Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pertama-tama marilah kita panjatkan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat-Nya kepada kami sehingga karya tulis ini dapat.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pertama-tama marilah kita panjatkan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat-Nya kepada kami sehingga karya tulis ini dapat."— Transcript presentasi:

1

2 Pertama-tama marilah kita panjatkan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat-Nya kepada kami sehingga karya tulis ini dapat diselesaikan. Kami juga ingin mengucapkan terima kasih untuk seluruh pihak yang telah membantu kami dalam pembuatan karya tulis ini dan berbagai sumber yang telah kami pakai sebagai data dan fakta pada karya tulis ini. Kami mengakui bahwa kami adalah manusia biasa yang mempunyai keterbatasan dalam berbagai hal. Oleh karena itu tidak ada hal yang dapat diselesaikan dengan sangat sempurna. Begitu pula dengan karya tulis ini yang telah kami selesaikan. Tidak semua hal dapat deskripsikan dengan sempurna dalam karya tulis ini. Kami melakukannya semaksimal mungkin dengan kemampuan yang kami miliki. Kami bersedia menerima kritik dan saran dari para pembaca untuk memperbaiki karya tulis kami Dengan menyelesaikan karya tulis ini kami harap bisa bermanfaat dan dapat menambah pengetahuan pembaca serta bisa menjadi referensi untuk para pembaca. Benteng, November 2013 Penulis i

3 Kata Pengantar i Daftar Isi ii BAB I Pendahuluan A.Latar Belakang B.Rumusan Masalah C.Tujuan D.Metode Pengamatan E.Tempat dan Waktu Penelitian F.Teknik Pengumpulan Data BAB II Pembahasan Pengertian Pacaran Manfaat dan Dampak Pacaran Bagi Siswa Cara Mengatasi Pacaran Agar Tidak Mengganggu Belajar Siswa BAB III Penutup )Kesimpulan )Saran Daftar Pustaka iii ii

4 A.Latar Belakang Pelajar merupakan suatu objek yang masih rentan terhadap pengaruh masa kini. Sekolah juga merupakan tempat atau sarana yang menujang terhadap pergaulan masa kini. Salah satu pengaruh masa kini adalah berpacaran. Tidak sedikit pelajar yang menjadi hal tersebut adalah tren. Zaman sekarang ini berpacaran tidak hanya dikenal di kalangan orang – orang yang sudah lulus sekolah saja. Malahan sekarang itu hampir di kalangan semua siswa atau siswi. Yang mengejutkan lagi malah siswa- siswi SD yang juga sudah mulai berpacaran. 1

5 Masa remaja/masa pubertas biasanya identik dengan pencarian jati diri. Karena pada masa ini emosi mereka masih labil dan mereka cenderung ingin mecoba hal-hal yang baru. Dorongan untuk mencari jati diri dengan mencoba hal- hal baru amatlah kuat, dan terkadang jika ‘kelewatan’ bisa merusak akal sehat. Tekanan untuk menjalani masa ‘pacaran’, iming-iming dari orang-orang sekitar, dan siaran media masa-pun turut andil dalam keinginan remaja untuk menjalani sebuah masa ‘pacaran’. Apabila tindakan itu didiamkan akan mengakibatkan dampak buruk bagi para siswa maupun siswi tersebut. Ditambah lagi dengan siswa maupun siswi, yang memang belum tahu pasti tentang cara berpacaran yang baik dan benar. Karena tidak semua siswa maupun siswi yang memikirkan dampak – dampak yang akan terjadi bagi diri mereka masing – masing. Apakah berpacaran itu dapat mempengaruhui prestasi mereka di sekolah? 2

6 B.Rumusan Masalah Rumusan dari penulisan karya ilmiah ini adalah sebagai berikut : 1.Apa itu pacaran? 2.Apa manfaat dan dampak pacaran dalam kegiatan belajar bagi siswa? 3.Bagaimana cara mengatasi pacaran agar tidak menggangu belajar siswa? 3

7 C.Tujuan Tujuan dari penulisan karya tulis ini adalah sebagai berikut: 1.Mendiskripsikan pengertian pacaran yang sebenarnya. 2.Mendiskripsikan bagaimana pandangan-pandangan tentang pacaran yang dilihat dari berbagai aspek kehidupan terutama dalam kehidupan belajar siswa. 3.Mendiskripsikan apa dampak dan manfaat yang dapat diperoleh dari pacaran dalam kehidupan sekolah. 4

8 D.Metode Pengamatan Metode pengamatan yang kami gunakan dalam penulisan karya ilmiah ini adalah dengan: 1.Melakukan wawancara langsung dengan beberapa siswa-siswi SMA Negeri 1 Benteng. 2.Mengamati perilaku siswa-siswi SMA Negeri 1 Benteng. 5

9 E. Tempat dan Waktu Penelitian Wawancara dilakukan pada tanggal 29 Oktober- 2 November 2013 di beberapa siswa di SMA Negeri 1 Benteng, yaitu siswa dikelas : XII IPA 2 XI IPA 3 XII IPS 4 6

10 F. Teknik Pengumpulan Data Metode pengamatan yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah ini adalah dengan wawancara,membaca buku-buku referensi dan juga mencari artikel-artikel yang berasal dari website di internet. 7

11 1.Pengertian Pacaran Zaman sekarang ini pacaran lebih marak di kalangan remaja yang masih dalam proses pembelajaran seperti SMP, SMA, bahkan SD. Hal ini banyak membuat mereka lebih cenderung kepada pacaran dan mengabaikan belajarnya. Sehingga pacaran merupakan salah satu faktor turunnya semangat belajar siswa. Tetapi sebagian di antara mereka menjadikan pacaran sebagai motivasi untuk menambah semangat mereka.. Sayangnya dibeberapa kalangan remaja menjadikan pacaran sebagai kesempatan untuk melakukan hubungan suami-istri. Maka dari itu kita harus mengetahui apa sebenarnya pacaran itu. 8

12 Pacaran merupakan proses perkenalan antara dua insan manusia yang biasanya berada dalam rangkaian tahap pencarian kecocokan menuju kehidupan berkeluarga yang dikenal dengan pernikahan. Pada kenyataannya, penerapan proses tersebut masih sangat jauh dari tujuan yang sebenarnya. Manusia yang belum cukup umur dan masih jauh dari kesiapan memenuhi persyaratan menuju pernikahan telah dengan nyata membiasakan tradisi yang semestinya tidak mereka lakukan. 1manusiakeluargapernikahan Pengertian pacaran adalah menjalankan suatu hubungan di mana dua orang bertemu dan melakukan serangkaian aktivitas bersama agar dapat saling mengenal satu sama lain. 2 1.Wikipedia Bahasa Indonesia 2.Muhammad Muhyidin., Pacaran Setengah Halal Setengah Haram (Jakarta, Diva Press, 2008), p.,67. 9

13 Benokraitis menambahkan bahwa pacaran adalah proses di mana seseorang bertemu dengan seseorang lainnya dalam konteks sosial yang bertujuan untuk menjajaki kemungkinan sesuai atau tidaknya orang tersebut untuk dijadikan pasangan hidup. 3 Menurut Saxton (dalam Bowman, 1978), pacaran adalah suatu peristiwa yang telah direncanakan dan meliputi berbagai aktivitas bersama antara dua orang (biasanya dilakukan oleh kaum muda yang belum menikah dan berlainan jenis) Benokraitis., Marriages and Families ( Washington, D.C., 2010), p.,36. Washington, D.C. 4. Saxton,

14 Kyns (1989) menambahkan bahwa pacaran adalah hubungan antara dua orang yang berlawanan jenis dan mereka memiliki keterikatan emosi, di mana hubungan ini didasarkan karena adanya perasaan-perasaan tertentu dalam hati masing-masing. 5 Dari beberapa pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa pacran merupakan proses perkenalan antara dua insan manusia yang berlainan jenis dan memiliki keterikatan emosi karena adanya perasaan satu sama lain dan melakukan berbagai aktivitas bersama yang bertujuan untuk menjajaki kemungkinan sesuai atau tidaknya orang tersebut untuk dijadikan pasangan hidup. 5. Kyns,

15 2.Manfaat dan Dampak Pacaran dalam Kegiatan Belajar Siswa Mungkin hanya sedikit manfaat dari pacaran bahkan tidak ada sama sekali manfaatnya. Karena pacaran di kalangan siswa lebih kepada dampaknya. Prestasi belajar siswa menjadi menurun. Tetapi ada sedikit dampak positifnya yang membuat siswa semangat dan juga rajin kesekolah. 12

16 1)Mudah terjerumus dalam perzinaan Beberapa pelaku pacaran seringkali menyangkal tentang hal ini. Kata mereka, asalkan bisa menjaga hati, Insya Allah tidak terjadi hal itu, cobalah simak hadits ini: “Tercatat atas anak Adam nasibnya dari perzinaan dan dia pasti mengalaminya. Kedua mata zinanya melihat, kedua teling zinanya mendengar, lidah zinanya bicara, tangan zinanya memaksa (memegang dengan keras), kaki zinanya melangkah (berjalan) dan hati yang berhazrat dan berharap. Semua itu dibenarkan (direalisasi) oleh kelamin atau digagalkannya.” (HR Bukhari). Padahal kita tahu, yang namanya orang pacaran, pasti ada hal-hal yang tidak dibenarkan dalam islam: memandang lawan jenis, berpegangan tangan, berduaan di tempat sepi, berciuman, hingga tak usah disebutkan. Bahkan meski pacarannya hanya sebatas lewat telpon, SMS atau chatting pun, hal tersebut sudah bisa memicu terjadinya zina hati. Semua larangan-larangan tadi ada dalil shahihnya. Sebagai contoh, simaklah hadits ini: Rasulullah saw. berpesan “Janganlah engkau ikuti padangan dengan padangan berikutnya, karena untukmu adalah padangan yang pertama, sedangkan selanjutnya bukan untukmu.” (HR. Ahmad) dan hadits yang terkenal: ”Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir, hendaklah tidak melakukan khalwat dengan seorang wanita yang tidak disertai oleh mahramnya karena sesungguhnya yang ketiga adalah setan.” Tentang dampak negatif yang pertama ini tak perlu disangkal lagi. Tak terhitung lagi jumlah pemuda muslim yang benar-benar terjerumus dalam perzinaan yang diawali dari aktivitas pacaran. Kalau sudah berzina, berarti ia telah melakukan dosa besar yang akan menyebabkan dampak-dampak buruk lainnya baik yang ia rasakan di dunia maupun di akhirat. 13

17 2)Melemahkan Iman Orang yang pacaran cenderung meletakkan rasa cinta kepada kekasihnya di atas rasa cinta kepada Sang Pencipta. Tak perlu mengelak ataupun mengiyakan, sebab pernyataan ini bisa dibuktikan dengan kualitas ibadah seseorang. Jika kualitas ibadah seseorang menurun setelah mengalami jatuh cinta, itu artinya porsi kecintaannya kepada Allah berkurang. Ia jadi jarang ke Masjid, jarang membaca Al Quran, meninggalkan shalat sunnah, bahkan beberapa hafalannya hilang, serta banyak ibadah lain yang terlewatkan. 3)Melatih kemunafikan Orang yang berpacaran itu seringkali menipu, berusaha agar pasangannya yakin bahwa ialah yang terbaik. Memang tidak semua.. tapi umumnya begitu. Ia akan menampakkan hal-hal yang baik di depan kekasihnya. Adapun hal-hal yang buruk sebagian besar ia sembunyikan. Sebagian orang ada yang sengaja menunjukkan beberapa keburukannya kepada kekasihnya sekedar untuk meraih simpati, mencari kesamaan, mendapatkan pemakluman, atau sebagai bumbu-bumbu romantisme belaka. Namun tidak jarang orang yang berpacaran mengatakan sesuatu yang sebenarnya bertentangan dengan hati kecilnya. 14

18 4)Menjadikan panjang angan-angan Orang yang sedang jatuh cinta—pacaran—seringkali teringat dengan orang yang dicintainya itu. Lalu ia memikirkan sesuatu, berandai-andai setiap waktu—tentang apa yang akan dilakukan nanti saat bertemu, tentang apa yang akan diberikan saat itu, tentang kata-kata yang akan diucapkan sebagai bumbu, dan masih banyak lagi. Padahal umat Islam dilarang berpanjang angan-angan. Hal ini juga menyebabkan seorang siswa menjadi lupa belajar karena kepikiran pada pacarnya terus. 5)Mengurangi produktivitas Jika tidak pacaran, seorang siswa tentunya bisa melakukan aktivitas lain yang lebih produktif; misal membuat karya seni, menulis artikel, cerpen, puisi, karya tulis, mengerjakan PR, atau yang lainnya. Namun seringkali produktivitasnya turun lantaran ia berpacaran. 15

19 6)Menjadikan hidup boros Orang yang pacaran akan selalu berkorban untuk pacarnya. Bahkan uang yang seharusnya untuk ditabung bisa habis untuk bersenang-senang: membelikan hadiah pacarnya, membeli pulsa, mentraktir, nonton film, dan yang lainnya. 7)Akan melemahkan daya kreativitas dan menyulitkan konsentrasi, karena pikiran mereka hanya tertuju kepada pacarnya 8)Akan menyebabkan terlambatnya belajar Banyak fakta yang menyebutkan bahwa menurunnya prosentase kelulusan para pelajar adalah akibat pacaran, mereka jarang belajar, karena jalan-jalan terus dengan pacarnya, tidak pernah beli buku (karena uangnya habis untuk besenang-senang). 9)Terjadinya pertengkaran dan pembunuhan, hanya karena rebutan pacar 16

20 10) Dampak negatif lainnya, seperti: * Prestasi sekolah; Pacaran bisa menurunkan prestasi belajar. Prestasi belajar bisa menurun jika ada permasalahan yang cukup berat hingga mengganggu konsentrasi dan gairah untuk belajar atau lebih senang menghabiskan waktu bersama sang pacar daripada belajar. * Pergaulan sosial; Pergaulan sosial dengan teman sebaya maupun lingkungan sosial sekitar bisa menyempit. Pergaulan menjadi sempit karena lebih banyak menghabiskan waktu hanya berdua, enggak gaul lagi dengan teman lain. Makin lama biasanya menjadi sangat bergantung pada pacar atau sebaliknya dan tidak memiliki pilihan interaksi sosial lainnya. Hubungan dengan keluarga pun biasanya menjadi renggang karena waktu luang lebih banyak dihabiskan dengan pacar. * Bisa stres; Hubungan dengan pacar tentu saja tidak semulus yang semula diduga karena memang ada perbedaan karakteristik, latar belakang, serta perbedaan keinginan dan kebutuhan. Hal itu menyebabkan banyak sekali terjadi masalah dalam hubungan. Biasanya hal itu akan menguras energi dan emosi serta menimbulkan stres hingga dapat mengganggu kehidupan sehari-hari. * Berkembang perilaku baru; Pacaran dapat memunculkan perilaku yang negatif kalau interaksi yang terbentuk cenderung mengarah pada hal-hal yang negatif, sehingga memungkinkan terbentuknya perilaku negatif. 17

21 Pacaran bisa meningkatkan prestasi belajar. Prestasi meningkat biasanya karena semangat belajar yang naik akibat ada pacar yang senantiasa memberikan dorongan dan perhatian atau karena ingin membuktikan kepada orangtua bahwa meskipun mereka pacaran prestasi belajar tidak terganggu. Pacaran dapat memunculkan perilaku yang positif. Pacaran bisa membantu orang mengembangkan perilaku yang positif kalau interaksi yang terbentuk bersifat positif. Misalnya, pacaran dengan orang yang cerdas. Maka, bukan tidak mungkin kita akan tertular barang sedikit kecerdasan yang dimiliki pacar tersebut karena keseringannya belajar bersama. Atau pacaran dengan orang yang sangat peduli sama orang lain dan penolong, maka kita yang tadinya cuek bisa saja tertular. 18

22 3.Cara Mengatasi Pacaran Agar Tidak Mengganggu Belajar Sekolah 1)Jangan pacaran Sebaiknya para siswa jangan dulu pacaran, lebih baik fokuskan pada belajar sehingga tidak mengganggu pelajaran. Karena pacaran juga menimbulkan beberbagai macam dampak negative seperti pembahasan diatas. Ada baiknya kita lebih konsentrasi dengan pelajaran agar cita-cita dan impian kita dapat tercapai. 2)Pacaran dengan orang yang cerdas Berpacaran dengan orang yang cerdas akan membuat kita juga sedikit tertular kecerdasannya. Karena orang yang cerdas pasti lebih mengutamakan belajarnya. Jika ada yang tidak ia mengerti, ia bisa saja bertanya kepada sang pacar. Mungkin dengan penjelasan sang pacar ia lebih memahami. Dengan itu, cara belajar siswa tersebut mungkin akan sedikit meningkat. 19

23 Hanya itu yang bisa kami paparkan dan kami berharap kalian lebih baik untuk tidak berpacaran. Karena pacaran itu sendiri dalam islam dilarang karena akan membuat kita mendekati zina. Sebagai seorang pelajar kita harus lebih mengutamakan belajar karena akan membuat ilmu kita bertambah dan menghasilkan beberapa karya- karya. Membuat orang-orang disekitar kita menjadi bangga, apalagi kedua orang tua tercinta. Pesan kami LUPUS (Lupakan Urusan Pacaran Utamakan Sekolah). Marilah kita meningkatkan kreativitas yang ada dalam diri kita masing-masing. Semoga kita para siswa- siswa bisa berkarya dan menjadi orang yang sukses nantinya. SEMANGAT! 20

24 1) Kesimpulan Pacaran adalah sesuatu yang lumrah dan umum dalam dunia remaja. Mereka mulai mengenal cinta setelah pubertas. Tetapi pacaran pada anak remaja harus bersifat sehat dan positif, karena dengan pacaran yang sehat mereka tidak akan tersesat dalam gaya hidup bebas. Pacaran dapat memberikan dampak yang positif bagi remaja, akan tetapi dilain pihak sisi negatifnya juga banyak. Maka untuk itu lebih baik remaja tidak perlu berpacaran untuk menghindari hal yang tidak diinginkan, sehingga menghancurkan masa depan remaja. 21

25 2) Saran Tidak sedikit remaja yang terjerumus kedalam pacaran yang tidak sehat. Mereka yang terjebak dalam seks bebas menghancurkan masa depannya sendiri. Ini dikarenakan minimnya sosialisasi tentang pacaran sehat dan juga informasi pendidikan seksualitas diantara kalangan remaja. Orangtua punya tanggungjawab besar untuk mengawasi putra-putrinya yang sudah remaja agar tidak menjadi korban. Sebagai remaja yang baik dan berpendidikan, kita harus dapat membedakan yang mana yang baik dan buruk, yang betul dan salah, serta yang positif dan negatif. Ini semua demi diri kita dan masa depan kita nanti. Jangan pernah coba- coba sesuatu yang belum tentu baik, apalagi yang sudah jelas tidak baik. 22

26 Al-Fakasa, Judi dan Fauzan Naib Kunci Belajar Sukses. Semarang: Suaka Islam. Benokraitis Marriages and Families. Washington, D.C. Burhanuddin dan Esa Nur Wahyuni Teori Belajar dan Pembelajaran. Jogjakarta: Ar-Ruzz Media. Kelembagaan Agama Islam Bimbingan Keimanan. Jakarta: Departemen Agama RI Direktorat Jenderal Pembinaan. Muhyidin, Muhammad Pacaran Setengah Halal Setengah Haram. Jakarta: Diva Press. Willis, M.Pd; Prof. Dr. Sofyan S Remaja dan Masalahnya. Bandung: Alfabeta Wulandari, Retno Tanggapan Tentang Pengaruh Berpacaran Terhadap Prestasi Siswa. Depok. Yusuf, Prof. Dr. A. Muri Kiat Sukses dalam Karir. Jakarta: Ghalia Indonesia. Sumber http//www.amazon.com http//www.google.co.id iii

27


Download ppt "Pertama-tama marilah kita panjatkan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat-Nya kepada kami sehingga karya tulis ini dapat."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google