negatif film tersebut di buat selama 40 detik dibawah terik matahari.

6 • Sejarah fotografi di Indonesia : – dimulai pada tahun 1857, pada saat 2 orang juru foto Woodbury dan Page membuka sebuah studio foto di Harmonie, Batavia. – Masuknya fotografi ke Indonesia tepat 18 tahun setelah Daguerre mengumumkan hasil penelitiannya yang kemudian disebut-sebut sebagai awal perkembangan fotografi komersil. – Studio fotopun semakin ramai di Batavia. Dan kemudian banyak fotografer professional maupun amatir mendokumentasikan hiruk pikuk dan keragaman etnis di Batavia.

7 Kamera Daguerre

8 • Kassian Cephas ( ): – Cephas lahir pada 15 Januari 1845 dari pasangan Kartodrono dan Minah. – Ada juga yang mengatakan bahwa ia adalah anak angkat dari orang Belanda yang bernama Frederik Bernard Fr. Schalk. – Cephas mulai belajar menjadi fotografer profesional pada tahun 1860-an. – Belajar fotografi kepada seseorang yang bernama Simon Willem Camerik. Sempat magang pada Isidore van Kinsbergen, fotografer yang bekerja di Jawa Tengah sekitar – Cephas meninggal pada tahun 1912.

9 • Kassian Cephas memang bukan tokoh nasional • Nama Kassian Cephas mungkin baru disebut bila foto-foto tentang Sultan Hamengku Buwono VII • Cephas pernah menjadi fotografer khusus Keraton pada masa kekuasaan Sultan Hamengku Buwono VII.

10 Sultan Hamengku Buwono VII karya Kassian Cephas Kassian Cephas

11 • Dalam dunia fotografi terkadang banyak hal yang menjadi tujuan dilakukannya pengambilan gambar. – Abstrak Foto-foto obyek yang mengutamakan keindahan komposisi, permainan bentuk dan warna, elemen- elemen grafis dan tekstur. Tujuan tersebut biasanya dilakukan oleh para fotografer yang mengutamakan seni dalam setiap hasil karyanya.

12 – Arsitektur Foto-foto yang menampilkan kecantikan bangunan buatan manusia, seperti gedung dan jembatan. Arsitek ataupun para pelaku dibidang developer perumahan yang biasanya melakukan dokumentasi dari setiap bentuk bangunan yang ada. • sehingga dengan demikian, mereka akan dapat membuat sebuah bangunan kokoh namun tak meninggalkan keindahan serta fungsi bangunan yang terkait

13 Salah satu contoh hasil karya Art Nouveau: Candi Loro Jonggrang di Prambanan Arsitektur Historicism Arsitektur Organik Dekonstruksi Fungsional Arsitektur Post Modern

14 • Prinsip fotografi adalah: – memfokuskan cahaya dengan bantuan pembiasan sehingga mampu membakar medium penangkap cahaya. – Medium yang telah dibakar dengan ukuran luminitas cahaya yang tepat akan menghasilkan bayangan identik dengan cahaya yang memasuki medium pembiasan (selanjutnya disebut lensa).

15 JENIS-JENIS KAMERA BERDASARKAN SISTEM KERJANYA • Kamera Analog – Adalah salah satu kategori kamera yang dalam teknik pengambilan gambarnya, masih menggunakan film seluloid. – Film seluloid ini mempunyai tiga buah elemen dasar, yaitu elemen optikal yang berupa berbagai macam lensa, elemen kimia berupafilm seluloid itu sendiri, serta elemen mekanik yang berupa badan dari kamera itu sendiri. – Kamera analog membutuhkan bukaan diafragma 1/f detik, sehingga cahaya yang ditangkap, bisa diterima oleh film tersebut menjadi sebuah gambar. – Di dalam kehidupan masyarakat, kamera analog ini biasanya lebih akrab dengan sebutan kamera film. Hal ini disebabkan karena penggunaan film pada kamera tersebut, sebagai media perekam atau penyimpanannya. Film tersebut juga biasa dikenal dengan sebutan klise atau negatif.

16 • Kamera Digital – Kamera digital merupakan jenis kamera, yang proses pengambilan gambarnya dilakukan secara digital, dengan media perekam/penyimpanan berupa memory (flash). Untuk beberapa jenis kamera digital, ada pula yang dapat digunakan untuk merekam suara.

17 – Pada kamera digital ini, penggunaan eleman kimia telah digantikan dengan elemen chips. Elemen chips tersebut dapat berupa CMOS (Complementary Metal Oxide Semiconductor), atau dapat juga berupa CCD (Charge Couple Device). – CCD maupun CMOS inilah, yang akan mengatur kepekaan pencahayaannya. CCD maupun CEMOS juga telah menjadi "film digital", pada kamera- kamera moderen yang beredar saat ini.

18 • Kategori Kamera Digital – Video Cameras, – Live-preview Digital Cameras, – Compact Digital Cameras, – Digital Single Lens Reflex Cameras, – Digital Rangefinders, – Profesional Modular Digital Camera System, dan – Line-scan Camera System.

19 • Video Cameras – Video camera merupakan sejenis kamera yang dapat merekam bayangan bergerak. – Professional Video Camera adalah Video camera yang memiliki sensor bayangan yang beragam, yang dapat meningkatkan resolusi dan tingkatan warnanya. Jenis kamera digital ini, biasanya dapat ditemukan pada studio-studio televisi.

20 • Live-preview Digital Cameras – Kamera digital yang menggunakan tampilan (bayangan digital) secara langsung melalui sebuah layar elektronik. Layar yang digunakan dapat berupa LCD (liquid crystal display), atau sebuah EVF (electronic viewfinder).

21 • Compact Digital Cameras – Kamera ini didisain dengan ukuran yang kecil dan mudah dibawa, untuk ukuran yang paling kecil biasa dikenal dengan sebutan subcompact. – Compact camera biasanya sangat mudah digunakan, dan pada kamera ini biasanya bayangan hanya dapat direkam menggunakan lossy JPEG compression. • JPEG adalah kepanjangan dari Joint Photographic Expert Group, yang merupakan metode yang biasa digunakan dalam kompresi bayangan fotografi

22 • Digital Single Lens Reflex Cameras (DSLRs) – DSLRs ini biasa di gunakan oleh para photographer profesional, serta oelh orang-orang memiliki antusias tinggi dalam foto. – Memiliki optik bagian luar, sehingga dapat menggunakan lensa yang dapat ditukar-tukar, serta asesoris yang beragam. – Kamera ini juga mampu memproduksi bayangan dengan resolusi tingkat tinggi.

23 • Digital Rangefinder – Digital Rangefinder Camera adalah sebuah kamera digital yang dilengkapi dengan Rangefinder, yaitu perangkat kamera yang digunakan untuk mengukur jarak dari photographer ke objek yang menjadi target, untuk menetapkan titik fokusnya.

24 • Professional Modular Digital Camera System – Kamera digital yang terdiri atas perangkat profesional berkwalitas tinggi, yang dapat disusun dari komponen-komponen modular, seperti winders, grips, lenses, dan sebagainya. – Digunakan pada studio-studio, untuk keperluan produksi periklanan. – Kamera ini sulit untuk dibawa, karena ukuranya yang sangat besar dan bentuknya yang kaku. • Hal itu juga menyebabkan jenis kamera ini jarang sekali digunakan dalam aktivitas fotografi yang banyak membutuhkan gerakan, serta dalam fotografi di alam terbuka.

25 • Line Scan Camera System – Line-scan camera adalah sebuah kamera yang terdiri atas sebuah line-scan (jalur scan) image sensor chip, dan sebuah mekanisme pengatur titik fokus. – Image sensor adalah sebuah perangkat yang merubah bayangan visual menjadi sebuah sinyal elektrik.


Download ppt "Konsep dasar fotografi • Pengertian fotografi • Sejarah fotografi • Tujuan fotografi • Foto sebagai karya seni • Prinsip-prinsip fotografi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google