Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DISIAPKAN SEBAGAI BAHAN UNTUK DIALOG INTERAKTIF DI STUDIO TRIJAYA FM 18 JUNI 2008 INTERNATIONAL.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DISIAPKAN SEBAGAI BAHAN UNTUK DIALOG INTERAKTIF DI STUDIO TRIJAYA FM 18 JUNI 2008 INTERNATIONAL."— Transcript presentasi:

1 DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DISIAPKAN SEBAGAI BAHAN UNTUK DIALOG INTERAKTIF DI STUDIO TRIJAYA FM 18 JUNI 2008 INTERNATIONAL YEAR OF SANITATION 2008 DI INDONESIA DAN DSDP SEBAGAI SALAH SATU UPAYA REALISASI PERBAIKAN SANITASI

2 INTERNATIONAL YEAR OF SANITATION 2008

3 LATAR BELAKANG IYS 2008 Pada bulan September 2000 UN General Assembly mengadopsi 8 sasaran Millenium Development Goal (MDGs) yang bertujuan menghimbau masyarakat dunia untuk mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kesehatan serta kesejahteraan manusia. Selanjutnya pada September 2002, World Summit on Sustainable Development di Johannsburg mempertegas kembali MDGs tersebut dan menambahkan bahwa akses terhadap sanitasi merupakan isu utama dalam pengentasan kemiskinan. Dalam sesi 12 dari UN Nations Commision on Sustainable Development (CSD 12) yang dilaksanakan di New York pada bulan April 2004, diidentifikasi adanya konstrain dan tantangan pelaksanaan pencapaian MDGs termasuk target akses terhadap sanitasi dasar. Berdasarkan pengkajian tersebut, CSD 13 pada bulan April 2005 merekomendasikan kebijakan yang akan dilaksanakan negara-negara Anggota UN untuk mengatasi tantangan-tantangan MDGs tersebut. Dalam seminar CSD 16 yang diselenggarakan pada bulan Mei 2008 General Assembly memutuskan untuk menetapkan tahun 2008 merupakan “International Year of Sanitation (IYS)”. General Assembly menghimbau negara-negara anggota untuk memanfaatkan IYS ini untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya sanitasi yang dipromosikan di semua tingkatan dengan memperhatikan rekomendasi CSD 13.

4 SASARAN IYS 2008 Meningkatkan kepedulian dan mempercepat pencapaian Millenium Development Goals (MDG’S) yaitu untuk mengurangi setengah proporsi penduduk yang tidak mempunyai akses terhadap sanitasi dasar pada tahun 2015 MAKSUD IYS 2008 Untuk menuntun komunitas global tetap dalam jalur/track pencapaian sanitasi dalam MDGs. Sanitasi merupakan pondasi dari kesehatan, martabat dan pembangunan. Peningkatan akses sanitasi khususnya untuk kaum miskin merupakan sesuatu yang sangat fundamental untuk pencapaian semua sasaran MDGs.

5 TUJUAN IYS Meningkatkan kesadaran dan komitmen untuk semua pelaku disegala tingkatan, baik di dalam maupun diluar sektor, dalam arti pentingnya pencapaian sasaran sanitasi MDGs termasuk kesehatan, persamaan gender, pendidikan, pembangunan berkelanjutan, isu ekonomi dan lingkungan. 2.Mobilisasi gabungan pemerintah baik dari tingkat pusat maupun daerah, institusi keuangan, operator sanitasi, sektor swasta dan masyarakat melalui kolaborasi kesepakatan dalam hal bagaimana dan siapa yang akan mengambil langkah-langkah penanganan sanitasi saat ini. 3.Menjamin kesepakatan-kesepakatan yang ada dalam pelaksanaan yang efektif untuk scale-up program sanitasi dan perkuatan kebijakan sanitasi melalui penugasan tanggung jawab yang jelas untuk mencapai penanganan sanitasi ini pada tingkat nasional dan internasional. 4.Menganjurkan pendekatan demand driven, berkelanjutan dan penyelesaian secara tradisional serta pilihan yang diinformasikan dengan mengenali pentingnya proses pelaksanaan pekerjaan yang dimulai dari tingkat bawah atau dari masyarakat.

6 TUJUAN IYS 2008…lanjutan 5.Menjamin peningkatan pendanaan untuk lompatan awal dan progres yang berkelanjutan melalui kesepakatan alokasi pendanaan dari pemerintah dan partnes pembangunannya. 6.Mengembangkan dan memperkuat kelembagaan dan sumber daya manusia melalui pengenalan di semua tingkatan bahwa progres dalam pencapaian sasaran sanitasi dalam MDGs melibatkan keterkaitan program-program dalam kesehatan, permukiman dan fasilitas sekolah termasuk juga pengumpulan, pengolahan dan pembuangan serta penggunaan kembali air limbah domestik. 7.Mobilisasi masyarakat, pentingnya peran wanita bersama-sama dengan kombinasi yang memadai antara software dan hardware merupakan hal yang sangat esensial. 8.Mempertinggi keberlanjutan and keefektifan penyelesaian sanitasi untuk meningkatkan dampak positif terhadap kesehatan, penerimaan sosial dan budaya, kelayakan teknologi dan kelembagaan, dan perlindungan terhadap lingkungan dan alam. 9.Mempromosikan dan mempelajari best practice sanitasi yang akan mempengaruhi pemahaman dan peningkatan investasi sektor sanitasi.

7 KEGIATAN-KEGIATAN TERKAIT IYS 2008 DI INDONESIA •Launching IYS dengan tema “Sanitasi adalah Jawaban”. •Mengaitkan kegiatan IYS dengan peringatan Hari Air Dunia 2008 dengan tema “Sanitasi Lestarikan Air dan Lingkungan”. •Penayangan Iklan Layanan Masyarakat (ILM) di televisi dan radio. •Mengadakan talkshow tentang sanitasi di televisi, radio, dan live. •Mengadakan workshop, kunjungan, dan diskusi tentang sanitasi khusus media. •Mengadakan workshop-workshop, seminar, kursus, dan konferensi tentang sanitasi di tingkat nasional. •Ikut serta dalam kegiatan-kegiatan Internasional yang berhubungan dengan IYS seperti Expo Zaragoza 2008-Water for sustainable development, dll. •Mengadakan temu bisnis sanitasi dalam rangka menggalakkan kerjasama pemerintah dan swasta dibidang sanitasi. •Menyelenggarakan dan ikut serta dalam pameran yang berhubungan dengan sanitasi •Mengadakan berbagai lomba bertema sanitasi seperti lomba poster sanitasi, lomba karya tulis ttg sanitasi, lomba 3R tingkat SD, Sanimas award, Toilet Award, Lomba Sanitasi tingkat SD •Peresmian proyek-proyek sanitasi seperti DSDP dan CDM di TPA Suwung, dll.

8 KONDISI EKSISTING SANITASI DI INDONESIA

9 8 Perilaku Masyarakat Yang Tidak Seharusnya mencuci dan mandi di sungai tercemar Sampah di saluran drainase Air Buangan industri tanpa pengolahanan buang air besar sembarangan (open defecation) Jamban yang asal-asalan pembuangan lumpur tinja secara liar

10 9 ratusan ribu anak mati diare puluhan ribu ton tinja per hari 75 % air sungai tercemar milyaran rupiah ongkos produksi air naik per tahun 70 % air tanah tercemar Permasalahan Sanitasi di Indonesia: Studi ADB:  Kerugian ekonomi yang terkait sanitasi yang buruk diperkirakan sekitar Rp 42,3 triliyun per tahun, atau 2% dari GDP  Setiap tambahan konsentrasi pencemaran BOD sebesar 1 mg/liter pada sungai meningkatkan biaya produksi air minum sekitar Rp 9.17/meter kubik  menyebabkan kenaikan biaya produksi PDAM sekitar 25% dari rata-rata tarif air nasional.

11 Permasalahan Sanitasi di Indonesia (lanjutan): Bappenas 2005 : •Indonesia berada di peringkat ke 6 dari 9 negara di asia Tenggara dalam hal pelayanan sanitasi. Bahkan akan disusul oleh Vietnam yang menempati posisi ke-7 jika pelayanan sanitasi kita tidak ditingkatkan •Sampai saat ini prosentase masyarakat yang masih buang kotoran di tempat terbuka adalah 19,67 % penduduk perkotaan dan + 40% penduduk perdesaan atau sekitar 43 juta jiwa. Target RPJM 2009 adalah Indonesia bebas dari buang kotoran di tempat terbuka (open defecation free). •Investasi infrastruktur sanitasi perlu ditingkatkan dari sekitar Rp. 200,- per kapita / tahun menjadi Rp per kapita/tahun  Meningkatkan waktu produktif masyarakat sekitar 34% - 79%.  Mengurangi biaya kesehatan 6% - 19% dan mengurangi biaya pengobatan sekitar 2% - 5%

12 SANITASI TERPUSAT (SEWERAGE AND WASTEWATER TREATMENT PLANT /IPAL) AIR DARI TANGKI SEPTIK DIRESAPKAN KEDALAM TANAH, ATAU MENGALIR KE AIR PERMUKAAN PENDUDUK PERKOTAAN YANG MENIKMATI SANITASI TERPUSAT BARU 2,21 % INSTALASI PENGOLAHAN LUMPUR TANGKI SEPTIK (IPLT) Profil Prasarana dan sarana “Sanitasi” di Indonesia Sumber : Wastewater Sanitation (NAP) 2002 INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH (IPAL) SANITASI SETEMPAT PENDUDUK YANG PUNYA AKSES KEPADA PRASARANA SARANA SANITASI SETEMPAT BARU 80% DIPERKOTAAN DAN 60 % DIPERDESAAN

13 12 Target Pencapaian MDG’s Akses Kepada Prasarana & Sarana Sanitasi Dasar Di Indonesia (BPS , SUSENAS) 74,84 % Target MDG’s Target RPJMN 100 % Tk Pelayanan MDG’s Tk Pelayanan RPJMN

14 DASAR PENGEMBANGAN PRASARANA & SARANA SANITASI

15 KERANGKA DASAR DAN MAKSUD PENGEMBANGAN PRASARANA & SARANA SANITASI 1.Mencegah penyebaran ( kontaminasi) penyakit melalui air (waterborne diseases) dan vektor. 2.Mencegahmenanggulangipencemaran kerusakan lingkungan hidup air limbah dan sampah domestik 2.Mencegah dan menanggulangi pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup yang diakibatkan oleh air limbah dan sampah domestik. pemulihan kualitas lingkungan tercemar 3.Melakukan pemulihan kualitas lingkungan yang sudah tercemar sehingga sesuai dengan fungsinya kembali

16 PASAL 20 UU No 7/2004 ttg SDA 1.Konservasi sumber daya air ditujukan untuk menjaga kelangsungan keberadaan daya dukung, daya tampung, dan fungsi sumber daya air. 2.Konservasi sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui kegiatan perlindungan dan pelestarian sumber air, pengawetan air, serta pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air dengan mengacu pada pola pengelolaan sumber daya air yang ditetapkan pada setiap wilayah sungai. 3.Ketentuan tentang konservasi sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (2) menjadi salah satu acuan dalam perencanaan tata ruang.

17 Perlindungan dan pelestarian sumber air ditujukan untuk melindungi dan melestarikan sumber air beserta lingkungan keberadaannya terhadap kerusakan atau gangguan yang disebabkan oleh daya alam, termasuk kekeringan dan yang disebabkan tindakan manusia. PASAL 21 ayat (1) UU No 7/2004 ttg SDA PASAL 21 ayat (2) UU No 7/2004 ttg SDA Perlindungan dan pelestarian sumber air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui : d. pengaturan prasarana dan sarana sanitasi

18 PENGEMBANGAN SEWERAGE DI DENPASAR MENUNJUKKAN BAHWA DI DENPASAR DAN SEKITARNYA SUDAH MULAI MEMENUHI KERANGKA DASAR KEDUA YAITU MENINGKATKAN KESEHATAN MASYARAKAT SEKALIGUS MELINDUNGI LINGKUNGAN •Pada umumnya pengembangan sanitasi di Indonesia masih berusaha memenuhi kerangka dasar pertama yaitu mengembangkan prasarana dan sarana sanitasi dasar untuk mencegah penyebaran penyakit melalui air, sehingga kondisi kesehatan masyarakat makin baik. PENGEMBANGAN SAAT INI

19 PENGEMBANGAN PRASARANA DAN SARANA PERPIPAAN AIR LIMBAH TERPUSAT DI INDONESIA •Rehabilitasi dan pengembangan sistem perpipaan air limbah terpusat lama di 5 kota yaitu MEDAN,BANDUNG, YOGYAKARTA, SURAKARTA, DAN CIREBON •Pengembangan sistem sistem perpipaan air limbah terpusat baru di 4 kota yaitu JAKARTA, TANGERANG, BANJARMASIN DAN DENPASAR •Rencana pengembangan di 3 kota yaitu MAKASAR, SURABAYA, DAN PALEMBANG

20 UPAYA TERKAIT PENGEMBANGAN SANITASI DI INDONESIA

21 Perubahan Paradigma Pengelolaan Air Limbah Pioneer : World Bank, Borda NGO and AMPL Working Group Paradigma Lama Paradigma baru TARGET ORIENTED • Rendahnya kesadaran masyarakat • Sistem sanitasi tidak berkelanjutan PUBLIC NEEDS ORIENTED • Masyarakat berperan langsung sebagai komponen pembangunan • Sistem sanitasi menjadi berkelanjutan

22 21 Sasaran RPJMN dan Program – Air Limbah Sasaran RPJMN Meningkatnya utilitas IPLT dan IPAL hingga minimal 60% 2.Terciptanya free open defecation 3.Berkurangnya pencemaran sungai akibat pembuangan tinja hingga 50% 4.Dikembangkannya sistem airlimbah terpusat Program 1.Program Pemberdayaan Masyarakat 2.Program Pengembangan Kelembagaan 3.Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum dan Air Limbah Kebijakan 1.Peningkatkan akses air limbah baik on-site maupun off-site, di perkotaan dan perdesaan, 2.Peningkatan pembiayaan pembangunan prasarana dan sarana air limbah permukiman 3.Meningkatkan peran serta masyarakat dalam menyelenggarakan pengembangan sistem pengelolaan air limbah permukiman 4.Penguatan kelembagaan 5.Pengembangan perangkat peraturan perundangan

23 22 PENDEKATAN DALAM PENGELOLAAN AIR LIMBAH PERMUKIMAN Lingkungan/Kawasan (neighborhood) Skala Kota (city wide)Skala Regional/Nasion al Berbasis InstitusiBerbasis Masyarakat Skala Penanganan Pendekatan Pengembangan PS pelayanan kota berdasarkan demand responsive Pembangunan prasarana dan sarana air limbah mendukung kerjasama antar kota/daerah dalam melindungi pencemaran badan air  Kota metropolitan & besar : off site /sewerage sistem  Kota sedang/kecil: off site sistem terpadu – foculs pada pelayanan IPLT (peningkatan on site management)  Kota/kawasan lama: Shallow/small bore sewer atau sewerage skala kawasan, terpadu dengan PS pelayanan kota mendukung revitalisasi kota lama  Kota/kawasan baru:  Pembangunan sistem sewerage untuk kawasan Rumah Sederhana Sehat (RSH)  Mendorong pembangunan sistem sewerage untuk kota baru melalui investasi  Kota metropolitan & besar : off site /sewerage sistem  Kota sedang/kecil: off site sistem terpadu – foculs pada pelayanan IPLT (peningkatan on site management)  Kota/kawasan lama: Shallow/small bore sewer atau sewerage skala kawasan, terpadu dengan PS pelayanan kota mendukung revitalisasi kota lama  Kota/kawasan baru:  Pembangunan sistem sewerage untuk kawasan Rumah Sederhana Sehat (RSH)  Mendorong pembangunan sistem sewerage untuk kota baru melalui investasi Prokasih dan sejenisnya 1.Pro poor 2.Kawasan kumuh & rawan sanitasi 1Desa : Model CLTS  On-site sanitasi 2. Kumuh perkotaan : Model SANIMAS  Off-site skala kecil 1Desa : Model CLTS  On-site sanitasi 2. Kumuh perkotaan : Model SANIMAS  Off-site skala kecil

24 KAMPANYE SANITASI NASIONAL

25 MAKSUD KAMPANYE SANITASI NASIONAL •Meningkatkan pemahaman masyarakat mengenai pentingnya sanitasi TUJUAN KAMPANYE SANITASI NASIONAL 1.Memberikan edukasi mengenai AIR SEBAGAI SUMBER KEHIDUPAN bagi semua. Jika sumber- sumber air bersih tidak dijaga dari pencemaran akan membawa penyakit. 2.Sebagai bagian dari kampanye awareness raising IYoS Sanitasi menjadi salah satu prioritas utama masyarakat dalam kehidupan sehari-hari. 4.Terjadinya perubahan perilaku hidup masyarakat ke arah Pola Hidup Bersih dan Sehat.

26 PESAN – PESAN KUNCI DALAM KAMPANYE SANITASI NASIONAL •Air sumber kehidupan yang harus dijaga •Sanitasi buruk akan membuat kualitas hidup masyarakat pun buruk (rentan terhadap penyakit, kekurangan gizi akibat diare, dsb) •Pemerintah perlu bertindak untuk mengatasi sanitasi buruk dan mengalokasikan dana yang memadai untuk pembangunan sarana dan prasarana sanitasi •Masyarakat diharapkan dapat membangun fasilitas MCK yang memenuhi standar nasional •Menjaga kebersihan dan kesehatan dengan selalu mencuci tangan pakai sabun setelah BAB

27 POIN-POIN PENTING TERKAIT DENGAN PEMBANGUNAN DSDP

28 •Kelayakan sarana sanitasi akan mendukung peningkatan taraf hidup masyarakat dalam hal kualitas lingkungan, kesehatan dan ekonomi. •DSDP adalah proyek pembangunan sistem perpipaan air limbah terpusat yang cakupannya meliputi Kota Denpasar dan Kabupaten Badung. •Ide pembuatan DSDP didasari pada pencemaran perairan Teluk Benoa yang ditindaklanjuti dengan studi masterplan JICA yang dilaksanakan Tahun •Proyek ini merupakan kerjasama antara Pemerintah Indonesia, Pemprov Bali dan Pemerintah Jepang yang didanai oleh loan dari JBIC dengan kode IP-431 yang efektif sejak 15 Desember 1994 dan loan akan berakhir pada Oktober 2008 setelah mengalami perpanjangan.Pelaksanaan pembangunan ini merupakan tahap pertama dari 3 tahap yang direncanakan.

29 •Pada tahap I pembangunan DSDP ini meliputi pembangunan jaringan pipa air limbah dengan panjang total 129 km yang meliputi jaringan pipa induk, sekunder, tersier dan lateral serta pembangunan IPAL di Suwung. •Untuk pembangunan DSDP Tahap II telah ditandatangani perjanjian loan dengan kode IP-550 pada 28 Maret 2008 dimana konstruksi akan mulai dilaksanakan pada tahun 2009 s.d 2014 •Untuk meminimalisir gangguan aktivitas masyarakat akibat pembangunan sistem ini diterapkan pelaksanaan clean construction dan di sebagian tempat diterapkan metode pipe jacking •Untuk pengelolaan sistem perpipaan air limbah terpusat ini telah dibentuk Badan Layanan Umum Pengelolaan air Limbah (BLUPAL) yang diprakarsai oleh Provinsi Bali.

30 PROFIL DSDP I

31 KONTRIBUSI PENTING DSDP BAGI BALI 1.Aspek Lingkungan: mengurangi pencemaran air tanah, air sungai, dan menjaga kebersihan pantai dari limbah, baik limbah hotel maupun limbah domestik. 2.Aspek kesehatan: mengurangi penyakit, meningkatkan gizi, meningkatkan kemampuan (anak-anak), dan meningkatkan produktivitas kerja (dewasa). 3.Aspek citra: mempertahankan citra Bali sebagai Paradise Island yang masih murni keindahan alamnya

32 LOKASI SERVICE AREA (Ha) PENDUDUK TERLAYANI (PE = Population Equivalent) TAHAP ITAHAP IITAHAP ITAHAP II DENPASAR SANUR KAWASAN KUTA 295 (Legian Seminyak) 350 (Kuta) (Legian Seminyak) (Kuta) TOTAL Cakupan Pelayanan DSDP

33 DSDP I •Nama Proyek : Denpasar Sewerage Development Project (DSDP) I •Pembiayaan : Loan OECF/JBIC IP-431 (Pemerintah Pusat) 5,4 milyar yen ~ 480,6 milyar rupiah Pemerintah Pusat : Rp. 66,4 milyar Pemprov Prop. Bali : lahan IPAL seluas 10 ha ( Rp. 100 milyar) Pemkot Kota Denpasar : Rp. 8,8 milyar + lahan PS Sanur (700 m2)Pemkab Kab. Badung : Rp. 6,6 milyar + lahan PS Kuta (600 m2) Total = Rp 562,4 Milyar + 11,3 Ha Lahan •Loan Agreement : 29 Nopember 1994 •Closing date : 15 Desember 2002 •Perpanjangan Loan: 15 Oktober 2008 •Master Plan : 1991 – 1992 (JICA) •Detail Desain : 1997 – 2000 (PCI dan Asosiasi) •Studi Amdal & Sosialisasi •Pelaksanaan Fisik :

34 TOTAL AREA PELAYANAN : Ha ( jiwa) Denpasar : 520 Ha ( jiwa) Sanur : 330 Ha ( jiwa) Kuta: 295 Ha ( jiwa) SISTEM PENGUMPULAN DAN PENYALURAN AIR LIMBAH m Jaringan Pipa : m – Pipa Induk : Ǿ 200mm – 800mm (pipa RC) = m – Pipa Sekunder/Tersier : Ǿ 200mm – 250mm (pipa RC) = m – Pipa lateral : Ǿ 150mm (pipa PVC) = m – Pipa force main : Ǿ 500mm – 600mm (pipa baja;L= m) – Wet Pit dengan pompa submersibel (di 7 lokasi) Rumah Pompa : • Sanur : 3 unit 100 l/detik • Kuta : 3 unit 200 l/det Sambungan Rumah : unit DSDP I

35 SISTEM PENGOLAHAN AIR LIMBAH Kolam Aerasi dan Sedimentasi :  Lokasi : Suwung, Desa Pemogan,Denpasar  Luas area : 10 ha  Kapasitas total direncanakan : m 3 /hari  Kualitas influen : 170 mg/lt  Kualitas effluen : < 30 mg/lt Bangunan :  Inflow Pumping Station  Bangunan / Ruang Electrical  Kantor dan Laboratorium  Bak Ekualisasi (untuk menampung lumpur dari septik Tank/Truck Tinja) DSDP I

36 DAERAH PELAYANAN DSDPDAERAH PELAYANAN DSDP

37 INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH (IPAL) SUWUNG DENPASAR, BALI (DSDP I)

38 PERTANYAAN DAN JAWABANNYA

39 Pertanyaan 1 : •Apa latar belakang dan tujuan IYoS 2008 Jawaban: Sudah cukup jelas dalam bagian International Year of Sanitation 2008 Pertanyaan 2 : •Bagaimana kondisi umum sanitasi di Indonesia? Jawaban: Sudah cukup jelas dalam bagian Kondisi Eksisting Sanitasi di Indonesia

40 Pertanyaan 3 : •Apa saja kegiatan yang dicanangkan PU dalam IYoS 2008 Jawaban: Rincian kegiatannya dapat dilihat pada tabel terlampir Pertanyaan 4 : •Target apa yang diharapkan PU dari Kampanye Sanitasi Nasional? Jawaban: Target utama dari kampanye ini adalah peningkatan kesadaran masyarakat akan perlunya memprioritaskan sanitasi dalam kehidupannya yang memacu perubahan pola hidup kearah perilaku hidup bersih dan sehat.

41 Pertanyaan 5 : •Apakah Kampanye Sanitasi dalam rangka IYoS 2008 hanya dilaksanakan oleh PU? Jawaban: Tentu saja tidak. Kampanye ini dapat terlaksana berkat kerjasama dengan berbagai pihak baik instansi pemerintah maupun pihak swasta yang terkait dan peduli dengan kegiatan pengembangan sanitasi. Pihak yang terkait diantaranya Bappenas, Pokja AMPL, ISSDP, UNICEF, ESP-USAID, Mercy Coprs, Borda, WSP- EAP, Depkes, Depdiknas, dan instansi lainnya (LSM lokal, LSM internasional, Universitas, dll)


Download ppt "DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DISIAPKAN SEBAGAI BAHAN UNTUK DIALOG INTERAKTIF DI STUDIO TRIJAYA FM 18 JUNI 2008 INTERNATIONAL."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google