Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Subjek Hukum Internasional (2) Rinda Amalia. SH. Copy Right by Rinda Amalia1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Subjek Hukum Internasional (2) Rinda Amalia. SH. Copy Right by Rinda Amalia1."— Transcript presentasi:

1 Subjek Hukum Internasional (2) Rinda Amalia. SH. Copy Right by Rinda Amalia1

2 2. Organisasi (Publik) Internasional O Organisasi Internasional adalah suatu organisasi yang dibentuk dengan perjanjian internasional oleh dua negara atau lebih berisi fungsi, tujuan, kewenangan, asas, struktur organisasi. O Asal mula organisasi internasional memiliki hak dan kewajiban dalam HI sejak dikeluarkannya advisory Opinion Mahkamah Internasional dalam kasus Reparation Case Copy Right by Rinda Amalia2

3 O Makhamah Internasional dalam advisory opinion- nya menyatakan bahwa secara de jure dan de facto cukup PBB sebagai suatu organisasi internasional yang memiliki legal personality serta legal capacity untuk bertindak di depan hukum mewakili kepentingan PBB sendiri juga kepentingan korbannya. O Legal personlaity dan legal capacity adalah hal yang sangat penting dimiliki oleh suatu organisasi internasional agar mereka dapat menjalankan Copy Right by Rinda Amalia3

4 Organisasai internasional yang diakui sebagai subjek HI harus memenuhi karekteristik sebagai berikut: ① Dibentuk dengan suatu perjanjian internasional oleh lebih dari dua negara, apa pun namanya dan tunduk pada rezim HI; ② Memiliki sektertariat Copy Right by Rinda Amalia4

5 O Dengan dipenuhinya kedua syarat tersebut akan lebih mudah organisasi tersbut untuk memperoleh international personality O Dengan international personality yang dimilikinya maka suatu organisasi internasional akan memiliki kecapakan hukum intenrasional (international legal Copy Right by Rinda Amalia5

6 International Legal Capacity yg dimiliki organisasi internasional antara lain: O Dapat membuat perjanjian internasonal dengan sesama organisasi internasional, negara atau subjek HI lainnya; O Dapat memiliki property atas namanya sendiri O Dapat melakukan perbuatan hukum untuk dan atas nama anggota-anggotanya O Dapat menuntut dan dituntut di pengadilan Copy Right by Rinda Amalia6

7 3. International Non Government Organization (NGO) O Convention on The Recognation of the Legal Personality of INGO 1986 adalah contoh instrumen hukum yang mencoba untuk menetapkan status hukum INGO. O Konvensi ini dibentuk dan ditandatangi oleh negara-negara anggota The Council of Europe yang mengakui dan menyadari semakin besar peran INGO dalam hubungan Copy Right by Rinda Amalia7

8 Pasal 1 Konvensi yang ditetapkan di Starbourg ini menetapkan bahwa persyaratan bagi INGO adalah ① Have a non profit aim of international utility ② Have been established by an instrument governed by the international law of party ③ Carry on their activities with effect in at least two status and ④ Have their statutory office in the territory of a party and the central management and control in the territory of that party of the another Copy Right by Rinda Amalia8

9 4. Individu (Natural Person) O Mahkamah Internasional menyatakan bahwa suatu perkecualian dari prinsip bahwaindividu bukan subjek hukum internasional dapat timbul apabila maksud dari para pihak dalam suatu perjanjian adalah memang untuk memberikan hak dan kewajiban pada individu yang Copy Right by Rinda Amalia9

10 O Pengadilan Ad Hoc Nurenberg dan Tokyo menyatakan bahwa individu memiliki international personality sehinga mampu menyandang hak dan kewajiban yang diberikan hukum internasional padanya. O Individu bertanggung jawab secara pribadi, dapat dituntut di pengadilan internasional atas kejahatan perang yang dilakukannya tanpa dapat berlindungndi balik negara. O Pasal 3 draft code of crimes against the peace and security of Mankind 1987 yang dikeluarkan oleh International law commission menyatakan bahwa individu adalah person dalam HI meskipun kecakapan hukumnya sangat kurang dibanding Copy Right by Rinda Amalia10

11 5. Perusahaan Transnasional O Adalah perusahaan yang didikan suatu negara, tetapi beroperasi di berbagai negara. O International Personality perusahaan transnasional hanya ada ketika hubungan internasional yang dilakukan diatur dalam hukum Copy Right by Rinda Amalia11

12 Bentuk pelanggaran HAM Perusahaan Transnasional Menurut Harvard Law Review adalah sebagai berikut: ① Pelanggaran terhadap hak-hak ekonomi, sosial dan budaya ② Pelanggaran hak-hak sipil dan politik ③ Pelanggaran terhadap hak-hak yang dilindungi oleh hukum humaniter Copy Right by Rinda Amalia12

13 Pelanggaran HAM oleh Perusahaan dibedakan dalam dua bentuk yaitu: O Pelanggaran HAM yang melibatkan perusahaan secara langsung (direct complicity) O Pelanggaran HAM yang melibatkan perusahaan secara tidak langsung (indirect Copy Right by Rinda Amalia13

14 6. ICRC (International Committee The Red Cross) O Merupakan organasisi non pemerintah yang anggotanya palang merah-palang merah nasional negara-negara dan berkedudukan di Swiss. O Keberdaan Non Government Organization ini sebagai subjek HI tidak lepas dari perannya yang besar dalam memberikan pertolongan pada korban perang khususnya PD I dan Copy Right by Rinda Amalia14

15 Cont.. O meskipun, mendapat status sebagai HI, tetapi bergerak di bidang kemanusian, memberikan perlindungan terhadap korban perang skala domestik maupun Copy Right by Rinda Amalia15

16 7. Organisasi Pembebasan/Bangsa yang Memperjuangkan Haknya O Adalah suatu bangsa yang berjuang memperoleh kemerdekaan melawan negara asing yang menjajahnya. O Pertimbangan-pertimbangan politik masyarakat internasional lebih dominan dibandingkan aturan hukum internasionalnya O Dalam sejarah, PBB lewati resolusi Majelis umumnya pernah mengakui South West Africa People’s (SWAPO) yang berjuang mendirikan Negara Afrika Barat Daya atau Namimbia sebagai stu-satunya organisasi yang sah mewakili rakyat Namimbia juga PLO sebagai wakil rakyat Copy Right by Rinda Amalia16

17 8. Belligerent O Empat unsur yang harus dipenuhi kaum pemberontak untuk mendapatkan pengakuan belligerent, yaitu: ① Terorganisir secara rapi dan teratur di bawah kepemimpinan yang jelas ② Harus menggunakan tanda pengenal yang jelas yang menggunakan identitasnya ③ Harus sudah menguasai secara efektif sebagai wilayah sehingga wilayah tersebut benar-benar telah di bawah kekuasaannya ④ Harus mendapat dukungan dari rakyat di wilayah yang Copy Right by Rinda Amalia17

18 HI melalui Pasal 3 Konvensi Jenewa 1949 mengatur mengenai pertikaian bersenjata yang bersifat internasional. Pasal ini menegaskan bahwa dalam hal terjadi pertikaian bersenjata yang tidak bersifat internasional yang berlangsung dalam wilayah salah satu pihak agung penandatangan, tiap pihak harus memperhatikan aturan- aturan tentang kemanusian antara lain: ① Tindakan kekerasan atas jiwa dan raga ② Penyanderaan ③ Perkosaan atas kehormatan pribadi ④ Mengkung dan menjalankan hukuman mati tanpa didahului keputusan yang dijatuhkan oleh suatu pengadilan yang dibentuk secara Copy Right by Rinda Amalia18


Download ppt "Subjek Hukum Internasional (2) Rinda Amalia. SH. Copy Right by Rinda Amalia1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google