Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB XI Manajemen Prinsip Dasar Input Output Nama :Akhmad Defriani NIM :065110369 Semester:4 (empat)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB XI Manajemen Prinsip Dasar Input Output Nama :Akhmad Defriani NIM :065110369 Semester:4 (empat)"— Transcript presentasi:

1 BAB XI Manajemen Prinsip Dasar Input Output Nama :Akhmad Defriani NIM : Semester:4 (empat)

2 11.1 PRINSIP-PRINSIP DASAR PERANGKAT INPUT OUTPUT Manajemen dan pengolahan I/O merupakan suatu aspek perancangan sistem operasi yang terluas disebakan karena sangat banyaknya macam perangkat dan banyaknya aplikasi dari perangkat masukan tersebut. Pada sistem komputer,procesesor dan memori berhubungan dengan berbagai alat yang dihubungkan ke Procesesor.Berbagai alat tersebut memerlukan juga pengolahan dan pengolahan demikian melalui sistem operasi. Dalam hal ini prosesor dijadikan tempat acuan input dan output karena : Input berati masuk menuju prosesor atau menuju alat yang sedang dikelola oleh prosesor. Output artinya keluar dari prosesor atau dari alat yang sedang dikelola oleh prosesor. Selain itu prosesor juga harus dapat mengendalikan alat pheriperal antara lain sebagai berikut : Bagian pertama adalah pengaturan sumber daya keras (device controller) Bagian kedua adalah pengaturan sumber daya lunak (data transfer protocol)

3 Ada lima macam protokol data : 1.Protokol transfer data bertata olah 2.Protokol transfer data serta bertata olah dengan interupsi 3.Protokol transfer data dengan akses memori langsung 4.Protokol transfer data dengan pelaksanaan alat 5.Protokol transfer data bebas alat  Alat pheriperal I/O terdiri atas dua bagian : 1.Mekanika adalah alat pheripheral itu sendiri,Maka bagian elektronika yang mengatur kerja alat mekanika itu,dinamakan penggerak alat (device controler). 2.Elektronika adalah sejumlah alat,penggerak alat berbentuk rangkaian elektronika.Beberapa pengendali perangkat dapat menangani dua atau lebih perangkat I/O yang sama.

4 Terdapat berbagai macam antar muka antara perangkat dengan pengendalinya,antara lain: ANSI,IEE,atau ISO.Selain itu,ada pula IDE (Integrated Drive Electronics). Register merupakan alat penyimpanan kecil yang mempunyai kecepatan akses cukup tinggi yang digunakan untuk menyimpan data dan instruksi yang sedang diproses. Memori ini bersifat sementara, biasanya digunakan untuk menyimpan data saat di olah ataupun data untuk pengolahan selanjutnya. Port I/O terdiri atas empat register yaitu: 1.Register Status,Register ini berisi bit-bit yang menandakan apakah perintah M/K sempurna dilaksanakan pada perangkat. 2.Register Control,Merupakan register yang ditulis oleh CPU untuk memulai perintah atau untuk mengganti modus perangkat. 3.Register Data in,Register ini merupakan yang dibaca CPU sebagai input data. 4.Register Data out,Bit ini didalamnya merupakan bit yang ditulis oleh CPU sebagai output data. Manajemen perangkat I/O mempunyai beragam fungsi,diantaranya; Mengirimkan perintah ke perangkat I/O agar menyediakan layanan Menangani kesalahan pada perangkat I/O Menangani interupsi pada perangkat I/O Menyediakan Interface pemakai

5 Gambar 11.1

6 11.2 Perangkat Keras I/O Terdapat beberapa jenis seperti perangkat penyimpanan (disk,tape) transmission device (network card,modem), dan human-interface device (screen,keyboard,mouse).  Perangkat I/O dapat dibagi menjadi 2 kategori,yaitu: 1.Perangkat Blok adalah perangkat yang menyimpan informasi dalam bentuk blok-blok berukuran tertentu dan setiap blok memiliki alamat masing-masing. Umumnya ukuran blok adalah 512 byte sampai byte. contoh perangkat blok adalah disk. 2.Perangkat karakter adalah perangkat yang mengirim atau menerima sebarisan karakter,tanpa menghiraukan struktur blok.Printer,network interface, dan perangkat yang bukan disk termasuk didalamnya.  Beberapa konsep yang umum digunakan : Port adalah koneksi yang digunakan oleh device untuk berkomunikasi dengan mesin. Bus adalah Koneksi yang menghubungkan beberapa device menggunakan kabel- kabel. Controller adalah alat elektronik yang berfungsi untuk mengoperasikan port,bus,dan device

7

8 Polling Polling adalah ketika host mengalami looping yaitu membaca status register secara terus menerus sampai status busy di-clear atau dengan kata lain host dalam keadan sibuk dan sedang menunggu antrian. pada dasarnya polling dapat dikatakan efisien,tetapi polling tidak menjadi efisien ketika setelah berulang-berulang melakukan looping,hanya menetukan sedikit device yang siap menservice karena CPU prosseing yang tersisa belum selesai.

9 11.3 Interupsi Interupsi adalah kejadian-kejadian asinkron yang biasanya dipicu oleh perangkat-perangkat eksternal yang memerlukan perhatian Mekanisme Dasar Interupsi Ketika CPU mendeteksi bahwa sebuah controler telah mengirimkan sebuah sinyal ke interrupt request line (membangkitkan sebuah interupsi),CPU kemudian menjawab interupsi tersebut (juga disebut menangkap interupsi) dengan menyimpan informasi mengenai state terkini CPU-contohnya nilai intruksi pointer,dan memanggil interupt handler agar handler tersebut dapat melayani controller atau alat yang mengirim interupsi tersebut.

10 fitur tambahan pada komputer modern Fitur-fitur ini antara lain adalah kemampuan mengahambat interupt handling selama prosesi berada dalam critical state,efisiensi penanganan interupsi sehingga tidak perlu dilakukan polling untuk mencari device yang mengirimkan interupsi,dan fitur yang lain adalah adaanya sebuah konsep multilevel interupsi sedemikian rupa sehingga terdapat prioritas dalam penanganan interupsi(diimplementasikan dengan interupt priority level sistem) Interupt request line Pada piranti CPU terdapat kabel yang disebut Interupt Request line.Kebanyakan CPU memiliki 2 macam interupt request line yaitu: 1.Nonmaskabel interupt 2.Maskabel interupt Interupt vector dan interupt chaining Pada kebanyakan arsitektur komputer yang ada sekarang ini,alamat ini biasanya berupa sekumpulan bilangan yang menyatakan offset pada sebuah tabel disebut Interupt Vektor.Tabel ini menyimpan alamat-alamat interupt handler spesifik didalam memori.Keuntungan dari pemakaian vektor adalah untuk mengurangi kebutuhan akan sebuah interupt handler yang harus mencari semua kemungkinan sumber interupsi untuk menentukan pengirim interupsi.

11 Penyebab Interupsi Interupsi dapat dapat disebabkan oleh berbagai hal,antara lain execption,page fault,interupsi yang dikirmkan oleh device controllers, dan system call.Exception adalah suatu kondisi dimana terjadi sesuatu dari sebuah operasi didapat hasil tertentu yang dianggap khusus sehingga harus mendapat perhatian lebih,contohnya pembagian dengan 0 (nol),pengaksesan alamat memori yang dibatasi atau bahkan tidak valid,dan lain-lain.System call adalah sebuah fungsi pada aplikasi (perangkat lunak) yang dapat mengeksekusi instruksi khusus berupa software interupt atau trap.

12 11.4 DMA (Direct Memory Access) DMA adalah sebuah prosesor khusus (special purpose prossesor) yang berguna untuk menghindari pembebanan CPU utama oleh program I/O (PIO).

13 Transfer DMA Untuk memulai sebuah transfer DMA,host akan menuliskan sebuah DMA comman block yang berisi pointer yang menunjuk ke sumber transfer,pointer yang menunjuk ke tujuan/destinasi transfer,dan jumlah byte yang ditransfer,ke memori. Tiga langkah dalam transfer DMA : 1. Prossesor menyiapkan DMA transfer dengan menyediakan data-data dari device,operasi yang akan ditampilkan,alamat memori yang menunjukan sumber dan tujuan data,dan banyaknya byte yang ditransfer. 2.DMA controller memulai operasi(menyiapkan bus,menyediakan alamat,menulis dan membaca data), sampai seluruh blok sudah ditransfer. 3.DMA controller menginterupsi prossesor,yang selanjutnya akan tindakan berikutnya. DMA mempunyai 2 metode dalam mentranfer data : 1.Metode yang pertama adalah metode yang sangat baku dan simple yang disebut HALT,atau Burst Mode DMA. 2.Metode yang kedua mengikut sertakan DMA controller untuk memegang control atas sistem bus untuk jangka waktu yang lebih pendek pada periode dimana mikroprosesor sibuk dengan operasi internal dan tidak membutuhkan akses ke sistem BUS.Metode ini disebut CYCLE STEALING MODE.

14 Gambar 11.5 DMA TRANSFER

15 Pada gambar diatas bisa dijelaskan secara detail bagaimna tranfer DMA dilakukan. 1.Device driver memberitahu untuk mentranfer data dari disk ke buffer dengan alamat X. 2.Device driver memberitahu disk controller untuk mentransfer C byte dari disk ke buffer dengan alamat X. 3.Disk controller menginisialisasikan DMA transfer. 4.Disk controller mengirim beberapa byte ke DMA controller. 5.DMA controller mengtransfer byte ke buffer X,meningkatkan alamat memori dan menurunya C sampai C = 0. 6.Ketika C=0,DMA interrupts CPU dengan memberitahu bahwa tranfer tela dilakukan.

16 Gambar 11.6 Interleaving

17 Cara mengimplementasikan DMA Dalam pelaksanaanya beberapa komputer menggunakan memori fisik untuk proses DMA,sedangkan jenis komputer lain menggunakan DVMA(Dirrect Virtual Memory Address) yang merupakan alamat memori virtual menjadi alamat memori fisik.Keuntungan dari DVMA adalah dapat mendukung transfer antara dua memory mapped device tanpa intervensi CPU INTERFACE APLIKASI I/O Interface aplikasi I/O melibatkan abstraksi,enkapsulasi dan software layering.Adanya device driver pada masin-masing peralatan I/O berfungsi untuk enkapsulasi perbedaan-perbedaan yang ada dari masing-masing anggota kelas –kelas yang umum tadi. Tujuan dari adanya lapisan device driver ini adalah untuk menyembunyikan perbedaan-perbedaan Yng ada pada device controller dari subsistem I/O pada kernel.

18 Peralatan Block dan Karakter Peralatan block diharapkan dapat memenuhi kebutuhan akses pada berbagai macam disk drive dan juga block lainya. Keyboard adalah salah satu contoh alat yang dapat mengakases stream karakter.System call dasar inteface ini dapat membuat sebuah aplikasi mengerti tentang bagaimana cara mengambil dan menuliskan sebuah karakter Peralatan Jaringan Karena adanya perbedaan dalam kinerja dan pengalamatan dari jaringan I/O, maka biasanya sistem operasi memiliki interface I/O yang berbeda dari baca,tulis dan pencarian pada disk.Dan salah satu yang banyak digunakan adalah interface socket. Socket berfungsi untuk menghubungkan komputer ke jaringan.System call pada socket interface dapat memudahkan suatu aplikasi untuk membuat local socket dan menghubungkanya ke remote socket.

19 Jam Timer Adanya jam dan timer pada suatu hard ware komputer,stidaknya memiliki 3 fungsi: 1.Memberi informasi waktu saat ini 2.Memberi informasi lamanya sebuah proses 3.Sebagai trigger untuk suatu operasi pada suatu waktu Contoh penerapanya ada pada schduler,yang akan melakukan interupsi yang akan memberikan suatu proses akhir dari bagian waktunya Blocking dan Nonblocking Ketika suatu aplikasi menggunakan sebuah blocking system call,eksekusi aplikasi itu akan diberhentikan untuk sementara.Aplikasi tersebut akan dipindahakan ke wait queue.

20 11.6 Kernel I/O Subsystem kernel merupakan komponen inti dari Sistem Operasi yang berjalan dalam perangkat tersebut. Kernel bertugas untuk mengatur pembagian sumber daya sistem; komunikasi antara komponen hardware dan software.Kernel menghubungkan antara software aplikasi dan hardware komputer. Ia menyediakan abstraction layer pada level terendah untuk resource resource seperti memori, prosesor dan perangkat I/O di mana suatu software aplikasi harus mengontrol resource-resource tersebut agar dapat berfungsi. Kernel mampu menyediakan fasilitas seperti ini bagi proses-proses aplikasi.

21 Gambar 11.7 Kernel I/O subsystem

22 I/O Schduling Untuk menjadwalkan sebuah set permintaan I/Okita harus menentukan urutan yang bagus untuk mengeksekusi permintaan tersebut. Scheduling dapat meningkatkan kemampuan sistem secara keseluruhan,dapat membagi device secara rata diantara proses- proses,dan dapat mengurangi waktu tunggu rata-rata untuk menyelesaiakan I/O. Satu cara untuk meningkatkan efisiensi I/O subsistem dari sebuah komputer adalah dengan mengatur sebuah komputer adalah dengan mengatur operasi I/O.

23 11.6.2Buffering Buffer adalah area memori yang menyimpan data ketika mereka sedang dipindahkan antara 2 device atau antara device dan aplikasi.  Ada 3 alasan untuk melakukan Buffering 1.Untuk menyesuaikan dengan kesalahan yang terjadi karena perbedaan kecepatan antara produsen dengan konsumen dari sebuah stream data. contoh :sebuah file yang sedang diterima oleh melalui modem dan ditunjukkan ke media penyimpanan dihard disk.Buffer dibuat didalam memori utama untuk mengumpulkan jumlah byte yang diterima modem,Ketika keseluruhan data buffer tersebut dapat ditulis ke disk dengan operasi tunggal.

24 Gambar 11.8

25 2.Alasan kedua dari buffering adalah untuk menyesuaikan device- device yang mempunyai perbedaan dalam ukuran transfer data. Hal ini sangat umum terjadi pada jaringan komputer,dimana buffer dipakai secara luas untuk fragmentasi dan pengaturan kembali- kembali pesan yang diterima. 3.Alasan ketiga buffering adalah untuk mendukung copy semantics untuk a[likasi I/O.Sebauh contoh jika ada sebuah aplikasi yang mempunyai buffer data yang ingin dituliskan kedisk,aplikasi tersebut akan memanggil sistem penulisan menyediakan pointer ke buffer,dan sebuah integer untuk menunujukan ukuranbytes yang ingin ditulis.Sebuah cara sederhana agar sistem operasi menjamin copy semantics adalah membiarakn sistem penulisan untuk mengkopi data aplikasi ke dalam buffer kernel sebelum mengembalikan kontrol kepada aplikasi.

26 Perbedaan tidak menggunakan buffer, satu buffer,dua buffer dan banyak buffer terletak dari kecepatan trasfer dan siklus antrian. Tanpa buffer: jumlah waktu setiap block :T+C Input: tidak bisa membaca proses block sebelumnya. Output: Proses tidak bisa melakukan komputasi sampai yang antri untuk output selesai.

27  Satu buffer : Dengan menggunakan buffer,sistem operasi bisa membaca ahead,pada sistem sat buffer dibagi menjadi dua bagian :  Singel buffer untuk input : Waktu mulai menggunakan sistem operasi bisa membaca ahead  Jika T>C proses menantikan ‘buffer’ untuk diisi  Jika TC proses menantikan “buffer” untuk membebaskan  Jika T

28

29  Dua Buffer Menggunakan dua buffer untuk melayani proses user,keuntungan dengan menggunakan dua buffer adalah,data dari proses bisa ditransfer dari satu buffer ke buffer yang lain sementara sistem perasi kosong atau buffer terisi.

30  Circular Buffer Buffer memiliki kecepatan yang berbeda,lebih dari dua buffer mungkin saja bisa digunakan.

31 Cashing Sebuah cache adalah daerah memori yang cepat yang berisikan data kopian.Akses sebuah kopian yang di-cached lebih efisien daripada akses ke data asli. Sebagai contoh,instruksi-instruksi dari proses yang sedang dijalankan disimpan kedalam disk,dan tercached didalam memory physical,dsn kemudian dicopy lagi ke dalam cache secondary dan prymary dari CPU Spooling dan Reservansi Device Sebuah spool adalah sebuah buffer yang menyimpan output untuk sebuah device printer,seperti printer,yang tidak dapat menerima interleaved data streams.Walaupun printer hanya dapat melayani satu pekerjaan pada waktu yang sama,Beberapa aplikasi dapat meminta printer untuk mencetak,tanpa harus mendapatkan output mereka tercetak secara bercampur.salah satu cara untuk mengatasi masalah ini adalah spooling. Dan cara yang lain adalah dengan membagi koordinasi untuk multiple concurrent.

32 Kernel Data Structure Kernel membutuhkan informasi state tentang penggunaan komponen I/O.Kernel menggunakan banyak struktur yang mirip untuk melacak koneksi jaringan,komunikasi karakter device,dan aktivitas I/O lainya. Kernel menjaga status informasi dari komponen I/O termasuk open file tables, koneksi network, status character device. Banyak struktur data yang kompleks untuk track buffer, alokasi memori, dan blok kotor. Penggunaan metode object-oriented methods dan message passing untuk implementasi I/O. UNIX menyediakan akses sistem file untuk beberapa entity,seperti file user,raw device dan alamat proses.Walaupun tiap entity ini didukung sebuah operasi baca,semantiknya berbeda untuk tiap entity.Misal untuk membaca file user,kernel perlu memeriksa buffer cache sebelum memutuskan apakah akan melaksanakan I/O disk.

33 11.7 Penanganan Permintaan I/O Sistem operasi yang modern mendapatkan fleksibilitas yang signifikan dari tahap-tahapan tabel lookup di jalur diantara permintaan dan physical device controler.Kita dapat mengenalkan device dan driver baru ke komputer tanpa harus meng compile ulang kernelnya. Unix sistem V mempunyai mekanisme yang menarik,yang disebut streams,yang membolehkan aplikasi untuk mengassemble pipeline dari kode driver secara dinamis. Sebuah Stream adalah sebuah koneksi full duplex antara sebuah device driver dan sebuah proser user level. Stream terdiri atas :  Sebuah stream head yang merupakan antarmuka dengan user process.  Sebuah driver end yang mengontrol device  Dan nol atau lebih stream modules diantara mereka.

34 Berikut dideskripsikan sebuah lifecycle yang tipikal dari sebuah permintaan pembacaan blok : 1.Sebuah proses mengeluarkan sebuah blocking read system call ke sebuah file deskriptor dari berkas yang telah dibuka sebelumnya. 2.Kode sistem call di kernel mengecek parameter untuk kebenaran,Dalam kasus input jika data telah siap di buffer cache,data akan dikembalikan ke proses dan permintaan I/O diselesaiakan. 3.Jika data tidak berada dalam buffer cache,sebuah phisycal I/O akan bekerja,sehingga proses akan dikeluarkan dari antrian jalan(run queue) dan diletakakan diantrian tunggu(wait queue) untuk alat,dan permintaan I/O dijadwalkan. 4.Device driver mengalokasikan ruang buffer pada kernel untuk menerima data dan menjadwalkan I/O.Pada akhirnya,driver mengirim perintah ke device controller dengan menulis ke register device control. 5.Device controller menoperasikan peranti keras device untuk melakukan transfer data.

35 6.Driver dapat menerima status dan data,atau dapat menyiapkan transfer DMA ke memori Kernel. 7.Interupt handler yang sesuai menerima interupsi melalui tabel vektor interupsi,menyimpan sejumlah data yang dibutuhkan,menandai device dan kembali dari interupsi. 8.Kernel mentransfer data atau mengembalikan kode ke ruang alamat dari proses permintaan dan memindahkan proses dari antrian tunggu kembali ke antrian siap. 9.Kernel mentransfer data atau mengembalikan kode ke ruang alamat dari proses permintaan dan memindahkan proses dari antrian tunggu kembali ke antrian siap. 10.Proses tidak diblok ketika dipindahkan ke antrian siap.Ketika penjadwal (scheduler) mengembalikan proses ke CPU,proses meneruskan eksekusi pada penyelesaian dari system call.

36 11.8 Kinerja I/O Kinerja I/O memberikan pengaruh sangat besar dalam sebuah sistem komputer.Oleh karena itu,diperlukan cara meningkatkan kinerja dari I/O Pengaruh I/O pada kinerja I/O sangat berpengaruh pada kinerja sebuah sistem komputer.Hal ini dikarenakan I/O sangat menyita CPU dalam pengeksekusian device driver dan penjadwalan proses,demikian sehingga alih konteks yang dihasilkan membebani CPU dan cache perangkat keras.Selain itu,I/O juga memenuhi bus memori saat meng-copy data antara controller dan physical memori,seta buffer pada kernel dan aplication space data.Karena besarnya pengaruh I/O pada kinerja komputer inilah maka bidang pengembangan arsitektur komputer sangat memperhatikan masalah-masalah yang telah disebutkan di atas.

37 Cara meningkatkan Efisiensi I/O Berikut ini cara-cara untuk meningkatkan efisiensi I/O: 1.Menurunkan jumlah alih konteks. 2.Mengurangi jumlah pengkopian data ke memori ketika sedang dikirimkan antara device dan aplikasi. 3.Mengurangi frekuensi interupsi,dengan menggunakan ukuran transfer yang besar,smart controller,dan polling. 4.Meningkatkan concurrency dengan controller stsu channel yang mendukung DMA. 5.Memindahkan kegiatan processing ke perangkat keras,sehingga operasi pada device controller dapat berlangsung bersamaan dengan CPU. 6.Menyeimbang antara kinerja CPU,Memory Subsystem,bus dan I/O.

38 Impelementasi Fungsi I/O Pada dasarnya kita mengimplementasikan algoritma I/O pada level apliakasi.Hal ini dikarenakan kode aplikasi sangat fleksibel,dan bugs aplikasi tidak mudah menyebabkan sebuah sistem crash.Lebih lanjut,dengan mengembangkan kode pada level aplikasi,kita akan menghindari kebutuhan untuk reboot atau reload device driver setiap kali kita mengubah kode.Implementasi pada level apikasi juga bisa sangat tidak efisien.Tetapi karena overhead dari alih konteks dan karena aplikasi tidak bisa mengambil keuntungan dari struktur data kernel internal dan funsionalitas dari kernel (misalnya,efisiensi dari kernel messanging,threading dan locking). Contohnya adalah, Raid controller pada perangkat keras tidak akan menyediakan sebuah efek pad kernel untuk mempengaruhi urutan lokasi dari individividual block reads dan write,meskipun kernel tersebut mempunyai informasi yang spesial mengenai workload yang dapat mengaktifkan kernel untuk meningkatkan kinerja I/O.

39 Sekian DAN TERIMA KASIH


Download ppt "BAB XI Manajemen Prinsip Dasar Input Output Nama :Akhmad Defriani NIM :065110369 Semester:4 (empat)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google