Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Uji Chi-Square Dua Sampel Independen Fungsi Jika dua penelitian terdiri dari frekuensi2 dalam kategori2 yang diskrit, uji x 2 dapat dipergunakan untuk.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Uji Chi-Square Dua Sampel Independen Fungsi Jika dua penelitian terdiri dari frekuensi2 dalam kategori2 yang diskrit, uji x 2 dapat dipergunakan untuk."— Transcript presentasi:

1

2 Uji Chi-Square Dua Sampel Independen

3 Fungsi Jika dua penelitian terdiri dari frekuensi2 dalam kategori2 yang diskrit, uji x 2 dapat dipergunakan untuk menetapkan signifikansi perbedaan2 antara dua kelompok independen. Bisa digunakan skala nominal. Hipotesis yang diuji biasanya adalah kedua kelompok itu berbeda dalam hal ciri khas tertentu, dengan demikian perbedaan itu berhubungan dengan frekuensi relatif masuknya anggota2 kelompok ke dalam beberapa kategori.

4 Metode Hipotesis nol dapat diuji dengan Di mana: Oij = jumlah observasi untuk kasus2 yang dikategorikan dalam baris ke-i pada kolom ke-j Eij = banyak kasus yang diharapkan di bawah Ho untuk dikategorikan dalam baris ke-i pada kolom ke-j Harga X 2 yang dihasilkan mengikuti distribusi khi kuadrat dengan db=(r-1)(k-1)

5 Contoh Dari sampel sebanyak 420 pegawai BPS yang dibedakan menurut jenis kelaminnya, ingin diketahui apakah variabel jenis kelamin ada hubungannya dengan kesenangan pegawai BPS dalam mengikuti kegiatan senam kesegaran jasmani (SKJ). Hasil wawancara terhadap pegawai memberikan data sebagai berikut: SikapPWJml Senang Tidak Senang Tdk Menjawab Jumlah

6 Contoh Ujilah hipotesis nol bahwa variabel jenis kelamin tidak ada hubungannya dengan sikap pegawai terhadap adanya kegiatan SKJ. Gunakan α=5% Jawab: Ho : variabel JK tidak ada hubungannya dengan sikap pegawai terhadap adanya kegiatan SKJ H1 : Ada hubungan antara JK dengan sikap pegawai terhadap adanya kegiatan SKJ

7 Contoh Keputusan:  2 -hit=(10,63) >  2 (0,05;2)=5,99  Tolak Ho SikapPriaWanitaJumlah Senang128 (111,6) 85 (101,4) 213 Tidak Senang 66 (75,4) 78 (68,6) 144 Tdk Menjawab 26 (33,0) 37 (30,0) 63 Jumlah

8 UJI TANDA

9 Uji tanda digunakan untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan (tidak peduli besar kecilnya perbedaan tsb) dari data ordinal pasangan yang diperoleh dari subyek yang sama atau subyek yang berpasangan (sampel yang saling terikat). Uji tanda ini didasari atas tanda – negatif atau positif – dari perbedaan antara pasangan data ordinal tersebut. Aplikasi umum uji tanda melibatkan sejumlah n sampel pelanggan potensial untuk mengidentifikasi preferensi terhadap satu dari dua merk suatu produk. FUNGSI

10 Hipotesis yang diuji dengan uji tanda adalah X A = penilaian/skor di bawah salah satu kondisi (setelah diberikan suatu pelakuan) X B = penilaian/skor di bawah kondisi lainnya (sebelum diberikan perlakuan) Dg demikian, X A dan X B adalah skor untuk pasangan yang dijodohkan Untuk menyatakan Ho  median selisih skor = 0 METODE

11 1. Tentukan tanda selisih antara kedua anggota setiap pasangan. 2. Dengan mencacah, tentukan harga N=banyak pasangan yang selisihnya menunjukkan suatu tanda. 3. Metode untuk menentukan kemungkinan yang berkaitan dengan terjadinya, di bawah Ho, suatu harga yang seekstrim harga x observasi tergantung pada ukuran N a. Jika N≤25, Tabel D menyajikan p satu sisi yang berkaitan dg suatu harga yang sekecil harga x observasi = banyak tanda yang lebih lebih sedikit. b. Jika N>25, hitunglah z = [(x ± 0,5) - 0,5N] / [(0,5)(N 1/2 )]. Tabel A menyajikan harga p satu sisi yg berkaitan dengan harga2 ekstrim berbagai harga z. Jika p yang dihasilkan ≤ α, tolak Ho PROSEDUR

12 Jika N besar, pendekatan normal terhadap binomial dapat dilakukan. Distribusinya mempunyai: Nilai z-nya adalah: Approksimasi akan lebih baik jika koreksi untuk kontinuitas diterapkan, sehingga: x+0,5 dan +1 digunakan jika x N/2 KETERANGAN SAMPEL BESAR

13 Dalam suatu studi tentang akibat-akibat ketiadaan ayah terhadap pekembangan anak-anak, 17 pasangan suami-istri yang telah terpisah karena perang, dan anak perama mereka dilahirkan sewaktu ayah mereka tidak ada, diwawancarai. Suami dan istri diwawancara secara terpisah. Masing-masing diajak berbincang-bincang tentang pelbagai topik yang berkaitan dengan si anak yang tahun pertama kehidupannya dilewatkan dalam rumah tangga tanpa ayah. Masing-masing orang tua diajak membicarakan hubungan disipliner ayah – anak dalam tahun-tahun setelah sang ayah pulang dari medan perang. CONTOH SAMPEL KECIL

14 Pernyataan2 disarikan dari wawancara yang direkam, dan seorang psikolog yang mengenal masing2 keluarga diminta untuk meneliti pernyataan2 tadi menurut tingkat pemahaman yang ditunjukkan setiap orang tua itu dalam memperbincangkan disiplin paternal. Dugaannya ialah, bahwa ibu akan mempunyai kesadaran dan pemahaman lebih luas mengenai hubungan2 disipliner antara anak dan suaminya, dibandingkan dengan pemahaman suami. Alasannya adalah karena ibu lebih lama dan lebih akrab berhubungan dg anak, dan karena serangkaian keadaan lain secara khusus berhubungan dengan terpisahnya ayah karena peperangan. CONTOH SAMPEL KECIL (Lanjut)

15 Pemahaman orang tua yang terpisah karana perang tentang disiplin paternal ditunjukkan sbb: CONTOH SAMPEL KECIL (Lanjut) Pasang an Tkt pmhaman disiplin AI Pasang an Tkt pmhaman disiplin AI Keterangan: Tingkat 1 untuk pemahaman yang besar. Tingkat 5 menunjukkan pemahaman yang kecil

16 Pada taraf signifikansi 0,05, ujilah hipotesis nol bahwa median perbedaan pemahaman itu nol. Ho : Median perbedaan = 0 H1 : Median perbedaan positif Taraf signifikansi: Digunakan α=0,05. N=17. Periksa Tabel D untuk mendapatkan nilai p. Daerah penolakan: Karena H1 meramalkan arah perbedaan, maka daerah penolakannya satu sisi. Tolak Ho jika p≤α SOLUSI

17 Hasil pengitungan: SOLUSI (Lanjut) Pasa ngan Tkt pmhaman disiplin Arah perbe daan Tanda AI 142A > I A = I0 623A < I- 753A > I+ 833A = I0 912A < I- Pasa ngan Tkt pmhaman disiplin Arah perbe daan Tanda AI 1053A > I+ 1152A > I+ 1252A > I+ 1345A < I- 1452A > I+ 1555A = I0 1653A > I+ 1751A > I+

18 Nilai p: Dari data diperoleh 11 beda bertanda (+), 3 beda bertanda (-), dan 3 beda bertanda (0). Untuk p=q=1/2, untuk n=14 (beda =0 dihilangkan) dan x=3, berdasarkan Tabel D  p=0,029 Keputusan: Oleh karena p=0,029 < 0,05 maka tolak Ho. Dapat disimpulkan bahwa istri yang terpisah dari suami karena peperangan menunjukkan kesadaran dan pemahaman yang lebih luas mengenai hubungan disiplin antara suami mereka dengan anak-anak mereka yang dilahirkan dalam masa perang, daripada suami-suami itu sendiri. SOLUSI (Lanjut)

19 Misalkan seorang pembuat eksperimen ingin menetapkan apakah suatu film tentang kenakalan remaja akan mengubah pendapat anggota masyarakat tertentu mengenai seberapa berat kenakalan remaja harus mendapatkan hukuman. Dia menarik suatu sampel random terdiri dari 100 orang dewasa dari masyarakat itu, dan melaksanakan suatu studi pre dan post dengan masing2 subyek bertindak selaku pengontrol diri sendiri. Dia meminta setiap subyek untuk mengemukakan pandangan apakah harus dilakukan tindakan penghukuman yang lebih keras atau lebih lunak terhadap kenakalan remaja dibandingkan dengan yang telah dilakukan saat ini. Kemudian dia mempertontonkan filmnya kepada ke-100 orang dewasa tadi, lalu pertanyaannya diulangi. Hasilnya sbb: Contoh SAMPEL BESAR

20 Dengan α=0,01 ujilah hipotesis nol bahwa film itu tidak mempunyai akibat yang sistematis, artinya bahwa di antara mereka yang pandangannya berubah setelah menonton film, orang yang mengubah pandangan dari yang lebih keras ke lebih lunak sama banyak dengan mereka yang mengubah pandangan dari yang lebih lunak ke lebih keras. Contoh SAMPEL BESAR (Lanjutan) Jml hukuman yg diinginkan sesudah nonton film KurangLebih Jml hukuman yg diinginkan sblm nonton film Lebih597 Kurang826

21 Ho : Film tidak memiliki akibat yang sistematis H1 : Film mempunyai akibat yang sistematis Taraf signifikansi: Digunakan α=0,01. N=banyak subyek yang menunjukkan perubahan pendapat. Daerah penolakan: Karena H1 tidak menyatakan arah perbedaan, maka daerah penolakannya dua sisi. Tolak Ho jika p≤α SOLUSI

22 Adakah akibat dari film itu? Dari data : Tidak terpengaruh  15 orang Terpengaruh  85 orang Hipotesis studi berlaku hanya bagi ke-85 orang yang terpengaruh. Perhatikan 59 orang decreased dan 26 increased, untuk data 59, x > 0,5N yakni 59 > 42,5 Maka z = [(59-0,5)–(0,5)(85)] / (0,5)(85) 1/2 = 3,47 SOLUSI (Lanjutan)

23 Tabel A menunjukkan bahwa kemungkinan di bawah Ho untuk z ≥ 3,47 adalah p = 2 (0,0003) = 0,0006. Karena p < 0,01 maka Ho ditolak. Kesimpulan: Film memiliki akibat sistematis yang signifikan terhadap pendapat orang dewasa mengenai beratnya hukuman yang diinginkan untuk para pelaku kenakalan remaja. SOLUSI (Lanjutan)

24 Dilakukan uji klinis untuk mengetahui efektivitas obat tidur yang baru pada 10 orang penderita insomnia. Setiap penderita diterapi dengan plasebo (obat A) selama seminggu dilanjutkan seminggu dengan obat baru (obat B). Setiap akhir terapi dievaluasi dengan skor rasa kantuk dengan nilai Apakah ada perbedaan efektivitas obat A dan obat B bagi penderita insomnia. Datanya tercatat sebagai berikut: LATIHAN 1

25 LATIHAN 1 (Lanjutan) No urut Skor Rasa Kantuk Plasebo (A)Obat (B)

26 Suatu sampel random konsumen yang ambil bagian dalam pengujian pemutih pakaian. Masing-masing konsumen mencuci pakaian putih dengan menggunakan dua jenis pemutih A dan B. Kadar/tingkat putih pakaian dinyatakan dengan skala 1 s/d 4 dimana skala 4 adalah tingkat yang paling putih. Ujilah hipotesis bahwa dalam populasi tingkat pemutih A lebih putih dibandingkan dengan B lebih dari separuhnya dengan α=0,05. Data selangkapnya adalah sbb: LATIHAN 2

27 LATIHAN 2 (Lanjut) TINGKAT ABABAB

28 Seorang insinyur bangunan ingin mengganti film pelapis kaca yang digunakan pada suatu gedung perkantoran. Untuk mengetahui apakah terdapat perbedaan performa dia melakukan perbandingan bukan hanya sekedar pada kemampuan mengurangi intensitas cahaya yang masuk, namun juga menyangkut masalah harga, estetika, kemudahan pemasangan. Insinyur ini meminta kepada 10 penyewa ruangan di gedung itu untuk melakukan penilaian dengan memberikan nilai dengan skala 1 sampai 10 untuk performa dari kedua film pelapis tersebut. Hasilnya ditunjukkan dalam tabel berikut. LATIHAN 3

29 LATIHAN 3 (Lanjutan) Tenant Penilaian Film pelapis kaca model lama Film pelapis kaca model baru A510 B84 C22 D55 E36 F39 G85 H46 I67 J13

30 Untuk meningkatkan penjualan sabun colek “bersih kemilau” yang akhir-akhir ini semakin menurun seorang manajer membuat program sales promotion, yaitu memberikan hadiah gratis 1 sabun setiap pembelian 10 sabun. Setelah program tersebut berjalan satu bulan manajer mengamati hasil penjualan 7 OUTLET sebelum dan sesudah sales promotion, yang hasilnya sebagai berikut : LATIHAN 4

31 LATIHAN 4 (Lanjutan) OutletSebelumSesudah

32 SOLUSI Latihan 1 No urut Skor Rasa Kantuk Tanda Plasebo (A)Obat (B) Tanda (+) = 4 Tanda (-) = 6 Tanda 0 = -

33  H 0 : efek obat A = obat B H 1 : efek obat A ≠ obat B α = 0,05  N = 10  Tabel h(10;0,05) = 1  H 0 ditolak jika frekuensi terkecil (+/-) ≤ h  Frekuensi terkecil (+) = 4 > h  H 0 gagal ditolak  Secara statistik artinya tidak ada perbedaan efektifitas obat A dan obat B bagi penderita insomnia. SOLUSI Latihan 1

34 SOLUSI Latihan 3 Ten ant PenilaianPerbedaan (baru- lama) Tanda perbedaan Film pelapis kaca model lama Film pelapis kaca model baru A5105+ B84-4- C2200 D5500 E363+ F396+ G85-3- H462+ I671+ J132+


Download ppt "Uji Chi-Square Dua Sampel Independen Fungsi Jika dua penelitian terdiri dari frekuensi2 dalam kategori2 yang diskrit, uji x 2 dapat dipergunakan untuk."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google