Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

OLEH:. Classicism Romantisisme Neoclassicism, Post- Impresionisme Impresionisme.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "OLEH:. Classicism Romantisisme Neoclassicism, Post- Impresionisme Impresionisme."— Transcript presentasi:

1 OLEH:

2 Classicism Romantisisme Neoclassicism, Post- Impresionisme Impresionisme

3 Classicism dan Neoclassicism, didasarkan pada prinsip-prinsip artistik dan Romawi kuno Yunani. Classicism dipandang sebagai lawan dari Romantisisme, gaya dipopulerkan pada abad ke-18 melalui pertengahan abad ke-19, yang berfokus pada ekspresi spontan emosi atas alasan. Classicism dan Neoclassicism

4 Lukisan dari sekolah Romantic sering digambarkan peristiwa dramatis dalam warna yang cemerlang, sebagaimana ditunjukkan di Eugene Delacroix's Liberty terkenal Memimpin Rakyat itu. ROMANTIC

5 Impresionisme, sebuah sekolah seni lukis yang berkembang di 19 akhir abad, ditandai dengan ekspresi visual sementara yang difokuskan pada dampak perubahan cahaya dan warna. Pelukis impresionis termasuk Claude Monet, Pierre- Auguste Renoir, dan Camille Pisarro.

6 Bereaksi terhadap keterbatasan Impresionisme, pelukis seperti Paul Cezanne, Vincent Van Gogh, dan Paul Gauguin mengembangkan gaya yang kemudian dikategorikan sebagai Post-Impresionisme. Post- Impresionisme

7 Awal Fashion Di Era Victoria Ilustrasi pakaian Victoria dari tahun-tahun terakhir dari abad ke 19 bisa hilang dalam satu atau dua tahun. Melihat bagian pada Crinolines, bustles dan korset S degree akan membantu mereka untuk memahami perubahan halus dalam berpakaian dan gaya rambut dan bagaimana untuk menemukan perubahan dari sudut pandang sejarah mode. Ada perbedaan jelas dalam berpakaian di setiap dekade Victoria.Crinolines,S degree

8 Tampilan formal ningrat ditekankan oleh hilangnya topi besar pada Besar topi telah memberikan kesan genit untuk pakaian dan gaun tanpa topi mengubah karakter seluruh gaun. Penggunaanan bonnet dalam mode hanya berlaku selama setengah abad dan tidak dikenakan lagi setelah 1890.

9 Pada 1836 lengan Gigot menjadi tidak populer secara tiba-tiba dan kostum mulai mengembangkan mode awal sentimental Victoria yang kita kaitkan dengan aturan awal Ratu Victoria. Prim sentimentalitas ditekankan oleh gaya rambut ikal, gaya rambut yang menjadi populer.1836 lengan Gigot

10  Di tahun 1840 lengan pada gaunnya jauh lebih sempit, tapi masih memiliki garis jahitan ketat di bahu turun. Ketatnya Victoria menunjuk ke korset dan memiliki mode pinggang yang ketat dan kecil sangat pas. Semua lapisan garis korset berperawakan dan trim adalah arah untuk menekankan pinggang kecil. Boning juga membantu menghentikan korset dari horizontal kusut.

11 Di tahun 1845 korset pada gaunnya lebih memanjang ke dalam dengan bentuk V dan garis jahitan lengan bahu lebih turun. Ini berarti bahwa gerakan lengan seorang wanita Victoria-an dibatasi. Jangkauan terbatas dari gerakan lengan meningkatkan penampilan kerentanan pendiam dan ketidakberdayaan yang sering kita kaitkan dengan fatales femme Victoria. Lebih lagi dengan warna lembut polos yang terkesan pendiam dan kecil. Pola kain untuk tirai halus membantu untuk menambah kualitas feminin rapi untuk gaun.

12 Setelah absen selama satu dekade, syal kasmir dibawa kembali ke mode tahun Karena versi baru yang lebih besar itu bertindak sebagai pembungkus luar dan bila dilipat dua dan tersampir di bahu akan mencapai hampir ke permukaan tanah dalam beberapa kasus.

13 Lipatan cartridge digunakan pada awalnya untuk membuat kain rok pada tahun 1841, tetapi setelah 1846 pleating kain datar memberikan hemline secara keseluruhan lebih lebar. Untuk membuat rok tampak lebih luas, lipatan tambahan yang ditambahkan pada tahun 1840-an awal untuk gaun malam dan 1845, lipatan dan overskirts pendek adalah fitur biasa gaun hari.

14 Potongan garis bahu rendah pada leher diikuti dalam pembuatan gaun malam. Gaun malam dengan gaya seperti itu sering disebut 'Bertha'. Kadang-kadang leher leher baju berenda itu dipangkas lebih dengan 6 inci dalam lipatan renda ke 3 atau garis leher korset disampirkan dengan beberapa horisontal lipatan kain.

15 Pada tahun 1856 William Perkin melakukan beberapa eksperimen dan menemukan Mauveine ekstrak dari tar batubara. Mauveine adalah pewarna ungu cerah disintesis dalam kondisi laboratorium dan merevolusi industri tekstil. Perkin meraup keuntungan besar dari penemuan pewarna anilin.

16 Warna pewarna lain seperti magenta dan biru cemerlang segera laku di pasar dan tahun 1856 di Prancis ditemukan Verguin fuchsine. Ketika pewarna digunakan pada sutra warna bermakna semangat, tetapi juga bisa terlihat norak.

17 Pada saat menikah lebih banyak wanita senior memakai kain satin statelier seperti sutra dan beludru mewah. Ini dianggap etiket baik untuk berpakaian sesuai dengan posisi di masyarakat dan yang juga berarti tidak mengenakan pakaian yang lebih cocok untuk wanita yang lebih muda.

18 CONTOH LUKISAN ERA VICTORIA

19 CONTOH FASHION ERA VICTORIA


Download ppt "OLEH:. Classicism Romantisisme Neoclassicism, Post- Impresionisme Impresionisme."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google