Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

風土 Fudo, filosofi alam bagi orang Jepang. ”Who we are is not simply what we think, or what we choose as individuals in our aloneness, but is also the.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "風土 Fudo, filosofi alam bagi orang Jepang. ”Who we are is not simply what we think, or what we choose as individuals in our aloneness, but is also the."— Transcript presentasi:

1 風土 Fudo, filosofi alam bagi orang Jepang

2 ”Who we are is not simply what we think, or what we choose as individuals in our aloneness, but is also the result of the climatic space into which we are born, live, love, and die” (Watsuji Tetsurō)

3 Watsuji Tetsuro ( 和辻 哲郎 ) dan Fudo Watsuji Tetsurō (1 Maret Desember 1960) adalah seorang filsuf moral Jepang dan sejarawan dalam bidang budaya. Karya- karyanya mengenai etika Jepang masih dipergunakan sampai sekarang sebagai acuan dalam mempelajari budaya Jepang. Salah satu karyanya yang terkenal adalah Fūdo ( 風土 ) yang diterbitkan pada tahun 1935.

4 Pada tahun 1927, Watsuji pergi ke Jerman. Setelah 14 bulan berada di Eropa, Watsuji dipaksa kembali ke Jepang pada tahun 1928, karena ayahnya meninggal dunia. Watsuji sangat tertarik dengan pemikiran seorang filsuf Jerman bernama Martin Heidegger. Namun Watsuji tidak setuju dengan teori Heidegger mengenai keberadaan manusia. Heidegger menekankan bahwa individualisme adalah hasil pemikiran Eropa yang sudah tertanam selama berabad-abad. Watsuji berpendapat bahwa Heidegger terlalu menekankan pengaruh individu, tanpa memikirkan sisi sosial dan geografis. Watsuji pun lalu menulis buku berjudul fudo yang dalam bahasa Inggris diterjemahkan menjadi “iklim dan budaya”

5 Watsuji Tetsuro dan Fudo Bagi Watsuji, hubungan antara manusia dan lingkungannya (aidagara) sudah ada sebelum konsep lain dimengerti. Bahwa manusia dan lingkungan itu satu kesatuan, bukan dual- existences atau dua hal yang berdiri sendiri- sendiri.

6 Fudo, 風土 DEFINISI “istilah umum yang meliputi iklim, cuaca, bentukan geologis, tanah, topografi, dan pemandangan alam dari sebuah wilayah”. Iklim dan manusia erat kaitannya. Iklim yang berbeda akan membentuk persepsi diri yang berbeda. Selain itu, pakaian, makanan, tempat tinggal, peralatan, semuanya tergantung iklim yang ditinggali seseorang. Watsuji menyatakan bahwa fenomena iklim harus dilihat sebagai ekspresi subjektivitas keberadaan manusia dan bukan hanya lingkungan alam.

7 Fudo Dia menjelaskannya menggunakan contoh dari fenomena ”dingin”. Ketika kita mendefinisikan ”dingin”, kita sudah mengaitkan dengan subjektivitas kita. Pada puisi dan syair-syair, angin dingin mungkin saja dikaitkan dengan hembusan dingin angin gunung, atau angin kering yang menyapu kota pada akhir musim dingin, atau angin sepoi-sepoi musim semi yang membawa bunga sakura

8 Fudo dan Pembagian Iklim A. Muson Mewakili Asia. Indikatornya panas dan lembab. Karakteristik orangnya patuh dan pasrah. B. Gurun Elemen pentingnya adalah “kekeringan”. Orang-orangnya luar biasa efektif. Mereka memiliki rasa kepemilikan yang besar, dan kepatuhan yang berlebihan. Namun mereka juga yang paling gemar berperang dengan bangsa lain. C. Padang Rumput Kering di musim panas dan lembab di musim dingin. Tipe orang yang hidup di daerah ini adalah: rasional.

9 Iklim di Jepang Dalam klasifikasi di atas, Jepang dimasukkan ke tipe pertama, yaitu muson. Namun, tetap saja, iklim di Jepang memiliki keunikan tersendiri. Jepang dipengaruhi oleh benua Asia dan Pasifik. Di satu sisi, tropis, namun di sisi lain, sangat dingin. Pemandangan unik berupa “salju di daun bambu” mungkin yang paling tepat untuk menggambarkannya.

10 Iklim di Jepang Jepang memiliki pembagian empat musim yang jelas. Walaupun demikian, terdapat perbedaan iklim yang mencolok antara wilayah bagian utara dan wilayah bagian selatan. Pada musim dingin, Jepang bagian utara seperti Hokkaido mengalami musim salju, namun sebaliknya wilayah Jepang bagian selatan beriklim subtropis. Iklim juga dipengaruhi tiupan angin musim yang bertiup dari benua Asia ke Lautan Pasifik pada musim dingin, dan sebaliknya pada musim panas.

11 6 zona iklim di Jepang  Hokkaido: Kawasan paling utara beriklim sedang dengan musim dingin yang panjang dan membekukan, serta musim panas yang sejuk. Presipitasi tidak besar, namun salju banyak turun ketika musim dingin.  Laut Jepang: Di pantai barat Pulau Honshu, tiupan angin dari barat laut membawa salju yang sangat lebat. Pada musim panas, kawasan ini lebih sejuk dibandingkan kawasan Pasifik. Walaupun demikian, suhu di kawasan ini kadangkala dapat menjadi sangat tinggi akibat fenomena angin foh  Dataran Tinggi Tengah: Wilayah ini beriklim pedalaman dengan perbedaan suhu rata-rata musim panas-musim dingin yang sangat mencolok. Perbedaan suhu antara malam hari dan siang hari juga sangat mencolok.  Laut Pedalaman Seto: Barisan pegunungan di wilayah Chugoku dan Shikoku menghalangi jalur tiupan angin musim, sehingga kawasan ini sepanjang tahun beriklim sedang.  Samudra Pasifik: Kawasan pesisir bagian timur Jepang mengalami musim dingin yang sangat dingin, namun tidak banyak turun salju. Sebaliknya, musim panas menjadi begitu lembap akibat tiupan angin musim dari tenggara.  Kepulauan Ryukyu: Kepulauan di barat daya Jepang termasuk Kepulauan Ryukyu beriklim subtropis, hangat sewaktu musim dingin dan suhu yang tinggi sepanjang musim panas. Presipitasi sangat tinggi, terutama selama musim hujan

12 Japan Climate Zones Map

13 Hubungan Antar Manusia Pada budaya iklim padang rumput jaman dahulu, pria petualang meninggalkan tempat asalnya dan mencari daerah jajahan. Mereka lalu memperistri wanita di tanah jajahannya tersebut, lalu membentuk keluarga. Ikatan dengan leluhur, mayoritas hanya sampai tingkat “ayah” saja. Hal ini sangat berbeda dengan budaya gurun di mana garis keturunan bahkan dilacak dari generasi pertama. Pada budaya muson-lah, kehidupan keluarga paling ditekankan. Keluarga saat ini bertanggung-jawab terhadap keluarga di masa lalu dan masa depan, dari leluhur sampai cucu, keluarga hidup bersama untuk membentuk kehidupan yang harmonis.

14 Karakter Orang Jepang Di Jepang, ada perbedaan yang sangat besar antara soto (dlm hal ini berarti orang luar) dan uchi (orang dalam). Rumah tradisional Jepang bahkan tidak dipisahkan dengan gembok dan kunci, karena keluarga sudah dianggap satu kesatuan. Orang Jepang dibesarkan dengan berpikir bahwa mereka adalah bagian dari kelompok. Hal ini bisa dilihat dari berbagai sudut pandang. Secara internasional, pandangan ini menjadi; “kami orang Jepang” vs “dunia luar”. Tapi di sekolah perusahaan, sub-bagian perusahaan, ada banyak grup dan sub-grup yang tidak selalu dalam harmoni seperti apa yang terlihat di luar Karena terbiasa berada dalam kelompok, mereka akan melakukan apapun untuk mengikutsertakan semua orang dalam aktivitas kelompok. Semua orang harus terlibat, entah mereka diperlukan atau tidak.

15 Jepang dalam pergaulan Karena masyarakatnya yang homogen dan letak geografis yang sedikit terpisah dengan negara lain, orang Jepang bukan ahli bergaul. Apalagi ketika era Tokugawa mengembangkan politik isolasi (sakoku), semakin membuat orang Jepang menutup diri.

16 Orang Jepang dan Alam Perubahan alam sampai yang sekecil-kecilnya tidak luput dari pengamatan orang Jepang Begitu pula dengan bunga-bunga yang hanya mereka nikmati di musim tertentu Jika menyebut bunga, yang dimaksud adalah bunga sakura Motoori Norinaga, cendekiawan Edo menerangkan Yamato kokoro (semangat Jepang) seperti bunga Sakura 朝日のかおる桜の花, wangi sakura di pagi hari. Keindahan sakura = ketidak kekalan, ketidak abadian

17 Tiga kota besar di Jepang dan karakter orangnya Kyoto Kyoto pernah menjadi pusat kota di masa Kamakura, budaya yang menonjol adalah agama Budha dan Zen Osaka Pusat ekonomi, dulunya menjadi gerbang pedagang dari China dan Korea Tokyo Pusat budaya, jokamachi (kota sekitar istana), kota penerima kebudayaan (kamigata) “orang Kyoto sangat teliti dan pelit, orang Osaka banyak keinginannya, mudah tersinggung dan mudah cemas, orang Edo sombong dan cepat naik darah “

18

19 Dari sejarah dan posisi geografis, Kanto daerah terlambat maju dibanding Kansai. Alam dan iklimnya keras, tapi wilayah Kanto cocok untuk pendidikan samurai. (seperti Minamoto Yoritomo yang bisa menang terhadap klan Heike, samurai dari Kansai, karena Minamoto Yoritomo berpasukan samurai dari Tohoku)  alasan pemindahan ibukota ke Edo (kanto)

20 Perkembangan Fudo Saat ini konsep Fudo sudah berkembang menjadi teori Toshikukan ron (Teori ruang kota) yang meninjau dari sejarah, geografis, cuaca, arsitek, budaya, sosial dan linguistik. Selain itu yang saat ini tengah populer juga adalah Fudo Shinrigaku (Psikologi Iklim)


Download ppt "風土 Fudo, filosofi alam bagi orang Jepang. ”Who we are is not simply what we think, or what we choose as individuals in our aloneness, but is also the."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google