Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

EKONOMI KESEHATAN (HEALTH ECONOMIC) & KEWIRAUSAHAAN (ENTREPRENEURSHIP)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "EKONOMI KESEHATAN (HEALTH ECONOMIC) & KEWIRAUSAHAAN (ENTREPRENEURSHIP)"— Transcript presentasi:

1 EKONOMI KESEHATAN (HEALTH ECONOMIC) & KEWIRAUSAHAAN (ENTREPRENEURSHIP)
Dr.dr.Slamet Riyadi Yuwono, DTM&H.,MARS IKM KP – FK. UNAIR

2 Materi kuliah BATASAN ILMU EKONOMI EKONOMI KESEHATAN
BEBERAPA PENGERTIAN MENDASAR TTG EKONOMI KESEHATAN PERMINTAAN,PENAWARAN dan KESEIMBANGAN HARGA ANALISIS EKONOMI PROGRAM KESEHATAN SWOT ANALISIS PRODUK JASA LAYANAN KESEHATAN DAN PEMASARAN

3 BATASAN ILMU EKONOMI Samuelson;
Suatu studi ttg bagaimana Manusia dan masyarakat melakukan pilihan dengan atau tanpa menggunakan sarana uang untuk manfaatkan sumberdaya yang langka dalam menghasilkan barang dan jasa dan mendistribusikan diantara mereka bagi keperluan konsumsi pada saat ini atau dimasa mendatang, diantara berbagai manusia dan kelompok yang ada di masyarakat. Ilmu ini juga menganalisis BIAYA – BIAYA dan MANFAAT dari pola alokasi SUMBERDAYA’’

4 EKONOMI KESEHATAN Disiplin ilmu ekonomi yang diterapkan kepada topok-topik kesehatan. Bagaiaman para ekonom memberikan penjelasan kepada tenaga kesehatan (dokter, para medis, tenaga kesehatan lainnya, pasien dan politisi), untuk mengubah pola pikir mereka ttg ekonomi untuk keperluan atau yang berhubungan dengan masalah kesehatan

5 BEBERAPA PENGERTIAN MENDASAR TTG EKONOMI KESEHATAN
WANTS NEEDS DEMANDS OPPORTUNITY COST

6 WANTS - KEINGINAN Suatu keinginan yang dimiliki seseorang,utk mendapatkan status kesehatan yang lebih baik dari sekarang Suatu keinginan yang dimiliki seseorang utk mendapatkan pelayanan kesehatan yang terbaik, tanpa memperhitungkan apakah dia memiliki resources untuk mencapai keinginan tersebut contoh:

7 NEEDS - KEBUTUHAN Suatu keinginan yang diwujudkan dalam tindakan sesorang untuk mendaptkan pelayanan kesehatan yang baik menurut pengertian pribadi Keinginan tersebut belum tentu dapat direalisasikan karena memang hal itu tdk diperlukan,atau ybs tdk memiliki resources utk mendaptkannya contoh:

8 DEMANDS - PERMINTAAN Suatu keinginan,kebutuhan yang direalisasikan dengan tindakan dan mendapatkan pelayanan kesehatan secara nyata Realisasi dari wants dan needs contoh:

9 TTP BLM TENTU DIBUTUHKAN
Wants – needs – demand NEEDS DEMAND WANTS REALISASI DARI KEINGAN & KEBUTUHAN INGIN DIKLAYANI SEBAIK MUNGKIN TTP BLM TENTU DIBUTUHKAN INGIN DIKLAYANI SEBAIK MUNGKIN

10 PERMINTAAN,PENAWARAN dan KESEIMBANGAN HARGA

11 1.PERMINTAAN Grafik (GB. 1 kurva permintaan) D D q 1 q 2 Qx q q 3 q’
Px P’ P1 P2 P P3 D D q 1 q 2 Qx q q 3 q’ Catatan : permintaan makin banyak harga akan turun Faktor tetap: pendapatan & selera

12 Penjelasan Keinginan konsumen thd suatu barang yg tersedia di pasar
Diminta oleh konsumen dg berbagai tinkat harga Permintaan akan didukung oleh daya beli/kemampuan bayar,berupa Ability To Pay(ATP) dan Willingness To Pay(WTP) Contoh: Keinginan dilayani dg alat cangih Kemampuan beli/daya beli tdk ada tidak harus disediakan manfaat krg optimal BANGKRUT

13 Permintaan yg didukung dg ATP dan WTP merupakan permintaan potensial
dipertimbangkan utk dilayani Permintaan bersifat PRIBADI dan KOLEKTIF Permintaan bersifat PRIBADI tdk perlu utk diikuti Permintaan bersifat KOLEKTIF harus dipertimbangkan utk diikuti

14 2,PENAWARAN PX S QX Gbr 2 kurva penawaran

15 Penjelasan Permintaan konsumen dipasar akan direspn on oleh pennggusaha dengan menawarkan barang yg diminta konsumen Penawaran yg dimiliki seorang pengusaha merupakan penawaran individu Keseluruhan penawaran dipasar dinamakan penawaran kolektif atau penawaran pasar Jml barang yg ditawarkan mrpk fungsi dari berbagai faktor; harga barang ybs,harga faktor produksi,teknologi produksi dan skala produksi

16 Dalam grafik, jml barang yg ditawarkan,mrpk fungsi harga barang ybs
Faktor-faktor lain dianggap tdk berubah (faktor produksi,teknologi produksi dan skala produksi)

17 3.KESEIMBANGAN PASAR Gbr 3 Keseimbangan Pasar Harga brg/penawaran OPo
PX S K P0 D Q0 QX Gbr 3 Keseimbangan Pasar Harga brg/penawaran OPo Jml permintaan OQo Berpotongan di K

18 Penjelasan Pasar adalah pertemuan antara permintaan dan penawaran akan sesuatu barang Pasar tdk harus bnyk pembeli dan ditempat tertentu Pasar bisa terjadi hanya oleh satu orang pembeli dan penjual

19 Seorang pembeli yg memiliki penilaian subyektif tinggi thd suatu barang,dia berani membeli dg harga tinggi, dalam kurva permintaan terletak dibagian atas Sebaliknya seorang pembeli yg memiliki penilaian subyektif rendah thd suatu barang,dia mempunyai permintaan harga yg rendah, dalam kurva permintaan terletak dibagian bawah

20 Seluruh titik kurva permintaan konsumen menggambarkan permintaan berbagai konsumen berdasarkan penilaian subyektif yg terungkap dlm harga permitaannya Harga dipengaruhi oleh biaya produksi,pengusaha yg biaya produksi rendah akan menawarkan harga rendah,dan sebaliknya Seluruh titik kurva penawran pengusaha menggambarkan berbagai konsumen harga penawaran berbagai pengusaha yg besarnnya ditentukan oleh biaya produksi masing-masing

21 K adalah pertemuan antara permintaan dan penawaran
Pada situasi tersebut,pembeli dg penilaian subyektif lebih rendah,tdk akan membeli barang Pengusaha yg biaya produksi lebih mahal dari harga pasar tdk akan menawarkan barngnya Pembeli yg memilki penilaian subyektif sama dg harga pasar,disebut PEMBELI MARJINAL,bila harga naik diatas harga tsb dia tdk akan membeli

22 Penjual yg biaya produksi sama dg harga pasar tdk akan menawarkan barangnya jiga harganya dibawah batas tersebut Permintaan yg didukung dg daya beli paling sedikit sama dg harga pasr disebut sbg PERMINTAAN EFEKTIF Permintaan efektif akan bert ambah bila harga naik,dan sebaliknya

23 ANALISIS EKONOMI PROGRAM KESEHATAN
Cost benefit analysis ( CBA ) Alat yg sangat penting utk pengambilan keputusan Menjamin pengambilan keputusan yg tepat yg digunakan utk menjamin alocative effeciency Merupakan perbandingan antara SELURURUH BIAYA YG DIGUNAKAN dab MANFAAT SUATU PROGRAM

24 Manfaatnya menghindari kerugian setelah program berjalan
Oleh karena dampak program baru terlihat setelah bbrp lama,maka nilai-nilai biaya dan manfaat hrs disesuikan mengingat nilainya berubah dg bejalannya waktu Digunakan dg cara DISCOUNTING

25 DISCOUNTING Cara penyesuain nilai atau uang dg mmenghitung berapa nilai uang saat ini dikemudian hari dengan memperhitungkan bunga pada akhir setiap tahun Untuk ini digunakan discount rate,yg disesuaikan dg interest (suku bunga dlm peminjaman Bank)

26 Langkah-lngakah CBA: Identifikasi pengambil keputusan
Identifikasi alternatif – alteernatif Identifikasi biaya Identifikasi manfaat Transformasi dampak terhadap nilai moneter Discounting Penafsiran hasil CBA

27 1.DISCOUNTING Σ B = Penyesuaian nilai (uang) pada waktu yang berbeda
Discount rate(DR) : suatu angka yang menggambarkan nilai uang pada tahun tertentu dengan nilai uang yang sama pada tahun berikutnya atau tahun sebelumnya Discount rate disesuaikan dengan interest rate (suku bunga) yang berlaku dlm peminjaman uang. contoh : Sebuah Runah Sakit yang akan berfungsi selama 50 thn diperkirakan akan memberi manfaat seharga Rp. 200 Juta / th. RUMUS DR Σ B = Bt ( 1 + r )t

28 2.NET PRESENT VALUE ( NPV )
Untuk menilai keuntungan yang akan diperoleh dari suatu program Merupakan nilai suatu produk saat ini, yang merupakan selisih antara benefit ( keuntungan ) dan biaya Rumusnya : Kalau NPV > nol = program tersebut memiliki nilai ekonomis Bt - Ct NPV = ( 1 + r)t Di mana : Bt = Benefit pd tahun C t = biaya pd thn r = discount rate t = tahun ( 1……..n )

29 3.INTERVAL RATE OF RETURN ( IRR )
IRR merupakan nilai discount rate yg menyebabkan NPV = nol contoh: Bt - Ct IRR = = 0 ( 1 + IRR )t

30 Penilaian IRR dibandingkan dg DISCOUNT RATE
Bila Discount Rate < dari IRR,program menguntungkan ,perlu dilanjutkan

31 4.COST EFFECTIVENESS ANALYSIS ( CEA )
Cara memilih utk menilai program yg terbaik bila beberapa program yang berbeda dengan tujuan yg sama tersedia utk dipilih Dalam CBA alternatif yg mana program yg akandipilih diantara alternatif yg ada Dalam CEA adalah program mana yang discounted rate costnya yg terendah contoh: Ct ( 1 + r )t Discounted Unit Cost = JUMLAH UNIT Di mana : C t = biaya pd thn r = discount rate t = tahun ( 1……..n )

32 Contoh Klinik bersalin A akan dibangun disuatu temapt dg biaya Rp.500 jt Setiap hari kunjungan rata-rata 50 orang Klinik bersalin B dengan biaya Rp.300 jt Setiap hari kunjungan 20 orang Klinik A : 500 jt utk 50 org = 10 jt/orang lKlinik B : 300 jt utk 20 org = 15 jt/orang KLINIK A YG AKAN DIBANGUN

33 5.COST RECOVERY RATE ( CRR )
Perbandingan antara revenue (pendapatan) dan expenditure (pengeluaran) Menggambarkan pertumbuhan (ekonomi) unit kerja (kesehatan) Menggambarkan profitabilitas CRR makin meningkat organisasi / unit kerja semaikn sehat Profit bila CRR > 1

34 6.Unit cost U = FC + VC N Ket : FC :fixed cost VC : variable cost
N : jumlah produk/satuan/pasien

35 7.Tarip Tarip ( T) = UC + Ket : T : tarip UC : Unit cost P

36 OPPORTUNITY COST OPPORTUNITY COST mengandung arti pengorbanan biaya,karena memutuskan suatu tindakan,akan kehilangan kesempatan utk mendaptkan tindakan yang lainnya Karena sumberdaya terbatas,maka tidak semua keinginan dan kebutuhan dapat direalisasikan,untuk itu dalam menentukan pilihan tindakan harus memperhatikan manfaat yang lebih besar dibandingkan dengan pilihan tindakan yang lainnya Pentingnya membuat prioritas contoh:

37 ANALISIS S/W/O/T DAN ANALISIS PASAR ORGANISASI KESEHATAN (RUMAH SAKIT)

38 TOOL UNTUK ANALISIS 1.ANALISA S.W.O.T.
A. INTERNAL : STRENGTHS (KEKUATAN) WEAKNESS (KELEMAHAN) B. EKSTERNAL: OPPORTUNITIES (PELUANG) THREATS (TANTANGAN) 2.ANALISA PASAR (AUDIT PEMASARAN) MELIPUTI : A. INTERNAL : COMPANY ALIGNMENT PROFILE B. EKSTERNAL : COMPETITIVE SETTING PROFILE HASIL : RELATIF SAMA (POSISI ORG)

39 ANALISIS “ S.W.O.T.“ UNIT KERJA (UK)
STRENGTHS : keunggulan & kondisi internal UK dan memungkinkan mendapatkan keuntungan strategis dalam mencapai tujuannya, Meliputi : Lokasi, teknologi mutakhir, kompetensi SDM, Pendanaan, Budaya Organisasi,dll. WEAKNESS : kelemahan & kondisi internal UK dan memungkinkan RS mengalami kegagalan dalam mencapai tujuan. Meliputi : Distrust, budaya organisasi tdk jelas, SDM unqualified, fasilitas penunjang tdk. Memadai, cost of capital yg tinggi, dll.

40 OPPORTUNITIES : situasi eksternal yg secara nyata membantu usaha-usaha UK dlm mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Berkaitan dengan pasar potensial. Michel M.Robert menganjurkan agar RS menjawab 4 pertanyaan utama sblm bertindak menangkap peluang, yaitu : Apakah peluang itu 1. bertentangan dgn misi & goal UK atau tidak ? 2. berlawanan dgn Grand strategy yang sedang dilaksanakan atau tidak ? 3. mengharuskan UK mempelajari bidang baru dari awal ? 4. akan mampu didukung oleh kondisi keuangan UK ?

41 THREATS : Faktor eksternal yang memungkinkan UK mengalami kegagalan dlm mencapai tujuan yg telah ditetapkan. Meliputi : UK pesaing, Kebijakan pemerintah, serikat pekerja, stake holder, dll.

42 POKOK-POKOK YG DIANALISIS
FAKTOR KUNCI INTERNAL UK : 1. SUMBER DAYA MANUSIA a. Kompensasi, struktur gaji, dan motivasi b. Pengembangan SDM : manajerial & Teknis c. Bonus, insentif ( remunerasi) d. Pengembangan karier pegawai 2. PEMASARAN a. Pangsa pasar d. Tarif b. Citra UK e. Cakupan distribusi geografis c. Mutu pelayanan f. Promosi 3. KEUANGAN : a. Profitabilitas d. Kondisi keuangan : Rentabilitas, b. ROI, CRR Likuiditas, Solvabilitas, dll. c. Dana kas, piutang, surat berharga 4. PRODUKSI DAN OPERASI : Efisiensi biaya, kapasitas kerja,TQM, R/D 5. ORGANISASI DAN MANAJEMEN UK : a. Struktur organisasi d. Budaya organisasi b. Citra & Prestise e. Sistem komunikasi c. SIM UK f. Leadership

43 ANALISIS PASAR (AUDIT PEMASARAN)
ANALISIS EKSTERNAL (COMPETITIVE SETTING PROFILE). FAKTOR YG. DIANLISIS : 1. Kebutuhan dan ciri kastemer. tdd. Variabel : (a) Tercerahkan; (b) Terinformasikan; (c) Keberdayaan & Kemampuan; (d) Tingkat Permintaan. 2. Situasi persaingan dalam usaha perumahsakitan dan pelayanan kesehatan lainnya, tdd. variabel : (a) Umum dan Jumlah (termasuk subsitusi); (b) Agresifitas pesaing; (c) Kapasitas pesaing 3. Pendorong perubahan, tdd. Variabel : (a) Teknologi; (b) Ekonomi; (c ) Pasar/Market.; (d) Kebijakan

44 ANALISIS PASAR (AUDIT PEMASARAN)
ANALISIS INTERNAL (COMPANY ALIGNMENT PROFILE). FAKTOR YG. DIANLISIS : 1. Faktor VISI. tdd. Variabel : (a) Pemahaman Visi; (b) Penggunaan Visi; (c) Pernyataan Visi (d) Sasaran sebagai terjemahan visi . 2. Faktor Misi, tdd. variabel : (a) Pernyataan Misi (b) Pelaksanaan Misi ; (c) Penggunaan Misi 3. Kejelasan dan pengaruh strategi , thd. Variabel : (a) Kejelasan strategi; (b) Pengaruh strategi terhadap perilaku & motivasi karyawan

45 ANALISIS PASAR (AUDIT PEMASARAN)
ANALISIS INTERNAL (COMPANY ALIGNMENT PROFILE). FAKTOR YG. DIANLISIS : 4. Strategi Pemasaran, terdiri dari variabel : (a) Segmentasi; (b) target; (c ) Posisi 5. Faktor Taktik RS, tdd. Variabel : (a) Keunikan (deferesiansi); (b) Bauran Pemasaran : Product – Price – Place – Promotion ; (c ) Penjualan 6. Nilai, tdd. Variabel : (a) Citra (b) Service (cara melayani) ( c) Proses organisasi/proses produksi

46 FAKTOR EKSTERNAL PELUANG (OPPORTUINTIES)
HASIL SWOT ANALISIS No. FAKTOR EKSTERNAL PELUANG (OPPORTUINTIES) BF 1 Peluang Bisnis Perumahsakitan masih terbuka 3.28 2 Tingkat Kepuasan Masyarakat terhadap RSDS Baik 2.74 3 Salah satu RS Rujukan Tertinggi di Indonesia (RS Pembina) 3.17 4 Adanya Pembiayaan RS dng Sistem Asuransi Kesehatan 2.85 5 Terbuka Networking dengan RS Daerah (RS Jaringan Pendidikan) 2.58 6 Adanya dukungan Pemprop Untuk Pengembangan Pelayanan Publik 3.12 7 Adanya Peraturan tentang Penilaian Indikator Kinerja Pelayanan Publik 2.53 8 Adanya Kebijakan Pemerintah untuk berbagai jabatan fungsional baru 9 Dukungan/bantuan LSM dari Dalam dan Luar Negeri 10 Pengembangan Sistem Kerjasama Operasional (KSO) masih terbuka 11 Terbukanya pengembangan Kelas Perawatan 3.01 12 Adanya Kerjasama Bagian/SMF dengan RS Luar Negeri

47 FAKTOR EKSTERNAL PELUANG (OPPORTUINTIES)
No. FAKTOR EKSTERNAL PELUANG (OPPORTUINTIES) BF 13 Adanya Kerjasama Pemprop dengan Luar Negeri 2.53 14 Kebutuhan Pelayanan Sub Spesialistik masih terbuka 3.12 15 Dukungan FK Unair untuk perbaikan mutu pelayanan-pendidikan-penelitian 2.58 16 Tersedianya Penawaran berbagai jenis Diklat oleh Swasta & Pemerintah 2.63 17 Adanya kemajuan IPTEKDOK 2.90 18 Dukungan Dana APBN 3.28 19 Kebijakan Rujukan diatur dalam Sistem Kesehatan Nasional Nilai faktor Peluang 2.82

48 FAKTOR EKSTERNAL TANTANGAN (THREATS)
  No  FAKTOR EKSTERNAL TANTANGAN (THREATS) BF 1 Pasar semakin kompetitif, persaingan antar provider 3.44 2 Tuntutan Hukum oleh Masyarakat atas pelayanan kesehatan 3.33 3 Kebijakan Pemerintah "zero/minus growth" regenerasi SDM Keperawatan 3.76 4 Penurunan Tingkat Utilitas RS (terutama pasien umum) 3.23 5 Citra yang kurang baik pada pelayanan RS Pemerintah 3.28 6 Tuntutan Peningkatan mutu pelayanan kesehatan 3.06 7 Mahalnya Harga dan Biaya Pemeliharaan Alked/Alkes 3.12 8 Masuknya SDM Kesehatan Asing (Globalisasi) 2.58 9 Adanya ketentuan Akreditasi RS Pendidikan 2.53 10 Tuntutan peserta didik terhadap mutu SDM Pendidik (Instruktur Klinik) 2.47 11 Biaya Pendidikan Kedokteran yang tinggi 2.69 12 Kemajuan RS Pendidikan lain 2.26 13 Keengganan pasien sebagai "Materi Pendidikan dan Penelitian" 2.90 14 Mahalnya Biaya penelitian biomedik 15 Adanya LSM Kesehatan yang semakin kritis terhadap penelitian biomedik 16 Perubahan Lingkungan strategik yang tidak menentu Nilai faktor Tantangan

49 FAKTOR INTERNAL KEKUATAN (STRENGTHS)
No. FAKTOR INTERNAL KEKUATAN (STRENGTHS) BF 1 Tersedia SDM Medis yang kapabel dan profesional 2.37 2 Adanya Perawat Terampil dalam bidang khusus 2.41 3 Komitmen Bersama untuk mewujudkan Pelayanan Prima 2.09 4 Dukungan SMF terhadap terbentuknya SBU 1.97 5 Adanya Inovasi Produk Layanan Terpadu (Lintas Fungsi) 6 Adanya PROTAP/SOP/Pedoman 2.21 7 Adanya metode pembelajaran klinik 8 Adanya Komite Medik dengan Sub Komitenya 9 Adanya Komite Keperawatan 1.82 10 Adanya Komite Mutu 1.90 11 Adanya Komite Dalin 12 Adanya Komite Etik ( Profesi dan RS ) 1.78

50 FAKTOR INTERNAL KEKUATAN (STRENGTHS)
No. FAKTOR INTERNAL KEKUATAN (STRENGTHS) BF 13 Adanya organisasi pengelola Pendidikan PPDS 2.09 14 Sertifikasi ISO (IRD,GRIU) & Akreditasi 16 Pelayanan 15 Biaya Pelayanan Terjangkau 2.17 16 RS Tipe A dan Pusat Rujukan 17 Adanya KIE (Komunikasi, Informasi, Edukasi) 18 Tersedianya Alat Kedokteran Canggih 1.97 19 Nama & Lokasi RS yang Baik 1.94 20 Tersedianya fasilitas Perpustakaan 1.58 21 Adanya Sistem Pengawasan Internal 1.90 22 Adanya sistem Radiomedik dan Telemedicine 1.66 23 Bahan (Materi) Penelitian yang cukup banyak 1.82 24 Penelitian di RSDS (Jumlah, Jenis, Mutu) 1.70 Nilai faktor Kekuatan 1.99

51 FAKTOR INTERNAL KELEMAHAN (WEAKNESSES)
No. FAKTOR INTERNAL KELEMAHAN (WEAKNESSES) BF 1 Sebagian Kompetensi SDM Keperawatan belum memenuhi Standar Rumah Sakit Tipe A 2.09 2 Jumlah SDM Keperawatan kurang 2.57 3 Budaya Melayani masih rendah 2.21 4 Adanya dikotomi staf Medik RSDS dan Staf Medik FK Unair 1.94 5 Mayoritas Pelayanan Medis oleh dokter PPDS 2.17 6 Pelayanan keperawatan dasar dilakukan siswa keperawatan 1.86 7 Sistem manajemen pelayanan keperawatan yang belum tertata 8 Sistem Rekruitmen SDM Non Medis kurang baik 2.61 9 Tersedianya SIM rumah sakit 2.05 10 Pelayanan yang berjenjang 1.70 11 Proses Organisasi belum optimal 1.97 12 Audit Medik dan Audit Keperawatan yg belum optimal

52 FAKTOR INTERNAL KELEMAHAN (WEAKNESSES)
No. FAKTOR INTERNAL KELEMAHAN (WEAKNESSES) BF 13 Sistem Pencatatan & Pelaporan (Dokumentasi) 2.13 14 Belum menggunakan sistem Remunerasi 2.53 15 Pemeliharaan Alat Kedokteran & Alat Penunjang yang kurang memadai 2.41 16 Belum adanya Penghitungan Unit Cost yang rasional 2.49 17 Belum Adanya Pemasaran RS yang terintegrasi & menyeluruh 2.25 18 Manajemen Pelayanan Pasien PKS (Askes,Astek , dll) masih rendah 1.82 19 Supervisi pelayanan belum optimal 1.90 20 Program Diklat yang dilakukan kurang sesuai dengan kebutuhan pengguna 21 Tidak adanya fleksibilitas penetapan Tarif 2.09 22 Belum Adanya perhitungan unit cost biaya pendidikan Nakes di RS Pendidikan 23 Rendahnya contact-time pembimbing klinik - peserta didik (Supervisi kurang) 24 Kebijakan RS tentang Pendidikan Staf 2.01 25 Ketergantungan RS Pada Pemasok Alat Kedokteran (Suku Cadang) 1.78 Nilai faktor Kelemahan 2.10

53 HASIL PENGUKURAN ANALISIS S.W.O.T DAN ANALISIS PASAR (POSISI ORG)
THREATS OPPORTUNITIES THREATS OPPORTUNITIES STRENGTHS STRENGTHS 1,9 4,11 2,8 3,01 WEAKNESS WEAKNESS 2,9 2,1 2,57 POSISI RSU Dr. SOETOMO 1. Posisi berdasarkan Analisis SWOT 2. Posisi berdasarkan AUDIT PEMASARAN

54 BERDASARKAN POSISI ORGANISASI DI KWADRAN IV
GRAND STRATEGY YANG DIPILIH : 1. PERBAIKAN INTERNAL ORGANISASI 2. MENGEMBANGKAN PASAR POTENSIAL STRATEGI FUNGSIONAL : 4 PERSPEKTIF BALANCED SCORECARD LANDASAN OPERASIONAL : 9 KEBIJAKAN DASAR

55 PENERAPAN SWOT ANALYSIS ( LEBIH SEDERHANA)
S : Strengths (kekuatan) W : WEAKNESS (kelemahan) O : opportunities (peluang ) T : Threats ( ancaman)

56 Intervensi SO : dimanfaatkan optimalisasi SO
Action plan dg dasar kajian SO

57 WT : meghilangkan/menurunkan WT
Intervensi WT : meghilangkan/menurunkan WT Action plan dg dasar kajian WT

58 Produk jasa layanan kesehatan & Pemasarannya

59 KARAKTERISTIK PRODUK KOMODITI KESEHATAN
Uncertainty Assymetri informasi Unequal provider – customer Flexibility Heterogenity produk

60 KONSEP PRODUKSI JASA KESEHATAN
Konsumen akan menyukai produk yg tersedia di banyak tempat dan murah harganya Manajer orgnanisasi (yankes) akan berupaya memusatkan perhatian kpd usaha utk efisiensi produk dan distribusinya luas

61 KONSEP PRODUKSI JASA KESEHATAN
Konsumen akan menyukai yg menawarkan mutu,kinerja dan dan inovatif Manajer dalam organisasi kesehatan akan menfokuskan untuk menghasilkan produk yg unggul dan terus menyempurnakannya dan tidak / jarang dimiliki organisasi lain

62 Marketing mixed Product Place Price promotion

63 Marketing mixed Bauran promosi Bauran pemasaran Lokasi Produk jasa
Promosi penjualan Ikla Usaha penjualan Hubungan masy Telemarketing/surat Menyurat Bauran pemasaran Lokasi Perusa haan Produk jasa Price (harga) Pelanggan sasaran Saluran distribusi

64 Terima Kasih


Download ppt "EKONOMI KESEHATAN (HEALTH ECONOMIC) & KEWIRAUSAHAAN (ENTREPRENEURSHIP)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google