Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGARUH KARAKTERISTIK KAWASAN PERMUKIMAN PERKOTAAN TERHADAP EMISI CO2 Kebijakan Aksesibilitas Sarana Prasarana SAS – ARP – KSW – FTR [1][1]Disajikan dalam.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGARUH KARAKTERISTIK KAWASAN PERMUKIMAN PERKOTAAN TERHADAP EMISI CO2 Kebijakan Aksesibilitas Sarana Prasarana SAS – ARP – KSW – FTR [1][1]Disajikan dalam."— Transcript presentasi:

1 PENGARUH KARAKTERISTIK KAWASAN PERMUKIMAN PERKOTAAN TERHADAP EMISI CO2 Kebijakan Aksesibilitas Sarana Prasarana SAS – ARP – KSW – FTR [1][1]Disajikan dalam WORKSHOP Alternatif Rancangan Permukiman Perkotaan berdasar Emisi CO2 Di Bandung Tgl Maret 2006.

2 Emisi CO2  konsumsi energi, (transportasi dan sarana prasarana) Perilaku Penggunaan Moda, dalam kaitan dengan Jarak dan Aktivitas  jumlah CO2 dalam udara  Penyebaran bangunan : Kepadatan bangunan, kepadatan penduduk dan Ketinggian bangunan  Kepadatan lalu lintas, dan rancangan transportasi  Pola Jalan  Jenis moda  Jarak capai  Akses  Lay out jalan  Penataan ruang terbuka hijau/landscaping, serta badan air  Densifikasi dan Pedestrianisasi

3 KAWASAN 1. Perumahan Perumnas Sarijadi dan Perumnas Antapani di kota Bandung 2. Perumnas Harjamukti dan Kompleks Griya Sunyaragi Permai di kota Cirebon 3. Perumnas Banyumanik dan Perumahan Plamongan Indah di kota Semarang 4. Perumnas Sawojajar di kota Malang 5. Perumnas Sweta Indah dan Perumnas Pagutan Permai di kota Mataram 6. Perumnas Panakukang dan Perumahan Bumi Tamalanrea Permai di kota Makasar 7. Perumnas Beruntung Jaya dan Perumahan HKSN di Banjarmasin

4 Sarijadi Bandung Tipologi lingkungan  Bangunan di kawasan studi (59,5%) merupakan bangunan berlantai satu sedangkan 24,2% merupakan bangunan berlantai dua.  Tabel : Jumlah Lantai bangunan  Jumlahlantai FrequencyPercent Jumlah Lantai 1 : 59 (59.6) Jumlah Lantai 2 : 24 (24.2) Total 83 (83.8) Sumber: Hasil Tabulasi 2005 Tipologi sarana dan prasarana  Sarana pejalan kaki tidak tersedia di kawasan perumahan Sarijadi, padahal jarak antara perumahan dengan pertokoan tidak terlampau jauh, namun cenderung dicapai dengan menggunakan moda kendaraan. Sarana pertokoan dalam skala kecil terdapat di seluruh kawasan secara menyebar. Terminal angkutan kota tidak disediakan, namun tumbuh di beberapa tempat sesuai dengan jalur trayek kendaraan angkutan kota. Saat ini terdapat tiga terminal angkutan kota yang merupakan titik-titik perpindahan antara trayek.

5 2 3 1 a. Pola Jalan : Pola jalan dengan sistem grid, membentuk sudut persimpangan jalan 90 o. i. Jarak capai Jarak capai ke fasilitas umum cenderung mudah, dengan adanya pengembangan kawasan. Namun demikian kemudahan moda pejalan kaki tidak disediakan, sehingga terjadi kecenderungan penggunaan kendarangan, walaupun jarak capai ke fasilitas tidak terlampau jauh. ii. Akses Akses terbuka dari tiga arah kawasan, pada satu sisi memberi kemudahan, namun pada sisi lain memberi dampak pada peningkatan CO2, di kawasan yang diakibatkan oleh intensitas penggunaan yang padat. b. Lay out jalan Layout jalan merupakan kombinasi dari grid dan culdesac dengan hirarki yang jelas. Kondisi mengakibatkan terbentuknya jalur utama yang membelah kawasan dan jalur jalan lingkungan yang hanya dilalui penghuni. c. Landscaping Landscaping sebenarnya direncanakan dengan baik. Terdapat sabuk hijau yang membelah kawasan. Namun pada perkembangannya batas kawasan menjadi tidak jelas, demikian pula jalur hijau digunakan untuk perluasan bangunan. PERUMAHAN SARIJADI BANDUNG.

6 Antapani Bandung Tipologi lingkungan  Mayoritas bangunan (75%) bangunan di kawasan studi berlantai satu sedangkan sisanya berlantai dua. Terdapat pula bangunan berlantai 3 sebanyak 2%.  Bangunan di kawasan studi (75,8%) merupakan bangunan berlantai satu sedangkan 22,2% merupakan bangunan berlantai dua, serta 2% merupakan bangunan berlantai tiga.  Jumlah Lantai  Jumlah lantai FrequencyPercentase (%) Jumlah lantai : Jumlah lantai : Jumlah lantai : Total Sumber: Hasil Tabulasi 2005 Tipologi sarana dan prasarana  Sarana – prasarana tersedia di kawasan perumahan Antapani adalah ruang terbuka, terminal angkutan kota jalur jalan dengan pola grid dalam skala kelas jalan lingkungan. Jalur pejalan kaki tidak tersedia di kawasan ini, konflik penggunaan terjadi antara moda jalan kaki dan moda kendaraan. Pola jalan adalah pola grid hirarkis dengan sudut 90o

7 Banyumanik Semarang b. Tipologi Lingkungan  Perumahan Banyumanik merupakan perumahan dengan mayoritas fungsi bangunan rumah tinggal, 64,7% berlantai 1 (satu) dan 33,3% berlantai 2 (dua).  Tabel Jumlah lantai di Kawasan Studi  Jumlah lantai JumlahPercentase (%)  Jumlah lantai 1: 33 (64.7) Jumlah lantai 2: 17 (33.3) Total 50 (98.0) Sumber: Hasil Tabulasi 2005 c. Tipologi Sarana Prasarana Kawasan  Pola jalan adalah pola grid dengan kondisi jalan kolektor, jalan lingkungan di kawasan ini secara umum dinilai cukup bagus, demikian juga kondisi lapis permukaan jalan, dalam kondisi bagus. Jalur pedestrian umumnya digunakan sebagai perluasan penghijauan halaman rumah sehingga tidak berfungsi lagi sebagai jalur pedestrian. Pejalan kaki umumnya menggunakan jalur kendaraan yang relatif sepi, dan tidak dilewati oleh jalur kendaraan umum.  Sistem pengumpulan sampah, dikumpulkan dari rumah ke rumah dengan menggunakan gerobak, dan dikumpulkan ke TPS setiap hari. Penampungan sampah di TPS berupa container sampah dan bangunan bak sampah.  Penyaluran air hujan dan limbah cuci (grey water) disalurkan melalui drainase kawasan dan dialirkan ke sungai. Sedangkan limbah dari WC menggunakan sistem pengolahan dengan tangki septik dengan keluaran tangki tanpa filter atau bidang resapan.  Jaringan air bersih yang tersedia di kawasan berupa sambungan rumah dari PDAM.

8 2. PERUMAHAN PERUMNAS BANYUMANIK SEMARANG a. P ola Jalan Pola grid i. Jarak capai Mudah mencapai fasilitas, sekolah, perguruan tinggi, tempat kerja, pasar. ii. Akses Akses terbuka ke pusat-pusat kegiatan, dan jalan antar kota. c. Lay out jalan Jalan utama keluar kota, sampai jalan lingkungan terstruktur dengan cukup baik dan dalam dimensi yang memenuhi persyaratan. d. Landscaping Lanscaping kawasan berupa tanaman keras dipinggir jalan, berfungsi pula sebagai pengarah. Tepian sungai ditanami perdu dan tanaman keras. Pada halaman rumah, hanya 2% menanami rumput, dan sisanya tanaman dalam pot (80%), tanaman perdu dan tanaman keras. Fungsi tanaman adalah sebagai hiasan rumah.

9 Semarang Plamongan b. Tipologi Lingkungan  Jenis bangunan yang ada di perumahan tipe T21 dan T36 umumnya bangunan satu lantai dengan dominasi fungsi kawasan sebagai rumah tinggal skala menengah.  Tabel : Jumlah lantai di Kawasan Studi  Jumlah lantai JumlahPercentase (%) Jumlah lantai bangunan : Jumlah lantai bangunan : Total Sumber: Hasil Tabulasi 2005  c. Tipologi Sarana Prasarana Kawasan  Di kawasan perumahan ini, direncanakan akan dilengkapi dengan kolam renang, sekolah dan fasilitas olah raga. Jalan kolektor, jalan lingkungan dan pedestrian di kawasan ini secara umum dalam kondisi baik. Permukaan jalan kolektor adalah lapisan aspal, permukaan jalan lingkungan berupa paving demikian juga permukaan pedestrian berupa lapisan paving. Pengelolaan kawasan masih ditangani oleh pengembang, belum diserahkan kepada Pemerintah Daerah.  Sistem pengumpulan sampah dilakukan dengan communal system, yang dikumpulkan ke TPS di luar kawasan dan dilakukan setiap hari. Penampungan sampah di TPS dalam bentuk transfer depo dan container.  Jaringan air bersih berupa sambungan rumah dari PDAM ke masing-masing persil telah tersedia.  Penyaluran air hujan dan limbah cuci (grey water) disalurkan melalui drainase kawasan. Sedangkan limbah dari WC dengan menggunakan tangki septik berupa buis beton 3 susun.  Tersedia pula sarana kawasan berupa terminal angkutan umum mini bis dengan rute Plamongan kota ke terminal sementara di Plamongan Indah.

10 1. PERUMAHAN PLAMONGAN INDAH SEMARANG a. Pola Jalan : Pola jalan didominasi oleh pola grid dan membentuk sudut persimpangan 90 o. Dari tatanan rumah-rumah terlihat kecenderungan kearah pemanfaatan lahan untuk mendapatkan kavling sebanyak mungkin. i. Jarak capai Kawasan cenderung berfungsi sebagai hunian. Aktivitas sehari-hari cenderung ke luar kawasan, dengan jarak pencapaian cukup jauh. ii. Akses Akses ke dan dari kawasan hanya dapat ditempuh dari satu arah utama. b. Lay out jalan Lay out tampak tidak jelas hirarkinya, sebenarnya terdapat jalur utama yang menghubungkan hunian ke dalam dua bagian. c. Landscaping Merupakan lahan sisa, disudut – sudut lahan, kecuali pada pintu masuk utama. Penghijauan terdapat disepanjang jalan utama, sebagai peneduh dan pengarah. Halaman rumah, umumnya terdapat tanaman dalam pot. (80%) dengan fungsi tanaman hias, serta 2% rumput, dan sisanya adalah tanaman perdu dan tanaman keras.

11 Sawojajar Malang b. Tipologi lingkungan  Tinggi bangunan rumah- rumah Perumnas pada awalnya dibangun 1 lantai kemudian 30 bangunan dikembangkan secara vertikal menjadi 2 lantai.  Tabel Jumlah lantai di Kawasan Studi  Jumlah lantai JumlahPercentase (%)  Jumlah lantai 1 : 67 (67,0)  Jumlah lantai 2 : 30 (30.0) Total 97 (97.0) Sumber: Hasil Tabulasi 2005 c. Tipologi sarana dan prasarana  Peruntukan tanah bagi sarana dan prasarana meliputi:  jalan sepanjang 30 km,  sawah dan ladang 40,15 ha,  bangunan umum 0,20 ha dan perumahan seluas 104,8 ha.  Jalur hijau seluas 1,50 ha, pemakaman seluas 3 ha dan  fasilitas lainnya seluas 1,75 ha.  Sedangkan penggunaan lahan untuk pekarangan seluas 5 ha serta tegalan seluas 15,15 ha.

12 Harjamukti Cirebon Tipologi Lingkungan  Mayoritas perumahan adalah bangunan berlantai satu (92%), dan sebagian kecil (8%) berlantai dua.  Tabel : Jumlah Lantai bangunan  Jumlah lantaiFrequencyPercent  Jumlah Lantai 1: 92 (92.0)  Jumlah Lantai 2: 8 (8.0)  Total100 Sumber: Hasil Tabulasi 2005 Tipologi Sarana Prasarana  Secara umum komplek perumnas ini memiliki sarana prasarana yang cukup lengkap yang antara lain meliputi  sarana perdagangan berupa warung, toko, dan supermarket,  fasilitas peribadatan,  fasilitas pendidikan dari TK sampai dengan SMU.  Sedangkan fasilitas persampahan meliputi penampungan sampah sementara.

13 3. PERUMAHAN PERUMNAS CIREBON Pola Jalan : Perpaduan grid, dan culdesac.

14 Sunyaragi Permai Cirebon b. Tipologi Lingkungan  Hampir seluruh bangunan di kawasan studi adalah bangunan berlantai satu (90%).  Tabel : Jumlah Lantai bangunan JumlahlantaiFrequencyPercent Jumlah Lantai 1 : 90 (89.1) Jumlah Lantai 2 : 8 (7.9) Total 98 (97.0) Sumber: Hasil Tabulasi 2005 c. Tipologi Sarana dan Prasarana  Sarana jalan di gerbang masuk dan kawasan utama perumahan di areal studi dalam kondisi sangat baik.

15 Beruntung Jaya Banjarmasin b. Tipologi Lingkungan  Perumahan Perumnas Beruntung Jaya terletak di Kecamatan Banjarmasin Selatan Kelurahan Pemurus Dalam.  Komplek perumahan ini kondisinya sudah terbangun semua. Pada awalnya rumah yang ada di kawasan ini berlantai satu, namun seiring dengan perubahan bentuk dan luas bangunan maka terdapat beberap bangunan yang berlantai dua. c. Tipologi Sarana dan Prasarana Sarana Prasarana yang terdapat di kawasan ini antara lain meliputi:  Peribadatan : Mesjid  Pendidikan : TK, SD, SMP  Terminal Angkutan Umum  Tempat Penampungan Sampah Sementara

16 Panakukang (Makasar) b. Tipologi Lingkungan  Ketinggian bangunan rumah rata- rata adalah 1 lantai dan sebagian kecil mencapai 2 lantai, sedangkan untuk bangunan umum yang telah terbangun mencapai ketinggian 4 lantai, yaitu di sepanjang Jl. Letjen. Hertasning dan Jl. Todopuli Raya, berupa bangunan perkantoran, perdagangan dan jasa.  Tabel Jumlah Lantai Jumlah Lantai 1 (satu) 44 (88.0) Jumlah Lantai 2 (dua) 6 (12.0) Total 50 (100.0) Sumber: Hasil Tabulasi 2005 c. Tipologi Sarana dan Prasarana  Kawasan Panakkukang juga sudah dilayani oleh prasarana dan utilitas umum yang memadai, seperti jalan, sistem transportasi, air bersih PDAM, listrik, tilpon, drainase dan sistem pengelolaan sampah.  Perumahan Perumnas Panakkukang dikembangkan di atas lahan seluas 124,6 Ha dengan fasilitas yang dikembangkan sebagai berikut:  Lahan untuk sarana hunian;  Lahan untuk fungsi penunjang perumahan seperti perkantoran, jasa sosial dan umum berada di sepanjang jalan utama Jl. Hertasning dan pusat-pusat lingkungan;  Lahan untuk sarana penunjang sub center terpencar pada pusat- pusat lingkungan.

17 Sweta Indah Mataram b. Tipologi Lingkungan  Perumahan Sweta Indah merupakan perumahan berskala besar dengan dominasi jenis bangunan rumah tinggal 1 (satu) lantai. Orientasi tata letak rumah adalah pusat lingkungan berupa taman yang pada umumnya dilengkapi dengan fasilitas umum dan sosial, seperti kantor RW/RT, tempat peribadatan, tempat pendidikan atau lapangan olah raga. Sedangkan distribusi letak rumah mengikuti arah jalan yang berpola grid. c. Tipologi Sarana dan Prasarana  Prasarana jalan di kawasan studi berpola “grid” dimana kelas jalan yang dibangun termasuk dalam kategori “jalan lingkungan” dengan lebar jalan rata-rata 6 meter. Pada awalnya kondisi permukaan jalan beraspal dengan sistim penetrasi, namun dana perawatan yang sangat terbatas menyebabkan kondisi saat ini sebagian rusak. Di sekitar kawasan perumahan terdapat jalan kota sebagai akses perumahan menuju tempat- tempat penting di berbagai bagian kota.

18 Pagutan Permai Mataram b. Tipologi Lingkungan  Perumahan Pagutan Permai merupakan perumahan berskala besar dengan dominasi jenis bangunan rumah tinggal 1 (satu) lantai. Orientasi tata letak rumah adalah pusat lingkungan berupa taman yang pada umumnya dilengkapi dengan fasilitas umum dan sosial, seperti kantor RW/RT, tempat peribadatan, tempat pendidikan atau lapangan olah raga. Sedangkan distribusi letak rumah mengikuti arah jalan yang berpola grid.  Prasarana jalan di kedua kawasan studi berpola “grid” dimana kelas jalan yang dibangun termasuk dalam kategori “jalan lingkungan” dengan lebar jalan rata-rata 6 meter. Pada awalnya kondisi permukaan jalan beraspal dengan sistim penetrasi, namun dana perawatan yang sangat terbatas menyebabkan kondisi saat ini sebagian rusak. Di sekitar kawasan perumahan terdapat jalan kota sebagai akses perumahan menuju tempat- tempat penting di berbagai bagian kota.

19 Hasil perhitungan Kota Total (Kg/thn) Bandung (N=200)3868 Cirebon (N=200)2708 Makassar (N=100)3159 Banjarmasin (N=100)3502 Semarang (N=100)3139 Mataram (N=100)3192 Malang (N=100)3350 Total emisi yang tertinggi adalah di Kawasan Antapani dan Sarijadi di Kota Bandung. Sedangkan terendah adalah Kawasan Harjamukti dan sunyaragi Permai di Cirebon. Hasil tersebut merupakan total perhitungan akibat energi domestik, pemakaian bensin, bahan bangunan, dikurangi dengan serapan kawasan dari penghijauan.

20 DENSIFIKASI DAN PEDESTRIANISASI  Densifikasi atau pemampatan untuk mengurangi kebutuhan transportasi.  Dari keterkaitan antara jarak, tempat kerja, waktu tempuh dan moda yang digunakan, maka terlihat bahwa, penghuni kawasan Banyumanik bekerja tidak jauh dari tempat tinggal dan cenderung menggunakan moda jalan kaki sebagai penunjang aktivitas mereka.  Melakukan perjalanan dengan jalan kaki masih banyak dilakukan dalam kegiatan sehari - hari. Sebagai salah satu faktor penentu penurunan emisi, sangat disayangkan bahwa hal ini tidak ditunjang oleh penyediaan fasilitas pedestrian yang dapat mengakomodasi aktivitas jalan kaki khususnya di kawasan ini. Penyediaan sarana pedestrian belum ada.  Penataan dengan fungsi beragam dalan satu tatanan kawasan (mixed use) di kawasan Banyumanik cenderung berhasil baik, disamping itu kebiasaan penduduk untuk menggunakan mass transportasi ikut mendukung penurunan emisi CO2.

21 Aspek Transportasi

22 Karakteristik Transportasi Kawasan  Sistem jaringan jalan yang ada di kawasan perumahan secara umum berpola grid.  Berdasarkan geometrinya sebagai kawasan perumahan yang terencana, di tiap kawasan mempunyai bentuk belokan dan lebar jalan yang relatif homogen  Secara Umum kawasan tidak memberikan lajur khusus untuk pergerakan non motorist seperti pejalan kaki, speda, dan becak. Dengan demikian dalam pergerakan orang dan barang terjadi pencampuran antara pergerakan motorist dan non motorist.  Koneksi dari dan menuju kawasan perumahansecara umum adalah jalan yang mengubungkan kawasan tersebut dengan kawasan pusat kota dan kawasan sub urban.  Seperti halnya sistem jaringan jalan, karakteristik lalulintas di tiap kawasan relatif sama. Jenis kendaraan yang ada dan melewati kawasan tersebut terdiri dari kendaraan roda empat dan roda dua pribadi dan umum.  Secara umum hambatan samping dalam pergerakan tidak ada, kecuali yang dekat dengan fasilitas perdagangan yang cukup besar seperti supermarket dan minimarket.

23 Pergerakan  Pola Pergerakan  Pergerakan dalam Internal Kawasan  Beribadah  Aktivitas Belanja harian (Toko-Warung)  Pergerakan Internal – Eksternal Kawasan  Sekolah  Bekerja  Aktivitas Belanja Bukan Harian (MAL – Supermarket)  Jarak Perjalanan Berdasarkan Tujuan Tujuan Rata-Rata (km/bulan) tempat kerja sekolah98.66 pasar10.08 super market6.02 mall4.63 tempat ibadah3.85 toko1.39

24 Jarak Perjalanan Berdasarkan Kepemilikan Kendaraan Kepemilikan kendaraan Jarak perjalanan total/bulan (km) Tidak memiliki kendaraan Memiliki motor Memiliki mobil Memiliki mobil dan motor549.51

25 Apa itu sampah?  Sampah merupakan limbah yang timbul dari aktivitas manusia baik di rumah, kantor, pasar, tempat umum  Jumlah sampah akan masih terus meningkat untuk negara sedang berkembang seperti Indonesia.  Besarnya timbulan sampah dipengaruhi oleh tingkat ekonomi suatu masyarakat/bangsa. Semakin tinggi kemampuan ekonomi akan membuat semakin tinggi tingkat konsumtivitas yang berdampak pada semakin besarnya timbulan sampah.  Namun di beberapa negara maju saat ini justru mulai terjadi penurunan laju timbulan sampah akibat meningkatnya kesadaran lingkungan di dalam masyarakatnya.

26 Sampah dan Perubahan Iklim Bagaimana kaitan sampah dan perubahan iklim? I. Sampah di TPA menghasilkan gas CO 2 dalam menyumbang efek rumah kaca II. Insinerator menghasilkan CO 2. III. Kendaraan pengangkut sampah juga memproduksi CO 2. Bagaimana strategi pengelolaan sampah mengurangi emisi gas rumah kaca? •Pengurangan timbulan sampah organik yang diolah di TPA akan mengurangi gas yang dihasilkan dalam proses penghancuran sampah. •Pengurangan timbulan sampah. •Barang yang dapat didaur-ulang biasanya menggunakan lebih sedikit energi dalam proses pengolahannya sehingga dapat mengurangi emisi.

27  Di kota besar di Indonesia diperkirakan timbulan sampah per kapita berkisar antara 600 – 830 gram per hari  Rata-rata timbulan sampah biasanya bervariasi dari hari ke hari dan antara suatu daerah dengan daerah lain. Variasi ini terutama disebabkan oleh perbedaan: (a) tingkat hidup, semakin tinggi tingkat hidup masyarakat semakin besar timbulan sampah yang dihasilkannya; (b) iklim dan musim; (c) cara hidup dan mobilitas penduduk; (d) cara penanganan makanan

28 bahan organik sampah = 75 %  berat jenis sampah dalam truk pemadatan = 295 kg/m 3  bahan volatile = 95 %  karbon dalam bahan volatile = 50 %  karbon akan dikonversi ke methana adalah 50 % dan karbon dioksida = 50 %  komposisi methana dan karbon dioksida = 29 : 65 ( dalam 6 – 12 bulan proses metabolisme)  Berat sampah adalah dasar akurat untuk perhitungan dikarenakan adanya faktor kompakasi. Contoh: Antapani, Bandung dengan timbulan 0,83 kg/orang/hari dan jumlah penduduk 8.564, maka jumlah CO 2 adalah = 0.75 of organic matter x 0.83 kg/c/d x 8564 capita x 0.95 of volatile fraction x 0.5 of carbon x 0.5 of gases total x 65/ (29+65) of CO2 fraction total x 365 days = kg CO2 /year= ton CO2/year (achieved within 6 –12 months) asumsi perhitungan

29 Dengan melihat volume timbulan sampah perorang per hari dapat diperkirakan dampak yang ditimbulkannya. NoLokasiTimbulan sampah padatPopulasi (orang) Emisi CO 2 (ton/tahun) L/orang/harikg/orang/hari Bandung 1.Perumahan Sarijadi3,300, ,25 2.Perumahan Antapani ,56 Cirebon 1.Griya Suniaraji Permai3,250, ,31 2.Perumnas Burung ,32 Semarang 1.Perumnas Banyumanik1,800, ,35 2.Plamongan Indah ,45 Malang – Sawojajar1,8030, ,23 Mataram 1.Perumnas Pagutan3,040, ,99 2.Sweta Indah ,19 Banjarmasin 1.HKSN4,221, ,93 2.Perumnas ,01 Makassar 1.Perumnas Panakkukang2,400, ,98 2.Perumnas Tamalanrea ,08

30 Sampah Mengingat banyaknya gas yang ditimbulkan oleh sampah maka tempat pembuangan sampah harus memperhatikan hal hal berikut agar tidak merugikan lingkungan setempat yaitu :  dilakukan pemadatan sampah  menyediakan pipa penyaluran dan pelepasan gas  memperhatikan kinerja instalasi pengolahan air lindi  penutupan tanah secara harian  penutupan tanah akhir

31 Cileunyi mall ARP SZK Puri Endah KONTRIBUSI KEBIJAKAN TATA RUANG KOTA TERHADAP EMISI CO2 DI KAWASAN PERUMAHAN KOTA Oleh : Tim Kerja tanjong pagar - szk

32 • Kecenderungan kadar CO2 di udara meningkat dari waktu ke waktu Kadar CO2 Pra- industrilisasi 1984>> ppm345 ppm560 ppm CO2 •CO2 diperkirakan menjadi penyebab utama terjadinya efek rumah kaca karena kontribusinya terhadap terjadinya fenomena ini cukup besar (50%).

33 No.Sumber Pencemaran Emisi Tahunan (%) 1.Pembakaran BBM stasioner16,9 2.Industri15,3 3.Transportasi54,5 4.Pembakaran limbah pertanian7,3 5.Pembuangan sampah4,2 6.Lain-lain1,8 Total100 Sumber Sumber Pencemaran Industri-Tuas-SZK Transportasi-SBS-SZK Asap Rokok -IMD TPS-Cimahi-ARS

34  Pendekatan Input  Rekayasa Teknologi  Non Teknologi (pengenaan pajak, perubahan gaya hidup, tata ruang, transportasi)  Pendekatan Output  Kontrol emisi yang ketat  Pembatasan usia kendaraan  Pendekatan Input  Rekayasa Teknologi  Non Teknologi (pengenaan pajak, perubahan gaya hidup, tata ruang, transportasi)  Pendekatan Output  Kontrol emisi yang ketat  Pembatasan usia kendaraan Penanganan Transportasi

35  Kebijakan yang mempunyai kontribusi signifikan thdp pengurangan CO2 dikaitkan dg pengaturan pencadang-an kawasan lindung, kawasan konservasi, jalur hijau:  UU No. 22/1992 tentang Tata Ruang;  Peraturan Pemerintah No. 63 tahun 2002, tentang Hutan Kota, dll.  SNI-1733 – Perencanaan Kawasan Perumahan Kota  Kebijakan yang mempunyai kontribusi signifikan thdp pengurangan CO2 dikaitkan dg pengaturan pencadang-an kawasan lindung, kawasan konservasi, jalur hijau:  UU No. 22/1992 tentang Tata Ruang;  Peraturan Pemerintah No. 63 tahun 2002, tentang Hutan Kota, dll.  SNI-1733 – Perencanaan Kawasan Perumahan Kota  Kebijakan penataan ruang yang langsung mengatur pengurangan emisi CO2 masih sedikit. Hutan kota tipe kawasan permukiman adalah hutan kota yang dibangun di atas areal permukiman yang berfungsi sbg penghasil oksigen, penyerap CO2, peresapan air dan penahan angin Besaran luasan hutan kota belum di atur dlm peraturan/standar nasional. Naskah ilmiah yang telah membahas tentang metode perhitungan luasan hutan kota: • Alokasi hutan kota berbagai negara: 10% - 60% • Kebutuhan ruang terbuka per penduduk beberapa negara

36 NoNegaraKebutuhan R. Terbuka/pdk 1.Malaysia1,9 m 2 /penduduk 2.Jepang5 m 2 /penduduk 3.Inggris11,5 m 2 /penduduk 4.Amerika60 m 2 /penduduk 5.DKI Jakarta1,5 m 2 /penduduk L = Luasan hutan kota V = Jumlah penduduk W = Jumlah kendaraan 20 = Tetapan A = Kebutuhan Oksigen/orang (Kg/jam) B = Rata-Rata kebutuhan oksigen kendaraan bermotor (Kg/jam) L = aV + bV 20 Formula Kebutuhan Ruang Terbuka di Berbagai Negara

37 •Lahan konservasi atau jalur hijau terletak pd kawasan sekitar daerah aliran sungai & pantai (sempadan sungai & pantai 10 – 15 M). •Alokasi kawasan pertanian, stlh dikurangi lahan u/ pengembangan kota. •Alokasi ruang u/ jalan 20%, utilitas 15%, jalur hijau (open space) 20%. •Penyediaan taman kota & ruang terbuka hijau •Peletakan taman di pusat kota u/ sbg paru-paru kota •Pendistribusian taman & ruang terbuka yang dpt memberikan pelayanan maksimal bagi masyarakat & dapat menambah niliai estetika kota •Pemanfaatan ruang terbuka sbg sarana olah raga •Pemanfaatan fasilitas kuburan & lahan pertanian sbg ruang terbuka hijau •Pemanfaatan jalur hijau di sepanjang aliran sungai sbg kawasan limitasi/ konservasi u/ menyangga perkembangan fisik kota (sempadan m) •2 pola pergerakan: rutin & temporal melalui penataan pusat2 kegiatan. •Pemisahan terminal regional dr terminal lokal •Efisiensi penggunaan tenaga listrik melalui rehabilitasi sisitem yang ada, kualitas tegangan pd titik beban, efisiensi sistem, fleksibilitas sistem. Mataram

38 Bandung • Memperkecil/membatasi pertumbuhan baru & menjaga kelestarian wilayah utara • Konservasi & rehabilitasi lahan daerah hulu sungai & pengaman sungai • Penyebaran penduduk lebih merata dikaitkan dg pengembangan kawasan perluasan & penyebaran tempat-tempat bekerja • Optimasi mode transportasi & memfungsikan kembali angkutan kereta api • Industri rendah pencemaran & pemindahan ke bagian timur. • Pembatasan penyediaan air, pemboran air tanah dalam. • Perlindungan kelestarian lingkungan dg prioritas: - pembatasan pembangunan fisik Bandung Utara; - pengamanan wilayah lintas (wilayah rawan hidrologis, lahan kritis) • Pengembangan jalur hijau kota (taman, hutan buatan, hutan lindung, margasatwa, kawasan olah raga) • Pembatasan konversi kawasan produktif (pertanian subur). • Pengenbangan jaringan jalan baru di pusat pengembangan sekunder u/ tujuan mendorong pusat pengembangan sekunder tersebut

39 Makassar •Penentapan bbrp kawasan menjadi kawasan lindung yang meliputi: perlindungan setempat, suaka alam & cagar budaya, serta kawasan rawan bencana. •Pengembangan kawasan budidaya : kawasan hutan produksi, pertanian & wisata •Alokasi ruang u/ guna lahan wisata, daerah sempadan, konservasi, RTH, rawa & sungai ( 22% dari total guna lahan). •Rencana pengaturan kerapatan penduduk, bangunan, KDB, & KLB pd setiap BWK •Penerbitan & menghentikan izin trayek angkot/pete-pete baru. •Pengembangan fasilitas pejalan kaki •Pengembangan jaringan jalan, terutama jalan lingkar luar dan jalan lingkar dlm sbg alternatif u/ mengurangi beban jalan & kemacetan lalu lintas. •Pengaturan sistim jaringan jalan sbb: - Jln arteri & kolektor tdk memotong unit lingkungan permukiman skala 2500 pndk; - Jalan kolektor melewati pusat-pusat lingkungan berskala penduduk; - Jalan lokal menghubungkan antar pusat lingkungan berskala penduduk

40 Malang •Tata ruang diarahkan pd peningkatan kualitas permukiman & distribusi kepadatannya • Penentuan kawasan & jenis industri dg pertimbangan aspek lingkungan & struktur ruang (industri non-polutan & berlokasi pd kawasan yang memenuhi syarat) • Mempertahankan & membangun tempat olah raga baru di setiap wilayah kecamatan • Membangun jaringan jalan berhirarki. • Penetapan sempadan bangunan sesuai dengan kelas jalan • Pembangunan trotoar jalan u/ mendorong warga berjalan kaki perjalan jarak dekat • Peremajaan angkot secara periodik & konsisten • Pengembangan & peningkatan kualitas TPA&TPS, RTH diluar kaw. terbangun min 30% thdp luas total Kota termasuk u/ konservasi, keberadaan sawah dsb. • Kawasan sktr industri, disediakan RTH dg KDB max 50%, sisanya u/ sirkulasi & RTH dg jenis tanaman yang berfungsi buffer thdp polusi udara & suara. • Kawasan lindung, dikembangkan sbg jalur hijau (kawasan penyangga & paru-paru kota, bantaran sungai, sepanjang rel KA, tegangan tinggi & kawasan konservasi lain). • Kawasan terbangun disediakan RTH: kawasan padat 10%, kaw. sedang 15%, kaw. rendah min 20 % • Pengendalian KDB & KLB kawasan terbangun sesuai sifat & jenis penggunaan. • Bangunan yang telah/akan dibangun disyaratkan membuat sumur resapan. • Pengembangan kawasan resapan u/ menampung buangan air hujan dr sal. drainase.

41 Tabel Emisi CO 2 Secara Total VariabelRata-Rata Emisi C0 2 (Kg/Tahun) Persentase (%) Emisi CO 2 dari energi domestik 2.093,614263,94 Emisi CO 2 dari pemakaian bensin 1.114,22234,05 Emisi CO 2 dari bahan bangunan 84,512,58 Serap CO 2 1,03410,03 Emisi CO 2 total3.274,

42 Faktor DominanIndikasi KebutuhanKeterangan Pemakaian Listrik  Pengaturan disain bangunan  Pengaturan KDB/KLB  Pengaturan “site plan” Diatur dalam RTBL untuk bagian kota utama atau RDTR, perlu penegakan hukum Kepemilikan Kendaraan Pribadi  Penerapan pajak progresif  Pembatasan umur kendaraan dan emisi gas buang Tidak diatur dalam RTRW. Sebaiknya diatur dalam bentuk peraturan lainnya (Perda) Produksi Bahan Bangunan  Himbauan penemuan teknologi produksi bahan yang rendah emisi Misalnya: rumah sistem precast, pemanfaatan kayu berkelas rendah

43  Perangkat lunak sbg landasan kebijakan daerah u/ pengendalian emisi CO2 secara tidak langsung sudah tersedia, antara lain:  pengaturan kepadatan penduduk dan bangunan;  penetapan kawasan lindung (perlindungan setempat, hutan kota, jalur hijau, taman kota, sempadan, dll);  pengaturan jaringan jalan;  distribusi pusat-pusat kegiatan;  pengaturan luas kapling rumah.  pengaturan tata bangunan (RTBL)  Pengendalian implementasi kebijakan tata ruang, RTBL, pembatasan kepemilikan kendaraan, himbauan penemuan teknologi produksi yang rendah emisi menjadi hal yang penting dalam menekan faktor-faktor dominan emisi co2.  Perangkat lunak sbg landasan kebijakan daerah u/ pengendalian emisi CO2 secara tidak langsung sudah tersedia, antara lain:  pengaturan kepadatan penduduk dan bangunan;  penetapan kawasan lindung (perlindungan setempat, hutan kota, jalur hijau, taman kota, sempadan, dll);  pengaturan jaringan jalan;  distribusi pusat-pusat kegiatan;  pengaturan luas kapling rumah.  pengaturan tata bangunan (RTBL)  Pengendalian implementasi kebijakan tata ruang, RTBL, pembatasan kepemilikan kendaraan, himbauan penemuan teknologi produksi yang rendah emisi menjadi hal yang penting dalam menekan faktor-faktor dominan emisi co2.

44 PERILAKU PENGGUNAAN MODA, DALAM KAITAN DENGAN JARAK DAN AKTIVITAS  kebutuhan energi melalui jarak tempuh, moda dan aktivitas, dapat dilakukan dengan mengurangi kebutuhan transportasi, diantaranya melalui tatanan ruang mix use.  Perilaku penggunaan moda harus dikaitkan dengan pendapatan walaupun pembandingan kedua lokasi dilakukan pada kawasan yang diperuntukkan bagi masyarakat berpenghasilan rendah.  Pola hidup yang berbeda, maka pemakaian energi baik untuk menunjang aktivitas maupun kebutuhan sehari-hari akan berbeda.

45 Penutup  Besaran emisi CO2 di lingkungan perumahan dalam kaitan dengan tata ruang perumahan perkotaan, sangat erat kaitannya dengan :  penentuan jarak capai,  moda yang digunakan dan frekuensi  Kebijakan  sarana prasarana yang ada.

46 SZK Mall NILIM RIHS Kondominiu m Al Maksum


Download ppt "PENGARUH KARAKTERISTIK KAWASAN PERMUKIMAN PERKOTAAN TERHADAP EMISI CO2 Kebijakan Aksesibilitas Sarana Prasarana SAS – ARP – KSW – FTR [1][1]Disajikan dalam."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google