Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KARAKTERISTIK PARAMETER BAKTERIOLOGIKAL HUBUNGANNYA DENGAN PERUNTUKAN KAWASAN TATAGUNA LAHANDI PERAIRAN TELUK LAMPUNG PENULIS : DJOKO HADI KUNARSO DISUSUN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KARAKTERISTIK PARAMETER BAKTERIOLOGIKAL HUBUNGANNYA DENGAN PERUNTUKAN KAWASAN TATAGUNA LAHANDI PERAIRAN TELUK LAMPUNG PENULIS : DJOKO HADI KUNARSO DISUSUN."— Transcript presentasi:

1 KARAKTERISTIK PARAMETER BAKTERIOLOGIKAL HUBUNGANNYA DENGAN PERUNTUKAN KAWASAN TATAGUNA LAHANDI PERAIRAN TELUK LAMPUNG PENULIS : DJOKO HADI KUNARSO DISUSUN OLEH : ALFIAN ISKANDAR ZULKARNAEN ( ) TEKNIK INDUSTRI B

2 PENDAHULUAN Ekosistem wilayah pesisir dan pantai merupakan kawasan yang perbatasan antara ekosistem daratan dan lautan, pada umumnya pada kawasan tersebut jumlah pemukiman penduduk dan berbagai aktifitas kegiatan pembangunan sangat padat. Berdasarkan hasil kajian yang dilakukan oleh UNESCO (2002) bahwa sekitar 60 % dari total penduduk dunia bermukim di daerah sekitar kawasan pesisir dan pantai, sedangkan 2/3 dari kota- kota dunia umumnya berpenduduk lebih dari 2,5 juta jiwa terdapat di wilayah pesisir. Keadaan yang sama terjadi di kota–kota besar di Indonesia (Jakarta, Medan, Surabaya, Semarang dan Makasar) bahwa lebih 60% jumlah penduduknya terdapat diwilayah pesisir (Dahuri 1996; Anonimus 2000). Hal yang serupa terlihat juga di Propinsi Lampung yang semakin pesat perkembangannya, baik dikawasan daratan maupun lautannya. Dikawasan daratan terutama pada wilayah pesisir dan pantai antara lain: industri, pertanian, pelabuhan, pariwisata dan pemukiman. Sedangkan di kawasan lautnya merupakan kawasan yang potensial sebagai kawasan penangkapan ikan dan budidaya biota laut (Anonimus 2007). Dengan semakin pesatnya perkembangan dikawasan pesisir dan lautnya dikhawatirkan akan berpengaruh terhadap ekosistem di peraian Teluk Lampung. Oleh karena itu, pemanfaatan dan pengelolaannya terhadap sumberdaya wilayah pesisir dan laut harus dijaga kelestariannya.

3 BAHAN DAN METODE  Gambar disamping merupakan Lokasi stasiun penelitian bakteriologi di perairan Teluk Lampung pada bulan April penelitian beberapa parameter bakteriologi telah dilakukan di peraiaran lampung. Dan Jumlah stasiun penelitian diambil sebanyak 22 stasiun. Pengambilan sampel air laut diambil pada lapisan permukaan (+ 1 meter)

4  dengan menggunakan alat water sampler dan sampel sedimen dengan alat grab. Dari sampel air laut dan sedimen dianalisa kandungan bakteriologinya antara lain: heterotrofik, bakteri halotoleran, bakteri coliform, total sel bakteri dan isolasi bakteri pathogen  Parameter bakteriologi yang dapat dikaitkan dengan informasi kualitas perairan di lingkungan laut yaitu kehadiran bakteri indikator pencemaran bakteri coliform. Berdasarkan kriteria dari American Public Health Association (1992) bahwa semakin tinggi kandungan bakteri coliform di lingkungan perairan menunjukkan kualitas peraiannya sangat kurang baik.

5 Total Sel Bakteri  Kandungan total sel bakteri didalam ekosistem perairan laut merupakan komponen biotik yang erat kaitannya dengan tingkat kesuburan perairan.Hasil penelitian yang dilakukan di perairan Teluk Lampung menunjukkan bahwa kandungan total sel bakteri pada sampel air laut dapat dilihat pada Tabel 1. Pada Tabel ini kandungantotal sel bakteri menunjukkan kisaran antara ( – ) sel/ml dengan rata – rata kandungannya sel/ml. Pada pengamatanpola sebaran horisontalnya kandungan total sel bakteri di perairanTeluk Lampung terlihat bervariasi kandungan bakterinya pada stasiun-stasiun penelitian. Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa pada stasiun penelitian di dekat perairan pantai kandungan total sel bakterinya cenderung lebih tinggi bila dibandingkan dengan stasiun penelitian yang terletak di perairan lepas pantai

6 beberapa jenis bakteri patogen yang dapat diisolasi dari sampel sedimen sebanyak 7 jenis bakteri antara lain: bakteri Aeromonas, Citrobacter, Proteus, Shigella, Vibrio, Yersinia dan Pseudomonas. Dari sampel sedimen tersebut menunjukkan bahwa jenis bakteri Citrobacter dan Proteus merupakan jenis bakteri yang paling dominan diisolasi, sedangkan bakteri jenis Pseudomonas, Shigella, Vibrio dan Yersinia merupakan jenis bakteri yang jarang diisolasi bakteri patogen yang diisolasi dari sampel air laut sebanyak 6 jenis antara lain: bakteri Aeromonas, Citrobacter, Proteus, Vibrio, Shigella dan Yersinia. Jenis bakteri Citrobacter merupakan bakteri yang paling dominan diisolasi dari sampel air laut, sedangkan jenis bakteri Yersinia, Shigella dan Vibrio merupakan jenis bakteri yang relatif jarang diisolasi.

7 KESIMPULAN Berdasarkan hasil peneleitian yang telah dilakukan terhadap karakterisitikparameter bakteriologikal di perairan Teluk Lampung dan hubungannya dengan peruntukan kawasan tataguna lahan dapat disimpulkan bahwa Pola distribusi horisontal kandungan bakteri heterotrofik menunjukkan di kawasan pesisir bagian Utara perairan Teluk Lampung pada sampel air laut dan sedimen lebih tinggi kandungannya bila dibandingkan dengan di kawasan pesisir bagian Barat dan Timur. Sedangkan pola distribusi kandungan bakteri halotoleran di kawasan pesisir bagian Utara perairan Teluk Lampung di sampel air laut lebih tinggi.

8


Download ppt "KARAKTERISTIK PARAMETER BAKTERIOLOGIKAL HUBUNGANNYA DENGAN PERUNTUKAN KAWASAN TATAGUNA LAHANDI PERAIRAN TELUK LAMPUNG PENULIS : DJOKO HADI KUNARSO DISUSUN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google