Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 Kamera Foto dan Editing Mode Dial M. Agus Zainuddin PENS – ITS Surabaya.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 Kamera Foto dan Editing Mode Dial M. Agus Zainuddin PENS – ITS Surabaya."— Transcript presentasi:

1 1 Kamera Foto dan Editing Mode Dial M. Agus Zainuddin PENS – ITS Surabaya

2 2 Pokok Bahasan  ISO/ASA  Shutter Speed  Aperture  Mode Dial  P – Programmed Auto  S - Shutter Speed Priority  A – Aperture Priority  M - Manual

3 3 ISO/ASA Apakah ISO itu?  Pada Fotografi Tradisional (film): ISO (ASA) mengindikasikan seberapa sensitive sebuah film terhadap cahaya, yang diukur berdasarkan angka (tampak pada film – 100, 200, 400, 800, dst). Angka yang kecil menyebabkan sensitivitas terhadap cahaya juga rendah, gambar memiliki butiran halus.  Pada fotografi Digital: ISO mengukur sensitivitas sensor terhadap cahaya. Secara prinsip sama dengan film. ISO yang tinggi umumnya digunakan pada kondisi pencahayaan yang kurang untuk shutter speed yang tinggi (acara sport pada indoor).

4 4 ISO/ASA ISO 100ISO 400

5 5  ISO 100 umumnya dianggap normal. Saat memilih nilai ISO tentukanlah jawaban dari pertanyaan berikut:  Cahaya – Apakah subjek cukup pencahayaannya?  Grain – Apakah hasilnya ingin grainy atau tanpa noise?  Tripod – Apakah menggunakan tripod?  Gerak – Apakah subjek bergerak?  Jika pencahayaan cukup, hasil sedikit grain, menggunakan tripod dan subjek stasioner maka ISO yang dipilih adalah ISO rendah.  Jika pencahayaan gelap, hasil grain, tidak menggunakan tripod dan subjek bergerak, gunakan ISO yang tinggi. ISO/ASA

6 6  Situasi yang memerlukan ISO yang tinggi:  Acara Sport dalam ruangan: Subjek bergerak cepat dan pencahayaan kurang.  Acara Konser: pencahayaan kurang dan tidak boleh menggunakan flash.  Pesta Ulang Tahun: saat meniup lilin cahaya akan berkurang, penggunaan flash akan mengganggu acara. ISO/ASA

7 7  Pada Nikon D80 user dapat mensetting ISO dari 100 – 1600, selain itu juga mendukung ISO: H0.3, H0.7, H1.0 (sebangding dengan ISO 2000, 2500, dan 3200). Mensetting ISO pada Nikon D80:  Tekan Tombol Menu  Aktifkan menu SHOOTING MENU -> ISO Sensitivity  Pilih Nilai ISO, lalu tekan tombol OK. ISO/ASA

8 8 ISO 100 ISO/ASA

9 9 ISO 200 ISO/ASA

10 10 ISO/ASA ISO 400

11 11 ISO 800 ISO/ASA

12 12 ISO 1600 ISO/ASA

13 13 ISO 3200 (H1.0) ISO/ASA

14 14 Shutter Speed  Gambar yang baik hanya dapat dicapai bila jumlah cahaya yang mengenai sensor CCD mencukupi dan dikontrol dengan baik. Komponen utama pada kamera yang mengatur jumlah cahaya yang diperlukan adalah kecepatan rana (shutter speed) dan bukaan diafragma (aperture).  Shutter speed adalah alat yang digunakan untuk mengatur kecepatan cahaya yang masuk untuk menyinari film, dibuat dari bahan metal yang tipis dan kuat yang dinamakan shutter blade.  Cara kerja dari shutter blade itu sendiri adalah membuka dan menutup kembali. Pada saat shutter blade terbuka maka cahaya akan masuk dan menyinari film/sensor.

15 15  Kecepatan membuka dan menutup kembali shutter blade itulah yang dinamakan shutter speed.  Ukuran kecepatan rana saat membuka dan menutup kembali dihitung dalam pecahan detik seperti 1, 1/2, 1/4, 1/8, 1/15, 1/30, 1/60, 1/125, 1/250, 1/500, 1/1000, 1/2000, 1/4000, 1/8000.  Namun yang tertera pada kamera tidak berupa pecahan yaitu : 1, 2, 4, 8, 15, 30, 60, 125, 250, 500, 1000, 2000, 4000,  Selain angka angka diatas ada satu lagi yaitu "B" yang berarti Bulb yang kecepatannya tergantung dari saat kita menekan dan melepaskan tombol pelepas rana. Jadi saat kita menekan tombol maka rana terbuka, saat kita melepas tombol rana tertutup. Shutter Speed

16 16  Semakin lambat shutter speed, semakin lama sensor terkena cahaya dan gambar semakin terang.  Semakin cepat shutter speed, semakin kurang waktu sensor terkena cahaya dan gambar semakin gelap. Shutter Speed

17 17 Aperture  Aperture adalah bukaan diafragma, yang dibuat dari lempengan lempengan logam yang tipis yang dapat mengatur besar kecilnya lubang diafragma pada lensa dengan cara memutar ring diafragma pada lensa.  Fungsi dari diafragma adalah mengatur banyak sedikitnya cahaya yang masuk melalui lensa, serta menentukan ruang tajam yang dipilih.  Pemilihan diafragma inipun sangat dipengaruhi oleh kekuatan cahaya yang menyinari obyek, kecepatan Film (ASA atau ISO) serta shutter speed yang dipilih.

18 18  Ukuran diafragma pada lensa dilambangkan dengan f/angka, seperti f/1.2; f/1.4; f/1,8; f/2.8; f/4; f/5,6; f/8; f/11; f/16; f/22.  Namun yang tercantum pada viewfinder dan control panel hanya angka-angkanya saja tanpa f/ misalnya 1.2; 1,4; 2.8; 4; 5,6; 8; 11; 16; 22.  Jangan salah dalam mengartikan angka-angka tersebut, sebab angka-angka ini menunjukan kebalikan daripada besar diafragma pada lensa.  Misal: f/2.8 berarti bukaan diafragmanya lebih besar dari f/16. Aperture

19 19 Aperture – Bukaan Diafragma

20 20  Saat menggunakan mode P, kamera akan menentukan setting aperture dan shutter speed secara otomatis. Aperture

21 21 Mode Dial  Pada kamera digital SLR pengaturan shutter speed dan aperture dapat dilakukan menggunakan mode dial.  Pada umumnya mode dial yang ada adalah P, S, A dan M.  Setiap mode menawarkan beberapa setting handal, mencakup exposure, white balance, dan optimasi gambar. Masing-masing mode memberikan control yang berbeda untuk shutter speed dan Aperture.

22 22 ModeDeskripsi PProgrammed AutoKamera mensetting shutter speed dan aperture secara optimal. Mode ini biasanya digunakan bila waktu untuk mensetting shutter speed dan aperture yang diperlukan singkat. SShutter-Priority AutoKamera akan mengatur aperture untuk hasil optimal. Mode ini digunakan untuk menghentikan gerak atau mengkaburkan gambar. AAperture-Priority AutoKamera mengatur shutter speed untuk hasil optimal. Mode ini digunakan untuk mengkaburkan background ataupun untuk membuat subjek dan background menjadi fokus. MManualUser mengatur shutter speed dan aperture secara manual. Mode Dial

23 23 Mode Dial

24 24  Kerjakan Tugas Pada Modul 3… Mode Dial


Download ppt "1 Kamera Foto dan Editing Mode Dial M. Agus Zainuddin PENS – ITS Surabaya."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google