Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Manajemen Produksi dan Operasi Scheduling M- 10 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Manajemen Produksi dan Operasi Scheduling M- 10 1."— Transcript presentasi:

1 Manajemen Produksi dan Operasi Scheduling M- 10 1

2 DEFINISI PENJADWALAN Pengaturan waktu dari suatu kegiatan operasi, yang mencakup kegiatan mengalokasikan fasilitas, peralatan maupun tenaga kerja, dan menentukan urutan pelaksanaan bagi suatu kegiatan operasi. Penjadwalan bertujuan meminimalkan waktu proses, waktu tunggu layanan, dan tingkat persediaan, serta penggunaan yang efisien dari fasilitas, tenaga kerja, dan peralatan.

3 Air Traffic Control (ATC)

4 Contoh Kasus Manajer opersioal sebuah bandara, Air Traffic Control (ATC) akan memperkirakan hal-hal diluar perkiraan opersional. Misal terkait dengan masalah cuaca, petugas akan berusaha keras untuk meminimalisasi terjadinya, delay, cancel dan penumpang yang marah akibat adanya perubahan jadwal penerbangan. Perubahan penjadwalan sering menyebabkan reaksi berantai yang mempengaruhi seluruh aktifitas operasi

5 TEKNIK PENJADWALAAN Dibagi dalam tiga kelompok,yaitu :  sistem volume tinggi (mass production)  penjadwalannya menggunakan line balancing  sistem volume menengah (batch production)  penjadwalannya menggunakan run-out time  sistem volume rendah(job shop)  penjadwalannya menggunakan loading and sequencing

6 1. LINE BALANCING Line balancing bertujuan untuk memperoleh suatu arus produksi yang lancar dalam rangka memperoleh utilitasi yang tinggi atas fasilitas, tenaga kerja, dan peralatan melalui penyeimbangan waktu kerja antar stasiun kerja (work station).

7 TugasTugas PendahuluWaktu (menit) ABCDEFGHIABCDEFGHI - A B - D E C, F G H PT “X” merupakan suatu industri perakitan komponen elektronika. Untuk membuat suatu komponen audio visual diperlukan urutan kegiatan dan waktu proses sebagai berikut. Elemen kegiatan pembuatan komponen audio visual pada PT ”X” GHI DEF C BA Dalam bentuk diagram jaringan kerja, kegiatan produksi itu dapat digambarkan sebagai berikut.

8 Line balancing, terdapat dua faktor yang perlu diketahui yaitu:  Jumlah waktu seluruh tugas  Waktu elemen tugas terlama (terpanjang). Tujuan line balancing: Meningkatkan efisiensi dengan meminimalkan waktu kosong work station.

9 2. METODE RUN OUT-TIME Merupakan teknik penjadwalan yang sering digunakan dalam satuan pemrosesan secara batch Run-out time (ROT) menunjukkan berapa lama suatu produk tertentu akan habis dari persediaan, atau dalam bentuk rumus : ROT = Tingkat Persediaan Rata – Rata Permintaan

10 Aturan penjadwalan dalam ROT Menjadwalkan yang memiliki ROT paling kecil lebih dulu. Setelah selesai satu tahap penjadwalan (lot) kemudian di evaluasi kembali untuk menentukan produk yang memiliki ROT terkecil lagi, demikian seterusnya.

11 3. Loading Penjadwalan total jam atau banyaknya pekerjaan yang digunakan untuk mendapatkan gambaran kasar kapan pesanan dapat dikirim atau apa sajakah kapasitas telah terlewati.  Pendekatan yang sering dipakai dalam loading  Gantt chart (bagan Gantt) Merupakan alat bantu yang berguna dalam pembebanan pada produksi dengan volume rendah.  Metode penugasan (assignment method)

12 Pusat KerjaHari seninselasarabuKamisjumatsabtu Bengkel logam ABDC Bengkel mesin BACD Bengkel listrik CBACD Bengkel catDCBA Kasus Suatu perusahaan pembuat kipas angin menerima pesanan untuk membuat empat jenis kipas angin, misalnya model A, B, C, dan D, untuk keperluan tertentu. Proses produksi dari setiap jenis kipas angin berbeda urutan dan waktunya. Jadwal proses produksi dan pembebanan kerja untuk setiap pusat kerja dapat digambarkan dalam suatu bagan Gantt sbb: Waktu kosong yang direncanakan untuk perbaikan mesin atau ruang kerja

13 Sequencing (pengurutan) Sequencing mencakup penentuan urutan pekerjaan yang diproses. Pengurutan menentukan urutan pekerjaan yang harus dikerjakan pada suatu pusat kerja.

14 Beberapa aturan prioritas yang umum dalam sequencing:  FCFS (First Come First Serve), pekerjaan yang datang lebih awal pada suatu pusat kerja akan dikerjakan lebih dulu. Aturan ini banyak digunakan pada bank, supermarket, kantor pos, dan sebagainya.  SPT (Shortest Processing Time), pekerjaan yang paling cepat selesainya mendapat prioritas pertama untuk dikerjakan lebih dulu. Cara ini seringkali diterapkan bagi perusahaan perakitan atau jasa.  EDD (Earliest Due Date), pekerjaan yang harus selesai paling awal dikerjakan lebih dahulu.

15 Disamping ketiga aturan tersebut dikenal juga beberapa cara, antara lain: • C• Critical ratio (CR) pekerjaan yang ratio antara Due Date terhadap lama waktu kerja paling kecil mendapat prioritas lebih dulu • D• Dalam least slack (LS) pekerjaan yang memiliki slack time (kelonggaran waktu) terkecil mendapat prioritas untuk dikerjakan terlebih dahulu.

16 Critical Ratio (CR) JobJob Work Processing time in days Job Due Date (day) Critical Ratio A B C D E Sequence A C E B D

17 beberapa terminologi yang dipakai : 1. Lama proses menunjukan waktu yang diperlukan untuk memproses pekerjaan itu sampai selesai. 2. Waktu selesai menunjukkan total waktu suatu pekerjaan berada pada sistem. Waktu selesai ini mencakup lama proses ditambah dengan waktu menunggu sampai pekerjaan yang bersangkutan mendapat giliran diproses. 3. Jadwal selesai (Due Date) merupakan batas waktu yang diharapkan pekerjaan yang bersangkutan telah selesai diproses (jatuh tempo), yaitu beberapa hari sejak pekerjaan masuk kedalam sistem. 4. Keterlambatan menunjukkan jumlah hari keterlambatan dari batas yang diharapkan selesai, yaitu perbedaan antara waktu sampai selesai dan jadwal selesai.

18 beberapa terminologi yang dipakai : 5. Rata-rata waktu penyelesaian pekerjaan (Average Completion Time), dihitung dari jumlah waktu selesai semua pekerjaan dibagi dengan jumlah pekerjaan. Rata-rata waktu penyelesaian yang renggang dapat memperkecil jumlah persediaan dalam proses yang pada akhirnya dapat mempercepat pelayanan. 6. Rata-rata waktu keterlambatan (Average Job Lateness), dihitung dari jumlah keterlambatan dibagi dengan jumlah pekerjaan. Rata-rata keterlambatan yang rendah menunjukkan waktu pengiriman (Delivery Time) yang lebih cepat. 7. Rata-rata jumlah pekerjaan pada sistem (pusat kerja) adalah rata-rata jumlah pekerjaan dalam sistem (baik yang sedang menunggu maupun yang sedang diproses) dari awal sampai pekerjaan terakhir selesai diproses. Rata-rata jumlah pekerjaan yang sedikit menunjukkan sistem dalam keadaan longgar (tidak penuh).

19 PekerjaanLama ProsesJadwal Selesai A1015 B610 C1121 D1218 E916 Kasus CV “X” memiliki lima pekerjaan yang akan diproses dengan menggunakan suatu pusat kerja yang sama. Data waktu proses dan kapan pekerjaan yang bersangkutan harus selesai ditunjukkan dalam tabel berikut ini. Diasumsikan kedatangan pekerjaan secara berturut-turut adalah A, B,C, D, dan E.

20 Tabel Pengurutan Berdasarkan Metode FCFS Urutan Pekerjaan (kedatangan) Lama ProsesWaktu SelesaiJadwal SelesaiKeterlambatan A B C D E Rata-rata waktu penyelesaian pekerjaan= Jumlah Waktu Selesai = 140/5 = 28 hari Jumlah Pekerjaan Rata-rata waktu keterlambatan= Jumlah Keterlambatan = 65/5 = 13 hari Jumlah Pekerjaan Rata-rata jumlah pekerjaan dalam system= Jumlah Waktu Selesai = 140/48 = 2,91 Lama Proses

21 Tabel Pengurutan Berdasarkan Metode SPT Urutan PekerjaanLama ProsesWaktu SelesaiJadwal SelesaiKeterlambatan B66100 E A C D Rata-rata waktu penyelesaian pekerjaan= Jumlah Waktu Selesai = 130/5 = 30 hari Jumlah Pekerjaan Rata-rata waktu keterlambatan= Jumlah Keterlambatan = 55/5 = 11 hari Jumlah Pekerjaan Rata-rata jumlah pekerjaan dalam system= Jumlah Waktu Selesai = 130/48 = 2,7 Lama Proses

22 Tabel Pengurutan Berdasarkan Metode EDD Urutan PekerjaanLama ProsesWaktu SelesaiJadwal SelesaiKeterlambatan B66100 A E D C Rata-rata waktu penyelesaian pekerjaan= Jumlah Waktu Selesai = 132/5 = 26,4 hari Jumlah Pekerjaan Rata-rata waktu keterlambatan= Jumlah Keterlambatan = 56/5 = 11,2 hari Jumlah Pekerjaan Rata-rata jumlah pekerjaan dalam system= Jumlah Waktu Selesai = 132/48 = 2,75 Lama Proses

23 Thx


Download ppt "Manajemen Produksi dan Operasi Scheduling M- 10 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google