Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

NAMA ANGGOTA KELOMPOK : RESTU PRASTOWO (09220003) SUDRAJAT (09220030) CAHYO RATRI D (09220015) SIHBUDDIN H COKRO (09220045) DEDI SAPUTRO (09220033) HAFIZI.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "NAMA ANGGOTA KELOMPOK : RESTU PRASTOWO (09220003) SUDRAJAT (09220030) CAHYO RATRI D (09220015) SIHBUDDIN H COKRO (09220045) DEDI SAPUTRO (09220033) HAFIZI."— Transcript presentasi:

1 NAMA ANGGOTA KELOMPOK : RESTU PRASTOWO ( ) SUDRAJAT ( ) CAHYO RATRI D ( ) SIHBUDDIN H COKRO ( ) DEDI SAPUTRO ( ) HAFIZI SOPHIAN ( ) YOSEP PERDINATA ( ) IP SECURITY

2 PENGERTIAN IP SECURITY IP Securiry adalah sebuah protokol yang digunakan untuk mengamankan transmisi datagram dalam sebuah internetwork berbasis TCP/IP. IP Security diimplementasikan pada lapisan transport dalam OSI Reference Model untuk melindungi protokol IP dan protokol- protokol yang lebih tinggi dengan menggunakan beberapa kebijakan keamanan yang dapat dikonfigurasikan untuk memenuhi kebutuhan keamanan pengguna, atau jaringan.

3 IP Security umumnya diletakkan sebagai sebuah lapisan tambahan di dalam stack protokol TCP/IP dan diatur oleh setiap kebijakan keamanan yang diinstalasikan dalam setiap mesin komputer dan dengan sebuah skema enkripsi yang dapat dinegosiasikan antara pengirim dan penerima. Kebijakan-kebijakan keamanan tersebut berisi kumpulan filter yang diasosiasikan dengan kelakuan tertentu. Ketika sebuah alamat IP, nomor port TCP dan UDP atau protokol dari sebuah paket datagram IP cocok dengan filter tertentu, maka kelakukan yang dikaitkan dengannya akan diaplikasikan terhadap paket IP tersebut.

4 Secara umum layanan yang diberikan IP Security adalah: Data Confidentiality, pengirim data dapat mengenkripsi paket data sebelum dilakukan transmit data. Data Integrity, penerima dapat mengotentifikasi paket yang dikirimkan oleh pengirim untuk meyakinkan bahwa data tidak dibajak selama transmisi. Data Origin Authentication, penerima dapat mengotentifikasi dari mana asal paket IPsec yang dikirimkan. Anti Replay, penerima dapat mendeteksi dan menolak paket yang telah dibajak.

5 IP Security mendukung dua buah sesi komunikasi keamanan, yakni sebagai berikut: protokol Authentication Header (AH): menawarkan autentikasi pengguna dan perlindungan dari beberapa serangan (umumnya serangan main in the middle), dan juga menyediakan fungsi autentikasi terhadap data serta integritas terhadap data. Protokol ini mengizinkan penerima untuk merasa yakin bahwa identitas si pengirim adalah benar adanya, dan data pun tidak dimodifikasi selama transmisi. Namun demikian, protokol AH tidak menawarkan fungsi enkripsi terhadap data yang ditransmisikannya. Informasi AH dimasukkan ke dalam header paket IP yang dikirimkan dan dapat digunakan secara sendirian atau bersamaan dengan protokol Encapsulating Security Payload.main in the middle

6 protokol Encapsulating Security Payload (ESP): Protokol ini melakukan enkapsulasi serta enkripsi terhadap data pengguna untuk meningkatkan kerahasiaan data. ESP juga dapat memiliki skema autentikasi dan perlindungan dari beberapa serangan dan dapat digunakan secara sendirian atau bersamaan dengan Authentication Header. Sama seperti halnya AH, informasi mengenai ESP juga dimasukkan ke dalam header paket IP yang dikirimkan.

7 Protokol Encapsulating Security Payload (ESP) ESP (Encapsulated Security Payload) dapat menyediakan kepastian data, autentikasi sumber data dan proteksi terhadap gangguan pada data. Protocol ESP dibuat dengan melakukan enkripsi pada paket IP dan membuat paket IP lain yang mengandung header IP asli dan header ESP. Data yang terenkripsi (yang mengandung header IP asli) dan trailer ESP, separuhnya terenkripsi dan sebagian tidak.

8 Protokol Authentication Header (AH) AH (Authentication Header), autentifikasi sumber data dan proteksi terhadap pencurian data. Protocol AH dibuat dengan melakukan enkapsulasi paket IP asli kedalam paket baru yang mengandung IP header yang baru yaitu AH header disertai dengan header asli. Isi data yang dikirimkan melalui protocol AH bersifat clear text sehingga tunnel yang berdasar protocol AH ini tidak menyediakan kepastian data.

9 Dalam implementasinya Security Association ini dikelompokkan dalam suatu database. Database tersebut antara lain: Security Policy Database (SPD) Semua elemen yang penting pada proses SA dimasukkan kedalam Security Policy Database (SPD), yang akan menspesifikasikan pelayanan apakah yang diberikan pada IP Datagram yang lewat pada trafik tersebut. SPD harus memperhitungkan semua proses pada trafik meliputi Inbound dan Outbound dan trafik non IPSec. Pada pelaksanaannya, IPSec akan mengecek SA pada SPD tersebut dan memberikan aksi discard (untuk paket pada host yang berada diluar network tersebut), bypass IPSec atau apply IPSec. Manajemen SPD harus meliputi beberapa selector yaitu alamat IP sumber, nama sub bagian database, dan port serta protocol tujuan dan sumber paket (TCP,UDP).

10 Security Association Database (SAD) Pada dasarnya isi dari SAD mirip dengan isi SPD yaitu policy trafik Inbound dan Outbound. Perbedaannya pada SPD setiap proses outbound tidak langsung menunjuk pada satu SA atau dikenal dengan SA Bundle. Pada proses inbound SAD memiliki index tujuan alamat IP, protocol IPSec dan SPI. Untuk proses Inbound pada SA akan melihat beberapa hal pada SAD yaitu header terluar alamat IP tujuan, protocol IPSec, SPI, Sequence Number Counter, Sequence Counter Overflow, Anti-replay Window, AH algorithm,ESP algorithm dan lifetime.


Download ppt "NAMA ANGGOTA KELOMPOK : RESTU PRASTOWO (09220003) SUDRAJAT (09220030) CAHYO RATRI D (09220015) SIHBUDDIN H COKRO (09220045) DEDI SAPUTRO (09220033) HAFIZI."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google