Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KAIDAH-KAIDAH FALAKIYAH SIMULASI PEREDARAN BENDA LANGIT Dipersiapkan oleh: Cecep Nurwendaya Penceramah Planetarium & Observatorium Jakarta Tahun 2003.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KAIDAH-KAIDAH FALAKIYAH SIMULASI PEREDARAN BENDA LANGIT Dipersiapkan oleh: Cecep Nurwendaya Penceramah Planetarium & Observatorium Jakarta Tahun 2003."— Transcript presentasi:

1 KAIDAH-KAIDAH FALAKIYAH SIMULASI PEREDARAN BENDA LANGIT Dipersiapkan oleh: Cecep Nurwendaya Penceramah Planetarium & Observatorium Jakarta Tahun 2003

2 Gerak Bumi A. Rotasi Gerak bumi berputar pada porosnya disebut gerak rotasi bumi. Arah berotasi dengan arah dari barat ke timur. Periode rotasi bumi adalah 23 jam 56 menit 4 detik. Akibat rotasi bumi: - Gerak harian benda langit dari timur ke barat ( terbit di timur, terbenam di barat; terjadinya pergantian siang malam). - Terjadi pepatan bumi di arah kutubnya ( momentum sudut lebih besar pada daerah equator ) - Efek Coriolis pada arah angin. - Perubahan arah ayunan bandul. - Perubahan arah arus laut sepanjang equator bumi. B. Revolusi Bumi Gerak bumi mengedari matahari disebut gerak revolusi bumi. Bidang orbit bumi mengedari matahri disebut bidang ekliptika, letaknya miring 23,5 0 terhadap bidang equator langit (perpan- Jangan bidang equator bumi). Periode revolusi bumi = 365,25 hari. Gerak revolusi bumi disebut juga gerak tahunan bumi atau gerak annual. Akibat gerak revolusi bumi: - Gerak semu tahunan matahari di daerah zodiak. Gerak harian matahari terlambat 4 menit dari bintang setiap harinya, atau bergeser ke arah timur sebesar satu derajat busur di latar belakang bintang-bintang di daerah zoodiak. - Terjadinya paralaks bintang. - Terjadinya pergantian musim di permukaan bumi akibat kemiringan sumbu bumi sebesar 66,5 0 terhadap bidang peredar- - annya (bidang ekliptika). 0

3 A. Presesi dan Nutasi Gerak presesi bumi disebut juga gerak gasing bumi, ialah perputaran sumbu rotasi bumi mengedari sumbu bidang ekliptika. Periode gerak presesi bumi = tahun. Terjadi akibat kemiringan sumbu bumi terhadap bidang ekliptika sebesar Matahari berusaha menarik bulatan bumi untuk jatuh ke bidang ekliptika, namun karena bumi berotasi, akibatnya sumbu bumi berputar bagaikan sebuah gasing yang mau jatuh. Akibat gerak presesi bumi: - Kutub langit utara dan selatan tidak tetap letaknya, selalu berpindah karena memutari kutub ekliptika dengan periode tahun. - Koordinat seluruh benda langit selalu berubah untuk jangka waktu panjang. Letak matahari dan titik Aries (titik Hammal)) berpindah letaknya di zodiak ke arah barat (mundur) dengan periode tahun. Setiap zodiak ditempuh sekitar 2000 tahunan. Lingkaran gerak presesi bumi tidak mulus, melainkan bergelombang dengan periode gerak gelombangnya 19 tahun. Gerak gelombang ini disebut gerak nutasi. Gerak nutasi terjadi akibat pengaruh bulan yang berusaha menarik bumi ke bidang orbit bulan. Bidang orbit bulan miring 5,2 0 terhadap ekliptika. 2. Gerak Bulan A. Rotasi Bulan berputar pada porosnya dengan periode 27 1/3 hari. B. Revolusi Bulan berputar mengelilingi bumi dengan periode 27 1/3 hari. Akibat kala rotasi dan revolusi bulan waktunya bersamaan, maka daerah permukaan bulan yang menghadap ke bumi selalu tetap. Manusia mengetahui daerah yang membelakangi bumi setelah penerbangan pesawat Apollo yang berhasil memotret bagian belakang bulan. C. Librasi Gerak sumbu bulan yang melintang maupun membujur disebut gerak librasi bulan disebut juga gerak angguk bulan. Terjadi akibat kemiringan sumbu bulan terhadap sumbu bidang orbitnya sebesar 6,5 0. Kemiringan bidang orbit bulan terhadap bidang ekliptika sebesar 5,2 0. Akibatnya permukaan bulan yang menghadap kebumi sedikit berubah akibat gerak angguk bulan tersebut.

4 2. Gerak Semu Matahari Akibat Gerak Bumi A. Harian (Gerak Diurnal) Terjadi akibat gerak rotasi bumi. Periode menengahnya 24 jam. Arah gerak dari timur ke barat. Kemiringan lintasan gerak harian matahari tergantung letak lintang geografis pengamat. Di equator berupa lingkaran tegak, di kutub mendatar, di belahan bumi selatan miring ke utara dan di belahan bumi utara miring ke selatan. Kemiringannya sesuai besar lintangnya. B. Tahunan (Gerak Annual) Arah gerak tahunan matahari ke arah timur sekitar 1 derajat busur setiap harinya. Periode gerak semu tahunan matahari 365 ¼ hari. Arah terbit dan tenggelam matahari selalu berubah letaknya sepanjang tahun. Pada setiap tanggal 21 Maret dan 23 September terbit di titik Timur dan tenggelam di titik Barat.Pada setiap tanggal 22 Juni paling utara sejauh 23 ½ 0 busur dari Timur atau Barat dan pada tanggal 22 Desember paling selatan sejauh 23 ½ 0 busur. C. Pengaruh Presesi Bumi Letak matahari di zodiak bergerak mundur ( ke arah barat) dengan periode tahun akibat gerak presesi bumi. Setiap rasi bintang di zodiak ditempuh sekitar 2000 tahunan. D. Kalender Matahari (Syamsiah) Penyusunan kalender matahari berdasarkan gerak revolusi bumi mengelilingi matahari. dalam pemakaian praktis konsensus 1 tahun adalah 365 hari. Kendati demikian gerak edar bumi bukan lingkaran sempurna melainkan ellips, sehingga perhitungan kalender matahari sebenarnya tidak tetap, menyebabkan sesungguhnya rata-rata tahun matahari besarnya hari. Karena itu didefinisikan tahun kabisat(tahun dengan jumlah hari sebanyak 366 hari, dengan penambahan 1 hari pada bulan Februari, sehingga umurnya menjadi 29 hari) dengan ketentuan sebagai berikut: 1.Jika angka tahun yang ditinjau habis dibagi 4. 2.Jika tahun abad( misal 1900, 2000, 2100) maka tahun tersebut habis dibagi 4 dan habis dibagi 400.

5 2. Gerak Bulan Dari Bumi A. Gerak Harian Selain gerak akibat rotasi bumi dari arah timur ke barat, bulan melakukan pergerakan revolusi mengitari bumi yang arahnya dari barat ke timur. Akibat gerak ini, setiap hari bulan terlambat terbitnya dibanding letak bintang tertentu dibelakangnya sekitar 50 menit waktu atau 13 derajat busur. Sedangkan terhadap matahari setiap hari bulan terlambat melakukan gerak harian sekitar 12 derajat busur. Berarti setiap jam bulan ketinggalan oleh gerak harian matahari sebesar ½ derajat busur atau selebar piringan matahari maupun selebar piringan bulan. B. Bulan Sideris dan Sinodis Sebenarnya bulan sekali berevolusi mengedari bumi satu kali putar penuhnya ( ) memerlukan waktu 27 1/3 hari. Ditandai dengan letaknya kembali ketempat semula di latar belakang bintang-bintang yang sama. Periode ini disebut I bulan sideris. Sideris artinya bintang. Namun Bentuk fasenya belum kembali ke bentuk yang sama barulah setelah 29 ½ hari bulan kembali ke bentuk fase yang sama, dari bulan baru ke bulan baru berikutnya atau dari bulan purnama ke purnama berikutnya. Periode ini disebut 1 bulan Sinodis ( lunasi). Adanya perbedaan ini terjadi akibat bulan menyertai bumi mengedari matahari. C. Kalender Bulan (Hijriah) Sistem penanggalan yang berdasarkan peredaran bulan disebut kalender bulan atau hijriah. Sistem perhitungannya berdasarkan peredaran bulan mengelilingi bumi (periode sinodis) yang memakan waktu 29,5 hari (tepatnya 29 hari 12 jam 44 menit 2,8 detik), dan untuk satu tahunnya menjadi /30 hari. Untuk memudahkan perhitungan, diambil satu siklus selama 30 tahun dengan mengambil 11 tahun diantaranya menjadi tahun’kabisat,. Jumlah bulan dalam satu tahun hijriah sama dengan tahun masehi yaitu 12 bulan. Dengan demikian terdapat 6 bulan yang jumlah harinya 30(diambil bulan-bulan genap dan 6 bulan lagi yang jumlah harinya 29 (diambil bulan-bulan ganjil) sehingga dalam satu tahun jumlah harinya menjadi 354 hari. Sebagai kabisatnya (355 hari), mengingat siklus 30 tahuan, ditambahkan 1 hari pada bulan terakhir(Dzulhijjah) dengan ketentuan bahwa penambahan tersebut dilakukan pada tahun ke-2, 5, 7, 10, 13, 16, 18, 20, 24, 26, dan 29 pada siklus 30 tahunan.

6 Garis Balik Selatan Ekuator Langit Garis Balik Utara Gerak harian Matahari di Ekuator sepanjang tahun 21/322/3 Bergerak sekitar ¼ o = separuh lebar piringan matahari per-hari. 22 Juni 21 Mei 22 Juli 21 April 22 Agust 21 Maret 23 Sept 22 Okt 22 Feb 22 Nop 22 Jan 23, Des Barat Arah utaraArah selatan

7 GERAK HARIAN MATAHARI SEPANJANG TAHUN 22 Juni TMP 22 Desember TMD 21 Maret TMS 23 September TMG

8 SENIN MINGGU GARIS TANGGAL INTERNASIONAL 0O0O 30 O BT 30 O BB60 O 90 O 120 O 150 O BT 180 O 150 O BB 120 O 90 O 60 O 30 O BB GARIS TANGGAL INTERNASIONAL

9 CONTOH APLIKASI GARIS TANGGAL INTERNASIONAL 0O0O 30 O BT 30 O BB60 O 90 O 120 O 150 O BT 180 O 150 O BB 120 O 90 O 60 O 30 O BB GARIS TANGGAL INTERNASIONAL WIB o T WS o T UT Selasa Senin o B Senin Selasa

10 KLS Ekuator Langit Barat 1 o = 4 menit 12 o = 50 m 23jam 56 menit 4detik Gerak harian Bintang, Bulan dan Matahari di Jakarta Ekliptika Gerak Rotasi Bumi Periode: 23jam 56menit 4detik

11 Gerak Bulan relatif terhadap gerak harian Matahari ½ 0 = selebar piringan matahari 1 Jam

12 Arah gerak harian benda langit sejajar dengan ekuator langit Arah gerak bulan relatif terhadap matahari 5050 Gerak Bulan relatif terhadap Matahari Selama 1 jam Bulan bergerak sekitar 1/2 0 ke arah Timur

13 JakartaMekah 4 jam = 60 0

14 PERUBAHAN PENAMPAKAN BENTUK BULAN (FASE BULAN) Purnama Sabit Tua Sabit Muda Kwartir Pertama Kwartir Ketiga Bulan Susut Bulan Besar sinar matahari Bumi Hilal Periode fase bulan = 29,53055 hari Bulan Baru (Ijtima’)

15 Ronald Royer (Astronomy, Maret 1995), umur bulan 13 s/d 14 jam Ivan Dryer (Astronomy, Maret 1995), umur bulan 13 s/d 14 jam Peter Ledlie (Astronomy, Maret 1995), 20 s/d 30 menit setelah sunset, umur bulan 13 s/d 14 jam.

16 Kutub ekliptika Kutub orbit bulan 5050 Bidang orbit bulan miring 5,2 0 terhadap bidang ekliptika (orbit bumi mengedari matahari ) Ekuator langit Bidang ekliptika Bidang orbit bulan

17 1 bulan Sideris = 27 1/3 hari (bulan sudah memutari bumi ) ke arah bintang jauh 1 bulan Sinodis = 29 1/2 hari (dari bulan baru ke bulan baru berikutnya) ke arah matahari

18 Gerak rotasi Bumi Arah : dari Barat ke Timur Periode : 23 jam 56 menit 4 detik

19 Bidang ekuator langit Bidang ekliptika Gerak revolusi bumi mengitari matahari (gerak tahunan bumi) Periode = 365,25 hari 21 Maret 23 Sept. 22 Juni 22 Des. Kutub ekuator Kutub ekliptika 23,5 0

20 GERAK PRESESI (GERAK GASING) SUMBU BUMI PERIODE PRESESI (LINGKARAN PENUH) = TAHUN DAN NUTASI (GELOMBANG KECIL) = 19 TAHUN Kutub Ekliptika 23,5 o Akibat gerak Presesi & Nutasi sumbu bumi: pergeseran titik Hammal(titik Aries) ke arah barat (mundur) sekitar 50” /tahun

21 GERHANA TERDEKAT MELEWATI WILAYAH INDONESIA 1.Gerhana Matahari Total. Tanggal 9 Maret Jalur gerhana total melewati: Sum-Sel, Kal-Sel, Sul-Teng dan Sul-Ut. Durasi (lama gerhana total) 4 menit 9,5 detik. 2.Gerhana Matahari Parsial Tanggal 22 Juli Jalur gerhana melewati bagian Utara dan Timur Indonesia. 3.Gerhana Matahari Cincin Tanggal 26 Januari Jalur gerhana melewati: Sumatera, Jawa dan Kalimantan. 4.Gerhana Bulan Total Tanggal 4 Mei Gerhana Bulan Parsial Tanggal 17 Oktober 2005

22 EKUATOR LANGIT KLS ZENITH BARAT Sekalipun Ijtima’ belum terjadi, tinggi hilal dapat berharga positif pada saat matahari tenggelam. EKLIPTIKA IJTIMA’SETELAH GHURUB GERAK HARIAN

23 EKUATOR LANGIT KLS ZENITH BARAT GERAK HARIAN Sekalipun Ijtima’ terjadi sebelum magrib, tidak selalu tinggi bulan positif (berada di atas ufuk) pada saat matahari tenggelam. EKLIPTIKA IJTIMA’


Download ppt "KAIDAH-KAIDAH FALAKIYAH SIMULASI PEREDARAN BENDA LANGIT Dipersiapkan oleh: Cecep Nurwendaya Penceramah Planetarium & Observatorium Jakarta Tahun 2003."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google