Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PSAK – 4 : Laporan Keuangan Konsolidasian dan Laporan Keuangan Tersendiri IAS 27 :Consolidated and separate financial statements Dwi Martani.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PSAK – 4 : Laporan Keuangan Konsolidasian dan Laporan Keuangan Tersendiri IAS 27 :Consolidated and separate financial statements Dwi Martani."— Transcript presentasi:

1 PSAK – 4 : Laporan Keuangan Konsolidasian dan Laporan Keuangan Tersendiri IAS 27 :Consolidated and separate financial statements Dwi Martani

2 Agenda Pendahuluan 1 Laporan Keuangan Konsolidasi 2 Laporan Keuangan Tersendiri 3

3 PSAK - 4 LK Konsolidasian ISI LK Tersendiri  Lingkup  Penyajian  Prosedur  Kehilangan Pengendalian  Pengungkapan  Penyajian  Prosedur  Pengungkapan  Efektif berlaku 2011  Menggantikan PSAK

4 PSAK 4 dan IAS 27 LK Tersendiri LK Konsolidasian Organ Pengatur Dikurangi LK Tersendiri: tersendiri hanya untuk induk (IAS- Asosiasi dan) Merupakan pilihan Sebagai lampiran LK Konsolidasian Pengecualian entitas yang tidak menyajikan LK konsolidasi Ditambahkan Organ pengatur  Dewan Komisaris LK tersendiri sebagai tambahan LK Konsolidasian Ketentuan transisi Tanggal efektif Perbedaan

5 Dampak PSAK 22 LK Tersendiri Kepentingan Non Pengendali Konsolidasian Penyajian & Pengungkapan B A R U... !! Baru....!! Lingkup : ventura, reksa dana Hak suara potensial Hilangnya pengendalian Kepentingan non pengendali Tanggal berbeda Sebagai Notes Metode Biaya LK Tersendiri Penyajian Penilaian dg nilai wajar Goodwill Fair value untuk NCI

6 LK Konsolidasian Lingkup Prosedur Kehilangan Pengendalian Konsolidasian Penyajian Pengungkapan

7 LK Konsolidasian - definisi  LK Konsolidasian adalah LK suatu kelompok usaha yang disajikan sebagai suatu entias tunggal  Entitas induk  mempunyai satu atau lebih anak  Entitas anak  yang dikendalikan oleh entias induk  Kelompok usaha  entitas induk dan seluruh entitas anaknya  Kepentingan non pengendali  ekuitas anak yang tidak dapat diatribusikan (lansung/tidak) pada entitas induk  Pengendalian  kekuasaan untuk mengatur kebijakan keuangan dan operasional untuk memperoleh manfaat

8 Ruang Lingkup LK Konsolidasian -  LK Konsolidasian meliputi seluruh entitas anak dari entitas induk  Entitas Anak  Entitas yang “dikendalikan” oleh induk  Pengendalian  ketika entitas induk:  memiliki secara langsung atau tidak langsung melalui entitas anak lebih dari setengah (>50%) kekuasaan suara suatu entitas, kecuali  dapat ditunjukkan secara jelas bahwa kepemilikan tersebut tidak diikuti dengan pengendalian.

9 Pengendalian 2 kekuasaan untuk mengatur kebijakan keuangan dan operasional entitas berdasarkan anggaran dasar atau perjanjian; 3 Kekuasaan menun- juk atau mengganti sebagian besar dewan direksi atau organ pengatur setara dan mengen- dalikan entitas mll dewan atau organ tersebut; 4 kekuasaan untuk memberikan suara mayoritas pada rapat dewan direksi atau organ pengatur setara dan mengendalikan entitas mll direksi atau organ tersebut. 1 kekuasaan melebihi setengah hak suara sesuai perjanjian dengan investor lain; Pengendalian ada ketika memiliki setengah atau kurang, jika terdapat

10 Hak suara potensi  Instrumen yang dapat dikonversi menjadi saham  Keberadaan dan dampak dari hak suara potensial yang saat ini dapat dilaksanakan atau dikonversi, termasuk hak suara potensial yang dimiliki oleh entitas lain, dipertimbangkan ketika menilai apakah suatu entitas mempunyai kekuasaan untuk mengatur kebijakan keuangan dan operasional entitas lain.  Dipertimbangkan secara individual maupun kombinasi  Tidak dikeluarkan  organisasi ventura, reksa dana, unit perwalian  Aktivitas tidak sama tetap dikonsolidasi  segmen

11 Prosedur Konsolidasi 1 Investasi entitas induk pada anak dengan porsi entitas atas ekuitas anak dieliminasi, (goodwiil muncul) 2 Kepentingan non pengendali diidentifikasi: ekuitas (awal dan perubahan, laba/rugi 3 Saldo transaksi, penghasilan dan beban intra kelompok usaha dieliminasi secara penuh  belum direaliasi, dampak pajak penghasilan Menggabungkan LK entitas induk dan entitas anak  menjumlahkan pos-pos sejenis dari aset, kewajiban, ekuitas, penghasilan, dan beban.

12 Eliminasi  Investasi  Akun investasi dieliminasi dengan ekuitas entitas anak  Jika kepemilikan pada entitas anak tidak 100% akan muncul kepentingan non pengendali.  Perbedaan nilai wajar dan nilai buku harus diperhitungkan dalam konsolidasi (nilai wajar yang dikonsolidasi)  Goodwiil muncul jika nilai perolehan tidak sama dengan nilai wajar  Akun  Utang – piutang yang muncul antara anak dan induk harus dihapuskan  Transaksi  Transaksi yang boleh diakui adalah transaksi kepada pihak ketiga, transaksi anak dan induk harus dieliminasi

13 Eliminasi transaksi  Persediaan  Penjualan dan harga pokok penjualan  Jika barang belum terjual maka laba yang belum direalisasi harus dikurangkan dari nilai inventory dan mempengaruhi laba yang telah diakui.  Aset tetap  Pada tahun terjadi transaksi tidak boleh diakui keuntungan/kerugian dari transaksi tersebut  Laba yang ada dalam aset tersebut harus dieliminasi  Nilai penyusutan akan disesuaikan  Obligasi  Obligasi hanya boleh diakui sebesar obligasi pada pihak eksternal.  Pendapatan / beban bunga harus dieliminasi

14 Laba yang belum direalisasikan  Keuntungan dan kerugian hasil dari transaksi intra kelompok usaha yang diakui dalam aset: persediaan, aset tetap, obligasi harus dieliminasi.  Pengaruh ke nilai aset dan kewajiban  Mempengaruhi laba/rugi periode berjalan  COGS, biaya bunga, depresiasi  Penjualan hulu dari entitas induk, semua laba disesuaikan mempengaruhi bagian laba induk.  Penjualan hilir dari entitas anak, semua laba disesuaikan mempengaruhi bagian laba /kepentingan non pengendali, karena laba ada di anak perusahaan.

15 Prosedur – Tanggal  LK yang digunakan untuk menyusun LK konsolidasian disusun dengan tanggal yang sama.  Jika tidak sama menyusun LK dengan tanggal yang sama kecuali tidak praktis  Jika tanggal berbeda, penyesuaian dilakukan atas dampak transaksi / peristiwa yang signifikan (tidak lebih bulan)  Lama periode pelaporan dan perbedaan antar akhir periode, sama dari periode ke periode

16 Prosedur  LK konsolidasian menggunakan kebijakan akuntansi yang sama untuk transaksi dan peristiwa lain dalam keadaan yang serupa. (jika tidak sama penyesuaian)  Perubahan dalam bagian kepemilikan entitas induk pada entitas anak yang tidak mengakibatkan hilangnya pengendalian dicatat sebagai transaksi ekuitas (dalam hal ini transaksi dengan pemilik dalam kapasitasnya sebagai pemilik).  kepantingan non pengendali disesuaikan nilainya jika terpengaruh.

17 Non pengendali  Kepentingan nonpengendali disajikan di ekuitas dalam laporan posisi keuangan konsolidasian, terpisah dari ekuitas pemilik entitas induk.  Pendapatan komprehensif lain  Laba / rugi komprehensif  Kepentingan non pengendali dapat mempunyai saldo defisit.  Jika entitas anak memiliki saham preferen kumulatif yang diklasifikasikan sebagai ekuitas diperhitungkan.

18 Kehilangan Pengendalian  Dapat terjadi dengan atau tanpa perubahan relatif/absolut tingkat kepemilikan.  Dapat terjadi melalui transaksi tunggal atau lebih dari satu transaksi. Identifikasi transaksi tunggal  Jika entitas induk kehilangan pengendalian harus dilakukan penyesuain (par 31).  Sisa investasi pada entitas anak terdahulu dan setiap jumlah terutang oleh atau kepada entitas anak terdahulu dicatat sesuai dengan SAK lain sejak tanggal hilangnya pengendalian.

19 Kehilangan pengendalian-entitas induk (31)  Menghentikan-pengakuan aset (termasuk setiap goodwill) dan kewajiban entitas anak pada nilai tercatatnya ketika pengendalian hilang;  Menghentikan-pengakuan jumlah tercatat setiap kepentingan nonpengendali pada entitas anak terdahulu pada tanggal hilangnya pengendalian (termasuk setiap komponen pendapatan komprehensif lain yang diatribusikan pada kepentingan nonpengendali);

20 Kehilangan pengendalian - entitas induk (31)  Mengakui:  Nilai wajar pembayaran yang diterima (jika ada) dari transaksi, peristiwa atau keadaan yang mengakibatkan hilangnya pengendalian; dan  Distribusi saham, jika transaksi yang mengakibatkan hilangnya pengendalian melibatkan distribusi saham entitas anak ke pemilik dalam kapasitasnya sebagai pemilik;  Mengakui setiap sisa investasi pada entitas anak terdahulu pada nilai wajarnya pada tanggal hilangnya pengendalian;

21 Kehilangan pengendalian - entitas induk (31)  Mereklasifikasi ke laporan laba rugi, atau mengalihkan secara langsung ke saldo laba jika disyaratkan oleh SAK lain, sejumlah yang diidentifikasi dalam paragraf 32; dan  Mengakui setiap perbedaan yang dihasilkan sebagai keuntungan atau kerugian dalam laporan laba rugi yang dapat diatribusikan pada entitas induk. Keuntungan/ Kerugian dlm LR Nilai wajar investasi tersisa Saham / Aset diterima (pembayaran) Nilai investasi tercatat SELISIH Reklasifikasi ke Saldo Laba

22 Pengungkapan – LK Konsolidasian 1  Sifat hubungan antara entitas induk dan suatu entitas anak lebih dari setengah kekuasaan  Alasan mengapa kepemilikan (setengah kekuasaan suara tidak diikuti dengan pengendalian;  Akhir periode pelaporan dari laporan keuangan entitas anak jika LK memiliki tanggal / periode berbeda.  Sifat dan luas setiap restriksi signifikan dalam kemampuan entitas anak untuk mentransfer dana ke entitas induk

23 Pengungkapan – LK Konsolidasian 2  Rincian yang menunjukan dampak setiap perubahan bagian kepemilikan entitas induk pada entitas anak yang tidak mengakibatkan hilangnya pengendalian.  Pengendalian hilang, maka entitas induk mengungkapkan keuntungan atau kerugian (jika ada) yang diakui sesuai dengan paragraf 31, dan:  porsi dari keuntungan atau kerugian yang dapat diatribusikan pada pengakuan sisa investasi pada entitas anak terdahulu dengan nilai wajar  pos keuntungan atau kerugian yang diakui dalam laporan laba rugi komprehensif jika tdk disajikan terpisah.

24 LK Tersendiri Sebagai informasi tambahan Iinvestasi dicatat dengan menggunakan metode biaya Hanya untuk entitas terkonsolidasi Ketentuan Penyajian Pengungkapan

25 LK Tersendiri  Jika entitas induk menyusun laporan keuangan  tersendiri sebagai informasi tambahan, maka entitas induk tersebut mencatat investasi pada entitas anak, pengendalian bersama entitas, dan entitas asosiasi pada:  biaya perolehan; atau  sesuai PSAK 55.  Entitas menerapkan akuntansi yang sama untuk setiap kategori investasi. PSAK 58 :Aset Tidak Lancar Dimiliki untuk Dijual dan Operasi yang Dihentikan ketika investasi, PSAK 55 Instrumen Keuangan

26 LK Tersendiri  Entitas induk mengakui dividen dari entitas anak, pengendalian bersama entitas, atau entitas asosiasi pada laporan laba rugi dalam laporan keuangan tersendiri ketika hak menerima dividen ditetapkan.  Investasi dalam pengendalian bersama entitas dan entitas asosiasi yang dicatat sesuai dengan PSAK 55 dalam laporan keuangan konsolidasian dicatat dengan cara yang sama dalam laporan keuangan tersendiri investor.

27 Pengungkapan – LK Tersendiri  Laporan keuangan tersebut adalah laporan keuangan tersendiri yang merupakan informasi tambahan dalam laporan keuangan konsolidasian;  Daftar investasi yang signifikan dalam entitas anak, pengendalian bersama entitas, dan entitas asosiasi, termasuk nama, negara atau tempat kedudukan, proporsi kepemilikan, dan proporsi hak suara yang dimiliki (jika berbeda); dan  Penjelasan tentang metode yang digunakan untuk mencatat investasi yang terdaftar.

28 Ketentuan Transisi  Diterapkan secara prospektif kecuali berikut ini dengan retroaktif:  Par 25, laba rugi komprehensif bahkan jika mengakibatkan laba negatif  Par 27 dan 28, perubahan kepemilikan yang tidak mengakibatkan hilangnya pengendalian  Par 31 – 34, kehilangan pengendalian  Par hak suara potensial dalam menilai pengendalian  Entitas induk memiliki entitas anak (sebelum PSAK ini efektif) untuk tujuan dijual, restriksi jangka panjang  entitas induk mengkonsolidasi entitas anak tersebut.

29 Pedoman Implementasi – hak suara potensial  Perbedaan pengaruh signifikan, pengendalian bersama dan pengendalian.  Hak suara potensial tidak ada jika tidak punya substansi ekonomi  Ilustrasi  Contoh opsi posisi tidak untung (out of the money)  Kemungkinan pelaksanaan atau konversi  Hak lainnya yang mempunyai potensi untuk meningkatkan hak suara suatu entitas atau mengurangi hak suara entitas lain  Maksud manajemen  Kemampuan manajemen

30 Ilustrasi 1 – hak suara potensial Issued ordinary shares Percentage of ordinary shares Issued share warrants Potential shares from warrants Total shares (issued and potential) Percentage of total shares Company A$10,000,00050%$5,000,000$10,000,000$20,000, % Other investors 10,000,00050%1,000,0002,000,00012,000, % Total$20,000,000100%$6,000,000$12,000,000$32,000, % Although Company A owns only 50% of the total issued ordinary shares, its holding of the share warrants gives it de facto control over Company B

31 Ilustrasi 2  PT. Angelia membeli seluruh kepemilikan saham di PT. Zafira dengan harga CU20,000. Pada tanggal tersebut ekuitas PT. Zafira terdiri dari :  Saham CU5,000  Saldo laba CU6,000.  Saham dan saldo laba dielminasi dengan harga perolehan investasi, selisihnya akan dicatata sebagai goodwill. Harga perolehan20,000 Dikurangi : Net aset PT. Zafira saham 5,000 Saldo Laba6,000 11,000 Goodwill 9,000 31

32 Ilustrasi 3  PT. Melati membeli 60 % saham PT. Dahlia pada 1 Januari 2007 (40% non pengendali) dengan harga CU Pada tanggal akusisi ekuitas PT. Dahlia :  SahamCU5,000  Saldo labaCU15,000.  Laba setelah pajak pada 31 December 2007 sebesar CU10,000 dan saldo laba sebesar CU25,000.  Selisih harga perolehan dengan nilai wajar aset adalah goodwill Harga perolehan18,000 Kepentingan non pengendali (40% × (5,000+15,000)) 8,000 Total26,000 Net Aset PT. Dahlia (5, ,000)(20.000) Goodwill 6,000  Kepentingan non pengendali akhir periode CU12,000 (40% x (CU5,000+CU25,000)).  Bagian laba untuk non pengendali CU4,000 (40% x CU10,000).  Dalam saldo laba konsolidasi terdapat bagian induk atas peningkatan saldo laba sebesar CU6,000 ((CU25,000 - CU15,000) x 60%).  Saldo laba sebelum akuisisi dieliminasi dengan harga perolehan 32

33 Ilustrasi 4  PT. P mengakuisisi PT S pada 1/1/2010 dengan nilai akuisisi  Pada saat akuisisi, nilai PPE 1000 lebih tinggi dari nilai tercatat.  PPE didepresiasi 5 tahun.

34 Ilustrasi 4: Konsolidasi 100% PT. P PT. S Elimination Consolidated Cash Securities Loans PPE Investment in S (6.000) - Goodwiil (4.000) Time deposit Liability Common stock (1.000) Retained Earning (3.000) (4.000)

35 Ilustrasi 5  PT. P mengakuisisi 70% kepemilikan PT S pada 1/1/2010 dengan nilai akuisisi  Pada saat akuisisi, nilai PPE 1000 lebih tinggi dari nilai tercatat.  PPE didepresiasi 5 tahun.

36 Ilustrasi 5 : Konsolidasi – kurang 100% PT. P PT. S Elimination Consolidated Cash Securities Loans PPE Investment in S (4.000) - Goodwiil (2.500) Time deposit Liability Non controlling int Common stock (1.000) Retained Earning (3.000) (2.500)

37 Ilustrasi 6  PT Abimanyu memiliki 60% kepemilikan saham PT Indah. Berikut ini laporan keuangan tersendiri dari kedua perusahaan: PT Abimanyu Piutang usaha CU280,000, termasuk CU50,000 dari PT Indah Utang usaha CU220,000, termasuk CU10,000 dari PT Indah PT Indah Piutang usaha CU125,000, termasuk CU10,000 dari PT Abimanyu Utang usaha CU95,000, termasuk CU50,000 dari PT Abimanyu Angka-angka berikut ini seharusnya dimasukkan dalam laporan posisi keuangan konsolidasi dari kedua perusahaan. Piutang usaha: CU280, = CU345,000 Hutang usaha: CU220, = CU255,000 Saldo utang-piutang harus dihilangkan secara penuh. Piutang usaha dan utang usaha seharusnya hanya memasukkan saldo dari pihak ketiga. 37

38 Ilustrasi 7  PT Merdeka memiliki 75% kepemilikan atas PT Abadi. Pada akhir periode pelaporan, perusahaan memiliki persedian yang dibeli dari entitas lain seharga CU50,000 ditambah biaya (cost plus) 25%.  Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian telah disusun tanpa ada penyesuaian sehubungan dengan kepemilikan persediaan ini.  Penyesuaian perlu dilakukan dalam Laporan Posisi Keuangan konsolidasian untuk persediaan, Kepentingan non-pengendali dan laba ditahan ditetapkan berdasarkan asumsi sebagai berikut: Asumsi 1: PT Merdeka memegang persediaan yang dibeli dari PT Abadi Asumsi 2: PT Abadi memegang persediaan yang dibeli dari PT Merdeka  Berdasarkan kedua asumsi, CU10,000 dari laba harus dikeluarkan dari nilai tercatat persediaan (25/125 x CU50,000 = CU10,000). Jumlah ini harus dihapus dari saldo laba penjual.  Asumsi 1 Anak perusahaan (subsidiary) adalah penjual, sehingga bagian dari pengurangan tersebut adalah untuk mengurangi kepentingan non-pengendali. Oleh karena itu, kepentingan non- pengendali ini berkurang sebesar 25% dari CU10,000 = CU2,500 dan saldo laba (berkurang) sebesar 75%, = CU7,500.  Asumsi 2 Induk perusahaan adalah penjual sehingga seluruh CU10,000 mengurangi saldo laba. 38

39 Review 1  Berikut ini istilah yang menggambarkan laporan keuangan perusahaan induk yang investasinya diperhitungkan berdasarkan kepentingan langsung adalah:  A Laporan keuangan tunggal B laporan keuangan gabungan C laporan keuangan terpisah D Laporan keuangan konsolidasi 39

40 Review 2 PT Meruya memiliki 75% kepemilikan atas PT Bangka. Berikut laporan keuangan tersendiri dari kedua perusahaan: PT Meruya: Piutang usaha CU1,040,000, termasuk CU30,000 dari PT Bangka. PT Bangka: Piutang usaha CU215,000, termasuk CU40,000 dari PT Meruya. Berdasarkan IAS 27 Laporan Keuangan Konsolidasian dan Terpisah, berapakah yang seharusnya muncul untuk piutang usaha dalam Laporan Posisi Keuangan PT Meruya? A CU1,215,000 B CU1,225,000 C CU1,255,000 D CU1,185,000 40

41 Review 3 PT Everest mengakuisisi 80% kepemilikan dari PT Merbabu ketika ekuitas PT Merbabu terdiri dari modal saham CU100,000 dan saldo laba ditahan CU500,000. Laporan Posisi Keuangan PT Merbabu menunjukkan modal saham CU100,000, cadangan revaluasi CU400,000 dan saldo laba ditahan CU1,400,000. Berdasarkan IAS 27 Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian dan Tersendiri, berapakah angka dari laba ditahan PT Merbabu yang seharusnya dimasukkan dalam Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian? A CU720,000 B CU1,440,000 C CU1,040,000 D CU1,520,000 41

42 Review 4 PT Angkasa mengakuisisi 60% saham PT Awan ketika ekuitas PT Pindus terdiri atas modal saham CU100,000 dan saldo laba ditahan CU150,000. Laporan Posisi Keuangan PT Awan menunjukkan modal saham CU100,000, cadangan revaluasi CU75,000 dan saldo laba ditahan CU300,000. Berdasarkan IAS 27 Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian dan Tersendiri, berapakah angka dari Kepentingan non-pengendali yang seharusnya dimasukkan dalam Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian? A CU150,000 B CU160,000 C CU190,000 D CU90,000 42

43 Review 5 PT Anggrek memiliki 70% kepemilikan atas PT Mawar. Pada akhir tahun berjalan, PT Anggrek memegang persediaan yang dibeli dari PT Mawar seharga CU270,000 ditambah biaya 20%. Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian telah disusun tanpa penyesuaian sehubungan dengan kepemilikan persediaan ini. Berdasarkan IAS 27 Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian dan Tersendiri, penyesuaian apa yang seharusnya dilakukan dalam Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian untuk Kepentingan non- pengendali dan laba ditahan? Kepentingan non-pengendali Laba Ditahan A.Tidak ada perubahan Mengurangi CU45,000 B.Tidak ada perubahan Mengurangi CU54,000 C.Mengurangi CU16,200 Mengurangi CU37,800 D.Mengurangi CU13,500 Mengurangi CU31,500 43

44 Review 6 PT Kembar memiliki 65% kepemilikan atas PT Anak. Pada hari terakhir periode akuntansi, PT Anak menjual aset tidak lancar ke PT Kembar dengan harga CU200,000. Biaya perolehan aset tersebut adalah CU500,000 dan pada akhir periode pelaporan nilai bukunya adalah CU160,000. Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian telah disusun tanpa penyesuaian sehubungan dengan aset tidak lancar ini. Berdasarkan IAS 27 Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian dan Tersendiri, penyesuaian apa yang harus dibuat atas untuk aset tidak lancar dan saldo laba ? Aset tidak lancar Saldo laba ditahan A. Meningkat CU300,000 Meningkat CU195,000 B. Mengurangi CU40,000 Mengurangi CU26,000 C. Mengurangi CU40,000 Mengurangi CU40,000 D. Meningkat CU300,000 Meningkat CU300,000 44

45 Review 7 PT Merapi memiliki 75% kepemilikan atas PT Krakatau. Pada tanggal 31 Desember 20X7, hari terakhir periode akuntansi, PT Krakatau menjual aset tidak lancar ke PT Merapi seharga CU200,000. Biaya perolehan aset tersebut adalah CU500,000 dan pada tanggal 31 Desember 20X7 nilai buku aset tersebut adalah CU160,000. Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian telah disusun tanpa penyesuaian sehubungan dengan aset tidak lancar ini. Berdasarkan IAS 27 Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian dan Tersendiri, penyesuaian apa yang harus dilbuat dalam Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian untuk laba ditahan dan Kepentingan non-pengendali? Saldo laba Kepentingan non-pengendali A. Meningkat CU225,000Meningkat CU75,000 B. Meningkat CU300,000 Tidak ada perubahan C. Mengurangi CU30,000 Mengurangi CU10,000 D. Mengurangi CU40,000 Tidak ada perubahan 45

46 Review 8 PT Adam memiliki 65% kepemilikan dari PT Hawa. Pada tanggal 31 Desember 20X7, hari terakhir periode akuntansi, PT Adam menjual aset tidak lancar ke PT Hawa seharga CU1,000. Biaya perolehan aset tersebut adalah CU2,500 dan pada tanggal 31 Desember 20X7 nilai tercatat aset adalah CU800. Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian telah disusun tanpa penyesuaian sehubungan dengan aset tidak lancar ini. Berdasarkan IAS 27 Laporan Keuangan Konsolidasian dan Terpisah, penyesuaian apa yang harus dibuat dalam Laporan Posisi Keuangan Konsolidasian untuk aset tidak lancar dan Kepentingan non-pengendali? Aset tidak lancar Kepentingan non-pengendali A. Meningkat CU1,500 Meningkat CU525 B. Mengurangi CU200 Tidak ada perubahan C. Mengurangi CU200 Mengurangi CU70 D. Meningkat CU1,500 Tidak ada perubahan 46

47 Review 9 PT Lilla membeli peralatan pada tanggal 1 Januari 20X4 dengan harga CU800,000, disusutkan lebih dari 8 tahun dengan tidak ada nilai sisa. Pada tanggal 1 Januari 20X7 PT Ungu mengakuisisi 100% kepemilikan dari PT Lilla dan nilai wajar peralatan diperkirakan CU460,000, dengan sisa umur manfaat 5 tahun. Nilai wajar tersebut tidak dimasukkan ke dalam buku PT Lilla dan beban penyusutan tetap dihitung dengan mempertimbangkan biaya perolehan. Berdasarkan IAS 27 Laporan Keuangan Konsolidasian dan Terpisah, penyesuaian apa yang harus dibuat untuk nilai tercatat beban depresiasi dan Laporan Posisi Keuangan untuk menyusun Laporan Keuangan Konsolidasian untuk tahun yang berakhir 31 Desember 20X8? Beban Depresiasi Nilai tercatat A.Meningkat CU8,000 Meningkat CU24,000 B.Meningkat CU8,000 Mengurangi CU24,000 C.Mengurangi CU8,000 Meningkat CU24,000 D.Mengurangi CU8,000 Mengurangi CU24,000 47

48 Main References  Intermediate Accounting Kieso, Weygandt, Walfield, 13th edition, John Wiley  Standar Akuntansi Keuangan Dewan Standar Akuntansi Keuangan, IAI  International Financial Reporting Standards – Certificate Learning Material The Institute of Chartered Accountants, England and Wales 48

49 TERIMA KASIH Dwi Martani Departemen Akuntansi FEUI atau atau


Download ppt "PSAK – 4 : Laporan Keuangan Konsolidasian dan Laporan Keuangan Tersendiri IAS 27 :Consolidated and separate financial statements Dwi Martani."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google