Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Mulyanto Olimpiade Sains Geografi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Mulyanto Olimpiade Sains Geografi."— Transcript presentasi:

1

2 Mulyanto Olimpiade Sains Geografi

3 PEMETAAN DAN KEMAMPUAN INTERPRETASI PETA Olimpiade Sains Geografi METEOROLOGI OSEANOGRAFI

4 Menurut ICA (International Cartographic Association) Peta adalah suatu gambaran atau representasi unsur-unsur ketampakan abstrak yan dipilih dari permukaan bumi, yang ada kaitannya dengan permukaan bumi atau benda-benda angkasa. Pada umumnya, peta digambarkan pada suatu bidang datar dan diperkecil atau diskalakan. Olimpiade Sains Geografi PEMETAAN DAN KEMAMPUAN INTERPRETASI PETA

5 PETA adalah :Gambaran permukaan bumi Yang diproyeksikan ke bidang datar dengan skala tertentu

6 Peta sbg alat untuk •Recording (melaporkan) •Displaying (memperagakan) •Analysing (menganalisis) •Interelation (pemahaman saling hubungan)

7 Jenis-jenis Peta 1.Berdasarkan isi a.Peta umum,Peta umum adalah peta yang menggambarkan permukaan bumi secara umum. Peta umum ini memuat semua penampakan yang terdapat di suatu daerah, baik kenampakan fisis (alam) maupun kenampakan sosial budaya. Kenampakan fisis misalnya sungai, gunung, laut, danau dan lainnya. Kenampakan sosial budaya misalnya jalan raya, jalan kereta api, pemukiman kota dan lainnya. b.Peta tematik / khusus, Peta khusus adalah peta yang menggambarkan kenampakan-kenampakan (fenomena geosfer) tertentu, baik kondisi fisik maupun sosial budaya

8 Jenis-jenis Peta Jenis-jenis peta umum 1)Peta topografi 2)Peta Chorografi 3)Peta dunia

9 Jenis-jenis Peta Peta topografi •Peta topografi yaitu peta yang menggambarkan bentuk relief (tinggi rendahnya) permukaan bumi. •Dalam peta topografi digunakan garis kontur (countur line) yaitu garis yang menghubungkan tempat-tempat yang mempunyai ketinggian sama. Kelebihan peta topografi:  Untuk mengetahui ketinggian suatu tempat.  Untuk memperkirakan tingkat kecuraman atau kemiringan lereng.

10 Jenis-jenis Peta Beberapa ketentuan pada peta topografi: •Makin rapat jarak kontur yang satu dengan yang lainnya menunjukkan daerah tersebut semakin curam. Sebaliknya semakin jarang jarak antara kontur menunjukkan daerah tersebut semakin landai. •Garis kontur yang diberi tanda bergerigi menunjukkan depresi (lubang/cekungan) di puncak, misalnya puncak gunung yang berkawah. •Peta topografi menggunakan skala besar, antara 1 : sampai 1 :

11 Jenis-jenis Peta

12

13 Peta chorografi •Peta chorografi menggambarkan daerah yang luas, misalnya propinsi, negara, benua bahkan dunia. •Dalam peta chorografi digambarkan semua kenampakan yang ada pada suatu wilayah di antaranya pegunungan, gunung, sungai, danau, jalan raya, jalan kereta api, batas wilayah, kota, garis pantai, rawa dan lain-lain. •Atlas adalah kumpulan dari peta chorografi yang dibuat dalam berbagai tata warna. Berikut ini adalah contoh peta chorografi. •Skalanya antara 1 : – 1 : atau lebih

14 Contoh Peta Chorografi

15 Jenis-jenis Peta Peta dunia peta umum yang berskala sangat kecil dengan cakupan wilayah yang sangat luas.

16 Jenis-jenis Peta Jenis Peta Tematik / Khusus •peta yang menggambarkan informasi dengan tema tertentu / khusus •peta yang menggambarkan kenampakan- kenampakan (fenomena geosfer) tertentu, baik kondisi fisik maupun sosial budaya. •Misal peta geologi, peta penggunaan lahan, peta persebaran objek wisata, peta kepadatan penduduk, dan sebagainya

17 Jenis-jenis Peta

18

19

20

21

22 2.Berdasarkan Skalanya a.Peta Kadaster/Peta Teknik, Peta Kadaster mempunyai skala sangat besar antara 1 : 100 – 1 : 5000 Peta kadaster ini sangat rinci sehingga banyak digunakan untuk keperluan teknis, misalnya untuk perencanaan jaringan jalan, jaringan air, dan sebagainya. b.Peta Skala Besar, Peta Skala Besar mempunyai skala antara 1 : sampai 1 : Biasanya peta ini digunakan untuk perencanaan wilayah. c.Peta Skala Sedang, Peta Skala Sedang mempunyai skala antara 1 : sampai 1 : d.Peta Skala Kecil, Peta Skala Kecil mempunyai skala antara 1 : sampai 1 : e.Peta Geografi/Peta Dunia, Peta Dunia mempunyai skala lebih kecil dari 1 :

23 Jenis-jenis Peta

24 3.Berdasarkan Bentuknya a.Peta Stasioner, menggambarkan keadaan permukaan bumi yang datanya bersifat relatif tetap (stabil). Contohnya: peta topografi, peta geologi, peta jenis tanah b.Peta Dinamis, menggambarkan keadaan permukaan bumi yang datanya bersifat selalu berubah (dinamis). Contohnya: peta kepadatan penduduk, peta sebaran korban bencana alam, peta jaringan komunikasi.

25 Jenis-jenis Peta Peta Geologi Peta Statisioner Peta kepadatan penduduk Peta dinamis

26 Jenis-jenis Peta 4.Berdasar Tujuannya a.Peta Pendidikan (Educational Map), Contohnya: peta lokasi sekolah SLTP/SMU. b.Peta Ilmu Pengetahuan.,Contohnya: peta arah angin, peta penduduk. c.Peta Informasi Umum (General Information Map), Contohnya: peta pusat perbelanjaan. d.Peta Turis (Tourism Map),Contohnya: peta museum, peta rute bus. e.Peta Navigasi, Contohnya: peta penerbangan, peta pelayaran. f.Peta Aplikasi (Technical Application Map), Contohnya: peta penggunaan tanah, peta curah hujan. g.Peta Perencanaan (Planning Map), Contohnya: peta jalur hijau, peta perumahan, peta pertambangan.

27 Jenis-jenis Peta

28 Contoh peta pariwisata

29 Peta jawa timur

30 Peta Geologi

31 Peta Jawa Barat

32 Fungsi Peta  Memperlihatkan ukuran (luas, jarak) dan arah suatu tempat di permukaan bumi.  Menggambarkan bentuk-bentuk di permukaan bumi, seperti benua, negara, gunung, sungai dan bentuk-bentuk lainnya.  Membantu peneliti sebelum melakukan survei untuk mengetahui kondisi daerah yang akan diteliti.  Menyajikan data tentang potensi suatu wilayah.  Alat analisis untuk mendapatkan suatu kesimpulan.  Alat untuk menjelaskan rencana-rencana yang diajukan.  Alat untuk mempelajari hubungan timbal-balik antara fenomena-fenomena (gejala-gejala) geografi di permukaan bumi.

33 Komponen peta : 1. Judul peta 2. Skala peta 3. Legenda atau keterangan 4. Tanda arah atau orientasi 5. Inzet peta 6. Simbol dan warna 7. Sumber dan tahun pembuatan peta 8. Proyeksi peta 9. Garis tepi peta 10. Lettering Olimpiade Sains Geografi

34 Contoh. Komposisi Peta Rupabumi

35 1. Judul Peta Judul peta memuat isi peta. Dari judul peta dapat segera mengetahui jenis peta dan daerah mana yang tergambar dalam peta tersebut. Contoh: • Peta Penyebaran Penduduk Pulau Jawa. • Peta Tata Guna Tanah Propinsi Bali. • Peta Indonesia. Olimpiade Sains Geografi

36 2. Skala Peta Skala adalah perbandingan jarak antara dua titik di peta dengan jarak sebenarnya di permukaan bumi. Macam-macam skala peta : * Skala Numerik / Angka, * Skala Grafis / Batang / Garis, * Skala Verbal / Kalimat, Olimpiade Sains Geografi

37

38

39 Cara menentukan skala peta yang tidak diketahui skalanya : Membandingkan dengan peta lain yang ada skalanya. Px=Js x Ps Jx Px = Penyebut skala yang akan dicari Js = Jarak 2 titik pada peta yang ada skalanya Ps=Penyebut skala pada peta yang sudah ada skalanya Jx=Jarak 2 titik pada peta yang akan dicari skalanya Olimpiade Sains Geografi

40

41 Membandingkan jarak di peta dengan jarak sebenarnya Contoh : Jarak A → B pada peta X = 2 Cm Jarak A → B sebenarnya = 3 Km Berapa skala peta X ? Jawab : Skala = Jarak di peta : Jarak sebenarnya =2 Cm : 3 Km =1 Cm : 1,5 Km = 1 Cm : (1,5 Km x Cm) =1 Cm : Cm =1 : Olimpiade Sains Geografi

42 Membandingkan jarak 2 garis lintang di peta dengan jarak 2 garis lintang sebenarnya Olimpiade Sains Geografi

43 Pada peta topografi dengan menghitung contur intervalnya. Olimpiade Sains Geografi S = 900 X = C A B Ps = Ci x = (selisih angka kontur : jumlah garis kontur) x 2000 = (1.500 – 900 : 4) x 2000 = (600 : 4) x 2000 = 150 x 2000 = Skala= 1 : Ps = Ci x = (selisih angka kontur : jumlah garis kontur) x 2000 = (1.500 – 900 : 4) x 2000 = (600 : 4) x 2000 = 150 x 2000 = Skala= 1 :

44 Pada peta berskala besar dengan menghitung bentuk-bentuk yang berukuran umum. Contoh : Panjang lapangan sepak bola tergambar pada peta 5 Cm. Sedangkan ukuran sebenarnya adalah 100 m. Maka skala peta tersebut adalah 5 Cm : 100 m 5 Cm : Cm 1 Cm : Cm 1 : Olimpiade Sains Geografi

45 3. Legenda/Keterangan Legenda pada peta menerangkan arti dari simbol-simbol yang terdapat pada peta. Legenda itu harus dipahami oleh si pembaca peta, agar tujuan pembuatan peta itu mencapai sasaran Olimpiade Sains Geografi

46 Legenda Keterangan dari simbol-simbol yang merupakan kunci untuk memahami peta.

47 4. Tanda Arah / Orientasi •Tanda arah atau tanda orientasi penting artinya pada suatu peta. Gunanya untuk menunjukkan arah utara, Selatan, Timur dan Barat. Tanda orientasi perlu dicantumkan pada peta untuk menghindari kekeliruan. •Bila tanda arah tidak tercantum maka untuk mengetahui arah utara dapat dilihat dari garis lintang dan bujur Olimpiade Sains Geografi

48  Orientasi peta adalah suatu tanda petunjuk arah peta, bukan arah mata angin  Pada peta rupabumi petunjuk arah ini dibuat lebih lengkap, karena peta rupabumi merupakan peta dasar yang digunakan sebagai pedoman pembuatan peta-peta lain  Orientasi pada peta rupa bumi menunjukkan informasi tiga arah utara, yaitu utara sebenarnya {true north = TN), utara grid (grid north = GN), dan utara magnetik (magnetic north = MN)  Penempatan orientasi peta seperti skala peta yaitu selalu berada di dalam bingkai peta, dengan posisi di bawah skala peta atau pada tempat-tempat yang luang ORIENTASI

49 ORIENTASI (ARAH) PETA UMUM UPUP USUS U P = Utara Peta (Utara Grid) Utara yg sejajar utara sumbu Y U M = Utara Sebenarnya (Utara Geodetis) Utara yg mengarah Kutub utara bumi ( ★ U M = Utara Magnetis Utara yg mengarah kutub utara magnetis Sudut penyimpangan antara U P dg U S = ϒ Konvergensi Meridian (deklinasi grid) Sudut penyimpangan antara U M - U S = δ Konvergensi Meridian (deklinasi magnet)

50 Azimuth – Back Azimuth Azimuth adalah sudut antara satu titik dengan arah utara dari seorang pengamat. Azimuth disebut juga sudut kompas. Jika anda membidik sebuah tanda medan, dan memperolah sudutnya, maka sudut itu juga bisa dinamakan sebagai azimuth. Kebalikannya adalah back azimuth. Dalam resection back azimuth diperoleh dengan cara: * Jika azimuth yang kita peroleh lebih dari 180º maka back azimuth adalah azimuth dikurangi 180º. Misal anda membidik tanda medan, diperoleh azimuth 200º. Back azimuthnya adalah 200º- 180º = 20º * Jika azimuth yang kita peroleh kurang dari 180º, maka back azimuthnya adalah 180º ditambah azimuth. Misalkan, dari bidikan terhadap sebuah puncak, diperoleh azimuth 160º, maka back azimuthnya adalah 180º+160º = 340º Olimpiade Sains Geografi

51 Menghitung arah dengan besaran sudut melalui kompas atau busur derajat

52 Resection 1.Lakukan orientasi peta 2.Cari tanda medan yang mudah dikenali di lapangan dan di peta, minimal 2 buah 3.Dengan busur dan penggaris, buat salib sumbu pada tanda- tanda medan tersebut. 4.Bidik tanda-tanda medan tersebut dari posisi kita dengan menggunakan kompas bidik. 5.Pindahkan sudut back azimuth bidikan yang didapat ke peta dan hitung sudut pelurusnya. Lakukan ini pada setiap tanda medan yang dijadikan sebagai titik acuan. 6.Perpotongan garis yang ditarik dari sudut-sudut pelurus tersebut adalah posisi kita dipeta. Olimpiade Sains Geografi

53 Intersection 1.Lakukan orientasi peta 2.Lakukan resection untuk memastikan posisi kita di peta. 3.Bidik obyek yang kita amati 4.Pindahkan sudut yang didapat ke dalam peta 5.Bergerak ke posisi lain dan pastikan posisi tersebut di peta. Lakukan langkah Perpotongan garis perpanjangan dari dua sudut yang didapat adalah posisi obyek yang dimaksud. Olimpiade Sains Geografi

54 5. Inset Peta Inset adalah peta/bagian dari peta pokok yang digambar secara khusus dan diletakan pada bagian yang memungkinkan Berdasarkan fungsinyanya, inset di bedakan menjadi 3 macam yaitu : 1.Skala inset < skala peta pokok 2.Skala inset > skala peta pokok 3.Skala inset = skala peta pokok Olimpiade Sains Geografi

55

56 6. Simbol Peta Simbol peta dapat diartikan sebagai gambar pengganti dari objek yang terdapat di permukaan bumi Syarat-syarat simbol peta adalah sederhana, mudah dimengerti, dan bersifat umum (seperti disepakati oleh para kartografer)

57 Macam-macam Simbol Peta Simbol Peta Berdasarkan Bentuknya 1)Simbol titik, digunakan untuk data posisional, seperti simbol kota dan titik triangulasi (titik ketinggian) tempat. 2)Simbol garis, digunakan untuk data geografis, seperti sungai, batas wilayah, dan jalan. 3)Simbol luasan, digunakan untuk menunjuk kan fenomena padang pasir, rawa, dan hutan. 4)Simbol aliran, untuk menyatakan adanya alur atau gerak. 5)Simbol batang, digunakan untuk menyatakan suatu harga dibandingkan harga lainnya. 6)Simbol lingkaran, digunakan untuk menyatakan kuantitas (jumlah) dalam bentuk persentase. 7)Simbol bola, digunakan untuk menyatakan isi (volume). Semakin besar simbol, isi (volume) semakin besar dan sebaliknya semakin kecil simbol, isi (volume) semakin kecil.

58 Simbol Peta Berdasarkan Sifatnya 1)Simbol yang bersifat kualitatif digunakan untuk membedakan persebaran benda yang digambarkan. Misalnya, untuk menggambarkan daerah persebaran hutan, jenis tanah, dan komposisi penduduk. 2)Simbol yang bersifat kuantitatif digunakan untuk membedakan atau menyatakan jumlah. Simbol yang bersifat kuantitatif, antara lain simbol titik, batang, lingkaran, dan bola. Macam-macam Simbol Peta

59 Simbol Berdasarkan Fungsinya 1)Simbol daratan, digunakan untuk simbol-simbol permukaan bumi di daratan. Misalnya, gunung,pegunungan, dan gunungapi. 2)Simbol perairan, digunakan untuk simbol-simbol bentuk perairan. Contohnya simbol laut, danau, dan sungai. 3)Simbol budaya, digunakan untuk simbol-simbol bentukan hasil budaya. Misalnya, simbol pemukiman, pasar, dan terminal. Macam-macam Simbol Peta

60

61 Warna peta Berikut ini dijelaskan secara singkat penggunaan warna pada peta. 1)Kenampakan hipsografi atau relief muka bumi, menggunakan warna dasar cokelat, dari cokelat sangat muda sampai cokelat sangat tua. 2)Kenampakan hidrografi atau perairan (sungai, danau, laut dan dataran rendah), menggunakan warna dasar biru, dari biru sangat muda (keputih-putihan) sampai biru sangat tua (kehitaman). 3)Kenampakan tumbuhan atau vegetasi (misalnya hutan), menggunakan warna dasar hijau. 4)Kenampakan hasil budaya manusia (jalan, kota, pemukiman, batas wilayah, pelabuhan udara), menggunakan warna merah dan hitam.

62 Warna peta 1.Warna Darat  hijau : meter dpl / ketinggian  kuning : meter dpl / ketinggian  coklat muda : meter dpl / ketinggian  coklat : meter dpl / ketinggian  coklat berbintik hitam : meter dpl / ketinggian  coklat kehitam-hitaman : 6000 meter dpl lebih / ketinggian 2.Warna Laut  biru pucat : meter / kedalaman  biru muda : meter / kedalaman  biru : meter / kedalaman  biru tua : meter / kedalaman  biru tua berbintik merah : 6000 meter lebih / kedalaman

63 Warna Peta

64 7. Sumber dan tahun pembuatan peta Bila Anda membaca peta, perhatikan sumbernya. Sumber memberi kepastian kepada pembaca peta, bahwa data dan informasi yang disajikan dalam peta tersebut benar benar absah (dipercaya/akurat), dan bukan data fiktif atau hasil rekaan. Hal ini akan menentukan sejauh mana si pembaca peta dapat mempercayai data/informasi tersebut. Selain sumber, perhatikan juga tahun pembuatannya. Pembaca peta dapat mengetahui bahwa peta itu masih cocok atau tidak untuk digunakan pada masa sekarang atau sudah kadaluarsa karena sudah terlalu lama. Olimpiade Sains Geografi

65 8. Proyeksi peta adalah transformasi bidang lengkung bumi ke bidang datar Olimpiade Sains Geografi Suatu fungsi yang merelasikan titik pada permukaan bidang lengkung (koordinat bidang lengkung) dengan titik yang sama pada permukaan bidang datar (koordinat bidang datar)

66 ilustrasi SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER HANG TUAH PEKANBARU 2012

67 SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER HANG TUAH PEKANBARU 2012

68 Sistem Proyeksi (2) • Macam2 Sistem Proyeksi: SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER HANG TUAH PEKANBARU 2012

69 SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER HANG TUAH PEKANBARU 2012

70 ilustrasi 1.Conic SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER HANG TUAH PEKANBARU 2012

71 ilustrasi 2.Azimuthal /Plannar SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER HANG TUAH PEKANBARU 2012

72 ilustrasi 3.Silinder SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER HANG TUAH PEKANBARU 2012

73 Proyeksi peta berdasarkan sifat asli yang dipertahankan 1.Conform = sama sudut/bentuk 2.Equidistant = Sama jarak 3.Equivalent = Sama luas Olimpiade Sains Geografi

74 Macam-macam proyeksi peta 1.Warna Darat  hijau : meter dpl / ketinggian  kuning : meter dpl / ketinggian  coklat muda : meter dpl / ketinggian  coklat : meter dpl / ketinggian  coklat berbintik hitam : meter dpl / ketinggian  coklat kehitam-hitaman : 6000 meter dpl lebih / ketinggian 2.Warna Laut  biru pucat : meter / kedalaman  biru muda : meter / kedalaman  biru : meter / kedalaman  biru tua : meter / kedalaman  biru tua berbintik merah : 6000 meter lebih / kedalaman

75 74 Jenis Sistem Proyeksi Proyeksi Kerucut

76 75 SISTEM PROYEKSI KERUCUT

77 76 Proyeksi Azimut Proyeksi Planar Proyeksi Silinder

78 77 CONTOH PROYEKSI SILINDER/MERCATOR Perubahan dari bentuk bola bumi ke bidang permukaan silinder

79 9. Garis tepi peta Garis tepi biasanya dibuat rangkap, yang berfungsi membatasi peta dengan komponen-komponennya di dalam bingkai (garis tepi peta) serta membantu daerah yang dipetakan tepat pada posisi di tengah-tengah. Olimpiade Sains Geografi

80 10. Lettering Lettering adalah semua tulisan atau huruf- huruf yang tertera di dalam peta, yang berfungsi untuk mempertegas arti dari symbol-simbol yang ada pada peta, yang biasanya ditulis dengan tipe huruf tertentu Olimpiade Sains Geografi

81 Untuk membuat tulisan (lettering) pada peta ada kesepakatan di antara para ahli (kartografer) yaitu sebagai berikut: Nama geografis ditulis dengan bahasa dan istilah yang digunakan penduduk setempat. Contoh penulisan sungai. Contoh: Sungai ditulis Ci (Jawa Barat), Kreung (Aceh), Air (Sumatera Utara). Nama sungai ditulis searah dengan aliran sungai dan menggunakan huruf miring. Olimpiade Sains Geografi

82 PENULISAN TOPONIMI HURUF BESAR TEGAK HURUF BESAR MIRING Huruf kecil tegak Huruf keci miring Nama negara INDONESIALautan SAMUDERA INDONESIA Nama kota Karawang Sungai kecil S. Mukervart Nama propinsi JAWA BARAT Laut LAUT JAWA KecamatanPulogadung Bentukan di pantai Tel. Jakarta Nama pulau P. JAWA Sungai besar CI TARUM DesaRawamangun Pulau kecil P. Rambut Nama kota besar JAKARTA

83 Olimpiade Sains Geografi Interpretasi Peta

84 KOORDINAT GEOGRAFI Bumi berbentuk seperti bola yang di pepatkan pada kedua kutubnya (elipsoid), maka koordinat bumi di dasarkan pada koordinat bola. Sistem ini disebut dengan koordinat geografi, yaitu penentuan suatu lokasi oleh besaran garis lintang (latitude)dan besaran garis bujur (longitude) yang dinyatakan dalam derajat, menit, dan detik. hubungan antara koordinat geografi ditentukan oleh lokasinya dipermukaan bumi. Di sepanjang equator dan meridian, 10 adalah 111,322km berarti keliling bumi adalah km, dan jari – jari 6370km. Pada lintang 450 utara dan selatan paralel memiliki keliling km, hasilnya 10 panjangnya 78,6km, sedangkan pada kutub nilainya adalah nol (0) Olimpiade Sains Geografi

85 1. GARIS LINTANG (paralel / latitude / horizontal) •Dalam geografi, garis lintang adalah garis khayal yang digunakan untuk menentukan lokasi di bumi terhadap garis khatulistiwa (utara atau selatan) •Untuk lintang equator di artikan sebagai 00, kutub utara +900 atau di sebut lintang utara dan kutub selatan di tulis -900 atau di sebut lintang selatan •Gambar di bawah ini menunjukkan garis lintang dan bujur. Dari KU ke KS adalah gari bujur dan dari barat ke timur atau sebaliknya adalah garis lintang Olimpiade Sains Geografi

86 Karakteristik garis lintang : •Masing-masing paralel selalu sejajar satu sama lain •paralel selalu ke arah timur- barat atau sebaliknya •Paralel berpotongan dengan meridian dengan sudut 900, hal ini berlaku pada semua tempat di bumi kecuali kedua kutub bumi •Semua paralel berbentuk lingkaran, dan lingkaran terbesar adalah equator •Jumlah yang tak terhingga dari paralel dapat digambar pada globe, tetapi penyajiannya dalam bentuk peta biasanya setiap 100 Olimpiade Sains Geografi

87 Beberapa lintang istimewa di permukaan bumi : •Lintang 00 (garis equator) •Lintang 23,50 (garis balik utara dan balik selatan) •Lintang 66,50,merupakan lintang istimewa karena menjadi batas antara daerah lingkaran kedua kutub bumi •Lintang 900, yaitu kutub utara dan kutub selatan. Olimpiade Sains Geografi

88 2. Garis Bujur (longitude/vertikal/meridian) •Bujur adalah sebuah garis setengah lingkaran yang membujur dari kutub utara ke kutub selatan. Jumlah bujur di bumi 3600, sebelah timur dari garis Grenwich sampai ke disebut bujur timur dan ke barat sampai menuju disebut bujur barat. Olimpiade Sains Geografi

89 Karakteristik garis bujur : •Semua bujur ditarik dari arah utara ke selatan yang benar •Jarak antara bujur akan menjauh di equator dan akan berkumpul menjadi satu titik di kutub utara dan selatan •Jumlah yang tak terhingga dari bujur dapat di gambar pada satu globe, tetapi untuk penyajian dalam bentuk peta biasanya setiap 100 Olimpiade Sains Geografi

90 Garis bujur istemewa di permukaan bumi : •Garis 00 bujur (Grenwich), garis ini istimewa karena digunakan sebagai standar waktu internasional (GMT) •Garis 1800 bujur (menjadi batas penanggalan internasional), untuk daerah yang berada di wilayah bujur barat semakin kecil angka bujurnya maka waktu daerah tersebut makin cepat dan sebaliknya. Untuk wilayah yang berada di wilayah bujur timur semakin besar angka bujurnya maka waktu daerah tersebut makin cepat dan sebaliknya. Jika dua daerah berbeda garis bujurnya maka waktu yang berlaku daerah bujur timur akan lebih dahulu dari pada ke bujur barat Olimpiade Sains Geografi

91 Contoh garis bujur dan lintang istimewa: Olimpiade Sains Geografi

92 Jarak •Pembacaan jarak pada suatu peta berkaitan dengan skalanya. •Contoh; Jarak A – B pada peta berskala 1 : adalah 3 Cm, berarti jarak A – B yang sebenarnya adalah : 3 Cm x = Cm  = 6 Km. Olimpiade Sains Geografi

93 Lokasi Ada beberapa cara dalam menentukan lokasi, antara lain ; –Berdasarkan letak astronomis. –Berdasarkan jarak dan arah –Berdasarkan arah dan arah –Berdasarkan jarak dan jarak Olimpiade Sains Geografi

94 Luas 1.Method of Square. Daerah yang akan diukur luasnya pada sebuah peta diberi petak-petak (grid) kemudian ditentukan bagian yang luasnya kurang dari ½ petak diabaikan sedangkan yang luasnya lebih dari ½ petak dianggap satu petak. Kemudian petak-petak yang luasnya lebih dari satu petak dijumlahkan x luas petak tsb x skala 2 Olimpiade Sains Geografi

95 2 Cm Luas = Luas wilayah pada peta (Skala) 2 = Luas petak x Jumlah Petak (Skala) 2 = (2 Cm x 2 Cm) 19 ( Cm) 2 = 4 Cm x 19 (0,5 Km) 2 = 76 Cm (0,25 Km 2 ) = 19 Km 2

96 Olimpiade Sains Geografi 2. Strip Method. Daerah yang akan diukur luasnya pada sebuah peta diberi garis horizontal kemudian ditentukan garis keseimbangan. Selanjutnya panjang tiap garis diukur dan diterapkan dalam rumus :

97 Olimpiade Sains Geografi 2 Cm 1 : Cm 12 Cm 14 Cm 8 Cm Luas = Luas wilayah pada peta (Skala) 2 = Lebar (P strip ) (Skala) 2 = 2 Cm ( ) ( Cm) 2 = 2 Cm (38) (0,5 Km) 2 = 76 Cm (0,25 Km 2 ) = 19 Km 2

98 Tinggi Untuk menentukan ketinggian suatu tempat pada peta topografi dapat dilihat pada garis konturnya. Contoh : Olimpiade Sains Geografi S = 900 X = C A B

99 Ketinggian X adalah 1500 m. Ketinggian S adalah 900 m. Untuk menentukan ketinggian titik B dapat dilakukan melalui dua cara yakni diukur dari titik A atau C. Ketinggian B diukur dari titik A Jika diketahui panjang AB = 5 Cm Panjang BC = 3 Cm Panjang AC = 8 Cm, maka Tinggi B = tinggi A + (panjang AB : panjang AC x selisih ketinggian AC ) = (5 Cm : 8 Cm x 300 m ) = ,5 = 1237,5 m Ketinggian X adalah 1500 m. Ketinggian S adalah 900 m. Untuk menentukan ketinggian titik B dapat dilakukan melalui dua cara yakni diukur dari titik A atau C. Ketinggian B diukur dari titik A Jika diketahui panjang AB = 5 Cm Panjang BC = 3 Cm Panjang AC = 8 Cm, maka Tinggi B = tinggi A + (panjang AB : panjang AC x selisih ketinggian AC ) = (5 Cm : 8 Cm x 300 m ) = ,5 = 1237,5 m Olimpiade Sains Geografi S = 900 X = C A B

100 Lereng Untuk mengetahui lereng maka ada dua komponen yang harus diketahui yakni jarak vertikal dan jarak horizontal. Contoh 1 : Lereng dapat dinyatakan dalam; A.Meter / Km  v / h  500 m / m  500 m 20 Km = 25 m / Km A.Pecahan  v / h  500 m / m = 1 / 40 B.Persentase  v x 100%  500 m x 100% = 2,5 % h m D.Derajat  v x 57,3  500 m x 57,3 = 1, h m  1+ (0, x 60’) = ,25’ ,25’  ’+ (0,25’ x 60”) = ’57” Untuk mengetahui lereng maka ada dua komponen yang harus diketahui yakni jarak vertikal dan jarak horizontal. Contoh 1 : Lereng dapat dinyatakan dalam; A.Meter / Km  v / h  500 m / m  500 m 20 Km = 25 m / Km A.Pecahan  v / h  500 m / m = 1 / 40 B.Persentase  v x 100%  500 m x 100% = 2,5 % h m D.Derajat  v x 57,3  500 m x 57,3 = 1, h m  1+ (0, x 60’) = ,25’ ,25’  ’+ (0,25’ x 60”) = ’57” Olimpiade Sains Geografi 500 m m

101 Contoh 2 : Tentukan lereng A-B pada gambar di bawah ini jika diketahui panjang A – B = 8 Cm dan panjang AC = 10 Cm ! Olimpiade Sains Geografi Untuk mengukur lereng B pada peta topografi tersebut di atas harus diketahui jarak vertikal dan horizontalnya terlebih dahulu. Jarak vertika dapat dihitung seperti dalam mencari ketinggian pada point 4, yakni : Tinggi B = (panjang AB : panjang AC) selisih ketinggian AC = (8 Cm : 10 Cm) 300 m = 240 m Untuk mengukur lereng B pada peta topografi tersebut di atas harus diketahui jarak vertikal dan horizontalnya terlebih dahulu. Jarak vertika dapat dihitung seperti dalam mencari ketinggian pada point 4, yakni : Tinggi B = (panjang AB : panjang AC) selisih ketinggian AC = (8 Cm : 10 Cm) 300 m = 240 m S = 900 X = C A B

102 Olimpiade Sains Geografi Sedangkan untuk mengukur jarak horizontal seperti dalam menentukan jarak sebenarnya pada peta, yakni jarak di peta x skala. Pada peta topografi tersebut belum diketahui skalanya, maka terlebih dahulu kita mencari skalanya seperti ; Ps = Ci x = (selisih angka kontur : jumlah garis kontur) 2000 = (1.500 – 900 : 4) 2000= (600 : 4) 2000 = 150 x 2000= = 1 : Jarak A – B = jarak di peta x Ps = 8 Cm x = Cm = m = 24 Km Sedangkan untuk mengukur jarak horizontal seperti dalam menentukan jarak sebenarnya pada peta, yakni jarak di peta x skala. Pada peta topografi tersebut belum diketahui skalanya, maka terlebih dahulu kita mencari skalanya seperti ; Ps = Ci x = (selisih angka kontur : jumlah garis kontur) 2000 = (1.500 – 900 : 4) 2000= (600 : 4) 2000 = 150 x 2000= = 1 : Jarak A – B = jarak di peta x Ps = 8 Cm x = Cm = m = 24 Km S = 900 X = C A B

103 Jarak vertikal dan horizontal tersebut dapat divisualisasikan sebagai berikut : Olimpiade Sains Geografi 240 m m m 24 Km Setelah diketahu jarak vertikal dan horizontalnya maka lereng tersebut baru dapat dinyatakan dalam. Meter / Km  v / h  240 m / m  240 m /24 Km  10 m / Km Pecahan  v / h  240 m / m = 1 / 100 Persentase  v x 100%  240 m x 100% = 1 % h m Derajat  v x 57,3  240 m x 57,3 h m = 0,573 0  (0,573 0 x 60’) = 34,38’  34’+ (0,38’ x 60”) = 34’22,8”

104 Berapa lereng A – C ? Olimpiade Sains Geografi


Download ppt "Mulyanto Olimpiade Sains Geografi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google