Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kepemimpinan transaksional dan transformasional dikem- bangkan oleh Bass (1985) bertolak dari Teori Hierarki Kebutuhan Maslow Menurut teori hierarki kebutuhan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kepemimpinan transaksional dan transformasional dikem- bangkan oleh Bass (1985) bertolak dari Teori Hierarki Kebutuhan Maslow Menurut teori hierarki kebutuhan."— Transcript presentasi:

1

2 Kepemimpinan transaksional dan transformasional dikem- bangkan oleh Bass (1985) bertolak dari Teori Hierarki Kebutuhan Maslow Menurut teori hierarki kebutuhan tersebut, kebutuhan bawahan lebih rendah seperti kebutuhan fisik, rasa aman dan sosial dapat terpenuhi dengan baik melalui penerapan kepemimpinan transaksional. Namun, kebutuhan akan penghargaan dan aktualisasi diri, hanya dimungkinkan terpenuhi melalui penerapan kepe- mimpinan transformasional

3

4  Kepemimpinan transformasional adalah pendekatan kepe- mimpinan dengan melakukan usaha mengubah kesadaran, membangkitkan semangat dan menginspirasi bawahan atau anggota organisasi untuk mengeluarkan usaha ekstra dalam mencapai tujuan organisasi, tanpa merasa ditekan atau tertekan.  Dengan kepemimpinan tranformasional para pengikut mera-sakan kepercayaan, kekaguman, kesetiaan dan penghormatan terhadap pemimpin dan mereka termotivasi untuk melaku-kan lebih daripada yang diharapkan dari mereka.

5 Bass dalam Yukl (2008:305) pemimpin mengubah dan memotivasi pengikut dengan cara: 1.Mendorong karyawan untuk lebih menyadari betapa penting dan bernilainya sasaran dan menunjukkan bagai-mana cara mencapainya. 2.Mendorong karyawan untuk mendahulukan kepentingan kelompok /organisasi daripada kepentingan pribadi. 3.Mengaktifkan kebutuhan karyawan yang lebih tinggi seperti harga diri dan aktualisasi diri.

6 1.Pengaruh ideal (Idealized Influence), adalah perilaku yang membangkitkan emosi dan identifikasi yang kuat dari pengikut terhadap pemimpin. 2.Stimulasi intelektual (Intelectual Stimulation), adalah perilaku yang menggugah kesadaran pengikut akan permasalahan dan mening- katkan rasionalitas, serta pemecahan masalah secara seksama. 3.Pertimbangan individual (Individual Consideration), meliputi pemberian dukungan, dorongan dan pelatihan bagi pengikut 4.Motivasi Inspirasional (Inspirational Motivation), adalah perilaku yang mampu menumbuhkan antusiasme, komitmen dalam mewujudkan visi. (Yukl, 2008:305)

7 Mampu menunjukkan perilaku yang bisa: membuat anggota bersemangat dalam melaksanakan tugasnya memberi keyakinan pada anggota (informasi, gagasan, tindakan) menjadi contoh / suri tauladan mengilhami berkembangnya kesetiaan kepada organisasi membuat anggota merasa tenang jika berada di dekatnya membuat anggota merasa bangga kalau bergaul dengannya mengilhami kesetiaan anggota untuk bekerja sama mendorong anggota untuk mengungkapkan gagasan dan pendapatnya mengungkapkan gagasan / informasi yang bisa menjadi sumber in- spirasi mengatasi setiap hambatan yang dihadapi memahami sudut pandang anggota

8 Mampu menunjukkan perilaku yang bisa lmerangsang anggota untuk memikirkan kembali gagasan/ tindakan yang selama ini tak pernah diragukannya lmendorong anggota berpikir tentang masalah yang dihadapi dengan perspektif baru lmengilhami anggota dengan cara-cara baru untuk melihat masalah yang dianggap membingungkan lmembuat anggota meningkat kesediaannya untuk mengerjakan lebih baik daripada apa yang diharapkan/ diinginkannya lmerangsang anggota meningkatkan motivasinya untuk berhasil

9 lMemberi perhatian pribadi kepada anggota yang terabaikan lMengetahui apa yang diinginkan anggota dan membantu untuk men- dapatkannya lMenyatakan apresiasi pada saat anggota menyelesaikan tugas de-ngan baik lMerasa puas apabila anggota memenuhi standar kinerja yang telah disepakati dengan baik lMemberikan pujian jika anggota melakukan pekerjaan dengan baik lMemperlakukan tiap anggota secara individual lMembuat anggota bisa mencapai tujuan tanpa didampingi olehnya

10 Mampu menunjukkan perilaku yang bisa  mengembangkan rasa bangga pada anggota  menggunakan kata-kata yang membangkitkan moril (semangat juang) anggota  memberi dorongan pribadi untuk mengembangkan keyakinan anggota  membuat anggota merasa bangga pada tim dengan memberikan apresiasi terhadap kontribusi/keberhasilannya  membangkitkan semangat dan keyakinan diri anggota dengan cara:  mengapresiasi saat berhasil menyelesaikan tugas sulit  memandang/menghargai bahwa tugas atau misinya sangat penting  memberi dorongan/spirit pada saat tim kurang bersemangat  menjadi contoh tentang keberanian mengambil risiko dan pengabdian:  menunjukkan kesediaan untuk berkorban  tetap bersama dalam situasi yang berisiko keselamatan/sulit

11

12 Nahavandi (2000:185 kepemimpinan transaksional bersandar pada konsep pertukaran antara pemimpin dan pengikut. Pemimpin menyediakan sumberdaya dan imbalan ditukarkan dengan motivasi, produktivitas dan efektivitas penyelesain tugas. Pertukaran tersebut didasarkan pada kesepakatan mengenai klasifikasi sasaran, standar kerja, penugasan kerja, dan imbalan Jadi kepemimpinan transaksional dapat diartikan sebagai cara yang digunakan seorang pemimpin dalam menggerakkan anggotanya dengan menawarkan imbalan bagi setiap kontribusi yang diberikan oleh anggota kepada organisasiorganisasi PENGERTIAN

13 Bass (1990) dan Yukl (1998) mengemukakan bahwa hubungan pemimpin transaksional dengan karyawan tejadi jika: 1.Pemimpin mengetahui apa yang diinginkan karyawan dan menjelaskan apa yang akan mereka dapatkan apabila kerjanya sesuai dengan harapan; 2.Pemimpin menukar usaha-usaha yang dilakukan oleh karyawan dengan imbalan; 3.Pemimpin responsif terhadap kepentingan pribadi karyawan selama kepentingan tersebut sebanding dengan nilai pekerjaan yang telah dilakukan karyawan.

14 1.Penghargaan Berhubungan (contingent reward). Pemimpin menggunakan serangkaian imbalan untuk memotivasi para anggota, terutama berupa pemenuhan kebutuhan tingkat rendah fisiologis dan rasa aman. 2.Manajemen Perkecualian (Management by-exception). Menekankan fungsi managemen sebagai kontrol. Pimpinan hanya melihat dan mengevaluasi apakah terjadi kesalahan untuk diadakan koreksi, pimpinan memberikan intervensi pada bawahan apabila anggota gagal mencapai sasaran prestasi yang ditetapkan.

15 Kepemimpinan TransformasionalKepemimpinan Transaksional memberi inspirasi dan motivasi untuk mendapatkan kebutuhan penghargaan dan aktualisasi diri. memberi imbalan berupa pe menuhan kebutuhan fisiologis dan rasa aman bagi para anggotanya Menentang status quo dan menekankan perubahan Memelihara atau melan-jutkan status quo. Dgunakan dalam keadaan tak stabil dan atau terpuruk serta dalam hal-hal yang bersifat strategis dan tak baku. dipakai dalam situasi yang stabil dan dalam hal-hal teknis yang telah baku prosedurnya

16 Sekian...!


Download ppt "Kepemimpinan transaksional dan transformasional dikem- bangkan oleh Bass (1985) bertolak dari Teori Hierarki Kebutuhan Maslow Menurut teori hierarki kebutuhan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google