Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 NASKAH SOSIALISASI PERATURAN BERSAMA MENTERI AGAMA DAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : 9 TAHUN 2006 NOMOR : 9 TAHUN 2006 NOMOR : 8 TAHUN 2006 NOMOR : 8.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 NASKAH SOSIALISASI PERATURAN BERSAMA MENTERI AGAMA DAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : 9 TAHUN 2006 NOMOR : 9 TAHUN 2006 NOMOR : 8 TAHUN 2006 NOMOR : 8."— Transcript presentasi:

1 1 NASKAH SOSIALISASI PERATURAN BERSAMA MENTERI AGAMA DAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : 9 TAHUN 2006 NOMOR : 9 TAHUN 2006 NOMOR : 8 TAHUN 2006 NOMOR : 8 TAHUN 2006TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN TUGAS KEPALA DAERAH/ WAKIL KEPALA DAERAH DALAM PEMELIHARAAN KERUKUNAN BERAGAMA, PEMBERDAYAAN FORUM KERUKUNAN UMAT BERAGAMA, DAN PENDIRIAN RUMAH IBADAT PEDOMAN PELAKSANAAN TUGAS KEPALA DAERAH/ WAKIL KEPALA DAERAH DALAM PEMELIHARAAN KERUKUNAN UMAT BERAGAMA, PEMBERDAYAAN FORUM KERUKUNAN UMAT BERAGAMA, DAN PENDIRIAN RUMAH IBADAT

2 2 LATAR BELAKANG 1. 1.Pada akhir thn 2004 awal thn 2005 muncul kembali pro kontra di masyarakat ttg SKB 1/ Sebagian pemuka agama mengusulkan dicabut Sebagian pemuka agama lainnya mengusulkan dipertahankan Presiden memerintahkan Menteri Agama dan Mendagri utk meresponi.

3 3 1. Substansi SKB Nomor 1/ Relevansi Pengaturan ttg Pendirian Rumah Ibadat. 3. Adanya kalimat-kalimat yg multi tafsir 4. Komunikasi antar umat beragama pd tk grass-root sebagai penyebab gangguan hub antar umat beragama. 5. SKB tdk menghalangi berdirinya rumah-rumah ibadat baru. 6. Secara Normatif SKB memberlakukan sama semua kelompok agama. 7. Sebab-sebab munculnya permasalahan Pendirian Rumah Ibadat di lapangan. Ibadat di sejumlah Daerah. 8. Usaha Pengaturan Pendirian Rumah Ibadat di sejumlah Daerah. Tinjauan Terhadap SKB 01/1969

4 4 Substansi SKB 01/1969 a. Pengaturan Penyiaran Agama - Telah ditindaklanjuti dgn SKB Menag- Mendagri No.1/1979 ttg Tatacara Pelaksanaan Penyiaran Agama dan Bantuan LN kepada Lembaga keagamaan di Indonesia. - - SKB ini masih berlaku b. Pengaturan Pendirian Rumah Ibadat

5 5 1. Relevansi Pengaturan ttg Pendirian Rumah Ibadat a. SKB Menag & Mendagri 01/1969 lahir dilatarbelakangi oleh beberapa peristiwa perusakan rumah ibadat. b.Masalah pendirian rumah ibadat sering menjadi sebab terganggunya hubungan antar umat beragama. c.Ketiadaan pengaturan pendirian rumah ibadat dpt mengarah kepada benturan- benturan antar umat beragama & suasana anarkhis atau bahkan chaos.

6 6 2. Adanya Kalimat-kalimat Yg Multi Tafsir a. Tidak adanya kejelasan siapa yg disebut pemerintah daerah. b. Tidak adanya kejelasan siapa yg disebut “pejabat pemerintahan dibawahnya yg dikuasakan utk itu”. c. Tidak adanya kejelasan siapa yg disebut organisasi keagamaan dan ulama/ rohaniawan setempat. d.Kata-kata “planologi “ e.Kata-kata “kondisi & keadaan setempat”.

7 Komunikasi antar umat beragama pada tingkat grass-root sebagai penyebab gangguan hubungan antar umat beragama a. Pihak yg hendak mendirikan rumah Ibadat sering kali tdk berkomunikasi dgn penduduk setempat. b. Penduduk setempat sering merasa terkejut karena tiba-tiba melihat rumah ibadat lain didirikan disekitarnya. c. Rumah ibadat selain tempat ibadat juga kenyataannya berfungsi sebagai simbol keberadaan suatu kelompok agama.

8 8 4. SKB tdk menghalangi berdirinya rumah-rumah ibadat baru a. Kehadiran SKB Menag & Mendagri 01/1969 ternyata tdk menghalangi berdirinya rumah ibadat baru.. b. Jumlah rumah ibadat utk semua kelompok agama bertambah dgn pesat.

9 9 d. Perbandingan jumlah rumah ibadat pd thn 1977 & 2004 bagi semua kelompok agama Data ini telah diverifikasi Dirjen Bimas Islam & Penyelenggaraan Haji, Dirjen Bimas Kristen, Dirjen Bimas Katholik, Dirjen Bimas Hindu dan Buddha (Tgl 1 dan 7 Maret 2005) Agama % kenaikan Islam ,22 Kristen ,38 Katholik ,79 Hindhu4.247 (Tidak termasuk Sanggah) ( Termasuk Sanggah) 6.931,64 Buddha ,09

10 10 5. Secara Normatif SKB memberlakukan sama semua kelompok agama a. Rumusan SKB Menag & Mendagri 01/1969 tdk memihak sesuatu kelompok agama. b.Kata-kata adil dan tdk memihak juga secara tersurat tercantum pd Pasal 5 SKB tersebut. c.Masalah terjadi dilapangan pada tingkat pelaksanaan.

11 11 6. Sebab-sebab munculnya permasalahan Pendirian Rumah Ibadat dilapangan a.Tidak jelasnya persyaratan-persyaratan minimal utk mendirikan rumah ibadat. b.Tidak jelasnya batas waktu utk meresponi suatu permohonan pendirian rumah ibadat. c.Sering kali terjadi penyalahgunaan rumah tinggal sebagai rumah ibadat. d.Tidak transparannya rencana pembangunan rumah ibadat pd penduduk sekitar lokasi. e. Tidak adanya komunikasi antar pemuka agama pada tingkat akar rumput. f.Tidak jelasnya yg dimaksud dgn organisasi keagamaan dan ulama/rohaniawan setempat. g. Sulitnya diperoleh rekomendasi dari organisasi keagamaan dan ulama/rohaniawan setempat.

12 12 7. Usaha Pengaturan Pendirian Rumah Ibadat di sejumlah Daerah. a. Belum semua Prov melakukan pengaturan lebih lanjut ttg tatacara dan syarat-syarat pendirian rumah ibadat. b.Beberapa Prov yg telah melakukan pengaturan lebih lanjut antara lain; DKI Jakarta, Riau, Bengkulu dan Bali. c.Di DKI Jakarta diatur dgn SK Gubernur No 648/1979, No 884/1991 dan terakhir No 137/2002 yg mengatur prosedur persetujuan pembangunan tempat-tempat ibadat & Kep.Gub No1971/2002 ttg penyempurnaan susunan keanggotaan badan pertimbangan pembangunan tempat-tempat Ibadat. d.Di Prov. Riau diatur dgn Surat Gub. yg ditujukan kpd Bup/ Walikota No 450.2/KS/9601 tanggal 14 Januari e.Di Prov. Bengkulu diatur dgn Kep.Gub No.289/1993 ttg prosedur dan persyaratan mendirikan rumah ibadat dan melaksanakan penyiaran agama. f. Di Prov. Bali diatur dgn Kep.Gub No 33Thn 2003 ttg Prosedur dan Ketentuan-ketentuan pembangunan tempat-tempat ibadat di wilayah Provinsi Bali.

13 13 Resume Materi SKB 01/ Pemberian kesempatan oleh Pemerintah bagi usaha penyebaran agama dan pelaksanaan ibadat oleh pemeluknya. (Pasal 1) 2.Prinsip-prinsip bimbingan dan pengawasan Pemerintah terhadap usaha penyebaran agama dan pelaksanaan ibadat oleh pemeluk-pemeluknya. (Pasal 2) 3. Peran Kepala Perwakilan Dep. Agama. (Pasal 3) 4. Syarat-syarat pendirian Rumah Ibadat (Pasal 4) a. Pendapat Kepala Perwakilan Depag a. Pendapat Kepala Perwakilan Depag b. Planologi c. Kondisi dan Keadaan Setempat. d. Pendapat Organisasi Keagamaan dan Ulama/Rohaniawan Setempat, bila dianggap perlu. Setempat, bila dianggap perlu. 5. Peran pendapat Organisasi Keagamaan dan Ulama/ Rohaniawan setempat. (Pasal 4) 6. Penyelesaian Perselisihan oleh Pemerintah secara adil & tidak memihak. (Pasal 5)

14 14 UNDANG-UNDANG TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH Undang-Undang Nomor 18 Tahun Undang-Undang Nomor 5 Tahun Undang-Undang Nomor 22 Tahun Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004

15 15 Pasal 237 UU 32/2004 Semua ketentuan peraturan perundang-undangan yg berkaitan secara langsung dgn daerah otonom wajib mendasarkan dan menyesuaikan pengaturannya pada Undang-Undang ini.

16 16 Tujuan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah: Tujuan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah: a. Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat; a. Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat; b. Meningkatkan Pelayanan Umum; b. Meningkatkan Pelayanan Umum; c. Meningkatkan Daya Saing Daerah. c. Meningkatkan Daya Saing Daerah. Pasal 2 Ayat (3) UU 32/2004

17 17 a. melindungi masy, menjaga persatuan,kesatuan & kerukunan nasional, serta keutuhan NKRI; b.meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat; c. mengembangkan kehidupan Demokrasi; d. mewujudkan keadilan dan pemerataan; e. meningkatkan pelayanan dasar pendidikan; f. menyediakan fasilitas pelayanan kesehatan g. menyediakan fasilitas sosial & fasilitas umum yg layak h. mengembangkan sistem jaminan sosial; i. menyusun perencanaan & tata ruang daerah; j. mengembangkan sumber daya produktif di Daerah; k. melestarikan lingkungan hidup; l. mengelola administrasi kependudukan; m.melestarikan nilai sosial budaya; n. membentuk & menerapkan peraturan Per-UU-an sesuai dgn kewenangannya; dan o. kewajiban lain yg diatur dlm peraturan Per-UU-an Pasal 22, Kewajiban Daerah:

18 18 Tugas Wakil Kepala Daerah Pasal 26 Ayat (1) a. Membantu Kepala Daerah dlm menyelenggarakan pemerintahan daerah; b. Membantu Kepala Daerah dlm, menindaklanjuti laporan dan/atau temuan hasil pengawasan aparat pengawasan, melaksanakan pemberdayaan perempuan dan pemuda, serta mengupayakan pengembangan dan pelestarian sosial budaya dan lingkungan hidup; b. Membantu Kepala Daerah dlm mengkoordinasikan kegiatan Instansi vertikal di Daerah, menindaklanjuti laporan dan/atau temuan hasil pengawasan aparat pengawasan, melaksanakan pemberdayaan perempuan dan pemuda, serta mengupayakan pengembangan dan pelestarian sosial budaya dan lingkungan hidup; c. Memantau dan mengevaluasi penyelenggaraan pemerintahan kabupaten dan kota bagi wakil kepala daerah provinsi; d. Memantau dan mengevaluasi penyelenggaraan pemerintahan di wilayah kecamatan, kelurahan dan/atau desa bagi wakil kepala daerah kabupaten/kota; e. Memberikan saran dan pertimbangan kepada kepala daerah dalam penyelenggaraan kegiatan pemerintah daerah; f. Melaksanakan tugas dan kewajiban pemerintahan lainnya yang diberikan oleh kepala daerah; dan g. Melaksanakan tugas dan wewenang kepala daerah apabila kepala daerah berhalangan.

19 19 Kewajiban Kepala Daerah & Wakil Kepala Daerah, Pasal 27 Ayat (1): a. memegang teguh & mengamalkan Pancasila,melaks UUD 1945 serta mempertahankan & memelihara keutuhan NKRI; b.meningkatkan kesejahteraan rakyat; c. memelihara ketentraman & ketertiban masyarakat; d.melaksanakan kehidupan demokrasi; e.menaati & menegakkan seluruh peraturan Per-UU-an; f.menjaga etika dan norma dlm penyelenggaraan pemerintahan daerah; g.memajukan & mengembangkan daya saing daerah; h.melaksanakan prinsip tata pemerintahan yg bersih & baik; i.melaksanakan & mempertanggungjawabkan pengelolaan Keuda; j.menjalin hub kerja dgn seluruh instansi vertikal di daerah & semua perangkat daerah; k.menyampaikan renstra penyelenggaraan pemerintahan daerah di hadapan rapat paripurna DPRD.

20 20 SUBSTANSI YANG DIATUR DALAM PERATURAN BERSAMA MENTERI 1.Tugas kepala daerah/wakil kepala daerah dalam pemeliharaan kerukunan 2.Pemberdayaan FKUB 3.Pendirian rumah ibadat - Yang diatur dalam Peraturan Bersama bukan aspek doktrin agama, tetapi lalu lintas para warga negara Indonesia pemeluk suatu agama ketika berinteraksi dgn WNI lainnya yg memeluk agama berbeda. - Beribadat tidak sama dengan membangun rumah ibadat meskipun keduanya saling berhubungan.

21 21 SISTEMATIKA BAB IKETENTUAN UMUM BAB IITUGAS KEPALA DAERAH DALAM PEMELIHARAAN KERUKUNAN UMAT BERAGAMA BAB III FORUM KERUKUNAN UMAT BERAGAMA BAB IVPENDIRIAN RUMAH IBADAT BAB VIZIN SEMENTARA PEMANFAATAN BANGUNAN GEDUNG BAB VIPENYELESAIAN PERSELISIHAN BAB VIIPENGAWASAN DAN PELAPORAN BAB VIIIBELANJA BAB IXKETENTUAN PERALIHAN BAB XKETENTUAN PENUTUP

22 22 MENIMBANG :   bahwa hak beragama adalah hak asasi manusia yg tdk dpt dikurangi dlm keadaan apapun;   bahwa negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk utk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu;   bahwa Pemerintah berkewajiban melindungi setiap usaha penduduk melaksanakan ajaran agama & ibadat pemeluk-pemeluknya, sepanjang tdk bertentangan dgn peraturan per-uu-an, tdk menyalahgunakan atau menodai agama, serta tdk mengganggu ketenteraman & ketertiban umum;

23 23   bahwa Pemerintah mempunyai tugas utk memberikan bimbingan dan pelayanan agar setiap penduduk dlm melaksanakan ajaran agamanya dapat berlangsung dgn rukun, lancar, dan tertib;   bahwa arah kebijakan Pemerintah dalam pembangunan nasional di bidang agama antara lain peningkatan kualitas pelayanan dan pemahaman agama, kehidupan beragama, serta peningkatan kerukunan intern dan antar umat beragama;   bahwa kerukunan umat beragama merupakan bagian penting dari kerukunan nasional;   bahwa kepala daerah dan wakil kepala daerah dalam rangka melaksanakan tugas dan wewenangnya mempunyai kewajiban memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat;

24 24 KETENTUAN UMUM 1.Kerukunan umat beragama adalah keadaan hubungan sesama umat beragama yang dilandasi toleransi, saling pengertian, saling menghormati, menghargai kesetaraan dalam pengamalan ajaran agamanya dan kerjasama dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara di dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun Pemeliharaan kerukunan umat beragama adalah upaya bersama umat beragama dan Pemerintah di bidang pelayanan, pengaturan, dan pemberdayaan umat beragama. 3.Rumah ibadat adalah bangunan yang memiliki ciri-ciri tertentu yang khusus dipergunakan untuk beribadat bagi para pemeluk masing-masing agama secara permanen, tidak termasuk tempat ibadat keluarga. 4.Organisasi Kemasyarakatan Keagamaan yang selanjutnya disebut Ormas Keagamaan adalah organisasi nonpemerintah bervisi kebangsaan yang dibentuk berdasarkan kesamaan agama oleh warga negara Republik Indonesia secara sukarela, berbadan hukum, dan telah terdaftar di pemerintah daerah setempat serta bukan organisasi sayap partai politik.

25 25 5.Pemuka Agama adalah tokoh komunitas umat beragama baik yang memimpin ormas keagamaan maupun yang tidak memimpin ormas keagamaan yang diakui dan atau dihormati oleh masyarakat setempat sebagai panutan. 6.Forum Kerukunan Umat Beragama, yang selanjutnya disingkat FKUB, adalah forum yang dibentuk oleh masyarakat dan difasilitasi oleh Pemerintah dalam rangka membangun, memelihara, dan memberdayakan umat beragama untuk kerukunan dan kesejahteraan. 7.Panitia pembangunan rumah ibadat adalah panitia yang dibentuk oleh umat beragama, ormas keagamaan atau pengurus rumah ibadat. 8.Izin Mendirikan Bangunan rumah ibadat yang selanjutnya disebut IMB rumah ibadat, adalah izin yang diterbitkan oleh bupati/walikota untuk pembangunan rumah ibadat.

26 26 TUGAS KEPALA DAERAH DALAM PEMELIHARAAN KERUKUNAN UMAT BERAGAMA Pemeliharaan kerukunan umat beragama menjadi tanggung jawab bersama umat beragama, pemerintahan daerah dan Pemerintah. Pasal 2

27 27 (1)Pemeliharaan kerukunan umat beragama di provinsi menjadi tugas dan kewajiban gubernur. (2)Pelaksanaan tugas dan kewajiban gubernur sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibantu oleh kepala kantor wilayah departemen agama provinsi. Pasal 3

28 28 Pasal 4 (1)Pemeliharaan kerukunan umat beragama di kabupaten/kota menjadi tugas dan kewajiban bupati/walikota. (2)Pelaksanaan tugas dan kewajiban bupati/walikota sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibantu oleh kepala kantor departemen agama kabupaten/kota.

29 29 TUGAS DAN KEWAJIBAN GUBERNUR : a.memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan umat beragama di provinsi; b.mengoordinasikan kegiatan instansi vertikal di provinsi dalam pemeliharaan kerukunan umat beragama; c. menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya di antara umat beragama; dan d.membina dan mengoordinasikan bupati/wakil bupati dan walikota/wakil walikota dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah di bidang ketenteraman dan ketertiban masyarakat dalam kehidupan beragama. Pasal 5 ayat (1)

30 30 Pelaksanaan tugas sebagaimana dimaksud pada huruf b, huruf c, dan huruf d dapat didelegasikan kepada wakil gubernur. Pasal 5 ayat (2)

31 31 : TUGAS DAN KEWAJIBAN BUPATI / WALIKOTA: a.memelihara ketenteraman & ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan umat beragama di kabupaten/kota; b.mengoordinasikan kegiatan instansi vertikal di kab/kota dalam pemeliharaan kerukunan umat beragama; c.menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya di antara umat beragama; d.Membina & mengoordinasikan camat, lurah, atau kepala desa dlm penyelenggaraan pemerintahan daerah di bidang ketenteraman dan ketertiban masyarakat dalam kehidupan beragama; e.menerbitkan IMB rumah ibadat. Pasal 6 ayat (1)

32 32 Pelaksanaan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, huruf c, dan huruf d dapat didelegasikan kepada wakil bupati/wakil walikota. Pelaksanaan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dan huruf c di wilayah kecamatan dilimpahkan kepada camat dan di wilayah kelurahan/desa dilimpahkan kepada lurah/kepala desa melalui camat. Pasal 6 Ayat (2) Pasal 6 Ayat (3)

33 33 TUGAS DAN KEWAJIBAN CAMAT: a.memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan umat beragama di wilayah kecamatan; b.menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya di antara umat beragama; dan c.membina dan mengoordinasikan lurah dan kepala desa dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah di bidang ketenteraman dan ketertiban masyarakat dalam kehidupan keagamaan. Pasal 7 ayat (1)

34 34 Tugas dan kewajiban lurah/kepala desa meliputi: a. tugas dan memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat termasuk memfasilitasi terwujudnya kerukunan umat beragama di wilayah kelurahan/desa; dan b.menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya di antara umat beragama. Pasal 7 ayat (2)

35 35 FORUM KERUKUNAN UMAT BERAGAMA   FKUB dibentuk di provinsi dan kabupaten/ kota.   Pembentukan FKUB dilakukan oleh masyarakat dan difasilitasi oleh pemerintah daerah.   FKUB memiliki hubungan yang bersifat konsultatif. Pasal 8

36 36 FKUB Provinsi mempunyai tugas:   melakukan dialog dengan pemuka agama dan tokoh masyarakat;   menampung aspirasi ormas keagamaan dan aspirasi masyarakat;   menyalurkan aspirasi ormas keagamaan dan masyarakat dalam bentuk rekomendasi sebagai bahan kebijakan gubernur; dan   melakukan sosialisasi peraturan perundang- undangan dan kebijakan di bidang keagamaan yang berkaitan dengan kerukunan umat beragama dan pemberdayaan masyarakat. Pasal 9 ayat (1)

37 37 FKUB Kab/Kota mempunyai tugas: a.melakukan dialog dengan pemuka agama dan tokoh masyarakat; b.menampung aspirasi ormas keagamaan dan aspirasi masyarakat; c.menyalurkan aspirasi ormas keagamaan dan masyarakat dalam bentuk rekomendasi sebagai bahan kebijakan bupati/walikota; d.melakukan sosialisasi peraturan perundang-undangan dan kebijakan di bidang keagamaan yang berkaitan dengan kerukunan umat beragama dan pemberdayaan masyarakat; dan e.memberikan rekomendasi tertulis atas permohonan pendirian rumah ibadat. Pasal 9 ayat (2)

38 38 KEANGGOTAAN FKUB   Keanggotaan FKUB terdiri atas pemuka-pemuka agama setempat.   Jumlah anggota FKUB prov paling banyak 21 orang & jumlah anggota FKUB kab/kota paling banyak 17 orang.   Komposisi keanggotaan FKUB prov & kab/kota ditetapkan berdasarkan perbandingan jumlah pemeluk agama setempat dgn keterwakilan minimal 1 (satu) orang dari setiap agama yg ada di prov dan kab/kota.   FKUB dipimpin oleh 1 (satu) orang ketua, 2 (dua) orang wakil ketua, 1 (satu) orang sekretaris, 1 (satu) orang wakil sekretaris, yg dipilih secara musyawarah oleh anggota. Pasal 10

39 39 DALAM MEMBERDAYAKAN FKUB, DIBENTUK DEWAN PENASIHAT FKUB DI PROVINSI & KAB/KOTA. Pasal 11 ayat (1)

40 40 a.membantu kepala daerah dalam merumuskan kebijakan pemeliharaan kerukunan umat beragama; dan b.memfasilitasi hubungan kerja FKUB dengan pemerintah daerah dan hubungan antar sesama instansi pemerintah di daerah dalam pemeliharaan kerukunan umat beragama. Tugas Dewan Penasehat Tugas Dewan Penasehat FKUB: Pasal 11 ayat (2)

41 41 Dewan Penasehat FKUB Provinsi Ketua: Wakil Gubernur; Wakil Ketua: Kepala Kanwil Depag - Prov Sekretaris: Kaban Kesbangpol- Prov Anggota: Pimpinan instansi terkait. Pasal 11 ayat (3)

42 42 Dewan Penasehat FKUB Kab/Kota Ketua: Wakil Bupati; Wakil Ketua: Kakan Depag Kab/Kota Sekretaris: Kaban Kesbangpol- Kab/Kota Anggota: Pimpinan instansi terkait. Pasal 11 ayat (4)

43 43 Ketentuan lebih lanjut mengenai FKUB dan Dewan Penasihat FKUB provinsi dan kabupaten/kota diatur dengan Peraturan Gubernur. Pasal 12

44 44 PRINSIP-PRINSIP DALAM PENDIRIAN RUMAH IBADAT (1)Pendirian rumah ibadat didasarkan pd keperluan nyata dan sungguh-sungguh berdasarkan komposisi jumlah penduduk bagi pelayanan umat beragama yg bersangkutan di wilayah kelurahan/desa. (2)Pendirian rumah ibadat dilakukan dgn tetap menjaga kerukunan umat beragama, tdk mengganggu ketenteraman & ketertiban umum, serta mematuhi peraturan perundang-undangan. (3)Dalam hal keperluan nyata bagi pelayanan umat beragama di wilayah kelurahan/desa tidak terpenuhi, pertimbangan komposisi jumlah penduduk digunakan batas wilayah kecamatan atau kab/kota atau provinsi. Pasal 13

45 45 PENDIRIAN RUMAH IBADAT Pendirian rumah ibadat harus memenuhi persyaratan administratif dan persyaratan teknis bangunan gedung. Pasal 14 ayat (1)

46 46 Persyaratan Khusus Pendirian Rumah Ibadat meliputi: a.Daftar nama dan KTP pengguna rumah ibadat paling sedikit 90 (sembilan puluh) orang yg disahkan oleh pejabat setempat sesuai dgn tingkat batas wilayah. b.Dukungan masyarakat setempat paling sedikit 60 (enam puluh) orang yang disahkan oleh lurah/ kepala desa; c.Rekomendasi tertulis Kakan Depag kab/kota; dan. d.Rekomendasi tertulis FKUB kabupaten/kota. Pasal 14 ayat (2)

47 47 Dalam hal persyaratan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a terpenuhi sedangkan persyaratan huruf b belum terpenuhi, pemerintah daerah berkewajiban memfasilitasi tersedianya lokasi pembangunan rumah ibadat. Pasal 14 ayat (3)

48 48 Rekomendasi FKUB sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (2) huruf d merupakan hasil musyawarah dan mufakat dalam rapat FKUB, dituangkan dalam bentuk tertulis. Pasal 15

49 49 (1) (1)Permohonan pendirian rumah ibadat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 diajukan oleh panitia pembangunan rumah ibadat kepada bupati/walikota untuk memperoleh IMB rumah ibadat. (2) Bupati/walikota memberikan keputusan paling lambat 90 (sembilan puluh) hari sejak permohonan pendirian rumah ibadat diajukan sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 16

50 50 Pemerintah daerah memfasilitasi penyediaan lokasi baru bagi bangunan gedung rumah ibadat yg telah memiliki IMB yg dipindahkan karena perubahan rencana tata ruang wilayah. Pasal 17

51 51 Izin Sementara Pemanfaatan Bangunan Gedung 1.Pemanfaatan bangunan gedung bukan rumah ibadat sebagai rumah ibadat sementara harus mendapat surat keterangan pemberian izin sementara dari bupati/walikota dengan memenuhi persyaratan: a. laik fungsi; dan b. pemeliharaan kerukunan umat beragama serta ketenteraman dan ketertiban masyarakat. 2.Persyaratan laik fungsi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a mengacu pada peraturan per-uu-an ttg bangunan gedung. 3.Persyaratan pemeliharaan kerukunan umat beragama serta ketenteraman dan ketertiban masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi: a.izin tertulis pemilik bangunan; b.pelaporan tertulis kepada FKUB kabupaten/kota; dan c.pelaporan tertulis kepada Kakan Depag kabupaten/kota Pasal 18

52 52 Pasal 19 (1)Surat keterangan pemberian izin sementara pemanfaatan bangunan gedung bukan rumah ibadat oleh bupati/walikota sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (1) diterbitkan setelah mempertimbangkan pendapat tertulis kepala kantor departemen agama kabupaten/kota dan FKUB kabupaten/kota. (2)Surat keterangan pemberian izin sementara pemanfaatan bangunan gedung bukan rumah ibadat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berlaku paling lama 2 (dua) tahun.

53 53 Pasal 20 (1)Penerbitan surat keterangan pemberian izin sementara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (1) dpt dilimpahkan kpd camat. (2)Penerbitan surat keterangan pemberian izin sementara sebagaimana dimaksud pd ayat (1) dilakukan setelah mempertimbangkan pendapat tertulis Kakan Depag kab/kota dan FKUB kabupaten/kota.

54 54 PENYELESAIAN PERSELISIHAN (1)Perselisihan akibat pendirian rumah ibadat diselesaikan secara musyawarah oleh masyarakat setempat. (2)Dalam hal musyawarah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak dicapai, penyelesaian perselisihan dilakukan oleh bupati/walikota dibantu kepala kantor departemen agama kabupaten/kota melalui musyawarah yang dilakukan secara adil dan tidak memihak dengan mempertimbangkan pendapat atau saran FKUB kabupaten/kota. (3)Dalam hal penyelesaian perselisihan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak dicapai, penyelesaian perselisihan dilakukan melalui Pengadilan setempat. Pasal 21

55 55 PENGAWASAN DAN PELAPORAN (1)Gubernur dibantu kepala kantor wilayah departemen agama provinsi melakukan pengawasan terhadap bupati/walikota serta instansi terkait di daerah atas pelaksanaan pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan forum kerukunan umat beragama dan pendirian rumah ibadat. (2)Bupati/walikota dibantu kepala kantor departemen agama kabupaten/kota melakukan pengawasan terhadap camat dan lurah/kepala desa serta instansi terkait di daerah atas pelaksanaan pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan forum kerukunan umat beragama, dan pendirian rumah ibadat. Pasal 23

56 56 Pasal 24 (1) Gubernur melaporkan pelaksanaan pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan forum kerukunan umat beragama, dan pengaturan pendirian rumah ibadat di provinsi kepada Menteri Dalam Negeri dan Menteri Agama dengan tembusan Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan, dan Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat. (2)Bupati/walikota melaporkan pelaksanaan pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan forum kerukunan umat beragama, dan pengaturan pendirian rumah ibadat di kabupaten/kota kepada gubernur dengan tembusan Menteri Dalam Negeri dan Menteri Agama. (3)Laporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) disampaikan setiap 6 (enam) bulan pada bulan Januari dan Juli, atau sewaktu-waktu jika dipandang perlu.

57 57 BELANJA Pasal 25 Belanja pembinaan dan pengawasan terhadap pemeliharaan kerukunan umat beragama serta pemberdayaan FKUB secara nasional didanai dari dan atas beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

58 58 Pasal 26 (1)Belanja pelaksanaan kewajiban menjaga kerukunan nasional dan memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat di bidang pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan FKUB dan pengaturan pendirian rumah ibadat di provinsi didanai dari dan atas beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah provinsi. (2)Belanja pelaksanaan kewajiban menjaga kerukunan nasional dan memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat di bidang pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan FKUB dan pengaturan pendirian rumah ibadat di kabupaten/kota didanai dari dan atas beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah kabupaten/kota.

59 59 KETENTUAN PERALIHAN (1) (1)FKUB dan Dewan Penasehat FKUB di provinsi dan kabupaten/kota dibentuk paling lambat 1 (satu) tahun sejak Peraturan Bersama ini ditetapkan. (2)FKUB atau forum sejenis yang sudah dibentuk di provinsi dan kabupaten/kota disesuaikan paling lambat 1 (satu) tahun sejak Peraturan Bersama ini ditetapkan. Pasal 27

60 60 Pasal 28 (1)Izin bangunan gedung untuk rumah ibadat yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah sebelum berlakunya Peraturan Bersama ini dinyatakan sah dan tetap berlaku. (2)Renovasi bangunan gedung rumah ibadat yang telah mempunyai IMB untuk rumah ibadat, diproses sesuai dengan ketentuan IMB sepanjang tidak terjadi pemindahan lokasi. (3)Dalam hal bangunan gedung rumah ibadat yang telah digunakan secara permanen dan/atau memiliki nilai sejarah yang belum memiliki IMB untuk rumah ibadat sebelum berlakunya Peraturan Bersama ini, bupati/walikota membantu memfasilitasi penerbitan IMB untuk rumah ibadat dimaksud.

61 61 Pasal 29 Peraturan perundang-undangan yang telah ditetapkan oleh pemerintahan daerah wajib disesuaikan dengan Peraturan Bersama ini paling lambat dalam jangka waktu 2 (dua) tahun.

62 62 KETENTUAN PENUTUP Pada saat berlakunya Peraturan Bersama ini, ketentuan yang mengatur pendirian rumah ibadat dalam Keputusan Bersama Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri Nomor 01/BER/MDN- MAG/1969 tentang Pelaksanaan Tugas Aparatur Pemerintahan dalam Menjamin Ketertiban dan Kelancaran Pelaksanaan Pengembangan dan Ibadat Agama oleh Pemeluk-Pemeluknya dicabut dan dinyatakan tidak berlaku. Pasal 30

63 63 TERIMA KASIH


Download ppt "1 NASKAH SOSIALISASI PERATURAN BERSAMA MENTERI AGAMA DAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : 9 TAHUN 2006 NOMOR : 9 TAHUN 2006 NOMOR : 8 TAHUN 2006 NOMOR : 8."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google