Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Rahasia Nama Allaahh Pengatur Yang Maha Teliti Tapak Kaki Nabi Muhammad Saw Matematika Islam (Matematika Al-Quran) Membahas semua bentuk Eksakta dalam.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Rahasia Nama Allaahh Pengatur Yang Maha Teliti Tapak Kaki Nabi Muhammad Saw Matematika Islam (Matematika Al-Quran) Membahas semua bentuk Eksakta dalam."— Transcript presentasi:

1

2 Rahasia Nama Allaahh Pengatur Yang Maha Teliti Tapak Kaki Nabi Muhammad Saw Matematika Islam (Matematika Al-Quran) Membahas semua bentuk Eksakta dalam Islam dan Al-Quran N0: 2 Isra’ Mi’raj dan Tangga-Tangga Naik Presentasi ini dari penemuan-penemuan Fahmi Basya Terus clik kiri, berhenti dan kembali clik kanan Tempat Produksi & diskusi : Home page : uk.internations.net/fahmi Pusat Study Islam & Kepurbakalaan Taman Alfa Indah Blok D.3 No 5. Telpon Jakarta 11640, Indonesia. Terima kasih atas perhatiannya, Jadilah da’i sejuta dengan cara me kan ini kepada orang lain.

3 I.TANGGA-TANGGA I.TANGGA-TANGGA NAIK ( AL-MA’ARIJ ) Kamus kata tangga itu disebut di dalam Al-Quran pada surat ke 43 ayat 33. Ayat itu berbunyi sbb: Dan kalau tidak manusia akan jadi satu ummat saja, sungguh kami jadikan untuk orang-orang yang kufur kepada Ar-Rahman itu bumbung rumahnya dari perak, demikian juga tangga-tangga yang mereka naik atasnya. (Al-Quran, surat Az-Zukhruf, ke 43 ayat 33) Surat ke 70 pada Al-Quran bernama Al-Ma’arij yang berarti tangga- tangga naik. Dari Allaahh Yang mempunyai tangga-tangga naik (Al-Quran, surat Al-Ma’arij, ke 70 ayat 3)

4 Setelah manusia mengetahui bahwa black hole itu berada di tengah galaksi, dan keluar galaksi harus meliwati black hole, maka didapat gambaran bahwa keluar galaksi harus membentuk perjalanan leter L. Yaitu mendatar arah ke pusat galaksi menuju ujung black hole, kemudian naik lewat black hole Di Amerika Selatan ada pesan kepurbakalaan tentang Pintu Gerbang Matahari.Informasi ini memberi gambaran bahwa ada jalan ke matahari. Jika matahari mempunyai pintu gerbang, berarti bulanpun bisa masuk ke pintu gerbang matahari itu. Pada Al-Quran pun dikatakan ada jalan dari bulan ke matahari. Dan dikumpulkan matahari dan bulan (Al-Quran, surat Al-Qiyaamah, ke 75 ayat 9) Dan keluar dari aqthor langit dikatakan akan ada semprotan api. Akan dikirim atas kamu nyalaan biru dari api dari leburan kuningan, maka tidak akan dapat kamu menyelamatkan diri. (Al-Quran, surat Ar-Rahman, ke 55 ayat 35)

5 Kesimpulan: Bumi Matahari Perjalanan ke luar tatasurya Phenomena ini sama dengan keluar dari Galaksi,yang melihatkan perjalanan leter el ( L ) Ekspresi leter L inilah yang diperagakan oleh Nabi Muhammad saw ketika Isra’ Mi’raj. Dan itu sebab negeri tempat Masjidil Aqsho disebut negeri SYAM artinya Matahari Untuk keluar dari tatasurya kita harus meliwati pintu gerbang matahari dengan lintasan leter L juga. Masjidil haramMasjidil Aqsho Dengan demikian kita telah mendapat 3 gambar tangga: Itu yang disebut tangga-tangga naik Al-Ma’arij

6 II. TEORI GUCI ALAM SEMESTA INI BAGAIKAN GUCI-GUCI DI DALAM GUCI, KEMUDIAN GUCI- GUCI ITU DI DALAM GUCI LAGI. DST Langit I ialah bagian luar tatasurya. Ia ibaratkan sebuah guci yang di dalamnya ada 9 guci yaitu planet dan bulan-bulan. Langit ke III adalah luar himpunan galaksi, kita sebut Nebula (N). Jari- jarinya 100 milyar kali jari-jari galaksi, karena Galaksi berisi 100 milyar bintang. Kurang lebih jari-jari Nebula ini adalah x 100 milyar tahun cahaya. Yaitu 50x10 pangkat 14 Tahun Cahaya. Langit ke V adalah luar himpunan HN yang kita sebut Group N (GN) yang jari- jarinya 50x10 pangkat 36 tahun cahaya. Langit ke II adalah bagian luar Galaksi, ia ibaratkan guci yang berisi 100 milyar guci-guci yaitu bintang-bintang atau tatasurya-tatasurya. Mulut guci ini ialah Black Hole. Jari-jarinya TC, (TC= Tahun Cahaya), padahal 1 detik cahaya ,46 km. Langit ke IV adalah bagian luar dari Himpunan Nebula (HN). Jari-jarinya 50x10 pangkat 25 TC. Langit ke VI adalah luar himpunan dari GN yang kita sebut GUCI, jari-jarinya 50 x 10 pangkat 47 tahun cahaya. Langit ke VII adalah himpunan GUCI yang disebut Alam SEMESTA. Jari- jarinya 50 x 10 pangkat 58 tahun cahaya.

7 III. ISRA’ dengan kacamata Astronomi Siang itu hanya ada di Atsmosfir bumi pada bagian yang diterangi matahari. Keluar dari Atsmosfir bumi, suasananya seperti malam. Itu yang disebut ISRA’ yang berarti Perjalanan Malam. Singkatnya perjalanan dari Guci ke pusat Alam Semesta adalah Isra’. Dalam surat Ya Sin ayat 20 disebut: “Wajaa amin Aqshol madiinati rojuluiy yas’a qoola yaa qaumit tabi’ul mursalin” Artinya : Dan datang dari Ujung Kota seorang laki-laki dengan bergegas ia berkata “Hai kaum ku ikutilah para utusan itu”. Terlihat di sini bahwa kata AQSHO = UJUNG Jadi Masjidil Aqsho itu artinya tempat bersujud yang di ujung Pada no:1 makalah ini, bersujud sudah difahami sebagai berputar maka itu adalah sebuah planet yang berputar yang terletak di ujung, tidak lagi sebagai bentuk bangun masjid seperti sekarang. Jadi perjalanan dari Bumi keluar Matahari, keluar Galaksi keluar Nebula, keluar Himpunan Nebula, keluar Group Nebula, keluar Guci,dan menuju pusat Alam Semesta adalah ISRA’

8 Maha Penggerak Yang telah menjalankan hamba Nya pada satu malam, dari tempat berputar yang ditinggalkan ke tempat berputar yang di ujung, (Al-Quran, surat Al-Isra’ ke 17 ayat 1) Jadi ayat ini berlaku ganda, menjelaskan Nabi ke Masjidil Aqsho di Palestina, dan juga menjelaskan perjalanan nabi ke tempat yang di ujung alam semesta Itu tanda bahwa Al-Quran sebagai Kalimat Yang Baik. Kalau Haram difahami sebagai hal yang ditinggalkan, maka Masjidil Haram adalah tempat berputar yang ditinggalkan yaitu bumi. Apa tidak kamu lihat bagaimana Allaahh berikan perumpamaan Kalimat Yang Baik seperti pohon yang baik, akarnya menghunjam ke bumi dan cabangnya menaik-naik ke langit. (Al-Quran, surat Ibrahim, ke 14 ayat 24) Ini adalah cetak biru dari logam tapak kaki Nabi Muhammad saw ketika meninggalkan Bumi dekat Masjidil Aqsho di Palestina. Logam ini sekarang disimpan di Museum Topkapi di Turki. Tapak kaki itu ditemukan beberapa ratus meter dari Masjidil Aqsho sekarang. Yaitu di Masjid Umar sekarang. Jadi Nabi naik ke langit beberapa ratus meter dari Masjidil Aqsho yang sekarang, yaitu di Masjid Umar sekarang. Foto Masjid Umar ialah :

9 IV.Menyingkap Kecepatan Malaikat 1. Sisyem sinodik, didasarkan atas penampakan semu gerak bulan dan matahari dari bumi.1 hari = 24 jam, 1 bulan = 29,53059 hari 2. Sistem sidereal, didasarkan atas pergerakan relatif bulan dan matahari terhadap bintang dan alam semesta. 1 hari = 23 jam 56 menit 4,0906 detik = 86164,0906 detik 1 bulan = 27, hari Perhatikan posisi bulan Waktu tempuh “360  evolusi bulan” = “26,92484  Revolusi bumi”. Jarak ini ditempuh selama 27, hari = 655,71586 jam yang dinamakan “SATU BULAN SIDEREAL”  = 27, hari X 360° = 26,92848° 26,92848° Lintasan yang dibentuk oleh perjalanan bulan berbentuk Kurva. Panjang kurva ini Lb1 = vb x Tb, dimana vb = kecepatan bulan, dan Tb = periode evolusi bulan = 27, hari. Posisi bulan 29,53 hari Kecepatan bulan sesungguhnya terhadap bintang dan alam semesta adalah Vb1 = Vb x Cos , dimana  =26,92848° A Ada dua macam sistem kalender bulan:

10 Menurut data (009,036) surat ke 9 ayat 36, 1 tahun = 12 bulan, maka 1000 tahun = bulan. Oleh sebab itu Vu.t = Lb Kecepatan Urusan : Vu = Lb/t = x Vb cos  x T/t = x 3682,07 km/jam x 0,89157 x 655,71986 jam /86164,0906 detik (Ayo ambil calculator, kita hitung bersama) = x 584, / 86164,0906 km/detik = , / 86164,0906 km/detik = , km/detik Dibulatkan 3 angka di belakang koma : = ,499 km/detik Ini lebih cepat dari kecepatan cahaya C, coba lihat : US National Bureau of Standards : C = , ,0011 km/detik The British National Physical Laboratory: C = , ,0008 km/detik Dengan kata-kata sederhana, Sang Urusan lebih cepat sekitar 39 m setiap detiknya. Karena C = m/detik dan Vu = m/detik Kalau 1 hari, cahaya cukup jauh ketinggalan dari Sang Urusan.Kalikan saja 39 m dengan 86164,0906 detik = m, ya lebih dari 3 juta meter.

11 “Dia mengatur urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya seribu tahun dari apa yang kamu hitung.“ (Al-Quran surat As-Sajadah ke 32, ayat 5) Jadi kecepatan Urusan (Vu) = ,499 km/det, adalah lebih cepat dari Cahaya. Bandingkan ayat 5 surat 32 ini dengan ayat 4 surat 70 berikut. Naik malaikat dan ruh kepada Nya dalam sehari yang kadarnya tahun (Al-Quran, surat Al-Ma’arij, ke 70 ayat 4) Artinya Roh dan Malaikat lebih cepat dari 50 x kecepatan cahaya Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allaahh ialah 12 bulan di dalam Kitab Allaahh pada hari Dia ciptakan langit dan bumi (Al-Quran, surat At-Taubah, ke 9 ayat 36)

12 II. Subhaana llaahh = Maha Penggerak Allaahh Kalau Malaikat yang membawa Nabi Muhammad saw pada peristiwa Isra’ Mi’raj, maka untuk mencapai pusat galaksi saja ia memerlukan waktu 1000 tahun, karena kecepatannya hanya 50 x kecepatan cahaya. Jarak dari pinggir galaksi ke pusat galaksi tahun cahaya. Pernyataan itu penting agar kita memahami maksud ayat 1 surat ke 17 itu, bahwa “Maha Penggeraklah Yang telah menjalankan hambaNya pada satu malam”. Jadi kecepatan itu sesuatu yang sudah tidak bisa dibayangkan. Maha dahsyad, Maha Penggerak. Itulah momentum pemahaman kata SUBHAANA = MAHA PENGGERAK, seperti terlihat pada ayat- ayat berikut : Dan (Dia) Yang menciptakan sistem setiapnya, dan menjadikan untuk kamu dari benda mengapung dan ternak itu sebagai kendaraan. (Al-Quran, surat Az-Zukhruf, ke 43 ayat 12) Agar kamu duduk atas punggungnya, kemudian kamu ingat nikmat Tuhan kamu ketika kamu telah berada di atasnya, Dan kamu katakan :” Maha Penggeraklah Yang telah edarkan ini untuk kami, dan tidaklah kami sanggup untuk mengadakannya. (Al-Quran, surat Az-Zukhruf, ke 43 ayat 13) Tidak matahari akan mengejar bulan dan tidak malam mendahului siang, karena setiapnya dalam pengapungan mereka bergerak. (Al-Quran, surat Ya Sin, ke 36 ayat 40) Demikian kajian Isra’ Mi’raj dengan matematika Islam.

13 Dan kepunyaan Allaahhlah Kerajaan langit dan bumi, Dan Allaahh atas tiap sesuatu Berkuasa. (003,189) Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan perselisihan malam dan siang Ada ayat-ayat untuk Ulul Albab. (003,190) Yang mengingat Allaahh sambil berdiri dan sambil duduk dan sambil berbaring, Dan memikirkan peristiwa penciptaan langit dan bumi, (sehingga akhirnya ia berkata): “Maha Penggerak Engkau (Ya Tuhan), tidaklah Engkau ciptakan ini dengan kepalsuan, Maka itu peliharalah kami dari bencana api”. (003,191) (Al-Quran, surat Ali-’Imran, ke 3 ayat )


Download ppt "Rahasia Nama Allaahh Pengatur Yang Maha Teliti Tapak Kaki Nabi Muhammad Saw Matematika Islam (Matematika Al-Quran) Membahas semua bentuk Eksakta dalam."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google