Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

+ Motivasi Kerja. + Apa itu Motivasi ?  Apa itu “motivasi”? Ditinjau dari etimologinya, “motivasi” berasal dari kata Latin motivus atau motum yang berarti.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "+ Motivasi Kerja. + Apa itu Motivasi ?  Apa itu “motivasi”? Ditinjau dari etimologinya, “motivasi” berasal dari kata Latin motivus atau motum yang berarti."— Transcript presentasi:

1 + Motivasi Kerja

2 + Apa itu Motivasi ?  Apa itu “motivasi”? Ditinjau dari etimologinya, “motivasi” berasal dari kata Latin motivus atau motum yang berarti menggerakkan atau memindahkan. Dari asal-usul kata ini, Lorens Bagus, dalam Kamus Filsafat, mengartikan motivasi atau motif sebagai dorongan sadar dari suatu tindakan untuk merumuskan kebutuhan- kebutuhan tertentu manusia. Motivasi memainkan peranan penting dalam menilai tindakan manusia, karena pada motif-motif itulah terkandung arti subyektif dari tindakan tertentu bagi orang tertentu.  Motivasi dapat diartikan sebagai kekuatan (energi) seseorang yang dapat menimbulkan tingkat persistensi dan entusiasmenya dalam melaksanakan suatu kegiatan, baik yang bersumber dari dalam diri individu itu sendiri (motivasi intrinsik) maupun dari luar individu (motivasi ekstrinsik).

3 Definisi Motivasi  Motivasi  Bagaimana caranya mengarahkan daya dan potensi bawahan, agar mau bekerja sama secara produktif berhasil mencapai dan mewujudkan tujuan yang telah ditentukan  Pemberian daya penggerak yg menciptakan kegairahan kerja seseorang agar mereka mau bekerjasama, bekerja efektif, & terintegrasi dengan segala daya upayanya untuk mencapai kepuasan Titin Hartini, S.E., M.Si 3

4 + Maslow  Teori Hierarki (Abraham H.Maslow, 1943)  Teori ERG (Clayton Alderfer, 1972)  Teori Kesehatan – motivator / Dua Faktor (Frederick Herzberg,1966)  Teori Motivasi X dan Y (Douglas McGregor)  Teori Motivasi kebutuhan (McClelland)  Teori Harapan (Victor H.Vroom, 1964)  Teori penetapan tujuan / goal setting theory (Edwin Locke) Alderfe r Herzber g McgregorMc Clelland Teori Motivasi vroomLocke

5 Pentingnya Motivasi  Motivasi penting dikarenakan :  Motivasi adalah hal yang menyebabkan, menyalurkan, dan mendukung perilaku manusia, supaya mau bekerja giat dan antusias mencapai hasil optimal • Orang mau bekerja dikarenakan:  The Desire to Live (Keinginan Untuk hidup)  The Desire for Position (Keinginan akan suatu posisi)  The Desire for Power (Keinginan akan Kekuasaan)  The Desire for Recognation (Keinginan akan pengakuan) Titin Hartini, S.E., M.Si 5

6 + Tujuan Motivasi  Beberapa tujuan motivasi  Meningkatkan moral & kepuasaan kerja karyawan  Meningkatkan produktifitas kerja karyawan  Mempertahankan kestabilan karyawan  Meningkatkan kedisiplinan  Mengefektifkan pengadaan karyawan  Menciptakan hubungan & suasana kerja yg baik  Meningkatkan loyalitas, kreativitas, & partisipasi  Meningkatkan kesejahteraan karyawan  Mempertinggi rasa tanggung jawab terhadap tugas  Meningkatkan efisiensi penggunaan alat & bahan Titin Hartini, S.E., M.Si 6

7 + Asas-asas Motivasi  Asas Mengikutsertakan  Memberikan kesempatan bawahan untuk berpartisipasi mengajukan ide/saran dalam pengambilan keputusan  Asas Komunikasi  Menginformasikan tentang tujuan yang ingin dicapai, cara mengerjakannya & kendala yang dihadapi Titin Hartini, S.E., M.Si 7

8 + Model-model Motivasi  Model Tradisional  Untuk memotivasi bawahan agar bergairah dalam bekerja perlu diterapkan sistem insentif. Motivasi bawahan hanya untuk mendapatkan insentif saja  Model Hubungan Manusiawi  Memotivasi bawahan dengan mengakui kebutuhan sosial disamping kebutuhan materil  Model Sumberdaya Manusia  Memotivasi bawahan dengan memberikan tanggung jawab dan kesempatan yang luas dalam menyelesaikan pekerjaan dan mengambil keputusan Titin Hartini, S.E., M.Si 8

9 + Pandangan Motivasi Dalam Organisasi Titin Hartini, S.E., M.Si 9

10 + Metoda Motivasi  Direct Motivation (Metoda Langsung)  Motivasi (materil & nonmateril) yang diberikan secara langsung kepada karyawan untuk memenuhi kebutuhan serta kepuasaannya  Indirect Motivation (Metoda Tidak Langsung)  Motivasi yang diberikan hanya merupakan berbagai fasilitas yang mendukung/menunjang gairah kerja, sehingga karyawan betah dan bersemangat bekerja Titin Hartini, S.E., M.Si 10

11 + Alat-alat Motivasi  Material Incentive  Motivasi yang bersifat materil sebagai imbalan prestasi yang diberikan oleh karyawan, Berbentuk uang & barang  Nonmaterial Incentive  Motivasi yang tidak berbentuk materi ”. Antara lain: penempatan yang tepat, penghargaan, pekerjaan yang terjamin, perlakuan yang wajar. Titin Hartini, S.E., M.Si 11

12 + Jenis-jenis Motivasi  Motivasi Positif  Manajer memotivasi bawahan dengan memberikan hadiah/imbalan kepada mereka yang berprestasi di atas prestasi standar  Motivasi Negatif  Manajer memotivasi bawahan dengan memberikan hukuman kepada mereka yang tidak mampu mencapai prestasi standar tertentu Titin Hartini, S.E., M.Si 12

13 + Proses Motivasi  Hal-hal yang perlu diperhatikan:  Penetapan Tujuan  Mengetahui Keinginan Karyawan  Adanya Komunikasi yang Baik  Integrasi Tujuan Perusahaan dengan Kepentingan Karyawan  Menyediakan Fasilitas  Membentuk Team Work yang Terkoordinasi dengan baik Titin Hartini, S.E., M.Si 13

14 + Teori-teori Motivasi  Teori Kepuasan (Content Theory)  Teori Maslow ’ s  Teori Dua Faktor (Herzberg)  Teori X dan Teori Y (Mc Gregor) Titin Hartini, S.E., M.Si 14

15 + Teori Kepuasan (Content Theory)  Teori Kebutuhan Maslow ’ s  Kebutuhan dikategorikan lima tingkatan dari kebutuhan yang paling rendah sampai kebutuhan yang paling tinggi.  Individu harus memuaskan kebutuhan tingkat bawah sebelum mereka dapat memuaskan kebutuhan yang lebih tinggi.  Kebutuhan yang terpuaskan tidak lagi memotivasi.  Motivasi individu tergantung pada dimana tingkat hirarki ia berada.  Hirarki Kebutuhan  Kebutuhan Tingkat Rendah (eksernal): fisik, keamanan  Kebutuhan Tingkat Tinggi (internal): sosial, harga diri, aktualisasi diri Titin Hartini, S.E., M.Si 15

16 + Teori Hierarki Abraham H. Maslow (1943,1954) Teori motivasi yang dikembangkan oleh Abraham H. Maslow pada intinya berkisar pada pendapat bahwa manusia mempunyai lima tingkat atau hierarki kebutuhan, yaitu : (1) kebutuhan fisiologikal (physiological needs), seperti : rasa lapar, haus, istirahat dan sex; (2) kebutuhan rasa aman (safety needs), tidak dalam arti fisik semata, akan tetapi juga mental, psikologikal dan intelektual; (3) kebutuhan akan kasih sayang (love needs); (4) kebutuhan akan harga diri (esteem needs), yang pada umumnya tercermin dalam berbagai simbol-simbol status; dan (5) aktualisasi diri (self actualization), dalam arti tersedianya kesempatan bagi seseorang untuk mengembangkan potensi yang terdapat dalam dirinya sehingga berubah menjadi kemampuan nyata. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa lebih tepat apabila berbagai kebutuhan manusia digolongkan sebagai rangkaian dan bukan sebagai hierarki. Dalam hubungan ini, perlu ditekankan bahwa :  Kebutuhan yang satu saat sudah terpenuhi sangat mungkin akan timbul lagi di waktu yang akan datang; Pemuasaan berbagai kebutuhan tertentu, terutama kebutuhan fisik, bisa bergeser dari pendekatan kuantitatif menjadi pendekatan kualitatif dalam pemuasannya.  Berbagai kebutuhan tersebut tidak akan mencapai “titik jenuh” dalam arti tibanya suatu kondisi dalam mana seseorang tidak lagi dapat berbuat sesuatu dalam pemenuhan kebutuhan itu.  Kendati pemikiran Maslow tentang teori kebutuhan ini tampak lebih bersifat teoritis, namun telah memberikan fundasi dan mengilhami bagi pengembangan teori-teori motivasi yang berorientasi pada kebutuhan berikutnya yang lebih bersifat aplikatif.

17 + Maslow Theory hierarchy of needs

18 + Teori Kepuasan (Content Theory)  Teori Dua Faktor Herzberg ’ s  Terdapat dua macam faktor kebutuhan  Kebutuhan akan kesehatan atau pemeliharaan. Kebutuhan ini akan kembali nol apabila setelah dipenuhi  Faktor pemeliharaan yang menyangkut kebutuhan psikologis seseorang. Meliputi kondisi intrinsik yang dapat menggerakkan motivasi kuat untuk menghasilkan prestasi yang baik. Titin Hartini, S.E., M.Si 18

19 + Teori Kesehatan – motivator / Dua Faktor Frederick Herzberg (1966)  Faktor motivasional adalah hal-hal yang mendorong berprestasi yang sifatnya intrinsik, yang berarti bersumber dalam diri seseorang. Faktor motivasional antara lain pekerjaan seseorang, keberhasilan yang diraih, kesempatan bertumbuh, kemajuan dalam karier dan pengakuan orang lain  Faktor hygiene atau pemeliharaan adalah faktor-faktor yang sifatnya ekstrinsik yang berarti bersumber dari luar diri yang turut menentukan perilaku seseorang dalam kehidupan seseorang. Faktor hygiene atau pemeliharaan mencakup antara lain status seseorang dalam organisasi, hubungan seorang individu dengan atasannya, hubungan seseorang dengan rekan-rekan sekerjanya, teknik penyeliaan yang diterapkan oleh para penyelia, kebijakan organisasi, sistem administrasi dalam organisasi, kondisi kerja dan sistem imbalan yang berlaku

20 + Perbedaan teori Maslow (1943) & teori kesehatan Motivasi Herzberg (1966)

21 + Teori Kepuasan (Content Theory)  Teori X dan Y (Mc Gregor)  Teori X  Asumsi bahwa para karyawan tak menyukai pekerjaan, malas, menghindari tanggung jawab, dan harus dipaksa bekerja.  Teori Y  Asumsi bahwa karyawan kreatif, menikmati pekerjaan, bertanggung jawab, dan dapat berlatih mengarahkan diri.  Partisipasi dalam pengambilan keputusan, pekerjaan yang menuntut tanggung jawab dan yang menantang, dan hubungan kelompok yang baik akan memaksimalkan motivasi karyawan. Titin Hartini, S.E., M.Si 21

22 + Teori Kepuasan (Content Theory)  Teori X dan Y (Mc Gregor)  Teori X  Rata-rata manusia malas.  Karenanya, orang harus dipaksa, diawasi, dan diarahkan atau diancam dengan hukuman agar menjalankan tugas.  Rata-rata manusia lebih suka diarahkan, menghindari tanggung jawab & ingin jaminan hidup diatas segalanya. Titin Hartini, S.E., M.Si 22

23 + Teori Kepuasan (Content Theory)  Teori X dan Y (Mc Gregor)  Teori Y  Penggunaan usaha fisik & mental dalam bekerja adalah kodrat manusia.  Orang akan melakukan pengendalian diri untuk mencapai tujuan yang disetujui.  Keterikatan pada tujuan merupakan fungsi dari penghargaan yang berkaitan dengan prestasi mereka.  Ada kemampuan untuk berimajinasi, cerdik, dan kreatif dalam menyelesaikan masalah.  Potensi intelektual rata-rata manusia hanya digunakan sebagian saja dalam kondisi kehidupan modern. Titin Hartini, S.E., M.Si 23

24 + Teori Motivasi X dan Y (Douglas McGregor) Douglas McGregor menemukan teori X dan teori Y setelah mengkaji cara para manajer berhubungan dengan para karyawan. Kesimpulan yang didapatkan adalah pandangan manajer mengenai sifat manusia didasarkan atas beberapa kelompok asumsi tertentu dan bahwa mereka cenderung membentuk perilaku mereka terhadap karyawan berdasarkan asumsi- asumsi tersebut. Ada empat asumsi yang dimiliki manajer dalam teori X:  Karyawan pada dasarnya tidak menyukai pekerjaan dan sebisa mungkin berusaha untuk menghindarinya.  Karena karyawan tidak menyukai pekerjaan, mereka harus dipakai, dikendalikan, atau diancam dengan hukuman untuk mencapai tujuan.  Karyawan akan mengindari tanggung jawab dan mencari perintah formal, di mana ini adalah asumsi ketiga.  Sebagian karyawan menempatkan keamanan di atas semua faktor lain terkait pekerjaan dan menunjukkan sedikit ambisi. Bertentangan dengan pandangan-pandangan negatif mengenai sifat manusia dalam teori X, ada pula empat asumsi positif yang disebutkan dalam teori Y.  Karyawan menganggap kerja sebagai hal yang menyenangkan, seperti halnya istirahat atau bermain.  Karyawan akan berlatih mengendalikan diri dan emosi untuk mencapai berbagai tujuan.  Karyawan bersedia belajar untuk menerima, mencari, dan bertanggungjawab. *Karyawan mampu membuat berbagai keputusan inovatif yang diedarkan ke seluruh populasi, dan bukan hanya bagi mereka yang menduduki posisi manajemen.

25 + Teori Motivasi X dan Y (Douglas McGregor)

26 + Teori-teori Motivasi  Teori Motivasi Proses (Process Theory)  Teori Harapan  Teori Keadilan  Teori Pengukuhan Titin Hartini, S.E., M.Si 26

27 + Teori Motivasi Proses  Teori Harapan  Bahwa seorang individu cenderung untuk bertindak dengan cara tertentu berdasarkan pengharapan bahwa tindakan tersebut akan diikuti oleh hasil tertentu dan berdasarkan daya tarik hasil tersebut bagi orang lain.  Kunci teori ini adalah memahami dan mengelola sasaran karyawan dan mengkaitkan antara usaha, kinerja dan imbalan.  Usaha: kemampuan karyawan dan pelatihan dan pengembangan  Kinerja: sistem penilaian yang valid  Imbalan: memahami kebutuhan karyawan Titin Hartini, S.E., M.Si 27

28 + Teori Motivasi Proses  Teori Harapan  Orang memilih bagaimana bertindak dari berbagai alternatif tingkah laku, berdasarkan harapannya apakah ada keuntungan yang diperoleh dari tiap tingkah laku. Titin Hartini, S.E., M.Si 28

29 + Teori Motivasi Proses  Teori Harapan  Pengharapan (keterkaitan usaha—kinerja)  Keyakinan bahwa sejumlah usaha tertentu akan menghasilkan kinerja tertentu.  Instrumentalitas atau keterkaitan kinerja—imbalan  Percaya bahwa bekerja pada tingkat tertentu menjadi sarana untuk tercapainya hasil yang diinginkan.  Valensi—daya tarik imbalan  Bobot yang ditempatkan pada orang tersebut ke potensi hasil atau imbalan yang dapat dicapai ditempat kerja. Titin Hartini, S.E., M.Si 29

30 + Teori Harapan Victor H.Vroom (1964)  Victor H. Vroom, dalam bukunya yang berjudul “Work And Motivation” mengetengahkan suatu teori yang disebutnya sebagai “ Teori Harapan”. Menurut teori ini, motivasi merupakan akibat suatu hasil dari yang ingin dicapai oleh seorang dan perkiraan yang bersangkutan bahwa tindakannya akan mengarah kepada hasil yang diinginkannya itu. Artinya, apabila seseorang sangat menginginkan sesuatu, dan jalan tampaknya terbuka untuk memperolehnya, yang bersangkutan akan berupaya mendapatkannya.  Teori harapan adalah kekuatan dari suatu kecenderungan untuk bertindak dalam cara tertentu bergantung pada kekuatan dari suatu harapan bahwa tindakan tersebut akan diikuti dengan hasil yang ada dan pada daya tarik dari hasil itu terhadap individu tersebut.

31 + Teori Motivasi kebutuhan (McClelland) Teori kebutuhan McClelland dikembangkan oleh David McClelland dan teman- temannya. Teori kebutuhan McClelland berfokus pada tiga kebutuhan yang didefinisikan sebagai berikut:  kebutuhan pencapaian: dorongan untuk melebihi, mencapai standar-standar, berusaha keras untuk berhasil.  kebutuhan kekuatan: kebutuhan untuk membuat individu lain berperilaku sedemikian rupa sehingga mereka tidak akan berperilaku sebaliknya.  kebutuhan hubungan: keinginan untuk menjalin suatu hubungan antarpersonal yang ramah dan akrab. Dari McClelland dikenal tentang teori kebutuhan untuk mencapai prestasi atau Need for Acievement (N.Ach) yang menyatakan bahwa motivasi berbeda-beda, sesuai dengan kekuatan kebutuhan seseorang akan prestasi. Murray sebagaimana dikutip oleh Winardi merumuskan kebutuhan akan prestasi tersebut sebagai keinginan :“ Melaksanakan sesuatu tugas atau pekerjaan yang sulit. Menguasai, memanipulasi, atau mengorganisasi obyek-obyek fisik, manusia, atau ide-ide melaksanakan hal-hal tersebut secepat mungkin dan seindependen mungkin, sesuai kondisi yang berlaku. Mengatasi kendala-kendala, mencapai standar tinggi. Mencapai performa puncak untuk diri sendiri. Mampu menang dalam persaingan dengan pihak lain. Meningkatkan kemampuan diri melalui penerapan bakat secara berhasil.”

32 + Teori penetapan tujuan / goal setting theory (Edwin Locke)  Edwin Locke mengemukakan bahwa dalam penetapan tujuan memiliki empat macam mekanisme motivasional yakni : (a) tujuan-tujuan mengarahkan perhatian; (b) tujuan-tujuan mengatur upaya; (c) tujuan-tujuan meningkatkan persistensi; dan (d) tujuan-tujuan menunjang strategi-strategi dan rencana-rencana kegiatan. Bagan berikut ini menyajikan tentang model instruktif tentang penetapan tujuan.  Teori penentuan tujuan adalah teori yang mengemukakan bahwa niat untuk mencapai tujuan merupakan sumber motivasi kerja yang utama. Artinya, tujuan memberitahu seorang karyawan apa yang harus dilakukan dan berapa banyak usaha yang harus dikeluarkan.

33 + Teori Motivasi Proses  Teori Keadilan  Karyawan memperbandingkan rasio input-hasil pekerjaannya dengan rasio orang lain yang relevan yang kemudian mengkoreksi setiap kesetidak- setaraan.  Jika rasio sama dengan rasio orang lain—setara.  Jika rasio tidak sama, maka timbulah ketidaksetaraan—sehingga mereka menganggap dirinya kurang dihargai atau terlalu dihargai.  Jika terjadi ketidaksetaraan, karyawan berusaha melakukan sesuatu untuk membuat kesetaraan. Titin Hartini, S.E., M.Si 33

34 + Teori Motivasi Proses  Teori Keadilan  Teori yang menekankan peran yang dimainkan oleh keyakinan seseorang akan keadilan dan kejujuran dari penghargaan dan hukuman dalam menentukan prestasi dari kepuasan kerjanya Titin Hartini, S.E., M.Si 34

35 + Teori Motivasi Proses  Teori Pengukuhan (Reinforcement Theory)  Ide bahwa tingkah laku dengan konsekuensi positif cenderung untuk diulang, sementara tingkah laku dengan konsekuensi negatif cenderung untuk tidak diulang. Titin Hartini, S.E., M.Si 35

36 + Teori Motivasi Proses  Teori Pengukuhan (Reinforcement Theory)  Perilaku merupakan fungsi dari konsekuensi- konsekuensinya.  Penguat-penguat—setiap akibat yang langsung mengikuti suatu tanggapan yang meningkatkan kemingkinan bahwa perilaku tersebut akan diulang.  Penguatan positif akan dipilih untuk mempengaruhi perilaku kinerja.  Mengabaikan perilaku yang tidak dinginkan mungkin lebih baik dibandingkan hukuman yang mungkin akan menciptakan perilaku disfungsional. Titin Hartini, S.E., M.Si 36

37 + Kepuasan Kerja  Beberapa hal kepuasan kerja  Merupakan sesuatu yang sifatnya individual  Merupakan evaluasi yang menggambarkan seseorang atas perasaan sikapnya senang atau tidak senang, puas atau tidak puas dalam bekerja. Titin Hartini, S.E., M.Si 37

38 + Kepuasan Kerja  Konteks tentang kepuasan kerja  Apabila hasil atau imbalan yang didapat atau diperoleh individu lebih dari yang diharapkan  Apabila hasil yang dicapai lebih besar dari standar yang ditetapkan  Apabila yang didapat oleh karyawan sesuai dengan persyaratan yang diminta dan ditambah dengan ekstra yang menyenangkan konsisten untuk setiap saat serta dapat ditingkatkan setiap waktu Titin Hartini, S.E., M.Si 38

39 + Kepuasan Kerja  Indikator Kepuasan Kerja  Isi pekerjaan, penampilan tugas pekerjaan yang aktual dan sebagai kontrol terhadap pekerjaan  Supervisi  Organisasi dan manajemen  Kesempatan untuk maju  Gaji dan keuntungan dalam bidang finansial lainnya  Rekan kerja  Kondisi kerja Titin Hartini, S.E., M.Si 39

40 + Kepuasan Kerja  Pengukuran Kepuasan Kerja  Manusia berhak diberlakukan dengan adil dan hormat  Kepuasan kerja dapat menciptakan perilaku yang mempengaruhi fungsi-fungsi perusahaan Titin Hartini, S.E., M.Si 40

41 + Pengukuran Kepuasan Kerja Titin Hartini, S.E., M.Si 41


Download ppt "+ Motivasi Kerja. + Apa itu Motivasi ?  Apa itu “motivasi”? Ditinjau dari etimologinya, “motivasi” berasal dari kata Latin motivus atau motum yang berarti."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google