Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

F. KAPASITAS ALAT DAN KAPASITAS UNIT PENGOLAHAN. Kapasitas alat : kemampuan maksimal suatu alat untuk mengerjakan bahan dalam satu satuan waktu dan dengan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "F. KAPASITAS ALAT DAN KAPASITAS UNIT PENGOLAHAN. Kapasitas alat : kemampuan maksimal suatu alat untuk mengerjakan bahan dalam satu satuan waktu dan dengan."— Transcript presentasi:

1 F. KAPASITAS ALAT DAN KAPASITAS UNIT PENGOLAHAN

2 Kapasitas alat : kemampuan maksimal suatu alat untuk mengerjakan bahan dalam satu satuan waktu dan dengan kondisi yang dipersyaratkan. Misalnya : 10 ku/ jam pada 800 rpm Tiap – tiap alat yang digunakan dalam tiap tahap proses produksi mempunyai fungsi yang berbeda satu sama lain dan bahan yang diolah pada tiap tahap juga berbeda. (Karena telah mengalami proses). Untuk dapat membandingkan kapasitas kedua alat tersebut digunakan kapasitas ekivalen. Biasanya digunakan bahan asal sebagai dasar perhitungan. Kapasitas ekivalen : kapasitas alat yang dinyatakan dalam bahan olahan yang sama.

3 Jika semua alat telah diperhitungkan kapasitas ekivalennya maka akan dapat ditemukan alat dengan kapasitas ekivalen terkecil. Peralatan ini merupakan “bottle neck” proses yaitu hambatan aliran bahan dalam proses produksi. Nilai kapasitas ekivalen pada tahap proses yang merupakan bottle neck adalah kapasitas unit pengolahan tersebut. Kapasitas terpasang : kapasitas pabrik Kapasitas unit pengolahan dapat dinaikan dengan menambah alat yang terdapat pada bottle neck tersebut atau menggantikannya dengan alat yang mempunyai kapasitas lebih besar.

4 Jika alat pada bottle neck yang ada dipasaran mempunyai kapasitas sangat besar misalnya 10 kali lipat maka jika itu yang paling ekonomis dapat saja digunakan. Akan terjadi mismatch., namun apakah biaya operasinya besar, tenaga lebih banyak yang akhirnya malah tidak ekonomis. Namun jika kita mengganti pabrik harus berhenti sehingga rugi karena tenaga kerja tidak bekerja, bahan mentah rusak, oleh karena itu lebih menguntungkan membuat lini baru yang sama.

5 Contoh 1 : perhitungan kapasitas ekivalen : Jika perusahaan tersebut menentukan tiga tahap proses produksi yaitu pelayuan, penggulungan dan pengeringan. Diketahui diagram alir prosesnya adalah sebagai berikut : H3 BD 1800 kg uap air2800 kg uap air 600 kg uap air H2H kg/ jam Pelayuan 6000 kg/ jam Penggulungan 3700 kg/ jam Pengeringan Misal dalam 1 hari bekerja 8 jam Berdasarkan data diatas diketahui H1 = 6000 – 2800 = 3200 kg/ jam H2 = 6000 – 600 = 5400 kg/ jam H3 = 3700 – 1800 = 1900 kg/ jam

6 Jadi kapasitas ekivalen alat III = 6000 x 6000 x = 5281,63 kg/ jam BD1 Kapasitas Ekivalen alat III = 5281,63 x 8 jam/ hari = ,08 kg/ hari pucuk segar Kapasitas alat I = 6000 kg/ jam = 6000 x 8 jam/ hari = kg/ hari pucuk segar Kapasitas alat II = 6000 kg/ jam pucuk layu Kapasitas ekivalen alat II : D1 : H1 = 6000 : 3200 dan BD2 = H1 = 6000 kg/ jam Maka kapasitas ekuivalen alat II = 6000 x 6000 = kg/ jam BD = x 8 jam/hr = kg/hari pucuk segar Kapasitas alat III = 3700 kg/ jam Kapasitas ekivalen alat III : BD1 : H1 = 6000 : 3200 BD2 : H3 = 6000 : 5400

7 Kapasitas pabrik ditentukan oleh kapasitas ekivalen alat yang terkecil yaitu alat pengeringan sehingga kapasitas pabrik tersebut , 08 kg/ hari Jika diketahui biaya operasional alat adalah : Alat pelayuan: Rp / jam Alat penggilingan : Rp / jam Alat pengeringan: Rp / jam Maka penempatan bottle neck pada alat pengeringan untuk rancangan pabrik tersebut sudah benar. Penempatan bottle neck pada alat pengeringan tersebut sudah tepat sebab diketahui biaya operasional alat tersebut yang paling mahal sehingga alat tersebut waktu menganggur alat pengeringan minimal dan tidak banyak biaya yang terbuang.

8 Bubur instan 60 kg bubur 40 kg tepung 10 kg Beras merah GilingMasakPengeringan Contoh 2 : perhitungan kapasitas ekivalen Keterangan : Kapasitas Alat I = 50 kg/ jam beras merah Kapasitas Alat II = 30 kg/ jam tepung beras merah Kapasitas Alat III = 20 kg/ jam bubur beras merah Kapasitas ekivalen alat II = 50 x 30 = 37,5 kg/ jam beras merah 40 Kapasitas ekivalen alat III = 50 x 30 x 20= 12,5 kg/ jam beras merah 40 60

9 G. Material handling equipment Peralatan untuk penanganan bahan ditentukan dengan mempertimbangkan : Jenisnya tergantung pada bahan yang akan ditangani Jumlahnya disesuaikan dengan jumlah bahan yang akan ditangani Merk alat yang sama dengan peralatan proses lebih baik karena jika merk sama maka suppliernya juga sama sehingga suku cadang lebih sedikit Pertimbangan ekonomis misalnya kemudahan untuk memperoleh suku cadang dan peralatan

10 Jenis AlatKondisi kontrolVariasi kapasitas Rata- rata scale- Up Rata-rata factor aman % Kristaliser Evaporator Mekanikal separasi, -Solid fr solid -Solid fr liq centrifuse Mixing -Solid -Liquid Size Reduksi Transfer panas, derj.pencamp Panas Laten vaporasi, trans panas Sft fisik reltv Ukr partikel visk, teg. Perm dens relatif Ukr. Partikel visc, teg. Perm, kelart, denst Ukr. Partikel akhir Volume Input rate “ Volume Inpit rate, daya 10:1 25:1 >100:1 15:1 50: Scale Up and Piloting Practices

11 Tugas dikumpulkan paling lambat 15 Oktober 2013 melalui 1.Jelaskan yang dimaksud dengan proses kontinyu dan proses tanding ? Berikan contohnya masing- masing 2 proses! 2.Buatlah diagram alir proses produksi minyak kelapa sawit dan produksi buah nanas dalam kaleng! 3.Apa yang dimaksud dengan kapasitas pabrik dan kapasitas ekivalen?


Download ppt "F. KAPASITAS ALAT DAN KAPASITAS UNIT PENGOLAHAN. Kapasitas alat : kemampuan maksimal suatu alat untuk mengerjakan bahan dalam satu satuan waktu dan dengan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google