Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pengantar Teknik Kimia Sesi 2 Pabrik Kimia Ir. Abdul Wahid Surhim, MT.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pengantar Teknik Kimia Sesi 2 Pabrik Kimia Ir. Abdul Wahid Surhim, MT."— Transcript presentasi:

1 Pengantar Teknik Kimia Sesi 2 Pabrik Kimia Ir. Abdul Wahid Surhim, MT.

2 KELOMPOK I •BRALIN DWIRATNA •NURIZ ZAMAN •HERMAN DINATA S. •YOGI PUTRA WIRANDI •AGRIAN PEBY

3 PABRIK PUPUK UREA Unit utilitas Unit amonia Unit urea Unit pengantongan

4 PENDAHULUAN •Industri petrokimia adalah industri kimia yang mengolah bahan baku minyak bumi, gas alam ataupun batubara melalui proses kimia fisika, yang menghasilkan berbagai produk kimia,baik produk petrokimia dasar/hulu,produk petrokimia antara maupun produk petrokimia hilir. •Salah satu produk dari industri petrokimia adalah pupuk urea, yang mana akan kita bahas dalam presentasi kali ini

5 UNIT UTILITAS

6 PABRIK UTILITY ADALAH PABRIK YANG MENYEDIAKAN BAHAN BAKU DAN PENUNJANG UNTUK KEBUTUHAN OPERASI SELURUH PUPUK PABRIK PUPUK DIANTARANYA ADALAH AIR MINUM, AIR BERSIH, AIR PENDINGIN,,AIR PROSES, STEAM, TENAGA LISTRIK, IA/PA, NITROGEN GAS DAN MENGOLAH LIMBAH CAIR.

7 KEBUTUHAN INI DIHASILKAN OLEH UNIT-UNIT : 8. PENGOLAHAN AIR LIMBAH 2. PENGOLAHAN AIR 3. PEMBANGKIT UAP 4. PEMBANGKIT LISTRIK 5. AIR PENDINGIN 7. PEMISAHAN UDARA 1. WATER INTAKE 6. INSTRUMENT AIR / PLANT AIR ( IA / PA )

8 PENGOLAHAN AIR TERDIRI DARI UNIT : • PRETREATMENT. • DEMINERALIZATION.

9 1. WATER TREATMENT Unit ini mengolah air baku menjadi air bersih dengan proses ; Coagulasi, Flokulasi, Sedimentasi, dan Filtrasi sehingga menghasilkan air bersih yang mempunyai PH 7.0 – 7,5 dan kekeruhan maximal 2,0 ppm. Penggunan Air bersih untuk :  Air Proses.  Air Pendingin.  Air Umpan Ketel.  Air Pemadam Kebakaran ( hydrant ).  Air minum untuk pabrik dan perumahan.

10 Demineralizer service water Hydrant ALUR PROSES RAW WATER PREMIX CLEAR WELL Sand fiter A~ F Filter Water Storage Potable Water FLOCTREATER Coag-aid Caustic Alum sulfate Water Treatment MAIN PERUMAHAN PABRIK AGITATOR ANAK PERUSAHAAN MNK AKZO PIP SKP KUNISEAL

11 DEMINERALIZER UNIT DEMINERALISASI INI MEMPROSES AIR DARI F W S ( FILTER WATER STORAGE) MENJADI AIR BEBAS MINERAL ( DEMINERALIZED WATER ) UNTUK PROSES WATER. DESIGN FWS UNTUK DI PROSES DI DEMIN ADALAH : TOTAL ANION: 51,0 PPM. TOTAL IRON ( FE +++ ) : < 0,2 PPM CARBON DIOXIDE TOTAL: 3,0 PPM. SILICA : 22,0 PPM TURBIDITY ( MG/L SIO2 ): < 3,0 PPM. CARBO N FILTER CATION EXCHAN GER ANION EXCHAN GER MIX BED POLISH ER DEMIN WATER PROSES DEMIN

12 DEMINERALIZER CARBON FILTER CATION ANION MIX BED DEMINTANK CONDENSATE RETURN ACIDCAUSTIC TB. CAP. PROD : M3 DESIGN MB. CAP. PROD : M3 DESIGN 268 cuft : 404 cuft

13 PROSES YANG TERJADI : DI CATION EXCHANGER UNTUK MENGIKAT ION-ION POSITIP SEPERTI CA ++, NA +, K + DAN MG ++, DARI AIR DAN MELEPAS ION HYDROGEN ( H + ). PROSES YANG TERJADI : DI ANION EXCHANGER MENGIKAT ION-ION NEGATIP SEPERTI : SO 4 --, CL -,SIO 3 -- DAN CO DIIKAT OLEH RESIN DAN MENGGANTIKAN DENGAN ION HYDROKSIL ( OH - ). PROSES YANG TERJADI : MIX BED POLISHER UNTUK MENGIKAT ION-ION POSITIP & NEGATIP YANG MASIH LOLOS DARI CATION DAN ANION EXCHANGER DAN JUGA BERFUNGSI SEBAGAI PENGAMAN BILA TERJADI KERACUNAN DARI CATION & ANION.

14 BFW ke 2003-U 2007-U 2007-UA DEMIN CONDENSATE RETURN dari Urea plant VENT HYDRAZINE NH3 STEAM LS DEAERATOR Pengolahan Air Umpan Ketel 2003 JT 2003 JM 2002 U 2001 JT 2001 JM

15 PEMBANGKIT LISTRIK Unit Pembangkit Listrik ini berfungsi menghasilkan tenaga listrik adalah salah satu penunjang yang sangat penting untuk proses pembuatan pupuk di Sumber tenaga listrik yang tersedia adalah dari : 1. Gas turbin generator Hitachi ( 2006 J ) Capasitas Power 18,350 MW Tegangan 13,6 - 13,8 KV / 50 Hz. 4. Emergency generator kapasitas 375 KW, 440 V, 50 Hz. Operasi standby auto. 3. Standby Generator 2 ( dua ) buah, generator diesel masing-masing kapasitas 750 KW. 2. Dan sebagai tenaga listrik cadangan dari PLN (Perusahaan Listrik Negara ) cap. 10 MW. 5. U P S ( Uninterupted Power Supply ).

16 GAS TURBIN GENERATOR HITACHI ( 2006 J ) GENERATORSTARTING TURBIN FILTER HOUSE CONTROL PACKAGEGEN. AUX. CONTROL COMPRESSOR REDUCTION GEAR GAS BUANG KE WHB GAS TURBIN COMBUSTION CHAMBER

17 KOMPRESOR UDARA : 16 TINGKAT COMBUSTION CHAMBER : 10 BUAH TURBIN GAS : 2 TINGKAT GAS TURBIN HITACHI DIBUAT OLEH : HITACHI LTD. JAPAN KAPASITAS DAYA : 14,89 MW. SPEED TURBIN GAS : 5100 RPM SPEED GENERATOR : 3000 RPM. LICENSI GENERAL ELECTRIC. USA. SYSTEM CONTROL MENGGUNAKAN : SPEED TRONIC CONTROL. LICENSI DARI G.E.. DATA-DATA TEHNIK MAIN

18 P L N ( PERUSAHAAN LISTRIK NEGARA ) 150 KV 13,7 KV CB CB PLN 13,7 KV SWITCH GEAR TRAFO STEP DOWN MAIN

19 5. AIR PENDINGIN / COOLING TOWER Unit Air Pendingin ini mengolah air dari proses pendinginan yang suhunya 46°C menjadi 32°C,untuk dapat digunakan lagi sebagai air proses pendinginan pada Cooler-cooler ( pertukaran panas ) pada peralatan yang membutuhkan pendinginan. Menara pendingin ini terbuat dari kerangka kayu yang kokoh dari jenis kayu Red wood yang telah diproses agar tahan air asam dan basa.  Senyawa fosfat, untuk mencegah timbulnya kerak pada pipa exchanger.  Senyawa chlor, untuk menbunuh bakteri dan mencegah timbulnya lumut pada menara pendingin.  Asam sulfate dan caustic, untuk mengatur pH air pendingin.  Dispersant, untuk mencegah penggumpalan dan mengendap kotoran - kotoran yang terdapat pada air pendingin dan mencegah terjadi fouling pada pipa exchanger. BAHAN KIMIA YANG DI INJEKSIKAN :

20 46°C HW 32°C CW EXCHANGER MENARA PENDINGIN PROSES IN PROSES OUT BASIN POMPA PROSES COOLING WATER PERALATAN DI COOLING TOWER ID FAN : 5 BUAH POMPA: 5 BUAH TURBIN: 2 BUAH MOTOR: 3 BUAH BETZ 25 K BETZ 445 J - 12 CL 2

21 COOLING TOWER 2209 JAT / JBT / JCM / JDM / JEM 2204 U

22 6. PEMISAHAN UDARA ASP ( AIR SEPARATION PLANT) PLANT INI MENGHASILKAN GAS NITROGEN ( N 2 ) DAN OKSIGEN ( O 2 ) UNIT INI MEMBUTUHKAN BAHAN BAKU UDARA YANG MENGANDUNG 21% O 2 ( OKSIGEN ), 78 % N 2 ( NITROGEN ) DAN 1% GAS LAINNYA. PROSES YANG DIGUNAKAN ADALAH CRYOGENIC, DIMANA UDARA DIPISAHKAN PADA COLOUM PADA KONDISI TEMPERATUR DAN TEKANAN TERTENTU, SEHINGGA O 2 DAN N 2 DAPAT DIPISAHKAN

23 7. PENGOLAHAN LIMBAH CAIR DI PABRIK PUPUK INI LIMBAH DAPAT DIKELOMPOKAN SEBAGAI BERIKUT : 1) BERACUN 2) BERBAU 3) BERDEBU 4) BERMINYAK. MENURUT JENISNYA : 1) PADAT 2) CAIR 3) GAS. DI PABRIK PUPUK INILIMBAH YANG MEMERLUKAN PENANGANAN SERIUS ADALAH LIMBAH CAIR YANG DIAKIBATKAN DARI BEBERAPA KONDISI :.BOCORAN DARI SUATU PERALATAN BOCORAN DARI TUMPAHAN SAAT PENGISIAN. PENCUCIAN ATAU PERBAIKAN DARI SUATU PERALATAN.

24 9. PENGOLAHAN AIR LIMBAH K. BIOLOGIS MAIN POND SEWER KANDUNGAN NH3 : < 50 PPM RE USE KE W.TREATMENT BW SAND FILTER OILY SEPARATOR BD CLARIFIER BD C.TOWER UTILITY/ UREA BD BOILER UNIT NH 3 REMOVAL NETRALISASI BASIN UNIT SANITASI SEWER PO VII SUNGAI PESAWAHAN K.TAMPUNG/ K.IKAN KANDUNGAN NH3 : < 20 PPM

25 MAIN UNIT OILY SEPARATOR 2403 L Ammonia Removal 2404 JB 2404 JC 2404 JD 2404 J - AB/AC PA K.BIOLOGIS BURNING PIT P-9

26 MAIN UNIT AMMONIA REMOVAL 2202 E LS VENT OILY SEPARATOR Ke K.Biologis P.III A/B

27 UNIT AMONIA

28 SINTESIS •Reaksi yang terjadi dalam pembuatan ammonia adalah: •CH4(g) + 2H2O (l) 4H2 (g) + CO2 (g) – 60 kkal •( 4/3 N2 (g) + 1/3 O2 ) + 1/6 CH4 (g) 4/3 N2(g) + 1/6 CO2 (g) + 1/3 H2)( g) + 32 kkal •Adsorpsi CO2  sedikit mengandung CO2,CO •Metanator  CH4+H2+N2 •4H2(g) + 4/3 N2 (g) 8/3 NH3 (l) + 42 kkal

29 Flowsheet sederhana dari sintesis amonia Katalitik konverter kondenser sirkulator kompresorMake up gas purge amonia

30 Variabel – variable penting dalam mendesain dan mengoperasikan proses sintesis ammonia : •Tekanan •Temperatur konverter •Laju sirkulasi gas •Temperature pengembunan ammonia •Kandungan inert dalan gas •Volume katalis •Aktivitas katalis

31 Tekanan •Semakin tinggi tekanan, konversi semakin meningkat. •Masing – masing memiliki kelebihan dan kekurangan

32 Perbedaan Tekanan tinggi •Umur katalis rendah •Kontrol temperatur lebih sulit •Jumlah stage kompresor lebih banyak •Energi yang dibutuhkan lebih besar •Perpipaan lebih kompleks •Efisiensi kompresor lebih rendah Tekanan rendah •Volume katalis leibh besar •Kebutuhan akan refrigerasi lebih besar •Laju alir gas lebih besar •Peralatan yang dibutuhkan lebih besar

33 Temperatur •Temperatur yang tinggi akan menurunkan konversi pada kesetimbangan

34 Laju sirkulasi gas •Semakin besar laju sirkulasi maka akan meningkatkan produksi karena semakin banyak reaksi yang terjadi

35 Temperatur pendinginan ammonia •Temperatur kondensasi ini sangat penting untuk menetukan jumlah amonia dalam gas yang dikembalikan. Ammonia dari condenser biasanya dialirkan ke bagian penyimpanan pada suhu -28F

36 Kandungan inert •Efek dari gas inert (biasanya metan dan argon) dalam loop sintesis adalah mengurangi tekanan parsial hydrogen dan nitrogen sehingga semakin besar gas inert, konversi semakin rendah

37 Katalis •Pada umumnya katalisyang digunakan mengandung Al2O3 dan MgO sebagai promotor untuk daya tahan terhadap panas dan racun, dan juga CaO atau K2O untuk meningkatkan aktivitas. •Salah satu katalis yang sering digunakan mengandung 93% Fe2O3, 3.3 % Al2O3, 0.67% MgO, 0.55% SiO % CaO, dan 0.65% K2O

38 STATUS PRODUKSI •Untuk memenuhi permintaan dunia akan ammonia sebagai penyedia utama dari pupuk nitrogen pertumbuhan dalam produksi ammonia sangat diharapkan.

39 Produksi dan distribusi dari sisi ekonomis Faktor utama yang mempengaruhi segi ekonomi dari produksi ammonia adalah: •lokasi pabrik, berhubungan dengan lokasi sumber bahan baku •jenis umpan, bahan baku diharapkan memiliki biaya murah, kemurnian yang cukup, serta rasio H2:C tinggi •derajat ekonomi recovery yang didesain di pabrik •faktor desain lainnya, seperti :  endapan karbon di reformer  kegagalan piping  umur katalis yang rendah  konsumsi panas dalam CO2 removal  single-train vessel dengan ukuran yang besar

40 Pembuangan limbah •Dibandingkan dengan proses kimia yang lain, produksi ammonia relative bersih, kecuali jika bahan baku yang digunakan batubara.

41 UNIT UREA

42 Pendahuluan PHYSICAL PROPERTIES •Urea mempunyai rumus molekul (NH2)2CO •Berat jenis kg/m3 pada suhu 20  C, titik leleh  C, panas jenis 126 J/mol  C •Berat molekul gr/mol. •Bentuk fisik dari urea berupa prill, granular.

43 Tabel 1. Spesifikasi produk urea Komponen Untuk Pupuk Untuk pemakaian di pabrik lain Nitrogen (%wt)46.3 water (&wr) max0.3 Biuret (%wt) min Ammonia (ppm) maxxx Besi (ppm) max21 Debu (ppm) max-20 Hidrokarbon (ppm) max-20 pH min-6.6

44 KEGUNAAN •urea formaldehyde •perekat •busa •pernis •melanin •campuran makanan untuk sapi dan hewan pemamah biak lainnya •bahan dasar pada industri farmasi •bir (proses fermentasi)

45 Tabel 2. Produksi Urea dan Konsumsinya Negara / Daerah Eropa BaratUSAJepang Jumlah penggunaan (%) Pupuk Penggunaan di industri Lain-lain Produksi (10 6 ton tahun) Kapasitas (10 6 ton tahun) Konsumsi (10 6 ton tahun)

46 SINTESIS UREA •REAKSI SINTESIS PERTAMA KALI NH3 + HCNO  (NH2)2CO •PROSES YANG DIGUNAKAN UNTUK KOMERSIAL 2 NH3 (g) + CO2 (g)  NH2COONH4 (l)  H  298 = -151 KJ/mol NH2COONH4 (l)  (NH2)2CO (l) + H2O (l)  H  298 = 32 KJ/mol Reaksi berlangsung pada suhu  C dan tekanan 250 kg/cm2

47 •Reaksi samping yang terjadi (Biuret) 2 NH2CONH2  NH2CONHCONH2 + NH3 •Dapat terjadi karena : –waktu tinggal yang lama dalam reactor –suhu reaksi yang terlalu tinggi

48 Pembagian Proses •Berdasarkan perlakukan terhadap bahan yang tidak terkonversi, proses pembuatan urea dibagi atas 3 kelompok, yaitu : –Once through process (Proses sekali lewat). –Partial recycle process (proses daur ulang sebagian). –Total recycle process (Proses daur ulang total)

49 Proses sekali lewat (Once through process) •Dalam proses ini, karbamat yang keluar dari reaktor yang tidak terkonversi menjadi urea diuraikan menjadi gas amoniak dan karbon dioksida (pada suhu  C) dengan cara melakukan pemanasan karbamat pada tekanan rendah. •Kemudian gas-gas tersebut dipisahkan dari larutannya dan dipakai untuk menghasilkan garam- garam amonium di dalam unit yang terpisah. • Proses yang sederhana ini menyebabkan biaya investasi paling murah dibandingkan dengan 2 proses lainnya

50 Proses daur ulang sebagian (Partial recycle process) •Amonium karbamat sisa reaksi yang keluar dari reaktor didekomposisikan menjadi gas amoniak dan karbondioksida. •Kemudian gas-gas tersebut diabsorpsi dengan menggunakan air dan dikembalikan kembali ke dalam reaktor dalam bentuk larutan.

51 Proses daur ulang total (Total recycle process) •Pada proses ini, semua amonia dan karbon dioksida yang tidak terkonversi dikembalikan ke reaktor, sehingga konversi total menjadi 98% •Total recycle process dibagi menjadi 5 bagian, berdasarkan prinsip daur ulangnya, yaitu : –Hot mixture recycle –Separated gas recycle. –Slurry recycle. –Carbamat solution recycle. –Gas Strippingif

52 Hot mixture recycle •Campuran CO2, NH3 dan air ditekan dalam beberapa tahap sampai tekanan tertentu (biasanya atm), dikondesasikan lalu dikembalikan ke reaktor.

53 Separated gas recycle •Gas CO2 dipisahkan dari NH3 dan ditekan secara terpisah, kemudian dikembalikan ke reaktor. •Keuntungan proses ini adalah konversi tidak berkurang karena air tidak ikut didaur ulang dan masalah korosi yang timbul akibat adanya amonium karbamat dapat dihindari.

54 Slurry recycle •NH3 dan CO2 dipisahkan dari larutan urea kemudian dikondesasikan untuk membentuk kristal amonium karbamat. • Kristal ini dipompakan lagi ke reaktor dalam bentuk suspensi.

55 Carbamat solution recycle •Dekomposis karbamat dilakukan pada dua atau tiga tahap penurunan tekanan. •Pada setiap tahap dilepaskan gas yang akan dikondensasikan atau diabsorpsi oleh larutan hasil kondensasi tahap sebelumnya •kemudian larutan yang dihasilkan dikembalikan ke dalam reaktor.

56 Gas Stripping •Amonium karbamat yang tidak terurai menjadi urea dilucuti dengan menggunakan gas umpan (amoniak atau karbondioksida) pada tekanan yang sama dengan tekanan reaktor sintesis urea. •Selanjutnya gas-gas yang terambil dikembalikan ke dalam reaktor sintesa urea.

57 Mitsui Toatsu Process •Proses pembuatan Urea terbagi atas empat seksi : –Seksi Sintesa –Seksi purifikasi (dekomposisi) –Seksi Recovery –Seksi Kristalisasi dan Pembutiran

58 Seksi Sintesa •Pada seksi ini urea dibuat dalam reaktor urea dengan tekanan antara atm. Reaksi: 2 NH3 + CO2 NH2COONH4 ammonium karbamat NH2COONH4 NH2CONH2 + H2O urea

59 Seksi purifikasi (dekomposisi) •Pada seksi ini urea dipisahkan dari ekses hasil reaksi reaktor urea yaitu : –urea –air –biuret –ammonium karbamat –ekses ammonia •Semua ekses amoniak dan amonium karbamat dipisahkan sebagai gas-gas dari larutan urea dalam: –High Pressure Decomposer (HPD) –Low Pressure Decomposer (LPD) –Gas Separator.

60 •Prinsip proses pada seksi dekomposisi ini adalah menaikkan temperatur dan menurunkan tekanan, sehingga ammonium karbamat terurai menjadi gas- gas NH3 dan CO2, menurut reaksi sebagi berikut : NH3COONH4 2NH3 + CO2 •Dekomposisi dilakukan pada suhu sekitar oC. Selama dekomposisi urea terhidrolisa sesuai reaksi berikut : H2O + NH2CONH2 2NH3 + CO2 •Reaksi pada suhu tinggi (>160oC) menyebabkan terbentuknya biuret, yang dapat terjadi menurut reaksi: 2NH2CONH2  NH2CONHCONH2 + NH3

61 Seksi Recovery •Pada seksi ini, gabungan gas NH3 dan CO2 dari seksi dekomposisi diserap dengan air dan larutan urea, kemudian larutan dikembalikan ke reaktor. •Peralatan yang digunakan : –High Pressure Absorber = berfungsi memurnikan Amoniak berlebih –dikembalikan secara terpisah ke reaktor melalui: •Ammonia Condenser •Ammonia Reservoir •Liquid Ammonia Feed Pump •Ammonia Preheater

62 Seksi Kristalisasi dan Pembutiran •Larutan urea setelah dipisahkan dari karbamat di seksi dekomposisi, melalui : –crystalizer = divakumkan –centrifuge = memisahkan kristal urea –Prilling Tower = Kristal urea dikeringkan dengan udara panas –Melter = melelehkan kristal urea –Distributor = mengalirkan lelehan tetesan

63 Mitsui Toatsu Process

64 PROSES STAMIKARBON •Merupakan proses total recycle gas stripping dengan menggunakan gas umpan CO 2. •Proses Stamikarbon digunakan pada produksi urea di Pupuk Kaltim. •Terdiri dari 6 tahapan : A. Persiapan bahan baku. D.Evaporasi. B. Sintesis Urea. E. Prilling & Finishing C. Resirkulasi. F. Pengolahan air Buangan

65 A. Persiapan Bahan Baku •Pencampuran gas CO 2 dengan udara, dimaksudkan supaya H 2 yang terkandung dalam CO 2 yang terbawa dari unit amoniak dapat bereaksi dengan O 2 yang terkandung dalam udara membentuk H 2 O di H 2 konverter. H 2 bersifat eksplosif sehingga berbahaya bagi jalannya proses. •Pemisahan antara gas CO 2 dengan cairan yang terbawa dari unit amoniak dengan menggunakan KO Drum.

66 B. Sintesa Urea •Proses stripping yaitu pelucutan hasil keluaran reaktor yang berupa urea, amonium karbamat serta gas-gas yang tidak bereaksi, dengan CO2 umpan di HP Stripper. Pada proses stripping ini terjadi 2 hal : 1. Penguraian yang hampir sempurna dari karbamat menjadi CO 2 dan amoniak akibat pergeseran kesetimbangan reaksi. 2.Desorpsi serta penguapan CO 2 dan amoniak hasil penguraian dan air dari larutan. •Proses bercampurnya gas CO2 dengan amoniak untuk membentuk karbamat yang berlangsung di HP Carbamate Condenser dengan reaksi : 2 NH 3 (g) + CO 2 (g)  NH 2 COONH 4 (l)  H  298 = -151 KJ/mol •Karbamat yang terbentuk diuraikan menjadi urea dan air di reaktor, dengan reaksi : NH 2 COONH 4 (l)  (NH2) 2 CO (l) + H 2 O (l)  H  298 = 32 KJ/mol

67 C. Resirkulasi •Larutan urea karbamat yang mengalir dari bagian bawah HP Stripper mengandung 56 % urea dan 26 % air ditambah karbamat yang tidak dapat dipisahkan. Larutan tersebut diturunkan tekananya dengan melewati exspansion valve, karena penurunan tekanan ini, sebagian karbamat terurai kembali menjadi amoniak dan CO 2. •Campuran uap dan cairan ini kemudian disemprotkan ke dalam kolom rectifying sehingga uap akan keluar dari bagian atas kolom, sementara cairan mengalir ke bawah kolom.

68 D. Pemekatan Urea Larutan urea selanjutnya dipekatkan sampai konsentrasi 99,7 % dengan cara evaporasi pada unit evaporasi yang terdiri 2 evaporator. •Di evaporator pertama larutan urea dipekatkan dari 75 % menjadi 95 %. •Di evaporator kedua konsentrasi urea dipekatkan sehingga kadarnya 99,7 %. Setelah itu, larutan urea yang berupa lelehan dipompa keatas prilling tower.

69 E. Pembutiran Pembentukan urea prill dari larutan urea pekat. Proses ini berlangsung di menara prilling. •Untuk menjaga kekerasan prill, maka sebelum memasuki menara prilling ini larutan urea pekat diinjeksikan dengan UFC (Urea Formaldehyde Concentrate). •Prilling bucket menyebarkan lelehan urea ke seluruh penampang bagian atas menara. Selama tetesan jatuh dari bucket akan terjadi proses pembekuan karena dari bawah dihembuskan udara yang dihisap oleh 4 buah fan. Butiran urea padat (prill) yang ada dibagian bawah digaruk oleh scrapper, memasuki celah dan jatuh ke belt conveyor dan selanjutnya akan menuju ke gudang.

70 F. Pengolahan Air Buangan •Untuk memperoleh kembali zat-zat yang terkandung dalam air buangan sehingga zat-zat tersebut dapat dikembalikan ke reaktor. •Pengolahan air buangan menggunakan hidrolizer dan kolom desorpsi. •Kandungan urea : N 2 = 46,6 % berat minimum H 2 O = 0,3 % berat max Biuret = 0,9 % berat max Fe = 2 ppm max NH 3 = 200 ppm max

71 UNIT PENGANTONGAN

72 •Seksi Pengantongan merupakan unit terakhir dari seluruh rangkaian proses pembuatan urea. Tugas unit ini adalah memuat butiran urea ke dalam kemasan karung plastik, kemudian mendistribusikan ke sarana transportasi, dan mengatur penyimpanannya ke dalam gudang (storage). Sistem pengolahan urea di seksi pengantongan dapat digolongkan menjadi tiga, yaitu: 1Sistem pengolahan urea curah (Bulk Handling System) 2Sistem pengantongan urea (Bagging System) 3Sistem pengolahan urea kantong (Bag Handling System)

73 TERIMA KASIH


Download ppt "Pengantar Teknik Kimia Sesi 2 Pabrik Kimia Ir. Abdul Wahid Surhim, MT."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google