Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

STUDENT-CENTERED LEARNING Tim Transformasi Pembelajaran dari Teaching ke Learning focus Universitas Gadjah Mada.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "STUDENT-CENTERED LEARNING Tim Transformasi Pembelajaran dari Teaching ke Learning focus Universitas Gadjah Mada."— Transcript presentasi:

1 STUDENT-CENTERED LEARNING Tim Transformasi Pembelajaran dari Teaching ke Learning focus Universitas Gadjah Mada

2 Konsep Pembelajaran (Saljo,1979) 1. Pembelajaran adalah peningkatan pengetahuan secara kuantitatif dengan cara mencari dan menemukan informasi atau “mengetahui lebih banyak” 2. Pembelajaran merupakan aktivitas mengingat, menyimpan, dan mereproduksi informasi 3.Pembelajaran berarti memperoleh fakta, ketrampilan dan metoda yang dapat disimpan dan digunakan bilamana

3 Konsep Pembelajaran (Saljo,1979) 4. Pembelajaran berarti abstraksi makna dengan cara mencari keterkaitan antarbagian dari suatu subyek dan keterkaitan hubungan antara subyek (atau bagiannya) dengan dunia nyata 5. Pembelajaran merupakan aktivitas pemaknaan dan pemahaman realitas dengan berbagai cara yang berbeda 6. Pembelajaran merupakan kegiatan pemaknaan dunia nyata secara menyeluruh dengan cara menginterpretasi kembali pengetahuan yang telah diperolehnya

4 Model Proses Belajar-Mengajar Masukan Proses Keluaran Perilaku/kemampuan: kognitif afektif psikomotor Perilaku/kemampuan/ kepribadian kesarjanaan: kognitif, afektif, psikomotor, analisis sintesis, generalisasi, visi, kearifan, filosofi

5 Pembelajaran secara efektif  Syarat pembelajaran secara efektif:  Mahasiswa bertanggung jawab atas aktivitas belajarnya  Mahasiswa bersifat kooperatif, kolaboratif, dan suportif  Mahasiswa mempertanggungjawabkan perolehan pembelajarannya  Kelas bersuasana student-centered

6 Pembelajaran secara aktif  Dampak dari pembelajaran secara aktif:  Mahasiswa mampu mengembangkan ketrampilan berpikir secara kritis  Mahasiswa mampu mengembangkan sistem dukungan sosial untuk pembelajaran  Mahasiswa mampu mengenali gaya belajarnya yang paling efektif  Mahasiswa memiliki ketrampilan sebagai life-long learner  Pembelajaran secara aktif: sikap mahasiswa, atau metoda pengajaran yang dapat “memaksa” mahasiswa untuk bersikap dan berperilaku aktif

7 Belajar di Perguruan Tinggi Belajar di PT merupakan privilege bukan hak. Perguruan tinggi merupakan agen pengembangan dan perubahan bukan sekadar kursus. Lanjutan dari proses belajar sebelumnya. Paduan antara tujuan individual, institusional, dan nasional. Pengalaman belajar membentuk persepsi tentang makna belajar dan kuliah. Kesalahan proses belajar merupakan tragedi pendidikan nasional.

8 Makna Kuliah Menyimpang Dosen Pengetahuan/Keterampilan Mahasiswa kuliah

9 Teacher-centered approach Setuju:  Sejumlah besar informasi dapat diberikan dalam waktu yang singkat  Pengajar sepenuhnya mengendalikan organisasi, bahan ajar, dan irama pembelajaran  Merupakan mimbar utama bagi pengajar dengan kualifikasi expert (dosen sumber ilmu).  Kuliah dapat diberikan kepada sejumlah besar pembelajar  Dapat diberlakukan metode assessment yang mudah dan cepat

10 Tidak setuju:  Pengetahuan dikendalikan sepenuhnya oleh pengajar, tidak ada partisipasi dari pembelajar  Terjadi komunikasi satu arah, tidak merangsang mahasiswa untuk mengemukakan pendapatnya  Tidak menimbulkan suasana yang kondusif untuk critical thinking  Mendorong terjadinya pembelajaran secara pasif  Suasana tidak optimal untuk pembelajaran secara aktif dan mandiri

11 Makna Kuliah (evaluasi) Mahasiswa membawa serta kebiasaan belajar praperguruan tinggi Makna kuliah diperoleh mahasiswa karena pengalaman dalam mengikuti kuliah Kuliah (temu kelas) merupakan satu-satunya sumber pengetahuan Dosen merupakan dewa pengetahuan Pengamatan: Kuliah = D3C minus B Kuliah = proses dengarkopi (pembebalan) Terjadi krisis penalaran Sarjana diktat, fotokopi, transparansi, PowerPoint

12 Miskonsep tentang Dosen Dosen sumber pengetahuan utama Dosen mengetahui segalanya Dosen diharapkan menjadi pengunyah buah apel, mahasiswa tinggal menelannya Dosen yang baik adalah dosen yang mengajarnya sistematis, rinci, mudah dicatat, dan menghasilkan catatan rapi yang ternyata isinya sama persis dengan buku teks yang tidak pernah dibaca mahasiswa Dosen yang dianggap jelas dalam mengajar ternyata dosen yang hanya memberi materi cerdas tangkas bukan yang menuntut berpikir/bernalar

13 Kepribadian Kesarjanaan Sikap santun Tutur bahasa yang baik (baku) Penalaran dan kemampuan argumen yang memadai Penguasaan dan daya pikir dalam disiplin yang kuat Kearifan dalam bidang ilmunya Belum terefleksi dalam penampilan mahasiswa selama proses belajar (selama kuliah) atau setelah lulus.

14 Kearifan (Wisdom) Pengetahuan yang luas (learned) Kecerdikan (smartness) Akal sehat (common sense) Tilikan (insight) Sikap hati-hati (prudent) Pemahaman terhadap norma kebenaran (ethical) Kemampuan mencerna (ability to digest) Buchori (2000)

15 Arti Penting PT dalam Mengubah Perilaku Ujian Proses Belajar Sertifikasi Perguruan tinggi bukan educational testing service

16 Konsep tentang Dosen yang Seharusnya Dosen dan catatan kuliah bukan sumber pengetahuan utama Dosen bukan dewa pengetahuan dan tukang sulap Dosen mempunyai kearifan (wisdom) lebih dari apa yang termuat dalam materi cetakan Dosen harus dipandang sebagai manajer kelas (director, facilitator, motivator, dan evaluator) proses belajar bukan penghibur (entertainer) Dosen tidak diharapkan menjadi pengunyah buah apel, mahasiswa tinggal menelannya Tidak ada dosen killer, yang banyak terjadi adalah mahasiswa bunuh diri

17 Makna Kuliah/Temu Kelas Sejati Dosen Pengetahuan/Keterampilan Mahasiswa Kuliah/ temu kelas akses Pendekatan SCL

18 Perubahan Paradigma: dari teaching ke learning focus  Perubahan dari teacher-centered “instruction paradigm” ke student-centered “learning paradigm”  Paradigma pembelajaran melibatkan penciptaan lingkungan dan pengalaman yang memungkinkan para mahasiswa mencari, menemukan, dan mengkonstruksi pengetahuan  Merupakan perubahan paradigma dari behaviorism ke constructivism

19 Student-Centered Approach Setuju:  Mengaktifkan para mahasiswa dalam proses pembelajaran  Mendorong para mahasiswa untuk menguasai pengetahuan  Mengenalkan hubungan antara pengetahuan dengan dunia nyata (analitis, sintesis, artikulasi)  Mendorong terjadinya pembelajaran secara aktif dan berpikir secara kritis  Mengenalkan berbagai macam gaya belajar  Memperhatikan kebutuhan dan latar belakang pembelajar  Memberi kesempatan untuk pemberlakuan berbagai macam strategi assessment

20 Student-Centered Approach Tidak setuju:  Lebih sulit diimplementasikan bagi kelas besar  Memerlukan waktu lebih banyak bila dibandingkan cara kuliah  Tidak efektif untuk semua jenis kurikula  Ada keengganan atau penolakan mahasiswa untuk mencoba cara pembelajaran seperti ini

21 Student-centered learning (SCL) Mahasiswa merupakan komponen utama di dalam kelas Mahasiswa merupakan fokus, dan pengajar beralih fungsi sebagai fasilitator bagi pembelajar dalam diskusi kelompok kecil SCL merupakan lawan dari “teacher-centered” (Eaton, 1994) Mahasiswa sebagai “partners” dengan pengajar di dalam pendidikan (Alley, 1996)

22 SCL dipusatkan pada kebutuhan dan aktivitas individual mahasiswa Tutor dan kelas mendukung usaha mahasiswa, bukan lagi sebagai pusat perhatian dan pusat pembelajaran SCL biasanya memerlukan perhatian khusus untuk tersedianya sumber-sumber belajar sehingga mahasiswa dapat memanfaatkannya di luar kelas Student-centered learning (SCL)

23  SCL merupakan aktivitas yang di dalamnya mahasiswa bekerja secara individual maupun kelompok untuk mengeksplorasi masalah, mencari pengetahuan secara aktif dan bukannya penerima pengetahuan secara pasif (Harmon & Harumi, 1996) Student-centered learning (SCL)

24  Bila pengajar sebagai gatekeeper informasi, maka mahasiswa mengkonstruksi pembelajarannya dengan cara mencari informasi yang dibutuhkan secara aktif  Pengajar beralih fungsi sebagai guides on the sides: membantu mahasiswa untuk mengakses, mengorganisasi, dan mentrasfer informasi untuk memperoleh jawaban atas permasalahan di kehidupan yang nyata/profesinya Student-centered learning (SCL)

25 Pengajar menjadi pembimbing dan mentor, membantu mahasiswa untuk mengakses, menginterpretasikan, mengorganisasikan, dan mentransfer pengetahuan untuk memecahkan masalah yang sesungguhnya; sementara itu mahasiswa memperoleh tambahan keahlian bukan hanya dari materi yang dipelajarinya melainkan juga dari pengalaman pembelajaran (Harmon & Hirumi, 1996): Para mahasiswa bukan hanya memperoleh tambahan informasi; mereka juga belajar tentang bagaimana caranya belajar secara efektif melalui pencarian dan penemuan pengetahuan yang baru serta pemecahan masalah Student-centered learning (SCL)

26 Jenis-jenis pembelajaran dalam SCL Individualistic learning Co-operative learning Collaborative learning Competitive learning Active learning Self-directed learning Autonomous learning Project based learning Case based learning Adult learning Problem based learning (PBL)

27 Informasi Pengetahuan Pengajar Keluarga & Komunitas Mahasiswa: individual & kolaborasi Student-centered learning

28 The elements of…. (Cook & Cook, 1998) Langastrian model: 1. Facts 2. Individual effort 3. Passing the test 4. Achieving the grade 5. Individual courses 6. Receiving information 7. Technology is separate from learning SCL model: 1. Problem solving 2. Team skills 3. Learning how to learn 4. Continuous improvement 5. Interdisciplinary knowledge 6. Interacting and processing information 7. Technology is an integral part of learning

29 Fungsi Temu Kelas Forum untuk mengkonfirmasi pemahaman mahasiswa terhadap pemahaman dosen akan pengetahuan yang bebas Kegiatan untuk penguatan pemahaman mahasiswa terhadap materi pengetahuan sebagai hasil kegiatan mandiri Mahasiswa membaca materi dan mengerjakan latihan/soal sebelum suatu topik didiskusi Kemampuan membaca dan memahami materi dari buku (sumber pengetahuan) merupakan tujuan proses belajar

30 Kuliah Sebagai Ajang Konfirmasi Pemahaman Tingkat Pemahaman Waktu/jadwal program studi Tatap Muka Tatap Muka Tatap Muka

31 Simpulan Belajar adalah kegiatan mandiri Terdapat kekeliruan fatal dalam memaknai kuliah dan temu kelas Kekeliruan tersebut diakibatkan kondisi yang diciptakan oleh dosen dan penyelenggara pendidikan Pengetahuan merupakan barang bebas Kuliah merupakan forum untuk menguatkan pemahaman terhadap pengetahuan yang bebas bukan ajang dengarkopi Mahasiswa harus mengubah persepsi tentang makna kuliah secara radikal

32 Simpulan (lanjutan) PT mempunyai kebebasan akademik dan administratif yang besar sehingga mempunyai potensi besar untuk melakukan perubahan secara radikal untuk mengubah citra PT Makin banyak ilmu, pengetahuan, dan keteram- pilan penting yang melekat pada seseorang, makin tinggi pula nilai tukarnya Keberhasilan perguruan tinggi adalah kemampuannya menghasilkan kepribadian sarjana Kelas hendaknya tidak diisi dengan kegiatan yang mahasiswa mampu mengerjakan sendiri di luar kelas

33 Siapa peduli? Siapa berani? Kapan mulai?


Download ppt "STUDENT-CENTERED LEARNING Tim Transformasi Pembelajaran dari Teaching ke Learning focus Universitas Gadjah Mada."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google