Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Ken Retno Ajani DIV Komputer Multimedia, Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Teknik Komputer, PEMBUATAN VIDEO.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Ken Retno Ajani DIV Komputer Multimedia, Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Teknik Komputer, PEMBUATAN VIDEO."— Transcript presentasi:

1 Ken Retno Ajani DIV Komputer Multimedia, Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Teknik Komputer, PEMBUATAN VIDEO KLIP BAND MARSMELLOW DENGAN TEKNIK PENGGABUNGAN ANTARA STOP MOTION DAN LIVE SHOT BERJUDUL “JANGAN BILANG I LOVE YOU ”

2 Abstract: “Video klip adalah karya audio visual dari sebuah lagu yang dihasilkan oleh sebuah grup musik. Video klip menampilkan isi sebuah lagu secara visual. Penulis membuat video klip dengan penggabungan teknik live shot dan animasi stop motion. Metode yang digunakan yaitu pemilihan lagu, wawancara dengan band Marsmellow, pengumupulan data pembuatan animasi stop motion dan live shot. Video klip Jangan Bilang I Love you menggambarkan lirik dari lagu tersebut. Menceritakan tentang seorang laki-laki yang rela melepaskan kekasihnya dengan laki-laki lain. Pesan moral yang ingin penulis sampaikan adalah keikhlasan. Proses pembuatan video klip Jangan Bilang I Love You dimulai dengan mementukan ide dan konsep. Penulis menggabungkan teknik animasi stop motion dan live shot. Dengan menggunakan warna-warna primer yang bertujuan untuk memberikan kesan dinamis. Proses pembuatan video klip menggunakan bantuan software editing video untuk mempermudah penulis dalam menyempurnakan Tugas Akhir. Video klip diharapakan dapat menjadi motivasi yang baik untuk masyarakat.” Keywords: Video klip, live shot, stop motion, live shot, dinamis

3 Musik adalah sekumpulan nada-nada yang dirangkai menjadi sebuah bunyi yang sangat indah dan harmoni. Musik memberikan warna yang berbeda dalam hidup ini, musik sendiri memiliki jiwa yang membuat setiap orang yang mendengarkannya dapat langsung menikmati dan dapat terbawa olehnya, terutama musik yang disenangi. Perkembangan musik khususnya musik pop tidak dapat dipisahkan dari kemunculan video klip. Video klip hadir melalui media televisi sekaligus merupakan bagiannya, penghibur, pembunuh rasa sakit, ladang tandus yang sangat luas, white noise, dan pencuri waktu (Rusbiantoro, 2008). Video klip adalah suatu penambahan konsep visual yang dipertontonkan pada audience yang diharapkan mampu membentuk citra dengan penggabungan dua aspek indera yang dikemas menjadi satu kemasan yang menarik dalam bentuk pengekspresian musik yang dilantunkan oleh pemusik. Video klip menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari musik karena video klip tidak hanya menyuguhkan musik belaka, namun juga fashion dan bahkan struktur cerita yang dapat memperkuat musiknya sendiri. Video klip dapat diproduksi menggunakan beberapa macam teknik, antara lain menggunakan teknik live shot maupun animasi. Pengertian live shot itu sendiri adalah serentetan perekaman tentang orang-orang, atau makhluk hidup lainnya, paling tidak ada satu atau lebih karakter yang diperankan oleh seseorang atau beberapa orang yang kemudian menciptakan suatu adegan yang dramatik, yang dipadu dengan kejadian dramatik lainnya dan disusun pada saat proses editing, semuanya bisa menciptakan sebuah alur cerita yang bisa membuat penontonnya terhanyut (Prakoso, 2010). Pengertian animasi merupakan kegiatan menghidupkan atau menggerakkan benda mati. Benda mati tersebut diberi dorongan, kekuatan, semangat dan emosi untuk menjadi hidup dan bergerak atau hanya berkesan hidup (Djalle, 2008). Marsmellow adalah sebuah grup band indie yang berasal dari Surabaya. Personil Marsmellow, yaitu Mochamad Nur Arifin (vocal), Kukuh Syafaat (guitar, drum, keys) dan Praditya Juncto Rizanjaya (guitar). Sama seperti grup-grup band yang lainnya, grup band Marsmellow juga membutuhkan media publikasi sehingga grup band ini dapat dikenal luas di seluruh Indonesia. Sebab hal tersebut dapat membantu dalam proses pemasaran album dan penerimaan pasar musik terhadap grup musik Marsmellow. Salah satu media publikasi yang akan dibuat yaitu video klip yang akan dikemas dalam bentuk DVD. Pada perencanaan dan pembuatan video klip ini, akan menggunakan teknik penggabungan antara animasi stop motion dan live shot, dimana dengan teknik live shot untuk pembentukkan citra Marsmellow. Sedangkan penggunaan teknik stop motion untuk menggambarkan alur cerita yang ada pada lagu “Jangan Bilang I Love You”. Sehingga masyarakat dapat menangkap pesan dan cerita yang terkandung pada lagu “Jangan Bilang I Love You”. Selain itu juga dapat menjadi kemasan yang menarik untuk lagu “Jangan Bilang I Love You” oleh Marsmellow.

4 LANDASAN TEORI Definisi Video Klip Dalam kamus besar Bahasa Indonesia (1976), video klip didefinisikan sebagai kumpulan guntingan gambar hidup untuk ditayangkan lewat televisi atau layar bioskop atau rekaman video atau film yang diambil dari rekaman video atau film yang lebih panjang. Jadi video klip dapat didefinikan sebagai karya audio visual dari sebuah lagu yang dihasilkan oleh sebuah grup musik dalam rangka mempromosikan dan mempopulerkan grup musik tersebut beserta lagu yang mereka hasilkan. Dengan demikian, selain menampilkan isi sebuah lagu secara visual, video klip musik juga memiliki fungsi untuk memperkenalkan personel dari grup tersebut kepada target penonton. Pada dasarnya jenis video musik dibagi dalam dua golongan besar, yaitu: “performance clips dan conceptual clips”. Di mana jenis performance clips, menonjolkan artis yang berusaha menjadi idola atau icon budaya. Sedangkan jenis conceptual clips, menampilkan sesuatu selain artis, lebih menekankan ekspresi dan aspek artistik (Fiske, 1986). Tips Pembuatan Video Klip 1. Melakukan Riset :Lakukanlah riset sebanyak mungkin dengan mencari referensi dari situs-situs seperti youtube, google atau mvdbase.com. 2. Ide dan konsep yang matang: Jika sudah memiliki referensi, coba sharing dengan sutradara untuk membuat ide dan konsep yang menarik. Selain itu, lihat juga fasilitas peralatan dan teknologi yang dipakai. 3. Pilih lokasi yang tepat: Meskipun direkam hanya lewat kamera DV, tapi dengan lokasi yang bagus dan konsep yang baik bakal membuat video klip terlihat profesional. 4. Maksimalkan kemampuan yang ada: Maksimalkan saja segala sesuatu yang bermanfaat di sekitar. Misalnya jika membutuhkan figuran yang banyak, salah satu cara adalah dengan mengundang orang-orang lewat myspace dengan menulis berita di buletin board perihal mencari talent buat video klip.

5 Unsur Teknis dalam Pembuatan Video Klip 1. Setting (Latar)Setting adalah seluruh latar bersama segala propertinya (Himawan Pratista, 2008). a. Indoor 1). Indoor n place (Kafe, Rumah, Gedung): Kebutuhan akan properti sedikit lebih simpel karena kebutuhan properti seperti meja, kursi, lemari, lampu hias, buku, dan sebagainya sudah tersedia. 2). Indoor (Set Studio): Harus mampu menata, membuat bahkan membangun set design sesuai denga kebutuhan storyboard. Hal ini menjadikan kemampuan pengembangan estetika seni mendapat peranan besar, karena tugas seorang penata artistik haruslah menciptakan bukan memanfaatkan set yang sudah ada. b. Outdoor: Produksi film dengan menggunakan lokasi aktual yang sesungguhnya (Himawan Pratista, 2008). Cenderung memanfaatkan segala properti dan nuansa alam yang sudah ada dan cenderung yang lebih banyak diadopsi adalah natural keunikan alam atau lingkungannya (di pantai, pasar, gunung, dan sebagainya). 2. Storyboard Dalam memproduksi video klip hal pertama yang harus dituangkan dari konsep adalah Storyboard, karena dari storyboard seorang sutradara video klip dapat mengungkapkan imajinasinya melalui gambar-gambar konsep visual yang bercerita. Dari storyboard lah seorang klipper akan lebih mudah berkonsentrasi dalam hal-hal yang bersifat teknis visual, penataan cahaya, penataan artistik, camera angle, ataupun performance sang artis. 3. Peralatan syuting/produksi Peralatan yang dibutuhkan sangat ditentukan oleh klip seperti apa yang akan dibuat, hanya saja pasti ada alat utama yang harus ada terutama: a. Kamera dengan kelengkapan seperti tripod, dolly, dolly track, crane. b. Lighting dengan kelengkapan stang, filter dan sebagainya. c. Pengambilan gambar: Setiap gambar yang diambil tentunya berdasarkan storyboard yang telah dibuat. Shot- shot untuk video klip sebenarnya tidak ada aturan khusus secara teknis tetapi dalam instruksi dan istilah-istilah yang dipakai tetap menggunakan aturan secara umum. Misal: Close Up, Medium shot, Cut, Cue, Running, dan sebagainya. Hal ini tentunya adalah untuk memudahkan dalam hal pelaksanaan teknis saat pra produksi, produksi dan penyuntingan.

6 Pengertian Animasi Animasi dalam buku The Making Of 3D Animation Movie using 3DStudio Max (Djalle, 2008) dijelaskan bahwa: “Kata animasi berasal dari kata ’animation’ atau ’to animate’ yang berarti menghidupkan (Wojowasito, 1997). Secara umum animasi merupakan kegiatan menghidupkan atau menggerakkan benda mati. Benda mati tersebut diberi dorongan, kekuatan, semangat dan emosi untuk menjadi hidup dan bergerak atau hanya berkesan hidup.” Animasi adalah seni dasar dalam mempelajari suatu gerakan objek, gerakan merupakan pondasi utama agar suatu karakter dalam animasi terlihat seperti nyata. Gerakan atau motion, memiliki hubungan yang erat dengan pengaturan waktu di dalam animasi. Animasi dengan pengaturan timing yang baik akan dapat menghasilkan suatu mood atau personality yang mudah dirasakan oleh audience (George Maestri, 2006). Jenis-Jenis Film Animasi 1. Animasi 2D, jenis animasi ini lebih dikenal dengan sebutan film kartun, seperti Lion King, Doraemon, Crayon Sinchan, Naruto, dan lain sebagainya. Teknik penggarapannya dengan menggunakan teknik animasi sel (cel technique), penggambaran langsung pada film atau secara digital (Djalle, 2008). 2. Animasi 3D, pengembangan dari animasi 2D yang muncul akibat perkembangan teknologi yang sangat pesat. Kelebihan animasi 3D adalah dapat memperlihatkan kesan hidup dan nyata pada objeknya (Djalle, 2008). 3. Animasi tanah liat (clay animation), animasi yang dibuat dengan menggunakan tanah liat khusus kemudian dianimasikan dengan teknik stop-motion picture (Djalle, 2008). Jenis-jenis film animasi tersebut di atas dalam perkembangannya dapat dikombinasikan antara satu sama lainnya tergantung kebutuhan dari sang animator. Penggabungan ini dapat menciptakan suatu karya animasi yang lebih unik.

7 PERANCANGAN KARYA Gambar 1. Perancangan Karya Dalam pembuatan video klip ini akan menggabungan kedua unsur performance clip dan juga conceptual clips. Dimana pada performance clips akan menampilkan performance pada band Marsmellow itu sendiri dengan menggunakan teknik live shot. Setting latar pada proses produksi nantinya akan dilakukan secara indoor menggunakan background kain warna hitam. Dan pada conceptual clip akan menggunakan teknik animasi stop motion yang menggambarkan lirik pada lagu Jangan Bilang I Love You. Dalam teknik stop motion ini akan menggunakan teknik fotografi dimana setiap pergerakkan akan diambil secara frame per frame. Dalam proses produksi untuk stop motion nantinya akan menggunakan setting latar outdoor. Untuk proses editing, akan menggunakan warna-warna primer dalam teknik live shot. Dimana dengan menggunakan warna-warna primer bertujuan untuk memberikan kesan dinamis, kegembiraan, kesenangan dan keceriaan. Sedangkan untuk teknik stop motion akan menggunakan warna-warna natural dimana nantinya bertujuan untuk lebih mendramatisir dan menonjolkan setting latar yang digunakan.

8 Sinopsis Menceritakan tentang seorang laki-laki yang sangat mencintai kekasihnya. laki-laki ini selalu berusaha untuk membuat kekasihnya bahagia dan nyaman dalam menjalani hubungan ini bersama dirinya. Namun sayangnya, kekasihnya ingin meninggalkan dirinya untuk bersama dengan laki-laki lain. Semua usahanya untuk membahagiakan kekasihnya untuk mempertahankan hubungan ini ternyata tidak pernah berhasil. Akhirnya dia mengikhlaskan kekasihnya pergi bersama laki-laki lain. Dia ingin melihat kekasihnya tersebut bahagia. Walaupun dalam hati dia merasa sangat sedih. IMPLEMENTASI Video yang telah dirender menggunakan software editing video pada tahap produksi kemudian diedit untuk diatur kembali urutan-urutan scene- nya. Proses editing ini dilakukan dengan tujuan memberikan suasana dan perasaan yang sesuai berdasarkan konsep cerita yang telah dibuat melalui pengaturan warna, pemberian title dan credit title, transisi, special effects serta penyesuaian audio. Tone warna yang telah dipilih sebelumnya diterapkan kedalam semua scene dengan meng-copy kemudian di-paste. Hasilnya, semua scene akan memiliki tone yang sama. Selain itu akan ditambahkan dengan warna-warna primer dan kemudian akan menganimasikannya yang disesuaikan dengan konsep.

9 KESIMPULAN 1. Video klip Jangan Bilang I Love You menggambarkan lirik pada lagu Jangan Bilang I Love You. Tahap awal yang dilakukan adalah membuat perancangan konsep dan ide. Lalu dituangkan oleh kedalam bentuk treatment dan storyboard. 2. Pesan moral dari video klip Jangan Bilang I Love You yaitu keikhlasan. Dengan keikhlasan manusia lebih bisa menerima semua kenyataan baik maupun buruk yang telah terjadi. 3. Video klip Jangan Bilang I Love You menggabungkan teknik live shot dan animasi stop motion. Untuk memproduksi video klip dengan menggunakan teknik animasi stop motion diperlukan beberapa observasi dari internet maupun buku tentang pembuatan animasi stop motion. 4. Waktu pembuatan Video Klip ini memakan waktu 4 bulan. Penulis menuangkan seluruh ide dan konsep dalam pembuatan video klip Jangan Bilang I Love You. 5. Dalam tahap pasca produksi, pemberian warna-warna primer bertujuan untuk memberikan kesan dinamis, keceriaan dan kegembiraan. Sedangkan untuk tone warna animasi stop motion menggunakan warna natural bertujuan untuk memberikan kesan natural dan lebih mendramatisir. 6. Proses editing dalam penyatuan gambar dan suara memerlukan ketepatan dan ketelitian sehingga sebuah video klip dapat memberikan kesan serta menyampaikan pesan yang diharapkan kepada penonton.

10 SARAN 1. Video klip yang telah diproduksi adalah sebuah karya Tugas Akhir. Video klip ini menggunakan penggabungan teknik animasi stop motion dan live shot. Dalam pembuatan animasi stop motion diperlukan konsep yang kuat dan juga ketelitian. Sehingga nantinya dapat menghasilkan pergerakkan objek yang cukup halus. 2. Bagi teman-teman sesama animator ataupun di bidang multimedia lain yang ingin berkarya, harus memiliki ide dan konsep yang kuat dalam pembuatan suatu karya seni. Selain itu harus memperhatikan teknis secara teliti, sehingga mampu menghasilkan karya yang lebih baik dari apa yang telah penulis buat. DAFTAR PUSTAKA Danesi, M. (2010). Pengantar Memahami Semiotika Media. Indonesia: Jalan Sutra. Djalle, Z. G. (2008). The Making of 3D Animation Movie Using 3D Studio Max. Jakarta: Informatika. Fiske, J. (1986). MTV: Post-Structural Post-Modern. Journal of Communication Inquiry January, 74. Folkerts, J., & Lacy, S. (2004). The media in your life: an introduction to mass communication. Jakarta: Pustaka Jaya. Prakoso, G. (2010). Animasi Pengetahuan Dasar Film Animasi Indonesia. Jakarta: Yayasan Seni Visual Indonesia. Rusbiantoro, D. (2008). Generasi MTV. Yogyakarta: Jalasutra. Sam. (2009, april). Video Klip. Dipetik Maret 18, 2011, dari Ilmu Komunikasi:


Download ppt "Ken Retno Ajani DIV Komputer Multimedia, Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Teknik Komputer, PEMBUATAN VIDEO."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google