Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Company LOGO Heru Sasongko D3 Farmasi FMIPA UNS. Pengertian/Definisi Pemasaran. Menurut Kotler (2000 : 4) pemasaran adalah sebagai suatu proses sosial.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Company LOGO Heru Sasongko D3 Farmasi FMIPA UNS. Pengertian/Definisi Pemasaran. Menurut Kotler (2000 : 4) pemasaran adalah sebagai suatu proses sosial."— Transcript presentasi:

1 Company LOGO Heru Sasongko D3 Farmasi FMIPA UNS

2 Pengertian/Definisi Pemasaran. Menurut Kotler (2000 : 4) pemasaran adalah sebagai suatu proses sosial dan manajerial dimana seseorang atau kelompok memperoleh apa yang mereka butuhkan dan usahakan melalui penciptaan, pertukaran yang dapat memenuhi kebutuhan, keinginan dan permintaan seseorang atau kelompok.

3 Untuk mewujudkan upaya promosi obat yang beretika dengan dan mengingatkan pelaksanaan etika profesi dan etika pengusaha farmasi dalam rangka ketersediaan dan keterjangkauan sediaan obat untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. TUJUAN

4 Bagaimana dengan pemasaran obat…?

5

6 Pasal 31 Iklan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang diedarkan harus memuat keterangan mengenai sediaan farmasi dan alat kesehatan secara obyektif, lengkap dan tidak menyesatkan. Pasal 32 Sediaan farmasi yang berupa obat untuk pelayanan kesehatan yang penyerahannya dilakukan berdasarkan resep dokter hanya dapat diiklankan pada media cetak ilmiah kedokteran atau media cetak ilmiah farmasi. PP N0.72 Th 98 ttg Pengamanan sediaan Farmasi dan Alkes

7 • Harus jujur, • Obyektif, akurat, lengkap dan • menyajikan bukti-bukti yang berimbang. sah secara ilmiah, akurat, jelas dan disajikan sedemikian rupa sehingga tidak menyesatkan baik secara langsung maupun tidak langsung melalui penghilangan bagian-bagian tertentu atau distorsi dari bukti-bukti dan opini ahli.. Data ilmiah harus dilengkapi dengan daftar rujukan dan dapat ditelusuri. Informasi suatu produk farmasi

8 Informasi akurat, jelas dan disajikan sedemikian rupa sehingga tidak menyesatkan

9

10 Yg tidak diperkenankan dan dianggap sebagai pelanggaran terhadap Kode Etik 1. Pernyataan negatif tentang suatu produk pesaing tanpa dasar ilmiah atau yang tidak memiliki relevansi dengan produk yang sedang dipromosikan. YA BAIGON

11 2. Menyajikan data untuk menunjang suatu klaim tanpa referensi terhadap studi yang dipublikasi.

12 Penyajian atau lay-out yang memberi penafsiran yang salah atau menyesatkan misalnya: menyajikan data penting dan relevan, namun tidak menunjang klaim promosi, dengan cetakan huruf sangat kecil; manipulasi ukuran skala pada grafik/bagan dan sebagainya untuk mendistorsikan perbandingan dengan produk pesaing.

13 Penghilangan bagian-bagian tertentu atau distorsi Syarat dan ketentuan…..

14 3. Tidak diperkenankan dgn sengaja menjiplak materi pemasaran/promosi/iklan dari perusahaan lain hingga dapat menyesatkan atau membingungkan.

15 Suatu produk tidak boleh dipromosikan sebelum memperolah izin edar dari Badan POM. Nama atau foto dari profesi kesehatan atau institusi tidak boleh digunakan dalam materi promosi/iklan dengan cara yang tidak sesuai dengan kode etik kedokteran.

16 MEDICAL REPRESENTATIVE

17 KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN NOMOR HK TAHUN 2002 TENTANG PROMOSI OBAT Promosi Obat adalah semua kegiatan pemberian informasi dan himbauan mengenai obat jadi yang memiliki izin edar yang dilakukan oleh Industri Farmasi dan Pedagang Besar Farmasi, dengan tujuan : •meningkatkan peresepan, •distribusi, penjualan dan atau •penggunaan obat.

18 MR dilarang memberikan imbalan atau janji untuk memberikan imbalan kepada anggota profesi kesehatan dalam bentuk material MR hrs dpt memberikan ket. teknis yg berimbang, akurat, dan etis kepada para anggota organisasi profesi kesehatan. Medical representatif harus mempunyai latar belakang pendidikan yang sesuai dan perusahaan bertanggungjawab untuk memberikan latihan pengetahuan teknis tentang kewajibannya.

19 Perusahaan tidak diperbolehkan menawarkan induksi, hadiah/penghargaan, insentif,donasi,finansial, dan bentuk lain yang sejenis kepada profesi kesehatan. Dukungan apapun yg diberikan kpd seorang profesi kesehatan untuk menghadiri pertemuan ilmiah tidak boleh disyaratkan/dikaitkan dengan kewajiban untuk mempromosikan atau meresepkan suatu produk.

20 Stan pameran, ruang hospitality, dan yang sejenisnya, hanya merupakan tujuan tambahan dan tidak boleh mengurangi tujuan ilmiah acara tersebut. Tidak diperbolehkan menawarkan hadiah/penghargaan, insentif, donasi, finansial dan bentuk lain yang sejenis kepada profesi kesehatan dikaitkan dengan penulisan resep atau anjuran penggunaan obat/produk perusahaan yang bersangkutan.

21 PERIKLANAN

22 (1) Semua obat jadi yang berupa obat bebas, obat bebas terbatas, dan obat yangpenyerahannya harus dengan resep dokter dapat dipromosikan. (2) Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), obat yang penyerahannya harus dengan resep dokter tidak dapat dipromosikan kepada masyarakat umum.

23 informasi yang diberikan harus termasuk hal-hal di bawah ini secara jelas dan ringkas: - Nama Produk (Nama Dagang), Nama generik zat aktif atau INN ( International Non-proprietary Name) - Nama dan alamat perusahaan - Indikasi, Dosis, cara penggunaan/pemberian yang dianjurkan - Pernyataan singkat tentang efek samping, perhatian dan peringatan, kontra-indikasi dan interaksi utama pada dosis yang dianjurkan. - Pernyataan bahwa informasi lebih lanjut tersedia atas permintaan.

24 materi promosi dan iklan singkat yang hanya memuat pernyataan sederhana tentang indikasi untuk menunjukkan kategori terapi yang relevan harus dicantumkan: - Nama Produk (Nama Dagang) - Nama generik zat aktif atau INN (International Non- proprietary Name) - Nama dan alamat perusahaan yang memasarkan produk tersebut

25 obat etikal hanya boleh dipromosikan dan diiklankan kepada • profesi kesehatan • tidak boleh diiklankan kepada masyarakat umum, tidak boleh memasang artikel atau iklan promosi (advertorial) di media massa untuk mempromosikan obat resep atau untuk tujuan mendorong masyarakat umum untuk meminta obat tertentu dari dokter mereka.

26 PERMENKES 1148/MENKES/PER/VI/2011 TENTANG PEDAGANG BESAR FARMASI

27 Cara Distribusi Obat yang Baik Standar distribusi obat yang baik diterapkan untuk memastikan bahwa kualitas produk yang dicapai melalui CDOB dipertahankan sepanjang jalur distribusi Good Distribution Practice PRINSIP CDOB Menjamin keabsahan dan mutu obat agar obat yang sampai ke konsumen adalah obat yang aman, efektif dan dapat digunakan sesuai indikasinya. PRINSIP CDOB Menjamin keabsahan dan mutu obat agar obat yang sampai ke konsumen adalah obat yang aman, efektif dan dapat digunakan sesuai indikasinya.

28

29 Pasal 17 (1)Setiap PBF dan PBF Cabang dilarang menjual obat atau bahan obat secara eceran. (2) Setiap PBF dan PBF Cabang dilarang menerima dan/atau melayani resep dokter.

30 PBF dan PBF Cabang hanya dapat menyalurkan obat kepada PBF atau PBF Cabang lain, dan fasilitas pelayanan kefarmasian sesuai ketentuan peraturan perundang- undangan. Fasilitas pelayanan kefarmasian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: a. apotek; b. instalasi farmasi rumah sakit; c. puskesmas; d. klinik; atau e. toko obat. Pasal 18

31 Setiap PBF dan PBF Cabang dilarang menjual obat atau bahan obat secara eceran Setiap PBF dan PBF Cabang dilarang menerima dan/atau melayani resep dokter.

32

33

34

35

36 Ke irian lewat solo Cukup sekian gitu lo

37 Cycle Diagram Text Cycle name Add Your Text

38 Progress Diagram Phase 1 Phase 2 Phase 3

39 Block Diagram TEXT

40 Table TEXT Title A Title B Title C Title D Title E Title F

41 3-D Pie Chart TEXT

42 Marketing Diagram Title TEXT


Download ppt "Company LOGO Heru Sasongko D3 Farmasi FMIPA UNS. Pengertian/Definisi Pemasaran. Menurut Kotler (2000 : 4) pemasaran adalah sebagai suatu proses sosial."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google