Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MENJELASKAN KONVERSI BESARAN LISTRIK PADA MIKROPON DAN LOUDSPEAKER MEMAHAMI SIFAT DASAR SINYAL AUDIO By Sarbini, S.Pd (SMK Muh 3 Yogyakarta)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MENJELASKAN KONVERSI BESARAN LISTRIK PADA MIKROPON DAN LOUDSPEAKER MEMAHAMI SIFAT DASAR SINYAL AUDIO By Sarbini, S.Pd (SMK Muh 3 Yogyakarta)"— Transcript presentasi:

1 MENJELASKAN KONVERSI BESARAN LISTRIK PADA MIKROPON DAN LOUDSPEAKER MEMAHAMI SIFAT DASAR SINYAL AUDIO By Sarbini, S.Pd (SMK Muh 3 Yogyakarta)

2 Teknologi dan Rekayasa LOUDSPEAKER 1. DASAR LOUDSPEAKER Loudspeaker, speaker atau sistem speaker merupakan sebuah transduser elektroacoustical yang mengubah sinyal listrik ke suara. Speaker membawa sinyal elektrik dan mengubahnya kembali menjadi vibrasi-vibrasi fisik untuk menghasilkan gelombang-gelombang suara.

3 Teknologi dan Rekayasa

4 Enclosure adalah bagian penting dari produksi suara karena dari permasalahan berikut berkaitan dengan radiasi langsung loudspeaker.

5 Teknologi dan Rekayasa  Kerja Loudspeaker

6 Teknologi dan Rekayasa 2. RESONANSI LOUDSPEAKER  Loudspeaker jenis membran radiasi langsung harus ditonjolkan sehingga bebas untuk vibras   Tonjolan membran ini elastik, sehingga tidak menghalangi frekuensi resonansi dari susunan membran speaker.  Frekuensi resonansi membran bebas ini menyimpangkan suara dengan merespon kekuatan sinyal mendekati frekuensi vibrasi asli.

7 Teknologi dan Rekayasa 3.KOPLING LOUDSPEAKER TERHADAP UDARA Speaker memiliki penyesuaian impedansi terhadap udara lemah. Disamping kerugian bass yang tidak menyenangkan, efisiensi speaker sekitar 3-5% dibandingkan loudspeaker yang dirancang dengan baik (jenis horn efisiensi 25 sampai 50%). Ilustrasi loudspeaker memiliki masalah yang serupa bila dicoba untuk melubangi energi suara ke dalam udara

8 Teknologi dan Rekayasa 4. PENYESUAI IMPEDANSI TERHADAP UDARA Speaker jenis cone radiasi langsung mempunyai efisiensi rendah adalah karena kesesuaian impedansi terhadap udara yang mengendalikannya lemah. Karakteristik penyesuaian impedansi terhadap udara

9 Teknologi dan Rekayasa  Loudspeaker tanpa suatu enclosure dalam menghasilkan suara yang panjang gelombangnya lebih panjang dari diameter loudspeaker sangat lemah.  Untuk speaker diameter 8”, sama dengan panjang gelombang frekuensi sekitar 1700 Hz.  Untuk speaker 16” diameter sama dengan panjang gelombang pada 850 Hz.  Ini merupakan suatu alasan mengapa speaker jenis cone yang terbaik harus memiliki suatu enclosure untuk menghasilkan suara baik.  Enclosure menambah ukuran efektif loudspeaker.

10 Teknologi dan Rekayasa 5. DETAIL LOUDSPEAKER  Suatu pekerjaan teknik rancang bangun maha besar masa kini adalah perancangan pengeras suara dinamis.  Suatu koil suara ditempatkan sedemikian sehingga dapat bergerak bebas di dalam medan magnit dari magnit permanen yang kuat.  Cone speaker disertakan pada kumparan suara dan disertakan secara fleksibel diletakkan dan diberi cincin di luar dari pendukung speaker.

11 Teknologi dan Rekayasa  Karena terdapat batasan “home” atau keseimbangan posisi untuk cone speaker dan susunan penempatan elastik, maka keberadaan frekuensi resonansi cone tak bisa diabaikan.  Frekuensi dapat ditentukan dengan mangatur massa dan kekakuan cone dan kumaran suara dan ini diperluas dengan konstruksi alami, namun frekuensi mekanis alami dari getaran dan tingkatan frekuensi selalu dalam cakupan seputar frekuensi resonansi.  Bagian peran enclosure yang baik adalah meminimkan pengaruh frekuensi resonansi.

12 Teknologi dan Rekayasa 6. JENIS-JENIS ENCLOSURES  Produksi loudspeaker fidelitas tinggi membutuhkan speaker yang dienclose karena sejumlah sifat-sifat dasar loudspeaker.  Loudspeaker dinamis tunggal dalam kotak tertutup akan meningkatkan kualitas suara secara dramatis. Jenis-Jenis Enclosures

13 Teknologi dan Rekayasa  Loudspeaker modern enclosure umumnya meliputi berbagai loudspeaker dengan jaringan cross over untuk memberikan respon frekuensi yang lebih mendekati seragam melintasi cakupan frekuensi audio.  Teknik lain untuk memperluas pemanfaatan cakupan bass dari loudspeaker adalah dengan digunakan enclosure bass reflex.bass reflex

14 Teknologi dan Rekayasa 7. PENGGUNAAN BERBAGAI DRIVER DALAM LOUDSPEAKER  Dengan enclosure yang baik, loudspeaker tunggal tidak dapat diharapkan memberikan keseimbangan suara optimal mengalahkan spectrum suara yang dapat. Loudspeaker tunggal biasa disebut juga driver.enclosure  Driver lebih dari ukuran 8” biasa untuk menangani frekuensi rendah (bass) disebut Woofer.

15 Teknologi dan Rekayasa  Driver yang digunakan untuk menangani frekuensi tinggi disebut Tweeter.  Pada sistem loudspeaker 2 way, ditemukan Tweeter dan Woofer.  Pada sistem loudspeaker 3 way, ada Woofer, Tweeter dan Midrange.  Speaker bass harus mampu menyesuaikan impedansi secara efisien terhadap udara (woofer), juga harus diberi daya lebih karena sinyal mengendalikan massa yang besar.  Sinyal dengan frekuensi yang sesuai disalurkan ke speaker dengan jaringan cross over.

16 Teknologi dan Rekayasa 8. CROSS OVER Kegunaan cross over :  Crossover dibuat untuk merubah frekuensi tertentu  Untuk membatasi “frekuensi range” yang akan diterima oleh speaker.  Crossover digunakan untuk mengatur arus ke tweeter, ke midrange, midwoofer, dan bas ke subwoofer.

17 Teknologi dan Rekayasa Ada dua macam crossover: 1. Crossover pasif : bekerja setelah mendapat output dari amplifier (kurang efektif karena membuang tenaga amplifier), sebab frekuensi yang diolah crossover pasif telah di “boost” (mengalami peningkatan) oleh amplifier..

18 Teknologi dan Rekayasa 2. Crossover aktif : Proses kerjanya: 1. Signal dihasilkan oleh head unit (pure signal), 2. Dibagi sesuai dengan frekuensi yang dikehendaki 3. Dikuatkan (boost ) oleh amplifier( amplifier bekerja lebih effisien, dan frekuensi yang dihasilkan lebih tertata sesuai dengan keperluan masing-masing) ( tweeter,midrange, woofer,subwoofer)

19 Teknologi dan Rekayasa Kekurangan crossover aktif:  Penggunaan power +12V, ground, dan remote. Secara teori hal ini bisa menimbulkan “noise” pada audio sistem,  Cara mengatasi dengan pemasangan yang tepat, penggunaan kualitas produk yang baik seperti pada setiap “competition-level car audio system”.

20 Teknologi dan Rekayasa  Untuk menaikan sedikit kualitas suara audio saja, cukup dengan crossover pasif.  Tetapi bila menginginkan menaikkan kualitas suara yang betul- betul baik pilihlah crossover aktif.  Crossover aktif memerlukan pemasangan khusus terutama untuk kabel power dan kabel ground.  Crossover aktif bekerja dengan cara “memotong” frekuensi yang tidak perlu sebelum di “boost” oleh amplifier sehingga amplifier dapat fokus pada frekuensi yang diinginkan, jadi tidak membuang energi power.


Download ppt "MENJELASKAN KONVERSI BESARAN LISTRIK PADA MIKROPON DAN LOUDSPEAKER MEMAHAMI SIFAT DASAR SINYAL AUDIO By Sarbini, S.Pd (SMK Muh 3 Yogyakarta)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google