Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Weir dan Notch Week #10. Rectangular Weir

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Weir dan Notch Week #10. Rectangular Weir"— Transcript presentasi:

1 Weir dan Notch Week #10

2 Rectangular Weir

3 Rectangular Weir Ambang umumnya digunakan memakai ambang dengan pelat. Biasa digunakan di saluran terbuka seperti aliran untuk menentukan debit (flowrate). Prinsip dasar adalah bahwa debit secara langsung terkait dengan kedalaman air (h). Ambang dapat bersifat hambatan (lebar) dasar sesuai dengan lebar saluran, ataupun menyempit sebagian. Untuk ambang yang benar-benar menyempit B-b (lebar saluran – lebar ambang) harus lebih besar dari 4h max, dimana h max adalah maksimum ketinggian yang diperkirakan dari ambang (USBR, 1997). Ambang terkontraksi sebagian memiliki B-b antara 0 dan 4h max. Kontraksi menyebabkan alir mengalir dan mengumpul menuju ambang.

4 Francis’s formula : Q = 2/3 Cd x (b-0,1nH) x (2g) 1/2 x H 3/2 n = jumlah konstraksi Cd = 0,623 g = 9,81 Q = 1,84 (b – 0,1 n H) H 3/2

5 Bazin’s formula : dari Q = 2/3 Cd x b x (2g) 1/2 x H 3/2 Q = m x b x (2g) 1/2 x H 3/2 m = 2/3 Cd = 0, ,003/H Hitunglah limpahan air melalui weir segiempat dengan lebar 1,5 m dengan head 400 mm dengan Bazin’s formula m = 0, ,003/0,4 = 0,4125 Q = m x b x (2g) 1/2 x H 3/2 = 0,4125 x 1,5 x (2x9,81) 1/2 x 0,4 3/2 = 0,693 m3/det

6 Head (h) harus diukur di hulu dari ambang pada jarak 4-5 kali head maksimum. Tidak masalah seberapa tebal ambang dimana air mengalir melalui notch. Ambang harus memiliki ketebalan 1 dan 2 mm pada bagian bukaannya. Jika secara keselurhan ambang lebih tebal dari 2 mm, bukaan dapat di buat pada sudut yang lebih besar dari 45 derajat untuk mencapat ketebalan batas yang diinginkan. Permukaan air di hilir ambang sebaiknya sekurang-kurangnya 6 cm dibawah batas ambang (weir crest) –(di bawah dasar bukaan) (USBR, 1993). Head yang diukur (h) harus >= 0.03 m (1.2 inch). P diukur dari dasar hulu saluran dan harus >= 0.1 m (3.9 inch). Ketebalan notch width (b) dan lebar saluran (B) harus >= 0.15 m (5.9 inch). 0 < b/B <= 1 dan 0 < h/P <= 2.5. Jika b= 0.2 m (3.9 inch). Sumber…

7 V-Notch (Triangular) H dh  h

8 Bag. V. Weir antara 0.03 dan 0.08 inches (0.8 to 2 mm) Jika > 0.08 inch, bagian hilir V dipancong pada sudut > 45 o (60 o recommended) Permukaan air setidaknya 0.2 ft. (6 cm) dibawah dasar V untuk membuat terjunan bebas. (h) > 0.2 ft. (6 cm) Persamaan dibuat untuk h<1.25 ft. (38 cm) and h/P<2.4. h/B sebaiknya <= 0.2. Rata rata (B) sebaiknya > 3 ft. (91 cm). Dasar "V" setidaknya 1.5 ft. (45 cm) di atas dasar hulu aliran.

9 Cipoletti weir L is measured along the bottom of the weir (called the crest), not along the water surface.

10 Tidak perlu faktor konstraksi. (1 horizontal : 4 vertikal)

11

12

13 End Depth Method for Triangular Open Channel

14 orifice Rounded Sharp-edged Short tube Borda Cc Cv

15 Inverted Siphon (Depressed Sewer) Aliran dalam pipa siphon pipes dibawah tekanan dan harus memiliki kecepatan >3 ft/det (0.9 m/det) untuk mencegah material tidak mengendap Diagram keseluruhan

16 Tampak atas dari inlet (3 siphons): Potonga A-A (skala diperbesar)


Download ppt "Weir dan Notch Week #10. Rectangular Weir"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google