Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGEMBANGAN PENDIDIKAN KARAKTER BANGSA Dr. Suyatno, M.Pd. Universitas Negeri Surabaya.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGEMBANGAN PENDIDIKAN KARAKTER BANGSA Dr. Suyatno, M.Pd. Universitas Negeri Surabaya."— Transcript presentasi:

1 PENGEMBANGAN PENDIDIKAN KARAKTER BANGSA Dr. Suyatno, M.Pd. Universitas Negeri Surabaya

2 BERBAGAI ISTILAH KARAKTER AKHLAK MORAL WATAK PERILAKU

3 JATI DIRI KARAKTERKARAKTER PERILAKUPERILAKU BUDAYA LUHUR BANGSA PENGARUH LINGKUNGAN FITRAH ILLAHI  JIKA BUDAYA LUHUR BANGSA BERPENGARUH DOMINAN THD PEMBENTUKAN KARAKTER, PERILAKU MASYARAKAT AKAN DIWARNAI OLEH BUDAYA LUHUR BANGSA.

4 Pasal 3 UU Sisdiknas Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. 5 DARI 8 POTENSI PESERTA DIDIK YG INGIN DIKEMBANGKAN LB DEKAT DENGAN KARAKTER

5 KI HAJAR DEWANTARA PENDIDIKAN ADALAH DAYA UPAYA UNTUK MEMAJUKAN BERTUMBUHNYA BUDI PEKERTI (KEKUATAN BATIN, KARAKTER), PIKIRAN (INTELLECT) DAN TUBUH ANAK. BAGIAN-BAGIAN ITU TIDAK BOLEH DIPISAHKAN AGAR KITA DAPAT MEMAJUKAN KESEM- PURNAAN HIDUP ANAK-ANAK KITA. PENDIDIKAN KARAKTER MERUPAKAN BAGIAN INTEGRAL YG SANGAT PENTING DARI PENDIDIKAN KITA

6 PENDIDIKAN KARAKTER DLM 4 PILAR PENDIDIKAN UNESCO LEARNING TO KNOW LEARNING TO DO LEARNING TO BE LEARNING TO LIVE TOGETHER AKAN BERPENGARUH SAAT YBS MELAKUKAN 2 PILAR LAINNYA LEBIH DEKAT DG KARAKTER

7 OLAH HATI OLAH PIKIR OLAH RASA/ KARSA OLAH RAGA SIDIK TABLIGH FATHONAH AMANAH

8 INTRA- PERSONAL INTER- PERSONAL LOGIKARASA OLAH PIKIR FATHONAH THINKER IQ (Bervisi, Cerdas, Kreatif, Terbuka) OLAH HATI SIDDIQ BELIEVER SQ (Jujur, Ikhlas, Religius, Adil) OLAH RAGA AMANAH DOER AQ (Gigih, Kerja Keras, Disiplin, Bersih, Bertanggungjawab) OLAH RASA/KARSA TABLIGH NETWORKER EQ (Peduli, Demokratis, Gotongroyong, Suka membatu) LOGIKARASA

9 9 INTERVENSI HABITUASI Perilaku Berkarakter MASYA- RAKAT PROSES PEMBUDAYAAN DAN PEMBERDAYAAN Agama, Pancasila, UUD 1945, UU No. 20/2003 ttg Sisdiknas Agama, Pancasila, UUD 1945, UU No. 20/2003 ttg Sisdiknas Teori Pendidikan, Psikologi, Nilai, Sosial Budaya Pengalaman terbaik (best practices)dan praktik nyata Nilai-nilai Luhur PERANGKAT PENDUKUNG Kebijakan, Pedoman, Sumber Daya, Lingkungan, Sarana dan Prasarana, Kebersamaan, Komitmen pemangku kepentingan. PERANGKAT PENDUKUNG Kebijakan, Pedoman, Sumber Daya, Lingkungan, Sarana dan Prasarana, Kebersamaan, Komitmen pemangku kepentingan. GRAND DESIGN PENDIDIKAN KARAKTER KELUARGA SATUAN PENDIDIKAN SATUAN PENDIDIKAN

10 KEGIATAN KESEHARIAN DI RUMAH KEGIATAN EKSTRA KURIKULER Integrasi ke dalam kegiatan Ektrakurikuler Pramuka, Olahraga, Karya Tulis, Dsb. Integrasi ke dalam KBM pada setiap Mapel Pembiasaan dalam kehidupan keseharian di satuan pendidikan Penerapan pembiasaan kehidupan keseharian di rumah yang sama dengan di satuan pendidikan STRATEGI MIKRO DI SEKOLAH 10 BUDAYA SEKOLAH: (KEGIATAN/KEHIDUPAN KESEHARIAN DI SATUAN PENDIDIKAN)

11 NOVEL LASKAR PELANGI + SANG PEMIMPI NOVEL NEGERI LIMA MENARA SEKOLAH YG SEDERHANA; PONPES DI DAERAH PEDESAAN MAMPU MENUMBUHKEMBANGKAN KARAKTER PESERTA DIDIK BUDAYA SEKOLAH MELALUI PEMBIASAAN DLM KEHIDUPAN KESEHARIAN DI SEKOLAH/PONPES DAN TELADAN GURU/USTADZ SBG KUNCI SUKSES. BELAJAR DARI PENGALAMAN SUKSES DALAM SARASEHAN NASIONAL TGL 14 JAN 2010: BANYAK SEKOLAH YG SUDAH MENGEMBANGKAN PENDIDIKAN KARAKTER DG SUKSES DAN TERNYATA DAPAT MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR SISWA.

12  PENDIDIKAN KARAKTER TIDAK MUDAH? JAWABNYA: YA.  PENDIDIKAN KARAKTER PERLU WAKTU PANJANG? JAWABNYA: YA. TETAPI PENDIDIKAN KARAKTER BAGIAN PENTING DARI PENDIDIKAN NASIONAL DAN SUDAH ADA SEKOLAH YG BERHASIL MENGEMBANGKAN.

13 BUDAYA DAN KARAKTER MERUPAKAN BAGIAN INTEGRAL YG SANGAT PENTING DALAM PENDIDIKAN NASIONAL PERTANYAAN: APA ASPEK-ASPEK POKOK DALAM BUDAYA DAN KARAKTER YG HARUS DIKEMBANGKAN PD PESERTA DIDIK? BAGAIMANA MENGEMBANGKAN ASPEK-ASPEK BUDAYA DAN KARAKTER TERSEBUT, AGAR DAPAT BERHASIL DENGAN EFEKYIF?

14 KESEPAKATAN NASIONAL PENGEMBANGAN PENDIDIKAN BUDAYA DAN KARAKTER BANGSA (DIBACAKAN PD AKHIR SARASEHAN TGL 14/1/2010) 1.PENDIDIKAN BUDAYA DAN KARAKTER BANGSA MERUPAKAN BAGIAN INTEGRAL YG TAK TERPISAHKAN DARI PENDIDIKAN NASIONAL SECARA UTUH. 2.PENDIDIKAN BUDAYA DAN KARAKTER BANGSA HARUS DIKEMBANGKAN SECARA KOMPREHENSIF SBG PROSES PEMBUDAYAAN. OLEH KARENA ITU, PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN SECARA KELEMBAGAAN PERLU DIWADAHI SECARA UTUH. 3.PENDIDIKAN BUDAYA DAN KARAKTER BANGSA MERUPAKAN TANGGUNG JAWAB BERSAMA ANTARA PEMERINTAH, MASYARAKAT, SEKOLAH DAN ORANGTUA. OLEH KARENA ITU PELAKSANAAN BUDAYA DAN KARAKTER BANGSA HARUS MELIBATKAN KEEMPAT UNSUR TERSEBUT. 4.DALAM UPAYA MEREVITALISASI PENDIDIKAN DAN BUDYA KARAKTER BANGSA DIPERLUKAN GERAKAN NASIONAL GUNA MENGGUGAH SEMANGAT KEBERSAMAAN DALAM PELAKSANAAN DI LAPANGAN.

15 15 LAPISAN KEPRIBADIAN

16  Setiap orang memiliki “KECERDASAN” dasariah, yakni untuk bertahan hidup (living values).  Nilai kehidupan itulah yang membuat setiap orang (individu) mampu bertahan hidup dan bertumbuh menjadi dewasa.  Bahkan dalam diri hewan sekalipun, nilai kehidupan itu telah ditanam oleh PENCIPTA berupa “naluri kehidupan”

17 Setiap Anak, lahir ke dunia ini…  Dengan membawa nilai-nilai kehidupan… jujur… mempunyai rasa keadilan… penuh kasih sayang, …  Setiap anak, pada dasarnya sangat jujur… mempunyai rasa keadilan… penuh kasih sayang, … yang ditanam oleh PENCIPTA di dalam kodrat setiap orang.  Setiap orang dilengkapi oleh POTENSI bawaan (untuk berpikir, merasa & mampu berprilaku) baik …

18 Namun demikian, …  Bagaimana seorang anak mengembangkan watak suka berbohong… perilaku-perilaku negatif (seperti suka marah, mengamuk, keras kepala, suka mengejek dan memukul temannya…?)  Apakah ini karakter bawaan?

19 LIMA SISTEM EKOLOGI MENURUT BRONFENBRENNER

20 Etika hanya dapat ditumbuhkan dari dalam diri anak, melalui pengalaman langsung (baik di rumah, pun di sekolah) Hingga anak memiliki kepekaan (etika) misalnya cara minta sesuatu, “selalu dengan mengatakan minta tolong…” Membuang sampah, selalu pada tempat sampah

21 Metode Pembentukan KARAKTER 1.Curiousity : timbulkan rasa ingin tahu anak 2.Share : ajak berdiskusi 3.Planning : apa yang akan dilakukan 4.Action : anak melakukan rencana yang disusun 5.Reflection : anak mengevaluasi apa yang telah ia lakukan

22 Kiat Mengajarkan Karakter Ajak anak melihat di sekitarnya dan ajak ia berpikir Tanyakan kepada anak jika ia berada dalam situasi sebagai pelaku sesuai dengan apa yang dilihatnya Manfaatkan Golden Opportunity Ajari anak keahlian yang menunjang karakter Minta anak untuk melakukan suatu pekerjaan atau perbuatan sesuai kemampuannya Biasakan anak melakukan perbuatan atau pekerjaan tersebut secara konsisten Orang tua atau pendidik sekali-kali perlu terlibat dalam kegiatan anak Berikan teladan yang baik setiap waktu

23 Mengenal 20 karakter dasar Para ahli telah menjabarkan setidaknya ada 20 karakter dasar yang sangat dibutuhkan oleh anak demi kesuksesannya di masa depan, di antaranya : EmpatiPeduli Suka menolong HormatSetia SopanBijakPercaya diriBeraniSemangat InspiratifHumoris Tanggung jawab AdilSabar JujurDisiplinKerjasamaMandiriToleran

24 Jangan malu untuk memulai dari SEKARANG !!!

25 Pengertian Konsep Suatu kata yang bernuansa abstrak dan dapat digunakan untuk mengelompokan ide, benda, atau peristiwa (Bruner, 1996)

26 CIRI-CIRI KONSEP Memiliki nama (HAM anak di masyarakat) Contoh positif (anak berhak mendapat pendidikan dari tri pusat pendidikan) Contoh negatif (ada oknum masyarakat yang melakukan trafficking) Atribut/ciri (menghargai hak anak, lembaga pemerintah yang melindungi hak anak, ada LSM, dll.)

27 Pengertian Nilai Nilai (Value) adalah harga, makna, isi dan pesan, semangat, atau jiwa yang tersurat dan tersirat dalam fakta, konsep, dan Teori sehingga bermakna secara fungsional (Djahiri, 1999) Pendidikan Nilai adalah pendidikan yang mensosialisasikan Dan menginternalisasikan nilai-nilai dalam diri siswa

28 Pengertian Moral Moral adalah ukuran baik-buruknya seseorang, baik sebagai Pribadi maupun sebagai warga masyarakat, dan warga negara (Frans Magnis Suseno, 1998) Pendidikan moral adalah pendidikan untuk menjadikan anak Manusia bermoral baik dan manusiawi

29 Pendidikan Karakter Menurut Lickona (1992) Lickona mengacu pada pemikiran Filosof Micahel Novak Berpendapat bahwa watak atau Karakter seseorang dibentuk melalui Tiga aspek, yaitu: Konsep moral (moral Knowing), sikap moral (moral feeling), perilaku moral (moral behavior)

30 Karakter/Watak KONSEP MORAL: Kesadaran Moral Pengetahuan Nilai Moral Pandangan ke Depan Penalaran Moral Pengambilan Keputusan Pengetahuan Diri PERILAKU MORAL: Kemampuan Kemauan Kebiasaan SIKAP MORAL: Kata Hati Rasa Percaya Diri Empati Cinta Kebaikan Pengendalian Diri Kerendahan Hati

31 Contoh Penerapan Pemikiran Lickona Standar Kompetensi: Menampilkan sikap demokratis Kompetensi Dasar: Mengenal kegiatan musyawarah Menghargai suara terbanyak (mayoritas) Menampilkan sikap mau menerima kekalahan

32 ASPEK KONSEP MORAL (MORAL KNOWING) Kesadaran Moral: Kesadaran Hidup Berdemokrasi (Moral Awarness) Pengetahuan Nilai Moral : Pemahaman Materi Demokrasi (Knowing Moral Value) Pandangan ke Depan: Manfaat Demokrasi ke Depan (Perspective Taking) Penalaran Moral : Alasan Senang Demokrasi (Moral Reasoning) Pengambilan Keputusan : Bagaimana Cara Hidup Demokratis (Decision Making) Pengetahuan Diri: Introspeksi Diri (Self Knowledge)

33 ASPEK SIKAP MORAL (MORAL FEELING) Kata Hati: Kata Hati Tentang Hidup Bebas (Conscience) Rasa Percaya Diri: Rasa Percaya Diri Kita Pada Bebas Berpendapat (Self Esteem) Empati : Empati Kita Pada Orang Yang Tertekan (Emphaty) Cinta Kebaikan: Cinta Kita Terhadap Musyawarah (Loving The Good) Pengendalian Diri: Pengendalian Diri Kita Terhadap Kebebasan (Self Control) Kerendahan Hati: Menjunjung Tinggi dan Hormati Pendapat Lain ( Humility)

34 ASPEK PERILAKU MORAL (MORAL BEHAVIOR) Kemampuan : Kemampuan Menghormati Hidup Demokrasi (Competence) Kemauan : Kemauan untuk Hidup Berdemokrasi (will) Kebiasaan: Kebiasaan Berdemokrasi dengan Teman (Habbit)

35 Pengetian Norma Norma adalah aturan yang berisi rambu-rambu yang menggambarkan ukuran tertentu yang di dalamnya terkandung nilai benar/salah. Norma juga bisa diartikan sebagai kaidah atau petunjuk hidup yang digunakan untuk mengatur perilaku manusia dalam kehidupan bermasyarakat maupun bernegara

36 SK : Menampilkan sikap cinta lingkungan Konsep Menerapkan hidup mencintai lingkungan (suka merawat tanaman, penghijauan, menjaga kebersihan, membuang sampah pada tempatnya, berkebun, dll.) Nilai Hidup penuh dengan keindahan dan estetika Moral Untuk menciptakan keindahan dituntut untuk berlaku bersih dan rajin Norma Untuk menumbuhkan perilaku indah, diperlukan norma kebiasaan dan agama, baik di rumah maupun di sekolah Tujuan Membentuk warga negara yang baik dengan membiasakan mencintai lingkungan hidupnya

37


Download ppt "PENGEMBANGAN PENDIDIKAN KARAKTER BANGSA Dr. Suyatno, M.Pd. Universitas Negeri Surabaya."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google