Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

HAM di INDONESIA : PERMASALAHAN dan PENEGAKANNYA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "HAM di INDONESIA : PERMASALAHAN dan PENEGAKANNYA."— Transcript presentasi:

1 HAM di INDONESIA : PERMASALAHAN dan PENEGAKANNYA

2 Sejalan dengan amanat konstitusi, Indonesia berpandangan bahwa perlindungan HAM harus didasarkan pada prinsipbahwa hak-hak sipil,politik,ekonomi,sosial budaya,dan hak pembangunan merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan baik dalam penerapan,pemantauan,maupundalam pelaksanaanya(Wirayuda,2005)

3 HAM di Indonesia didasarkan pada konstitusi NKRI, yaitu: a.pembukaan UUD 1945 (alenia 1), b.pancasila sila keempat, c.Batang tubuh UUD 1945 (Pasal 27,29 dan 30), d.UU Nomor 39/1999 tentang HAM e.UU Nomor26/2000 tentang Pengadilan HAM.

4 HAM di Indonesia menjamin : Hak untuk hidup Hak untuk hidup Hak untuk berkeluarga dan melanjutkan keturunan Hak untuk berkeluarga dan melanjutkan keturunan Hak mengembangkan diri Hak mengembangkan diri Hak memperoleh keadilan Hak memperoleh keadilan Hak atas kebebasan Hak atas kebebasan Hak atas rasa aman Hak atas rasa aman Hak atas kesejahteraan Hak atas kesejahteraan Hak turut serta dalam pemerintahan Hak turut serta dalam pemerintahan Hak wanita Hak wanita Hak anak Hak anak

5 Program penegakan hukum dan HAM (pp Nomor 7 Tahun 2005), meliputi:  Pemberantasan korupsi  Antiterorisme  Pembasmian penyakahgunaan narkotika dan obat berbahaya

6 Kegiata-kegiatan pokok penegak HAM meliputi: Penguatan upaya-upaya pemberantasan korupsi melalui pelaksanaan Rencana aksi Nasional Pemberantasan Korupsi TAhun 2004 Pelaksanaan Rencana aksi NAsional HAk Asasi MAnusia (RANHAM) dari Tahun sebagai gerakan nasional. Peningkatan penegak hukum terhadap pemberantasan indak pidana teroisme dan penyalahgunaan narkotika serta obat berbahaya lainnya. Pengembangan sistem manajemen kelembagaan hukum yang transparan. Peningkatan koordinasi dan kerja sama yang menjamin efektivitas penegakan hukum dan HAM. Pembaharuan materi hukum yang erkaid dengan pemberantasan korupsi. Peningkatan pengawasan terhadap lalu lintas orang yang melakukan perjalanan baik ke luar maupun masuk ke wilayah Inonesia. DLL

7 LEMBAGA PENEGAK HAM Hak asasi manusia adalah seperangkat hak yang melekat pada manusia sebagai makhluk Tuhan YME dan merupakan anugerah-Nya yang wajib dihormati,dijunjung tinggi,dan dilindung oleh negara,hukum,pemerintah,dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia.Oleh sebab itu,untuk menjaga agar setiap orang menghormati HAM orang lain,maka perlu adanya penegakan dan pendidikan HAM. Penegakan HAM dilakukan terhadap setiap pelanggaran HAM.

8 Untuk mengatasi masalah penegakan HAM,maka dalam Bab VII pasal 75 UU tentang HAM, negara membentuk komisi hak asasi manusia atau KOMNAS HAM, dan Bab IX pasal 104 tenang pengadilan HAM,sera peran serta masyrakat seperti dikemukakan dalam Bab XIII pasal

9 a. Komnas HAM Komnas HAM adalah lembaga yang mandiri yang kedudukannya setingkat dengan lembaga negara lainnya yang berfungsi melaksanakan pengkajian,penelitian,penyuluhan,pe mantauan,dan mediasi hak sasi manusia.

10 Tujuan Komnas HAM Mengembangkan kondisi yang kondutif bagi pelaksanaan hak asasi manusia sesuai dengan Pancasila,UUD 1945, dan Piagam PBB serta Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Mengembangkan kondisi yang kondutif bagi pelaksanaan hak asasi manusia sesuai dengan Pancasila,UUD 1945, dan Piagam PBB serta Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Meningkatkan perlindunggan dan penegakan hak asasi manusia guna berkembangnya pribadi manusia Indonesia seutuhnya dan kemampuannya berpartisipasi dalam barbagai bidang kehadupan. Meningkatkan perlindunggan dan penegakan hak asasi manusia guna berkembangnya pribadi manusia Indonesia seutuhnya dan kemampuannya berpartisipasi dalam barbagai bidang kehadupan.

11 Wewenang Komnas HAM 1.Wewenang dalam bidang pengkajian penelitian a. Pengkajian dan penelitian berbagai instrumen internasional hak asasi manusia dengan tujuan memberikan saran-saran mengenai kemungkinan aksesi dan retifikasi.

12 lanjutan B.Pengkajian dan penelitian berbagai peraturan perundang undangan untuk memberikan rekomendasi mengenai pembentukan,perubahan,dan pencabutan peraturan perundang undangan yang berkaitan dengan hak asasi manusia. c.Penerbitan hasil pengkajian dan penelitian

13 d.Studi kepustakaan,studi lapangan,studi banding di negara lain mengenai hak asasi manusia. e.Pembahasan berbagai masalah yang berkaitandenganperlindungan,penegakan dan pemajuan hak asasi manusia. f.kerja sama pengkajian dan penelitian dengan organisasi,lembaga atau pihak lainnya,baik tingkat nasional,regional,maupun internasional dalam hak asasi manusia.

14 2.Wewenang dalam bidang penyuluhan a.Penyebarluasan wawasan masyarakat mengenai hak asasi manusia kepada masyarakat Indonesia. b.Upaya peningkatan kesadaran masyarakat tentang hak asasi manusia melalui lembaga pendidikan formaldan non formal serta berbagai kalangan lainnya. c.Kerja sama dengan organisasi,lembaga,atau pihak lainya,baik di tingkat nasional,regional,maupun internasional dalam bidang hak asasi manusia.

15 3.Wewenang dalam pemantauan. a.Pengamatan pelaksanaan hak asasi manusia dan penyusunan laporan hasil pengamatan tersebut. b.Penyelidikan dan pemeriksaan terhadap peristiwa yang timbul dalam masyarakat yang berdasarkan sifat atau lingkupnya patut diduga terdapat pelanggaran hak asasi manusia. c.Pemanggilan saksi untuk diminta dan didengar kesaksian,dan kepada saksi pengadu diminta menyerahkan bukti yang diperlukan. d.Peninjauan di tempat kejadian dan tempat lainnya yang dianggap perlu. DLL

16 4.Wewenang dalam bidang mediasi a. Perdamaian kedua belah pihak. b. Penyelesaian perkara melalui cara konsultasi,negosiasi,mediasi,konsiliasi,dan penilaian ahli. c. Pemberian saran pada para pihak untuk menyelesaikan senketa melalui pengadilan. d. Penyampaian rekomendasi atas suatu kasus pelanggaran hak asasi manusia kepada pemerintah untuk ditindaklanjuti penyelesaiannya. e. Penyampian rekomendasi atas suatu kasus pelanggaran hak asasi manusia kepada DPR RI untuk ditindklanjuti

17 b. Pengadilan HAM Menurut pasal 104 UU HAM, untuk mengadili pelanggaran hak asasi manusia yang berat di bentuk pengadilan HAM di lingkungan peradilan umum, yaitu pengadilan negeri dan pengadilan tinggi.

18 c. Partisipasi masyarakat Parstisipasi masyarakat dalam penegakan HAM diatur dalam pasal UU tentang HAM. partisipasi masayarakat dapat di bentuk sebagai berikut: Parstisipasi masyarakat dalam penegakan HAM diatur dalam pasal UU tentang HAM. partisipasi masayarakat dapat di bentuk sebagai berikut: 1.setiap orang, kelompok, organisasi politik, organisasi masayarakat, lembaga swadaya masayarakat (LSM),atau lembaga kemasyarakatan lainya, berhak berpartisipasi dalam perlindungan, penegakan, dan pemajuan hak asasi manusia. 1.setiap orang, kelompok, organisasi politik, organisasi masayarakat, lembaga swadaya masayarakat (LSM),atau lembaga kemasyarakatan lainya, berhak berpartisipasi dalam perlindungan, penegakan, dan pemajuan hak asasi manusia. 2.pemasyarakatan juga berhak menyampaikan laporan atas terjadinya pelanggaran hak asasi manuasia kepada komnas HAM atau lembaga lain yang berwenang dalam rangka perlindungan, penegakan, dan pemajuan hak asasi manuasia. 2.pemasyarakatan juga berhak menyampaikan laporan atas terjadinya pelanggaran hak asasi manuasia kepada komnas HAM atau lembaga lain yang berwenang dalam rangka perlindungan, penegakan, dan pemajuan hak asasi manuasia.

19 1. Masyarakat berhak mengajukan usulan mengenai perumusan dan kebi-jakkan yang berkaitan dengan hak asasi manusia kepada komnas HAM atau lembaga lainnya. 2. Masayarakat dapat bekerjasama dengan komnas HAM melakukan penelitian, pendidikan, dan penyebarluasan informasi mengenai hak asasi manusia.

20 Mengembangkan Pendidikan HAM Dr. Serto Mulyadi,seorang psikologi dan ketua komnas perlindungan anak berpendapat,pembelajaranHAM sejak dini mulai dari anak-anak merupakan tuntutan bagi pembangunan bangsa di masa mendatang.Dengan memahami HAM,moral bangsa akan terbangun sejak dini dan mereka terlahir menjadi generasi yang menghargai hajk asasinya sebagai manusia

21 Pengajaran HAM sejak dini dilaksanakan tidak hanya betujuan sebagai pengetahuan(knowledge) tentang HAM tetapi juga mengembangkan sikap (attitude)dan keterampilan. a.Pengetahuan tentang HAM mencakup hak dan kewajiban setiap manusia,hak-hak anak,hak-hak perempuan,masalah keadilan,dan pluralis. b.Pendidikan HAM juga mengembangkan ketrampilan mahasiswa yang dilakukan dengan meningkakan keterampilan mendengarkan orang lain,bekerja sama,berkomunikasi,memecahkan masalah,membuat analisis moral,dan bagai mana mengajukan kritik dengan baik.

22 Lanjutan c.TAhap selanjutnya dari pendidikan HAM diharapkan mempunyai sikap yang baik.

23 Penelitian yang dilakukan oleh Sutisno(2004) menunjukan bahwa: a.70% responden setuju pendidikan HAM sejak dini dengan alasan sebagai dasar penampakan sikap,dan mengurangi pelanggaran HAM di masa depan. b.Materi yang perlu disampaikan dalam perkuliyahan HAM,menurut responden terdiri atas 40% tentang HAM yang bersifat umu,40% tentang HAM anak-anak,perempuan & minortas, & 40% tentang penyelesaian permasalahan HAM. c.Metode pengajaran HAM yang diharapkan dan disukai secara berurutan adalah diskusi,role play,curah pendapat,studi kasus,dan tutorial.

24 Sari hasil penelitian tersebut,tergambar bentuk pendidikan HAM di masa mendatang.Pendidikan diselenggarakan sejak dini sampai perguruan tinggi.Penyampaian materi HAM dilaksanakan dengan metode diskusi dan permainan,dan tujuan pembelajaran tidak hanya pengetahuan,tetapi mengubah sikap dan meningkatkan ketrampilan di bidang HAM.


Download ppt "HAM di INDONESIA : PERMASALAHAN dan PENEGAKANNYA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google