Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pertemuan Ke-6 Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pertemuan Ke-6 Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika1."— Transcript presentasi:

1 Pertemuan Ke-6 Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika1

2 Manajemen File Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika2  Pokok Bahasan Yang akan dibahas pada bagian ini adalah : 1. Sasaran dan Fungsi 2. Arsitektur Pengelolaan File 3. Sistem File 4. Shared File 5. Sistem Akses File

3 Manajemen File (Sasaran dan Fungsi ) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika 3 1. SASARAN & FUNGSI SISTEM MANAJEMEN FILE File memiliki sifat sbb.:  Persistence, informasi dapat bertahan meski proses yang membangkitkannya berakhir atau meskipun catu daya dihilangkan.  Size, memungkinkan menyimpan informasi yang sangat besar disimpan.  Sharability, file dapat digunakan banyak proses mengakses informasi secara kongkuren.

4 Manajemen File (Sasaran) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika SASARAN MANAJEMEN FILE  Pengelolaan file adalah kumpulan perangkat lunak sistrem yang menyediakan layanan-layanan berhubungan dengan penggunaan file ke pemakai dan/atau aplikasi.  Grosshan, menyarankan sasaran sistem file adalah sbb: 1.Memenuhi kebutuhan manajemen dan bagi pemakai 2.Menjamin data pada file adalah valid 3.Optimasi kinerja 4.Menyediakan dukungan masukan/keluaran beragam tipe perangkat penyimpan 5.Meminimalkan atau mengeliminasi potensi kehilangan atau perusakan data 6.Menyediakan sekumpulan rutin interface masukan/keluaran 7.Menyediakan dukungan masukan/keluaran banyak pemakai di sistem multiuser

5 Manajemen File (Fungsi ) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika FUNGSI MANAJEMEN FILE Beberapa fungsi yang diharapkan dari pengelolaan file adalah: 1.Penciptaan, modifikasi dan penghapusan file 2.Mekanisme pemakaian file secara bersama 3.Kemampuan backup dan recovery untuk mencegah kehilangan karena kecelakan atau upaya penghancuran informasi 4.Pemakai dapat mengacu file dengan nama simbolik bukan menggunakan penamaan yang mengacu perangkat fisik 5.Pada lingkungan sensitif dikehendaki informasi tersimpan aman dan rahasia 6.Sistem file harus menyediakan interface user-friendly

6 Manajemen File (Arsitektur) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika 6 2. ARSITEKTUR PENGELOLAAN FILE

7 Direktori (Operasi Direktori) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika 7

8 Manajemen File (Sistem File) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika 8 3. SISTEM FILE Konsep terpenting dari pengelolaan file di sistem operasi adalah:  File Abstraksi penyimpanan dan pengambilan informasi di disk. Abstraksi ini membuat pemakai tidak dibebani rincian cara dan letak penyimpanan informasi, serta mekanisme kerja perangkat penyimpan data.  Direktori Berisi informasi mengenai file. Kebanyakan informasi berkaitan dengan penyimpanan. Direktori adalah file, dimiliki sistem operasi dan dapat diakses dengan rutin-rutin di sistem operasi

9 Manajemen File (File) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika FILE Terdapat beragam pandangan mengenai file, yaitu:  Pandangan pemakai pemakai berkepentingan memahami berikut: penamaan untuk file, tipe file, atribut file, perintah-perintah untuk manipulasi file  Pandangan pemrogram selain perlu memahami sebagai pemakai, pemrogram juga perlu memahami: operasi-operasi terhadap file.  Pandangan perancang sistem implementasi pengelolaan file

10 Manajemen File (Direktori) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika DIREKTORI  Pandangan Pemakai Direktori menyediakan pemetaan nama file ke file. Informasi terpenting pada direktori adalah berkaitan dengan penyimpanan, termasuk lokasi dan ukuran penyimpanan file. Beberapa konsep penting yang dipahami oleh pemakai:  Hirarki Direktori  Jalur Pengaksesan (path-name)  Perintah-perintah memanipulasi direktori

11 Manajemen File (Shared File) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika SHARED FILE  Shared file adalah file yang tidak hanya diacu oleh satu direktori (pemakai), tetapi juga oleh direktori-direktori (pemakai) lain.  Sistem fiel tidak lagi berupa pohon (tree) melainkan directory acyclic graph (DAG).  Masalah-masalah yang terdapat pada shared file adalah sbb: 1. Metode implementasi shared file 2. Metode pemberian hak akses pada shared file 3.Metode pengendalian atau penanganan terhadap pengaksesan yang secara

12 Manajemen File (Sistem Akses File) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika SISTEM AKSES FILE  Sistem akses merupakan pilihan, yaitu: 1. Dapat menjadi bagian dari sistem operasi, atau 2. Sistem operasi sama sekali tidak mempunyai komponen sistem akses.  Sistem operasi yang bertujuan umum (general purposes operating system) tidak mengimplementasikan sistem akses sebagai komponen sistem operasi.  Sistem operasi tertentu (special purposes operating system) sering mengimplementasikan sistem akses sebagai bagiannya seperti

13 Manajemen File (Sistem Akses File) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika Cara mengakses Perangkat Penyimpanan Cara mengakses Perangkat Penyimpanan: 1. Perangkat akses sekuen (sequential access device), membaca semua byte atau record file secara berurutan mulai dari awal, tidak dapat meloncati atau membaca di luar urutan. Misalnya: tape. 2. Perangkat akses acak (random access device), dimungkinkan membca byte atau record file di luar urutan, atau mengakses record berdasarkan kunci bukan posisinya. Misalnya: disk.

14 Manajemen File (Organisasi File) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika Organisasi File  Elemen pokok perancangan sistem akses adalah cara record-record diorganisasikan atau distrukturkan.  Beberapa kriteria umum untuk pemilihan organisasi file: 1. Redudansi yang kecil 2. Pengaksesan yang cepat 3. Kemudahan dalam memperbaharui 4. Pemeliharaan yang sederhana 5. Kehandalan yang tinggi.

15 Manajemen File (Organisasi File) Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika 15  Terdapat 6 organisasi dasar, yaitu: 1. File pile (pile) 2. File sekuen (sequential file) 3. File sekuen berindeks (indexed-sequential file) 4. File berindeks majemuk (multiple-indexed file) 5. File ber-hash (hashed or direct file) 6. File cincin (multi-ring file)


Download ppt "Pertemuan Ke-6 Sistem Operasi, Komang Setemen-Manajemen Informatika1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google