Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

HUBUNGAN KANTOR PUSAT DAN CABANG (BAGIAN II) AKUNTANSI D PERSOALAN – PERSOALAN KHUSUS ALLAN MZK (111040101) FITRI FAWZIA.F (111040104) YENNI INDRIARTI.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "HUBUNGAN KANTOR PUSAT DAN CABANG (BAGIAN II) AKUNTANSI D PERSOALAN – PERSOALAN KHUSUS ALLAN MZK (111040101) FITRI FAWZIA.F (111040104) YENNI INDRIARTI."— Transcript presentasi:

1 HUBUNGAN KANTOR PUSAT DAN CABANG (BAGIAN II) AKUNTANSI D PERSOALAN – PERSOALAN KHUSUS ALLAN MZK ( ) FITRI FAWZIA.F ( ) YENNI INDRIARTI ( ) AINI INDRIANI ( ) IQBAL RIJALUL F ( ) DESI AYU W ( ) UTAMI PUJI A ( ) FEBRI TRIYANTO ( )

2 Persoalan – persoalan khusus di dalam akuntansi biasanya timbul (Dalam hal perusahaan menggunakan Sistem Desentralisasi), apabila hubungan antara kantor pusat dengan cabang-cabangnya itu menyangkut hal-hal yang berikut :  Pengiriman (transfer) uang antar cabang  Pengiriman barang – barang antar cabang  Barang – barang yang dikirimkan ke cabang di nota dengan harga di atas harga pokoknya (cost) yaitu dengan tambahan % tertentu di atas harga pokoknya, atau di nota dengan harga penjualan eceran.

3 Pengiriman Uang Antar Cabang Pengiriman uang antar cabang (interbranch transfer of cash) ini terjadi apabila perusahaan mempunyai cabang lebih dari satu. Untuk mengendalikan aktivitas tiap-tiap cabangnya, biasanya kantor pusat mengadakan pembatasan – pembatasan yang menyangkut hubungan antara cabang tertentu dengan cabang lainnya. Pembatasan yang diadakan itu berhubungan dengan otorisasi terhadap transaksi yang terjadi antara cabang tertentu dengan cabang lainnya tersebut. Otorisasi terhadap transaksi demikian biasanya berada pada kantor pusat. Dari segi akuntansinya, meskipun tiap-tiap cabang dianggap sebagai unit usaha yang berdiri sendiri (sistem desentralisasi), namun demikian pengecualian terhadap transaksi antar cabang seperti itu diadakan agar hasil usaha tiap-tiap cabang dapat lebih dikontrol oleh pusat. Rekening “proforma” antara cabang tertentu dengan cabang lainnya tidak perlu diselenggarakan. Sedangkan untuk menampung transaksi anta cabang berdasar otorisasi dari kantor pusat harus diperhitungkan oleh masing-masing cabang dengan kantor pusat.

4 Contoh 1 : Suatu perusahaan yang berkantor pusat di Yogyakarta memerintahkan kepada cabang Bandung untuk mengirimkan uang sebesar Rp ,00 kepada cabang Semarang. Sesuai dengan uraian tersebut diatas, maka pencatatan yang diperlukan oleh masing-masing pihak yang terlihat dalam transaksi ini adalah sebagai berkut : Buku – Buku Kantor PusatCabang BandungCabang Semarang R/K Kantor Cabang Semarang (D) R/K Kantor Cabang Bandung (K) R/K Kantor Pusat (D) Kas (K) Kas (D) R/K Kantor Pusat (K)

5 Pengiriman Barang Antar Cabang Seperti halnya pada pengiriman uang antar cabang, dalam hal pengiriman barang antar cabang (interbranch transferof merchandise’), maka otorisasi terjadinya transaksi tersebut biasanya ada pada kantor pusatnya. Terdapat persoalan tersendiri apabila terjadi pengiriman barang dari cabang tertentu kepada cabang lainnya. Persoalan itu adalah tentang perlakuan akuntansi terhadap biaya pengangkutan barang-barang yang bersangkutan. Dalam hal pengiriman barang-barang dari kantor pusat ke suatu cabang, biasanya ongkos-ongkos pengangkutan untuk barang-barang tersebut diperhitungkan dan menjadi beban kantor cabang, yaitu ditambahkan pada haga barang-barang yang bersangkutan. Apabila terjadi pengiriman barang-barang untuk cabang atas perintah kantor pusat, maka perakuan terhadap ongkos angkut (pengiriman) diatur sebagai berikut : a) Ongkos angkut barang-barang dari cabang tertentu ke cabang yang lain itu dibayar lebih dulu oleh cabang yang mengirim dan nantinya akan diperhitungkan sebagai beban kantor pusat. b) Pembebanan ongkos angkut untuk cabang yang menerima barang-barag kiriman itu diperhitungkan sesuai dengan ongkos angkut apabila kantor pusat mengirimkan langsung kepada cabang penerima c) Dalam buku-buku kantor pusat, selisih yang terjadi dalam perhitungan pembebanan ongkos angkut antar cabang itu diperlakukan sebagai : “selisih ongkos angkut barang- barang antar cabang” (Excess Freight on Interbranch Transfer of Merchandise).

6 Contoh 2 : PT Aneka Batik di Yogyakarta, mengirimkan sejumlah barang ke cabang di Semarang seharga Rp ,00. Ongkos angkut barang tersebut dari Yogyakarta k Semarang adalah Rp ,00. Beberapa hari kemudian oleh karena ada perubahan kebijaksanaan, kantor pusat memerintahkan kepada cabang Semarang, agar barang-barang yang baru diterima itu dikirimkan ke cabang Bandung seluruhnya. Cabang Semarang melaksanakan perintah terseut dan membayar ongkos angkut sebesar Rp ,00. Apabila kantor pusat langsung mengirimkan barang-barang tersebut dari Yogyakarta ke Bandung hanya memerlukan ongkos angkut Rp ,00. Pencatatan pada buku-buku kantor pusat, cabang Semarang dan cabang Bandung akan nampak pada tabel di slide berikutnya. Didalam laporan keuangan kantor pusat secara individual saldo rekening “selisih ongkos angkut barang antar cabang” dapat dicantumkan sebagai pengurangan daripada Rugi-Laba cabang penerimayang terakhir. Akan tetapi dalam laporan keuangan gabungan ( Perhitungan Rugi-Laba Gabungan), saldo “Selisih ongkos angkut barang-barang antar cabang” tersebut dapat dicantukan/dicatat sebagai bagian dari : Harga Pokok yang dijual; Biaya Penjualan; ataupun Biaya Administrasi & Umum”. Masalah alokasi pembebanan ini tergantung kepada bagian yang bertanggungjawab atas transfer barang-barang tersebut.

7 Pencatatan Pada Buku-Buku Kantor Pusat Transaksi-TransaksiJurnal (1) Pengiriman barang-barang ke cabang Semarang, dengan harga pokok sebesar Rp ,00 dan ongkos angkut: Rp ,00 telah dibayar. R/K Kantor Cabang Semarang Rp ,00 Pengiriman barang-barang ke Cabang Semarang Rp ,00 Kas Rp ,00 (2) Kantor pusat memerintahkan kepada cabang Semarang, agar barang- barang yang baru diterimanya seharga Rp ,00 dikirimkan ke cabang Bandung. (a)Pengiriman Barang ke Cabang Semarang Rp ,00 Pengiriman Barang ke Cabang Bandung Rp ,00 (b) R/K Kantor Cabang Bandung Rp ,00* Selisih ongkos angkut barang barang antar cabang Rp ,00** Kantor Cabang Semarang ***Rp ,00 * Rp ,00 + Rp ,00 = Rp ,00 ** (Rp ,00 + Rp ,00) – Rp ,00 = Rp ,00 *** Rp ,00 + Rp ,00 = Rp ,00

8 Pencatatan Pada Buku-Buku Cabang Semarang Transaksi-TransaksiJurnal (1) Penerimaan barang-barang dari kantor pusat seharga Rp ,00 dengan ongkos angkut Rp ,00 Pengiriman barang dari kantor pusat Rp ,00 Ongkos angkut barang masuk (Freight in) Rp ,00 R/K Kantor Pusat Rp ,00 (2) Pengiriman barang-barnag ke cabang Bandung atas perintah kantor pusat. Barang- barang yang dikirim seharga Rp ,00 dengan ongkos angkut ke Bandung sebesar : Rp ,00 R/K Kantor Pusat Rp ,00 Pengiriman barang-barang dari Kantor Pusat Rp ,00 Ongkos angkut barang masuk Rp ,00 Kas Rp ,00 Pencatatan Pada Buku-Buku Cabang Bandung Transaksi - TransaksiJurnal (1) Penerimaan barang-barang dari cabang Semarang atas perintah kantor pusat seharga : Rp ,00 dan ongkos angkut normal Yogyakarta – Bandung Rp ,00 Pengiriman barang dari kantor pusat Rp ,00 Ongkos angkut barang masuk Rp ,00 R/K Kantor Pusat Rp ,00

9 Barang-Barang untuk Cabang Dinota diatas Harga Pokok Barang-barang yang dikirim oleh kantor pusat ke cabang-cabang yang dinota diatas harga pokoknya, biasanya dilakukan salah satu dari dua macam harga yang berikut :  Dinota dengan tambahan & tertentu diatas harga pokok. (Billing at an arbitrary rate above cost).  Dinota dengan harga jual eceran (Billing at retail sales price).

10 Barang – Barang Untuk Cabang Dinota Dengan Tambahan % Tertentu Diatas Harga Pokok Tujuan penentuan harga barang-barang untuk cabang diatas harga pokoknya antara lain : a) Untuk dapat mengontrol/mengendalikan para pejabat di cabang, sehingga dapat diperoleh gambaran yang kongkrit tentang hasil-hasil usahanya. b) Untuk dapat menutup sebagian ongkos-ongkos pengurusan dan pengawasan serta administrasi yang menyangkut hubungan antara kantor pusat dan cabang. Dengan menentukan harga barang-barang untuk cabang diatas harga pokoknya, sebenarnya bahwa laba yang dilaporkan adalah lebih rendah dari yang sesungguhnya terjadi. Demikian pula laporan persediaan akhir barang-barang yang ada di cabang-cabang tidak sesuai dengan harga pokoknya. Informasi terhadap harga pokok dan persediaan barang dagangan yang berada dikantor cabangnya itu tetap harus dikumpulkan oleh kantor pusat, karena merupakan data penyesuaian atas hasil usaha cabang yang bersangkutan. Selisih yang terjadi antara “harga pokok” menurut kantor pusat dengan “harga dalam nota” untuk cabang (Selisih antara “cost” dan “billed price”), ditampung dalam rekening : ‘Cadangan (Selisih) Kenaikan Harga Barang-Barang Cabang” (Allowance for Overvaluation of Branch Merchandise).

11 Contoh 3 : Misalnya, barang-barang yang harga pokoknya (cos) Rp ,00 dikirimkan oleh kantor pusat kepada cabangnya, dengan harga setelah dinaikan 25% dari harga pokok atau sejumlah Rp ,00. Pencatatan pada buku-buku kantor pusat dan cabang akan tampak sebagai berikut : TransaksiBuku-buku Kantor PusatBuku-buku Kantor Cabang Pengiriman barang- barang ke cabang harga pokok : Rp ,00 di nota seharga : Rp ,00 R/K Kantor Cabang Rp Pengiriman barang- barang ke kantor cabang Rp Cadangan kenaikan harga barang-barang cabang Rp Pengiriman ba- rang-barang dari Kantor pusat Rp R/K kantor pusat Rp Apabila barang telah laku dijual oleh cabang, maka laba yang diakui oleh kantor pusat disamping selisih antara harga jual cabang dengan harga nota, juga diperhitungkan cadangan kenaikan harga yang ada. Sesuai dengan jumlah yang terjual menurut laporan dari cabang yang bersangkutan. Biasanya perhitungan untuk mengurangi “cadangan kenaikan harga barang-barang cabang” dilakukan pada akhir periode. Rekening cadangan kenaikan harga barang-barang cabang ini dikurangi proporsional dengan jumlah yang terjual : sehingga saldonya menjadi sejajar dengan tambahan/kenaikan harga dtas persediaan yang masih ada di cabang.

12 Contoh 4 : Misalnya pengiriman barang seperti contoh dimuka dari harga pokok sebesar Rp ,00 dengan harga nota untuk cabang Rp ,00. Pada akhir periode kantor cabang melaporkan bahwa persedian barang yang ada seharga Rp ,00. Sedang laporan perhitungan rugi-laba cabang menunjukan laba bersih Rp ,00. Pencatatan pada buku-buku kantor pusat dan cabang akan tampak sebagai berikut : Transaksi - TransaksiBuku-Buku Kantor PusatBuku-Buku Kantor Cabang 1) Laporan perhitungan rugi- laba menunjukan laba bersih : Rp ,00 R/K kantor cabang Rp Rugi&Laba Kantor Cabang Rp Rugi-Laba Rp R/K kantor pusat Rp ) Penyesuaian saldo cadangan kenaikan barang –barang cabang dengan saldo persediaan barang- barang dikantor cabang dan koreksi terhadap laba cabang Cadangan kenaikan harga barang-harga barang-barang Cadangan Rp Rugi-Laba kantor cabang Rp ) Menutup rugi-laba cabang ke rugi-laba umum Rugi-Laba kantor Cabang Rp Rugi-Laba Rp

13 Dari jurnal-jurnal tersebut diatas, dan berdasarkan laporan dari cabang, barang-barang yang terjual adalah sebesar Rp ,00 (Rp ,00 – Rp ,00). Barang seharga Rp ,00 ini adalah berdasarkan harga nota dari kantor pusat setelah ditambah kenaikan harga sebesar 25%. Jadi harga pokok sebenarnya dari jumlah tersebut adalah : 100/125 x Rp ,00 = Rp ,00 Dengan demikian maka kenaikan harga untuk barang-barang yang telah terjual oleh cabang adalah sebesar Rp ,00 (Rp ,00 – Rp ,00). Oleh karena itu rekening “Rugi-Laba Cabang” dikoreksi dengan ditambah (kredit) sejumlah Rp ,00. Saldo rekening cadangan kenaikan harga barang- barang cabang” pada akhir periode tinggal : Rp ,00 (Rp ,00 – Rp ,00). Jumlah ini akan proporsional dengan saldo persediaan di cabang yang berjumlah sebesar Rp ,00 dimana didalamnya terkandung kenaikan harga sebesar 25% dari harga pokoknya. Didalam perkembangan selanjutnya, apabila cabang diperkenankan untuk membeli barang-barang sendiri dari pihak ketiga dan untuk kemudian dijualnya sendiri maka dalam laporan yang disampaikan ke kantor pusat harus dipisahkan antara : Persediaan yang berasal dari pembelian sendiri dengan persediaan yang berasal dari pengiriman oleh pusat. Persediaan barang yang dibeli sendiri oleh cabang dicatat dengan harga belinya (At cost), sedang barang-barang dari kantor pusat dicatat dengan harga nota yang ditetapkan.

14 Barang-Barang Untuk Cabang Dinota Dengan Harga Jual Eceran Tujuan pokok daripada teknik penentuan harga untuk cabang dengan harga-harga penjualan eceran antara lain :  Untuk lebih memperketat kontrol dan mendapatkan informasi yang lengkap tentang hasil- hasil operasi cabang.  Oleh karena harga jual eceran telah ditetapkan, maka apabila ada laporan penjualan dari cabang, dapat segera diperkirakan saldo persediaan yang ada di cabang tanpa menunggu sampai dengan laporan tentang persediaan itu dibuat.  Mempermudah untuk pencocokan didalam mengadakan inventarisasi fisik barang di cabang, diana jumlah persediaan fisik harus sama dengan perbedaan antara harga yang dinota oleh kantor pusat dikurangi penjualan bersih yang dilaporkan.  Melaksanakan kebijaksanaan harga jual yang yang sama terhadap beberapa daerah pemasaran tertentu. Apabla barang-barang untuk cabang dinota dengan harga jual eceran, maka harga pokok penjualan di cabang otomatis, sama dengan penjualannya. Aktivitas cabang akan menunjukan kerugian dan kerugian cabang tersebut sama dengan jumlah seluruh biaya usaha. Laba atau rugi usaha yang sesungguhnya dari usaha cabang hanya akan dapat diketahui oleh kantor pusat. Pencatatan yan ada dikantor cabang yang tidak dapat menunjukan rugi dan laba usahanya itu, hanya dipakai untuk tujuan-tujuan statistik dan perbndingan belaka. Prosedur pencatatan pada prinsipnya sama seperti halnya pada contoh untuk barang- barang cabang yang dinota dengan tambahan % tertentu diatas harga pokoknya, yang telah di uraikan di depan.

15 Laporan Keuangan Gabungan Apabila Barang- Barang Cabang Dinota Diatas Harga Pokok Penyusunan laporan keuangan gabungan untuk barang yang dikirimkan antar cabang dicatat dengan harga pokoknya (at cost), relatif lebih mudah seperti dijelaskan pada bab sebelumnya. Apabila barang-barang untuk cabang dinota dengan harga yang berbeda dari harga pokoknya, maka akan timbul persoalan-persoalan khusus didalam penyusunan laporan keuangan gabungan. Persoalan-persoalan khusus yang perlu diperhatikan antara lain :  Persediaan akhir barang-barang pada neraca kantor cabang yang nilainya berbeda dari harga pokok sebenarnya, harus dinyatakan kembali dalam nilai harga pokok semula agar memungkinkan penyusunan neraca gabungan.  Persediaan awal dan akhir barang-barang pada laporan perhitungan rugi- laba cabang harus dinyatakan kembali dalam harga pokok yang sebenarnya.  Untuk mempermudah penyusunan laporan keuangan gabungan biasanya daftar lajur (working papres) dibuat atas dasar data neraca sisa dari pusat dan cabangnya.

16 Contoh 5 : PT Artha di Jakarta mempunyai sebuah cabang di Medan. Terhadap barang-barang yang dikirim ke cabangnya, PT Artha membebankan harga barang-barang tersebut dengan 125% dari harga pokoknya. Di samping menerima barang-barang dari kantor pusat, cabang Medan diberi kebebasan pula untuk membeli barang lokal yang diperlukan. Di slide selanjutnya adalah neraca sisa PT Artha di Jakarta besera cabangnya di Medan untuk periode akhir tahun buku 1980.

17 PT Artha Neraca Sisa, per 31 Desember 1980 Kantor Pusat JakartaKantor Cabang Medan Debit : Kas Rp Rp Piutang dagang Rp Rp Persediaan barang 1 Januari 1980 Rp Rp Aktiva tetap Rp Rp R/K kantor cabang medan Rp Pembelian Rp Rp Pengiriman barang dari kantor pusat Jakarta - Rp Macam-macam biaya usaha Rp Rp Deviden yang dibagi Rp Jumlah Rp Rp Kredit : Cadangan kenaikan harga barang-barang cabang Rp Depresiasi aktiva tetap Rp Rp Hutang dagang Rp Rp Pengiriman barang-barang ke cabang medan Rp Penjualan Rp Rp Modal Saham Rp Laba yang ditahan, 1 Januari 1980 Rp R/K Kantor pusat Jakarta - Rp Jumlah Rp Rp

18 Diketahui bahwa pada tanggal 31 Desember 1980, persediaan barang yang ada pada masing-masing pihak ialah : Kantor Pusat JakartaKantor Cabang Medan - Harga pokok (dibeli dari luar) Rp Rp Harga nota (dikirim dari pusat)- Rp Jumlah Rp Rp Atas dasar data tersebut diatas, maka daftar lajur ddan laporan keuangan yang disusun dari dafttar lajur tersebut dapat dilihat pada slide berikut nya :

19 PT ARTHA Daftar Lajur Penyusunan Laporan Keuangan Gabungan Kantor Pusat dan Cabang per 31 Desember 1980 (dalam ribuan rupiah) Kantor Pusat Kantor Cabang Penyesuaian & Eliminasi Rugi-Laba GabunganLaba yang ditahanNeraca Gabungan DKDKDKDK Debet : Kas Piutang Persediaan Brng Dgng 1/1/ * Aktiva tetap R/K kantir cabang medan * Pembelian Pengiriman brg dr kntr pusat * Macam-macam biaya usaha Deviden yang dibagi Persediaan brg - brg 31/12/1980 (neraca) * Kredit : Cadangan kenaikan hrg brg cab *2 20 * Akm. Depr. Aktiva tetap Hutang R/K kantor pusat * Modal saham Laba yang ditahan 1/1/ Penjualan Pengiriman brng ke cab. Medan * Persediaan brg-brg 31/12/1980 (laporan L/R) * Laba bersih dipindah ke Laba yang ditahan (RE) Saldo laba yang ditahan dipindah ke neraca

20 Penjelasan (untuk penyesuaian dan eliminasi) 1) Rekening-rekening neraca yang sifatnya timbal balik (reciprocal) di eliminasi dengan jurnal : R/K Kantor Pusat Rp R/K Kantor Cabang Medan Rp ) Saldo rekening rugi-laba yang sifatnya timbal balik antara kantor pusat dan cabang dieliminasi dengan jurnal : Pengiriman barang-barang ke cabang medan Rp Cadangan kenaikan harga barang” cabang (25%) Rp Pengiriman barang” dari kantor pusat Rp ) Saldo awal rekening “cadangan kenaikan harga barang-barang cabang” pada 1/1/1989 adalah sebesar Rp ,00. Kenaikan ini diperhitungkan atas saldo awal persediaan barang-barang yang masih ada di cabang Medan. Oleh karena itu saldo kenaikan harga ini harus di eliminasi dengan jurnal : Cadangan kenaikan harga barang” cabang Rp Persediaan barang-barang 1/1/1980 Rp ) Persediaan akhir barang-barang yang ada di cabang, yang asalnya dari kantor pusat, baik untuk kepentingan perhitungan rugi-laba maupun neraca cabang, masih mengandung unsur kenaikan harga sebesar 25%. Barang-barang dari kantor pusat yang ada di cabang adalah sebesar harga nota Rp Berhubung dengan itu unsur kenaikan harus di eliminasi dengan jurnal : Persediaan barang-barang (L-R 31/12/1980) Rp Persediaan barang-barang (Neraca 31/12/1980) Rp (25/125 x = )

21 Tentang proses penutupan buku-buku baik di cabang dan di kantor pusat untuk mengikhtisarkan rekening rugi-laba serta pemindahannya ke rekening kantor pusat maupun laba yang ditahan dilakukan seperti biasa. Adapun laporan perhitungan rugi-laba gabungan, laporan laba yang ditahan, dan neraca gabungan yang disusun dari daftar lajur tersebut adalah sebagai berikut : PT ARTHA Laporan Rugi-Laba Gabungan Kantor Pusat dan Cabang periode tahun buku 1980 Penjualan Rp ,00 Harga Pokok Penjualan : Persediaan barang-barang 1/1/ Rp ,00 Pembelian Rp ,00 Rp ,00 Persediaan barang-barang 31/12/ Rp ,00 Rp ,00 Laba kotor penjualan Rp ,00 Macam-macam biaya usaha Rp ,00 Laba bersih Rp ,00

22 PT ARTHA Laporan Laba Yang Di Tahan Kantor Pusat dan Cabang per 31 Desember 1980 Saldo laba yang ditahan 1/1/ Rp ,00 Laba bersih tahun Rp ,00 Rp ,00 dikurangi : dividen yang dibagi Rp ,00 Saldo laba yang ditahan 31/12/ Rp ,00 PT ARTHA Neraca Gabungan Kantor Pusat dan Cabang per 31 Desember 1980 AKTIVAPASIVA Kas Rp ,00Hutang Dagang Rp ,00 Piutang Dagang Rp ,00Modal Saham Rp ,00 Persediaan Barang- Barang Rp ,00Laba yang ditahan Rp ,00 Aktiva Tetap Rp ,00 Akumulasi Depresiasi Rp ,00 Jumlah Aktiva Rp ,00Jumlah Pasiva Rp ,00


Download ppt "HUBUNGAN KANTOR PUSAT DAN CABANG (BAGIAN II) AKUNTANSI D PERSOALAN – PERSOALAN KHUSUS ALLAN MZK (111040101) FITRI FAWZIA.F (111040104) YENNI INDRIARTI."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google